Monday, August 21, 2017

Sebulan Jadi Mama

Udah sebulan lebih aku menyandang status baru sebagai seorang mama. Banyak banget hal baru yang aku pelajari dan kebiasaan baru sejak punya anak. Tambah sibuk juga udah pasti. Salah satunya yang paling jelas, udah hampir sebulan gak ada postingan baru di blog ini. Dulu aku pikir selama cuti melahirkan, bakal punya banyak waktu luang di rumah. Tapi kenyataannya, waktu malah terasa berjalan lebih cepat dibanding ketika masih kerja.

Jujur aja, pengetahuan aku soal motherhood itu minim banget. Saking minimnya, aku pernah nanya sama suster di rumah sakit cara bedain sarung tangan dan sarung kaki bayi itu darimana. Susternya kasih tahu dengan ekspresi "serius gak sih mama ini gak tahu bedanya dimana". Kalo kebanyakan calon ibu udah baca-baca atau cari tahu mengenai dunia parenting dari saat dia hamil, aku sama sekali gak cari tahu tentang hal itu pas hamil. Satu-satunya buku soal parenting yang aku baca itu Happy Little Soul-nya Retno Hening. Itupun aku minjem sama teman kantor dan baru baca 1/5 bukunya. Rencananya nanti mau dilanjutin bacanya pas udah masuk kerja lagi. Karena menurutku, bukunya itu bagus banget khususnya buat ibu baru macam aku yang sama sekali nol pengetahuan parentingnya.

Aku tahu sih kalo punya bayi itu pasti bakal begadang, tiap hari kerjanya cuma nyusuin mulu, dan lain-lainnya. Makanya bener-bener udah siapin mental dari sebelum lahiran supaya gak syok-syok amat. Jadi apa sih rasanya jadi mama sebulan ini?

Baby Blues
Belum apa-apa udah langsung ngomongin baby blues aja nih. Untuk soal ini aku juga udah prepare dan antisipasi supaya hal ini gak terjadi. Pengetahuan aku soal baby blues cuma dari hasil baca blog-blog para mama blogger tapi itu udah sangat membantu.

Kalo dipikir-pikir, aku sempet ngalamin baby blues ringan sekitar 2 mingguan sejak Keshya lahir. Aku sebut ringan karena aku gak ngalamin yang sampe nangis-nangis tiap hari, yang sampe sebel sama bayinya, atau yang merasa gak pantes jadi ibu yang baik gitu-gitu. Semuanya terasa normal awalnya dan aku cukup pede gak mungkin kena baby blues. Tapi setelah semingguan lebih aku baru ngerasa aneh karena setiap jam 6 sore, mood tuh langsung jelek. Rasanya tuh aku paling takut sama malam hari, kenapa udah malam lagi aja, terus sedih dan jutek banget jadinya. Apalagi kalo ada yang nengokin di atas jam 6 sore. Rasanya sebel banget sama si tamu. Udah gitu, rasanya seneng kalo udah jam 4 atau 5 pagi. Seneng karena udah lewatin malam hari yang aku gak suka itu. Mungkin orang sekitar gak ada yang sadar karena emang sebisa mungkin aku mencoba untuk biasa aja. Aku juga gak cerita ke Kevin soal hal ini.

Di luar hal itu semuanya normal-normal aja. Aku gak bilang kalo diri ini hebat cuma ngalamin baby blues ringan. Karena semuanya berkat dukungan dan kehadiran dan orang-orang sekitar. Hampir gak pernah aku ditinggal sendirian. Seminggu awal aku masih tinggal di rumah mertua. Kevin pagi berangkat kerja dan mertua juga ke toko. Tapi siangnya mertua selalu sempetin pulang ke rumah supaya aku bisa istirahat dan makan siang sebentar. Pernah pas aku sendirian di rumah, aku nyalain lagu mozart baby supaya Keshya bisa tidur. Gak tau karena lagunya atau apa, tiba-tiba aku ngerasa sedih dan nangis sendiri dong. Mungkin bukan sedih sih, tapi lebih ke arah takut gak bisa jadi ibu yang baik buat anak aku. Rasanya masih gak percaya udah jadi ibu, ada anak bayi yang lagi tidur dan harus aku jagain selamanya. Rasanya takut ngehadapin semuanya.

Besokannya aku cari mozart baby yang lain supaya gak mellow-mellow lagi. Nah disini aku ngerasain banget kehadiran orang lain itu penting. Entah orang tua, saudara, temen, atau bahkan suster. Pokoknya jangan pernah ninggalin ibu yang baru punya anak sendirian.

ASI
Aku juga udah prepare seandainya air susu belum keluar di hari pertama. Udah tau juga kalo bayi itu bisa bertahan 2x24 jam sejak lahir tanpa minum susu. Seandainya gak keluarpun aku gak masalah kalo harus dikasih sufor. Pokoknya aku cuma mau yang terbaik aja. Bersyukur di hari pertama kolostrum aku udah keluar setelah dipencet sama suster yang rasanya sakit banget. Si Keshya juga pinter bisa nyusu langsung.


Di Siloam juga ada klinik laktasi dimana aku diajarin sama suster segala sesuatu tentang ASI dan menyusui. Para susternya sangat membantu dan gak cape kasih informasi yang sama berkali-kali karena aku masih awam.

Selama di rumah sakit, dokter anak bilang kalau berat badan bayi pasti turun di awal dan itu normal. Hanya saja gak boleh turun lebih dari 10% dari berat awal. Aku saat itu pede-pede aja kalo semuanya bakal aman karena ASI aku udah keluar. Tapi ternyata aku salah. Di hari pulang dari rumah sakit, berat Keshya turun 11% lebih dari berat awal. Aku langsung down dan ngerasa bersalah. Keshya lahir di berat badan yang 'cuma' 2.6 kg. Termasuk kecil dibanding bayi lain yang kebanyakan lahir di atas 3 kg. Pulang dari rumah sakit, beratnya jadi 2.3 kg. Harusnya Keshya bakal dikasih sufor, tapi suster bilang coba aja tetep kasih ASI di rumah dan jadwal kontrol dokter yang harusnya 3 hari lagi dimajuin jadi 2 hari lagi.

Karena pengetahuan aku soal ASI dan dunia perpompaan masih minim, aku sama sekali gak mompa ASI sampai 2 minggu lebih sejak Keshya lahir. Pernah tuh aku ngerasain payudara sampe kenceng dan sakit, tapi bodohnya gak aku pompa karena gak ngerti ngerakit botolnya. Dodol banget kan selama ini males pompa karena uda males duluan ngeliat perintilan pompa ASI dan mikir masih nyusuin langsung jadi gak usah mompa.

Jujur aja aku bener-bener clueless soal pompa-pompaan gini. Yang aku tahu, pompa ya pompa aja. Gak tau ada teknik-tekniknya, gak tau ada istilah LDR dan sebagainya. Makanya begitu coba pompa dan hasilnya cuma 20 ml, rasanya tambah stres dan tambah males pompa. Aku cukup panik sama hasil pompa yang minim itu. Kepikiran kalo nanti pas udah kerja nasibnya bakal gimana.  Tiap mompa hasilnya begitu, malah sering cuma basahin pantat botol. Sedangkan yang aku liat, orang-orang ngepost di instagram hasil pompaan mereka yang di atas 100ml semua, bahkan ada yang 200ml lebih. Akhirnya aku belajar soal pompa dari instagram dong. Nemu salah satu akun namanya @asiku.banyak dan disitu aku bener-bener belajar dari nol. Aku bacain semua postingan dia sampe bawah-bawah dan itu ngebantu. Dulu aku bingung sama ibu-ibu yang mompa rutin tiap 2 jam dan hasilnya bisa selalu banyak. Sedangkan aku mah boro-boro. Setelah ngobrol sama salah satu teman, ya itu wajar karena kan aku nyusuin langsung dan baru awal-awal. Kalo nyusuin langsung, mompa 2 kali sehari aja udah cukup menurut dia. Disitu aku baru berasa normal dan sekarang udah tambah rajin pompa minimal 2 kali sehari. Walaupu hasil pompa paling cuma 200-300 ml sehari, tetep gak boleh patah semangat.

Pernah aku maksain mompa tiap 2 jam dan yang ada si Keshya jadi nangis-nangis karena minum susunya kurang. Jadi sekarang aku gak maksa harus yang gimana. Pokoknya nyesuain aja waktunya dan kalo Keshya udah kenyang, baru aku pompa.

Untuk booster, lagi nyobain Blackmores yang pregnancy & breastfeeding dan nyobain minum hulbah/fenugreek. Kalo Blackmores lebih buat nambah nutrisi ASI aja. Baru minum seminggu dan berasa ASI jadi lebih cepet penuh dan sekali pompa satu payudara bisa dapet 110ml. Sebenernya bisa lebih tapi selalu aku batasin di 100-120 ml dulu aja. Jadi sepertinya perjuangan mengASIhi ini masih sangat panjang dan menantang ya.

Oiya pompa ASI yang aku pake itu merek Spectra tipe M1 yang isinya pompa elektrik dan dapat pompa manualnya juga. Aku mah mau merk dan tipe apa aja gak masalah dan untungnya nyaman-nyaman aja pake si Spectra. Kalo dulu pas awal-awal selalu pake yang elektrik, sekarang lebih suka pake yang manual.

Bergadang
Ini sih udah pasti ya. Dokter anak pernah bilang kalo anak mesti dibiasain minum susu terakhir jam 12 malam dan kalo tengah malam bangun, gendong-gendong aja sampe dia tidur lagi, baru dikasih susunya jam 5/6 pagi. Dibiasain seperti itu supaya ibunya gak harus bergadang terus. Hm kalo ngomong teori sih gampang ya, tapi prakteknya gak segampang itu. Apalagi dulu berasa banget aku gak biasa gendong bayi dan Keshya berasa gak nyaman kalo digendong sama aku karena posisinya belum dapet yang enak. Hasilnya ya dia nangis-nangis terus tiap aku gendong. Yang aku bisa lakuin supaya dia diem itu ya kasih nete. Makanya kalo tengah malam dia bangun nangis, ya pasti aku kasih nete atau gak ganti popoknya.


Selama sebulan awal, Keshya selalu bangun tiap 2 jam. Beruntung kalo bisa sampai 3 jam dan harus legowo kalo 1 jam aja dia udah nangis lagi. Buat yang gak tau, aku itu tipe orang yang jam 9/10 malam udah harus bobo. Ya tipe-tipe yang tidur minimal 8 jam sehari. Makanya begitu ada bayi, rasanya gimana gitu tiap 2 jam bangun. Sekali lagi beruntung kalo abis nete dia langsung tidur. Kadang aku mesti gendong-gendong sampe 1 jam baru dia mau bobo.

Aku juga gak pernah maksain Kevin untuk ikut bangun tengah malam. Kasian juga karena dia kerja dan kalopun dia bangun gak ngebantu banyak. Jadi ya aku gak pernah tuh yang rasanya kesel-kesel amat sama dia kalo malam mesti netein dan ngeliat dia asik tidur.

Harapannya, semoga Keshya bobonya makin pinter dan lama deh.

Ciak Po
Waktu masih hamil, neneknya Kevin udah rajin beliin arak berbotol-botol buat bikin ayam arak. Tapi akhirnya aku cuma makan beberapa kali aja. Dokter anak bilang kalo dua minggu awal gak boleh minum jamu atau makan ayam arak karena takutnya bayinya kuning. Jadilah setelah dua minggu itu baru rajin makanin ayam arak dan minum jamu bersalin. Sayangnya setelah itu aku ngerasa si Keshya jadi sering gumoh. Setelah ke dokter, katanya aku gak boleh minum atau makan begituan lagi. Takut gak cocok dan itu yang bikin gumoh. Jadi ya ciak po cuma berapa hari doang. Tapi tetep minum lengkeng kering yang katanya bagus buat ASI.


Me Time
Berasa banget sekarang aku itu selalu berdua sama Keshya. Kalo mau pergi ke luar, mau dandan aja susah banget karena si dedek nangis-nangis cuma mau digendong sama aku. Jadi ya baru ngerasain dan baru tahu kenapa emak-emak penampilannya seperti 'emak-emak'. Jadi ya kalo ada kesempatan dandan sebentar, maskeran dan mandi santai itu udah me time yang berharga deh. Termasuk nulis blog ini dengan damai juga termasuk me time nih.


Udah gitu karena sekarang udah boleh keluar-luar, jadinya berasa bosen mulu di rumah. Pengen ke salon potong rambut, pengen facial, pengen massage, pengen meni-pedi dan sebagainya. Tapi sekali lagi gak segampang itu karena sekarang seorang Tashya udah punya gembolan yang mesti ikut kemana-mana. Mau creambath aja mikir cari salon yang sedeket mungkin sama rumah, terus mesti mikir bakal abisin berapa jam, nanti si Keshya bakal minta nyusu berapa kali dan sebagainya. Ujung-ujungnya ya gak jadi pergi deh.

Akhirnya aku iseng sekali nyobain meni pedi pake Go-Glam. Ya lumayanlah dan yang pastinya udah bahagia banget walopun di rumah doang.

Semenjak punya anak, definisi bahagia itu udah makin sederhana. Sesederhana ngeliat si Keshya nete kekenyangan sampe ngelepehin sendiri dan sesederhana bisa pergi makan berdua sebentar sama Kevin. Walaupun banyak pengorbanannya, aku bakal tetep milih punya si Keshya yang sekarang :)

Happy parenting!

Keshya belum genap sebulan

hai om tante



8 comments:

  1. Sehat trus yaa Keshya, definisi bahagia itu makin sederhana yaa tashya :) liad anak sehat, sempurna, bobonya lama, nyusunya kenyang ud happy bgt rasanya. Semangat trus ! nulis blog truss yaa biar bs baca perkembangan mami muda cantik ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi aunty Nie ^^ iya nih harus lebih rajin lagi nulis blognya hihi

      Delete
  2. Semangat ya Mommy Keshya ^_^ hidup pasti berubah memang kalau uda punya anak ya, tp yang pasti makin happy karena makin lengkap ada Keshya.
    Update2 terus ya, buat aku belajar juga kedepannya... =D hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat2 :D seneng banget kalo tulisan aku berguna buat yang baca hehe

      Delete
  3. Sya, tetep semangattt ya!! emank kalo dipikir2 tuh cape bgt en ga ada abis2nya tapiiii makin lama nanti makin enjoy en kebayar smua pas liat tumbuh kembang anak :)

    kalo ttg ASI, lakukan seenjoy Tashya aja. Yg ptg nyaman en ga dlm sikon stress dll ya.

    Keshya cantik! :) dipikir2 namanya pas loh Sya, Keshya - Kevin Tashya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih harus semangat pake banget!!

      Wah hebat bisa nebak karena emang itu kepanjangannya ^^ haha..

      Delete
  4. Wahhhhhh, bener bener ga gampang yah untuk urus baby, Tashya termasuk hebat loh, cepat belajar nya, thankiu juga uda share biar kita semua bisa belajar dari pengalaman Tashya :D Mommy cantik jia youuuu!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku belum ada apa2nya dibanding mama2 yang lain :D

      Semangat2!! udah gak cantik lagi sekarang ci hahaha..

      Delete