Thursday, August 2, 2018

Pengalaman Tinggal Bareng Mertua


Waktu itu tanggal 11 September 2016, sehari setelah resepsi pernikahan aku dan Kevin. Aku ingat siang itu kira-kira jam 12, aku sempat ngerasa bingung dan aneh karena mesti pulang bareng keluarga Kevin, sementara keluarga aku sendiri masih tinggal di hotel. Aku juga ingat kalau kemarin hanya sekedar dadah dan pamit biasa aja ke orang tua karena takut nantinya ada nangis-nangisan segala. Di mobil menuju rumah mertua, baru deh berasa sedih banget gitu. Kayak baru sadar, woyyy sekarang rumah kamu tuh udah bukan sama mereka lagi. Sedih deh pokoknya.

Dan dimulailah hari-hari tinggal di rumah mertua.

Sebagai perkenalan, di rumah mertua isinya ada neneknya Kevin (popo), mami, papi, adik perempuan Kevin dan pasti selalu ada mba yang selama aku tinggal disana udah gonta ganti entah berapa kali. Poponya Kevin sering ada di rumah, tapi dia juga suka jalan-jalan sama teman-temannya gitu. Mami dan papi tiap pagi sampai sore ada di toko. Adik Kevin dulu kuliah dan kos di Tangerang, tapi sekarang udah balik tinggal di Jakarta.

Pas awal-awal pindah aku bingung banget apakah mesti bangun subuh-subuh supaya bisa bantuin mertua masak, baju kotor mesti taruh dimana, apakah aku mesti begini begitu. Intinya aku bingung sama kewajiban baru aku sebagai seorang istri dan sebagai seorang menantu. Kalau Kevin sih emang ngertiin aku dan gak terlalu berharap semuanya bakal diurusin sama aku, tapi kan kita gak tau ya ekspektasi mertua terhadap aku itu gimana.

Berikut aku rinci beberapa poin yang menurut aku penting soal tinggal sama mertua,

Adaptasi
Misalnya, di rumah mama, kita sekeluarga itu bukan tipe orang yang harus sarapan jam 7 pagi. Bisa aja kita makannya jam 10 pagi atau malah skip sarapan. Sedangkan di rumah mertua, jam 7 pagi itu sarapan pakai nasi lauk lengkap itu pasti ada dan ditambah segelas jus yang harus diminum. Buat orang yang gak biasa sarapan segitu banyak pagi-pagi, rasanya bener-bener gak nyaman loh.

Ada juga masa-masa dimana aku gak minum kalau ada di rumah. Kenapa? Karena di rumah mertua gak ada dispenser which means air minumnya gak dari air mineral galon. Mertua pakai filter air Advance, dimana airnya itu dari PAM terus difilter aja dan langsung diminum. Buat orang yang udah biasa minum air mineral kemasan dari lahir sampai sekarang, rasanya aneh banget :”) Aku gak bisa minum karena rasa airnya beda.  Akhirnya mau gak mau harus dipaksain sampai lama-lama biasa.

Selain itu, juga ada deh hal-hal kecil yang beda banget dan bikin aku ngambek-ngambek mulu sama Kevin dulu.

Kesibukan
Banyak sih yang bilang kalau tinggal sama mertua itu pasti ada aja masalahnya. Apalagi kalo ibu mertuanya itu ibu rumah tangga dan dianya sendiri juga sehari-hari di rumah. Makanya aku merasa sangat beruntung sih karena aku kerja dan mertua juga kerja. Jadi kita tuh gak ngeribetin urusan rumah tangga satu sama lain. Karena kerja, jadinya sama-sama lebih fokus ke kerjaan daripada urusan rumah tangga. Karena kerja juga, mertua pikirannya lebih terbuka, bukan tipe orang tua yang kolot gitu.

Mertua gak pernah minta aku bangun pagi buat masak, karena menurut dia aku udah cape kerja. Semua urusan rumah tangga juga mba yang kerjain, jadi aku gak ngerasa sungkan soal baju kotor. Kecuali gak ada mba, gak enak kalau baju dicuciin mertua kan. Makanya kerja menurutku bisa jadi salah satu faktor kamu bisa betah tinggal sama mertua :D

Kerjaan Rumah Tangga
Intinya selama tinggal di rumah mertua, aku gak pernah melakukan kerjaan rumah tangga apapun. Dan gak ada tuh nyinyiran mertua bilang aku malas atau apalah. Mertua tau batasan apa antara dia dan aku, begitupun aku juga menghormati dia dan selalu nurut (kadang gak juga XD) kalau mertua bilang apa. Mertua gak pernah nuntut aku mesti pinter masak, pinter ngurus suami dan rumah tangga gitu-gitu.

Di luar itu, mungkin aku merasa nyaman karena aku sendiri orangnya cuek kali ya, bukan tipe orang yang semua dibawa masuk ke perasaan. Mertua juga begitu, makanya kita adem ayem aja. Semoga kedepannya juga begitu deh ya.

Komunikasi
Perbedaan pendapat itu ada. Apalagi semenjak ada Keshya, jelas gaya parenting tiap orang kan berbeda. Walaupun ada beberapa omongan mertua yang gak cocok soal merawat anak, tapi aku tuh yang iyain aja dan aku juga berani bilang apa yang menurut aku lebih baik buat anak. Kuncinya komunikasi sih. Kebanyakan masalah itu muncul karena omongan kan, makanya sebisa mungkin kita membangun komunikasi yang baik sama mertua.

Invincible
Sebenarnya bingung sih istilah tepatnya apa. Jadi gini, banyak orang yang bilang kalau kita nikahin anak, maka pasangan anak kita itu udah menjadi anak kita sendiri juga. Tapi terkadang banyak perlakuan mertua tuh yang beda antara ke aku dan anak-anaknya. Kayak misal, mau melakukan sesuatu, bilangnya Kevin dan adiknya doang. Terus aku feel left out aja gitu. Walaupun aku sangat mengerti toh aku baru dua tahun gabung sama keluarga ini. Pasti gak akan bisa sedekat itu sama mertua dan pasti mereka juga gak sengaja bertindak seperti itu. Kalo lagi biasa-biasa aja sih slow ya. Tapi kadang lagi PMS, digituin, langsung deh mikir, kenapa cuma mereka berdua doang, emangnya aku gak butuh juga ya ini itu. Atau istilahnya, I’ve tried hard to be part of the family, tapi yang aku dapat begini.

Terus ada juga lagi, misalnya mertua lagi ke luar negeri atau pergi ke suatu tempat, beli oleh-oleh parfum atau make up pasti cuma adik Kevin yang dibeliin. Ngomongin soal make up, baju atau barang-barang cewe lain pasti juga cuma adik Kevin yang ditanyain mau beli apa. Aku sih gak minta dibeliin barang yang sama, tapi apalah aku hanya manusia fana yang tetep aja gimana gitu rasanya. Mungkin  mesti naikin kadar cuek lebih banyak lagi :D

Gak tau sih kalau kalian gimana? Ada yang punya pengalaman sama atau cuma aku aja yang lebay?

Memang harus diakui, dengan tinggal di rumah orang tua, aku dan Kevin bisa menghemat uang cukup banyak. Aku juga gak perlu ribet mikirin rumah tangga karena masih ada yang urusin. Tapi ya itu, kita berdua merasa kalau kita gak akan bisa mandiri kalau terus-terusan tinggal sama orang tua. Makanya di awal tahun 2018, kita mutusin untuk renovasi rumah kita sendiri dan mutusin juga harus berani tinggal pisah dari orang tua.

Renovasinya pun udah selesai dari bulan Juni kemarin. Tapi kita sendiri masih maju mundur kapan mau mulai pindah. Karena masih banyak ketakutan soal ini dan itu. Aku juga bilang sama Kevin kalau ditanya siapnya kapan, kita gak akan pernah siap. Sama kayak waktu ujian di sekolah, mau ujiannya diundur sampai kapanpun, kita gak akan pernah siap kan hehe..

Jadi setelah Keshya ulang tahun, kita baru benar-benar pindahan ke rumah sendiri. Walau rumah masih banyak kosongnya, yang penting kebutuhan sehari-hari semua udah ada. Keshya juga punya mba-mba baik yang bisa ngurus rumah dan jagain dia.

Jadi, apakah bisa dikatakan kalau aku finally graduated and survived dari kehidupan bersama mertua? :D

2 comments:

  1. haha, toss nih samaan tinggal d taman mertua indah en bntr lg mau graduated jg (amin). I feel you bgt tashya, aku jg hrs adaptasi dan bener mendingan kerja drpd di rumah deh klo tinggal bareng mertua. Mertua ak jg sama kek mertu km gk pernah maksa beberes rmh scr mgkn dia tao ak gak bakat or yaudalah kan ud capek kerja. Ya moga adem2 aja yaa kt sama mertua kt haha. Yeyyy cerita dong soal rumah baru ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin semoga kita akur terus sama mertua hahaha.. soon ya.. kamu juga cerita2 dong soal apartemennya :D

      Delete