Friday, September 8, 2017

Japan Honeymoon

Ceritanya sebentar lagi aku dan Kevin mau merayakan anniversary pernikahan yang pertama. Di tahun pertama ini, semuanya terasa berjalan cepat. Gak berasa deh satu tahun ini dibanding satu tahun ngurusin persiapan wedding. Nah di kesempatan ini aku mau share sekalian liat-liat lagi foto waktu honeymoon di Jepang tahun lalu. Mungkin bakal lebih banyak fotonya daripada ceritanya :D

makanan pertama di Jepang
Snack pertama yang aku beli di Jepang. Sejenis mochi dan rasanya enak manis-manis lengket gitu.

Jadi ceritanya perjalanan kita ke Jepang itu diatur sama salah satu jasa tour and travel namanya Wendy Tour. Ketemu sama Wendy Tour waktu ada pameran travel ke Jepang di Mal Taman Anggrek. Jadi itinerary kita dibuatin sama mereka. Mulai dari booking hotel sampai tour-tour kecil yang pemandunya orang lokal di Jepang. Kita juga diisiin kartu SUICA untuk transportasi selama di Jepang dan WiFi router yang kuotanya super banyak dan gak abis-abis selama 5 hari kita disana.

Pake jasa Wendy Tour ini bikin kita ngerasa aman dan gak takut nyasar walopun di Jepang kita cuma berdua. Jujur aja aku emang agak takut kalo nyusun itinerary sendiri untuk pergi ke luar negeri yang sama sekali aku belum pernah datengin. Apalagi cuma berdua sama Kevin. Kita bukan tipe orang yang backpackeran gitu dan belum pernah pergi ke luar negeri cuma berdua doang. Jadi aku rekomendasiin deh pake jasa-jasa tur kayak gini. Pertama, karena kita jadi gak bingung harus pergi kemana aja. Kedua, ini bukan tur macam B*yu Buana atau P*norama gitu-gitu yang emang kita full di guide dari Jakarta. Makanya tetep berasa honeymoonnya hihi..

Balik lagi ke honeymoon. Kita naik pesawat penerbangan malam dari Jakarta ke Tokyo, tepatnya ke Bandara Haneda. Kenapa Haneda? Karena kebetulan harga tiketnya lebih murah dibanding kalau harus landing di Bandara Narita. Udah karena itu aja haha..

Di hari pertama kita ada ikut tur setengah hari yang namanya Tokyo Afternoon Tour dimana agendanya pergi ke Hamarikyu Garden dan kelilingin Sumida River naik kapal. Disini kita digabung dengan orang-orang dari berbagai negara yang kebetulan pilih paket tur ini juga.

kita bawa tongsis dong :D

ini kapalnya

kelilingin sungai Sumida

Asakusa Temple

Akihabara yang katanya pusat anime di Tokyo
Kita pilih Hotel Keio untuk menginap selama dua hari di Tokyo. Aku baru tau kalau ukuran kamar hotel di Jepang itu kebanyakan kecil dengan harga yang lumayan mahal. Kamar di Hotel Keio ini termasuk yang ukurannya besar dan letaknya di tengah daerah perkantoran.

ini kamar kita yang ukurannya termasuk 'besar'

makan malam pertama di Tokyo
Hari kedua di Tokyo, kita pergi ke Disneysea. Salah satu alasan kita pilih Keio, karena hotel ini punya jasa bis gratis yang bisa mengantar kita ke Disneysea dan Disneyland. Jadi gak perlu ribet-ribet cari rute kereta buat ke Disneysea.

yeay Disneysea
Kita pilih Disneysea karena katanya konsep Disneysea ini cuma ada satu-satunya di Jepang. Kalo Disneyland kan rata-rata mirip ya sama negara lain. Gak pilih dua-duanya karena kita gak punya waktu banyak di Jepang, jadi pilih salah satu aja.

Lagi naik kereta di Disneysea

Banyak yang pake baju/kostum seragam contohnya ini

Di depan Mermaid Lagoon
Dari semua tempat di Disneysea, aku cuma inget si Mermaid Lagoon ini karena aku suka banget sama si Ariel. Pas dulu kecil, aku punya koleksu film-film Disney princess dan dari semua itu cuma The Little Mermaid yang bikin aku nangis pas nonton. Suka sama ceritanya, lagu-lagunya, dan paling suka sama suaranya si Ariel jnj. Makanya dulu sedih banget pas nonton adegan yang suaranya Ariel diambil sama Ursula demi supaua Ariel punya kaki.

Pengen dibeli semua
Kita cuma main beberapa wahana aja disana karena hari itu Disneysea super rame. Kita gak tau kalau hari itu adalah salah satu hari libur nasional Jepang yang kita juga gak tau libur karena apa. Jadi ya tempat hiburan super rame. Walaupun begitu, kita tetep seneng udah bisa datang ke Disneysea dan stay disana sampai pertunjukkan kembang api malam harinya.

See you again kapan-kapan
Kita balik ke hotel naik bis hotel lagi dan aku lupa malam itu kita makan apa karena gak ada fotonya. Tapi aku ada beli onigiri isi natto karena penasaran sama rasa natto kayak apa dan ternyata gak doyan haha..

Isi natto
Keesokan harinya kita check out dari hotel karena kita bakal pindah ke Osaka naik kereta Shinkansen.

Sarapan Subway
Stasiun kereta di Jepang itu emang bagus, rapi dan bersih. Udah kayak mall sendiri aja karena isinya lengkap dari yang jual makanan aampai Uniqlo ada disana. Di bawah ini salah satu tempat yang jualan berbagai macam bento. Ngeliatin bento yang bagus-bagus dan keliatan enak itu rasanya pengen beli semuanya.

Rame banget
Kita selalu naik kereta selama ada di Jepang dan kebanyakan stasiunnya selalu sibuk dan kompleks. Kalo di Singapur bisa ada 3-4 level lantainya, di Jepang nisa sampai ada 7 level. Tapi gak usah bingung karena ada banyak aplikasi rute kereta yang sangat memudahkan kita. Tinggal maaukin stasiun awal dan tujuan, nanti kita bakal dikasi tau naik kereta apa dari jalur berapa dan total biaya yang harus dikeluarkan berapa.

Untuk naik shinkansen juga gak susah walaupun keliatannya membingungkan apalagi buat kita yang belum pernah ke Jepang. Jenis keretanya ada banyak, ada yang bisa milih tempat duduk dan gak, jam-jam kedatangannya juga harus diperhatikan. Ada yang bisa beli pake JR Pass dan sebagainya. Ya pokoknya bekalin diri banyak-banyak baca referensi dulu di internet sebelum pergi ke Jepang kecuali duit udah kebanyakan dan sekali naik taksi abis 1 juta rupiah gak masalah buat kalian.

Dulunya aku gak percaya kalo ada orang yang bilang naik taksi di Jepang mahal banget. Tapi kemarin ini aku bener ngerasain naik taksi dengan jarak gak sampai 5 kilometer itu abis lima ratus ribu rupiah sendiri.

Shinkansen Hikari yang kita naiki

Di dalam shinkansen boleh makan.
Kira-kira perjalanan dari Tokyo ke Osaka memakan waktu 5 jam dengan kecepatan kereta yang hampir 700 km/jam.

Sesampainya di Osaka, kita langsung check in di hotel yang letaknya dekat banget dari stasiun. Nama hotelnya Hearton Nishi Umeda. Hotel ini direkomendasiin sama Wendy Tour karena lokasinya yang strategis deket sama stasiun dan kamarnya bersih walaupun ukurannya kayak kamar kosan.

Depan ranjang udah mepet sama TV
Setelah check in, kita jalan-jalan aja keliling sekitar hotel dan nemuin restoran katsu yang rasa katsunya enak banget.

Kevin di resto favoritnya
Nama restorannya dalam tulisan kanji dan kita berdua gak bisa baca. Tapi emang rasa katsunya enak dan porsinya gede banget.

Aslinya lebih gede
Kita pesen chicken dan pork katsu. Semoga kapan-kapan bisa ke Jepang lagi dan makan di tempat ini lagi.

Wijen ditumbuk lalu dikasih saos kecap untuk cocolan katsu
Malamnya kita ikut night tur yang meeting pointnya di hotel Hearton. Salah satu tempat yang kita kunjungi itu Umeda Sky Building. Dari sini kita bisa liat kota Osaka di malam hari.

Bagus banget ya

Tetep selfie walopun serem karena tinggi banget

Tinggi dan lumayan serem kan
Pulang dari tur, kita dibalikin ke hotel dan lanjut jalan-jalan sekitar hotel. Kita beli takoyaki yang rasanya biasa aja.
takoyaki
Besokannya kita gak ikut tur apa-apa karena kita mau ke Universal Studio. Another yeay! Kali ini kita naik kereta karena gak ada jasa shuttle bus dari hotel.

sarapan McD dulu

halo USJ

Nuansa Halloween karena pergi bulan Oktober
The Wizarding World of Harry Potter di USJ itu emang bagus banget ya. Kayak berasa masuk ke dunia yang berbeda. Tentunya mesti nyobain butter beer dong ya. Rasanya sendiri enak, seperti root beer tapi lebih creamy.

the infamous butter beer
Selain Harry Potter, tempat lain yang kita suka banget itu restoran minion. Semua makanannya lucu-lucu banget.

bolu minion

serba papoy

burger minion
Pulang dari USJ, kita cari makan di restoran deket hotel.

Kevin kaget karena 1 paket dapet dua porsi begitu

beli bakpao ini di deket USJ, yang ngantri rame
Keesokannya kita ikut tur lagi full seharian. Sebelum tur, kita sarapan di sebuah cafe namanya Douton.
enak banget

pintu masuk Fushimi Inari Taisha

kita bisa nulis wishes disini



wajib foto disini

tiap kuil di Jepang pasti ada jual talisman

Bamboo Forest

tempatnya bagus buat prewed
Selaa tur kita cuma beli snack, beberapa oleh-oleh dan beli talisman buat anjing peliharaan aku si Blackpepper yang lagi sakit. Dia sakit gak mau makan setelah aku pergi ke Jepang. Sedihnya pas aku pulang honeymoon, dikabarin kalo Black udah gak ada. Super sedih :'(

untuk kesehatan binatang peliharaan
Kira-kira itu semua kegiatan kita di Jepang. Emang sih berasa kita gak terlalu explore banyak tempat karena tujuannya lebih buat ke santai-santai dan hepi-hepi aja. Semoga suatu saat bisa dikasih kesempatan ke Jepang lagi, tentunya udah bawa si gembolan Keshya.

akibatnya kalo suami istri suka papoy

6 comments:

  1. Seruuu bgt... smoga ak n brown suatu hr nanti bs ke jepang jg ^^ yeyyy

    ReplyDelete
  2. senangnyaaa honeymoon ke jepang, wish banget nanti bisa kesana :D

    ReplyDelete
  3. wahhhhhh asikkkk banget yah pas honeymoon di Jepang, seruuuu bangetttt kayana, nanti pegi lagi deh yah kalo Keshyha uda gedean, trus poto poto sekeluarga pake kimono...lucu deh pasti hihihihihi. Jepang emang seru banget yahhhh. Jadi pengen hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih ci sepertinya mesti nunggu si keshya gedean dulu baru bisa jalan2 lagi :D

      Delete