Monday, July 17, 2017

Keshya's Birth Story - part 1

Kamis, 6 Juli 2017

Hari ini jadwal kontrol dengan dr. Stephen di Siloam Kebon Jeruk. Usia kandungan waktu itu 37 minggu 5 hari. Jadwal kontrol ini udah lewat semingggu lebih dari jadwal seharusnya karena si dokter yang cuti pas libur lebaran dan kitanya yang baru bisa hari Kamis ini. 

Sama seperti pemeriksaan sebelum-sebelumnya, dr. Stephen langsung USG perut aku dan bilang semuanya baik-baik aja dilihat dari posisi bayi yang kepalanya udah di bawah, gak ada lilitan tali pusat, juga memastikan sekali lagi gender si dedek. Kenapa gitu? Karena banyak banget yang bilang kalo aku itu hamil anak cowok dilihat dari bentuk perut dan lain-lain. Udah gitu juga mertua banyak denger cerita soal lahiran anak yang diprediksi cewek, ternyata malah cowok yang keluar. Katanya sih karena bisa aja selama di USG, si bayi "ngumpetin" kelaminnya jadi keliatannya seperti kelamin perempuan.

Parah ya udah mau dekat waktu lahiran, malah galau soal jenis kelamin dan yang yakin anaknya cowok itu mertua sendiri masa. Yah meskipun begitu, aku dan Kevin tetap yakin kalo ini cewek. Jadi begitu dr. Stephen memastikan dan kasih lihat kelaminnya dengan jelas di layar USG, ya udah emang dari dulu juga udah keliatan ini cewek. Papi mertua pake sok bercandain dpkternya supaya pake kacamata pas lihat hasil USG. Hahaha parah..

Abis diperiksa, dokter tanya aku minus berapa matanya. Karena "cuma" minus 3.5 kiri kanan, aku gak perlu periksa ke dokter mata lagi kalo mau lahiran normal. Sampe saat itu aku emang masih meyakinkan diri untuk lahiran normal karena aku pengen ngerasain gimana sakitnya mules-mules yang banyak diceritain orang-orang. Alasan lainnya juga karena aku takut perut ini dibelek dan ngilu rasanya sama bekas operasi yang katanya sakit itu. Walaupun aku juga ngerasa kepengen caesar aja kalo denger cerita dari orang-orang yang nungguin pembukaan sampai 12 jam lebih, yang udah di induksi 2 botol tapi tetep gak bisa lahir normal, yang gak tahan sama sakitnya sampe minta di caesar sendiri dan banyak cerita lainnya yang aku denger atau yang aku baca di blog beberapa blogger.

Intinya aku agak meragukan diri sendiri buat lahiran normal. Aku ngerasa bukan termasuk perempuan kuat yang bisa tahan sakit. 

Selain itu, mami mertua udah buatin pe ji buat si dedek dari jauh-jauh hari. Buat yang belum tahu, pe ji itu cara menghitung tanggal lahir dilihat dari "berat tulang". Tentunya bukan berat tulang beneran, tapi imajiner gitu lah gak ngerti gimana caranya. Semakin "berat" tulangnya, maka semakin hoki atau bahagia kehidupan orang itu nantinya. Aku sendiri gak gitu percaya-percaya sama hal begini. Tapi tau sendiri kan mertua itu tipe yang semua hal harus dicari tanggal baiknya. Dari pe ji ini bisa dilihat semua tanggal dan jam lahir beserta "berat tulangnya" masing-masing dan untuk si dedek, tanggal yang paling bagus itu jatuh di 12 dan 19 Juli dengan berat tulang 6.4 dan 6.1. Ada juga beberapa tanggal yang katanya kurang bagus dan kalo bisa dihindari untuk lahiran di tanggal-tanggal itu.

Entah kenapa, aku jadi ngerasa ada tekanan harus lahiran di tanggal bagus itu. Terus juga jadi kepikiran gimana kalo aku mulesnya di tanggal yang jelek, apa nanti mertua bakal kecewa atau gimana. Pokoknya jadi kepikiran dan berasa mertua maunya aku caesar aja supaya bisa milih tanggal. Karena takut ada rasa bersalah, aku bilang ke mertua kalo aku mau caesar aja di tanggal 19 seandainya sampe tanggal itu belum ada tanda-tanda mau lahiran. Abis aku bilang gitu, sepertinya mertua senang hmm..

Balik lagi ke dr. Stephen. Kamis itu juga aku baru minta surat keterangan dokter untuk ambil cuti hamil. Perkiraan dokter itu aku lahiran antara tanggal 12-28 Juli. Waktu itu aku optimis bakal lahiran di minggu 39-40 dan bahkan optimis juga bakal lahiran di tanggal 19. Saking opktimisnya, aku udah buat janji untuk bikin lash extention di tanggal 15. Ceritanya pengen keliatan cakep dikit pas lahiran hahaha.

Aku cukup optimis lahiran tanggal 19 karena itu pas di usia kandungan 39-40 minggu. Aku banyak denger dan baca-baca pengalaman lahiran anak pertama itu banyak yang di atas minggu ke 38. Banyak juga yang udah nungguin di minggu 40, tapi mulesnya belum datang.

Awalnya aku mau ambil cuti tanggal 17, terus aku majuin deh di tanggal 13. Tapi aku malah dimarain si dokter karena menurut beliau harusnya aku udah cuti dari kemarin-kemarin. Menurut beliau, aku harus bed rest karena kerjaan di kantor pasti berat gitu-gitu. Akhirnya setelah nego-nego, dibuatinlah surat cuti mulai tanggal 11 dengan alasan belum handover kerjaan. Cuti aja pake acara nego ya lol.

Masalah cuti udah kelar dan aku disuruh balik lagi tanggal 13 untuk kontrol. Total kenaikan berat badan sampai hari itu 16 kg dan prediksi berat si dedek 2,4 kg. Itu bikin aku cukup kepikiran karena si dedek masih cukup kecil ternyata. Tapi yang aku suka dari dr. Stephen, dia gak pernah nyuruh aku untuk makan lebih banyak lagi, makan ini itu, minum susu ini itu. Beliau cuma bilang itu semua masih batas normal dan si dedek bisa digedein di luar kandungan nanti.

Pulang dari kontrol, kita makan di Gerobak Betawi. Aku pesan pempek yang ternyata cukanya cukup asam dan makan bubur juga. Buburnya ini aku pakein cabe yang cukup pedas. Abis itu, pulang ke rumah dan tumben-tumbennya aku pengen keramas. Padahal biasanya aku selalu keramas pagi sebelum berangkat kerja. Selesai keramas langsung keringin rambut pake hair dryer dan aku langsung tidur karena badan rasanya cape banget.

Sejak masuk bulan ke 8 emang frekuensi aku ke tolet di malam hari jadi lebih sering. Malam itu juga frekuensi pipis sering, tapi kok rasanya lebih sering dari biasa. Setelah pipis yang kelima kali atau berapa itu aku kira udah jam 4 atau 5 pagi. Aku punya kebiasaan liat jam setiap kali pipis di malam hari. Eh ternyata baru jam 12 malam aja dong. Di pipis yang terakhir itu, perut udah mulai gak enak. Tapi masih aku cuekin karena tiap malam juga emang perutnya gak enak karena udah kegedean mungkin. Aku coba bawa tidur lagi dan kebangun di jam 00.37. Perut rasanya mules pengen pup. Dengan rasa sebel karena tidur terganggu, aku ke kamar mandi lagi. Herannya aku gak bisa pup padahal udah mules. Akhirnya aku bawa tidur lagi dan mulesnya datang lagi. Sampe aku bolak balik kamar mandi tapi tetep gak bisa pup.

Pasti ini gara-gara kuah pempek sama cabenya Gerobak Betawi nih. Karena bete gak bisa tidur, aku sempet-sempetnya belanja online di B*kalapak jam 1.06 pagi. Aku beli dry shampoo merk Batiste. Beli ini karena semua orang udah wanti-wanti supaya gak keramas sebulan abis lahiran. Dan setelah itu, aku pun mencoba tidur lagi..

Bersambung :)




10 comments:

  1. Huaa mendebarkan ceritanya tashyaaa, ayo lanjutin dong >.<

    Susah jg yaa klo ibu suri udah bertitah, hehe. Normal or caesar sama aja kok, u r the best mom for ur baby :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ni setuju normal caesar sama aja yang penting aman buat ibu dan babynya ya

      Delete
  2. aaaaa ga sabar nunggu lanjutannyaaa >.< ayoo cepat" dilanjutin hihihi

    ReplyDelete
  3. Ahhhhhhhh kamuuuuuuuuu, uda kaya serian drama korea aza nihhhhhhhh lagi seru seru nya bersambung hiksss.... Hahahahahaha congratz yah sayyyyyyy mwah mwah mwah. Duhhhh kamu cantik gitu ga usa pake eyelash ext segala juga uda cakeppppp. Cepetan tulis kelanjutan nyaa hahahahaha, ga sabaran nih denger ceritanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis cape ngetiknya ci jadi bikin 2 part aja hihi.. Kan ceritany biar keliatan gak kusem2 amat pas dijenguk orang hahaha.. Sabar ya ci :D

      Delete
  4. hihihi. ayo dilanjut lagi tashyaaa.. :)

    ReplyDelete
  5. Ada part2nya.. KZL.. :)))))
    Hahahahahhaa... Apapun proses lahirannya yg penting mommy dan babynya sehat yahhh..
    Btw, batiste yg cherry enak bgt wanginya.. Akoh sering pake....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bikin penasaran ya.. Iya aku beli yang itu wanginya enaak

      Delete