Monday, July 24, 2017

Keshya's Birth Story - part 2

Jumat, 7 Juli 2017

Jam 1.06 pagi aku mencoba tidur lagi setelah berkali-kali terbangun karena rasa mules. Tapi nyatanya udah sama sekali gak bisa tidur lagi. Setelah gak bisa tidur itu, bangunin Kevin dan bilang kalo aku mules gak bisa tidur.

Kira-kira percakapannya begini,
T: aku mules-mules nih pengen pup tapi gak bisa terus jadi gak bisa tidur.
K: (masih setengah tidur) ya udah ke kamar mandi sana coba pup lagi.
T: udaah. Tapi gak bisa keluar pupnya (wkwkwk).
K: ya udah tidur lagi kalo gitu.
T: apa karena semalem aku makan kuah pempek sama cabe pedes ya?
K: iyalah pasti karena itu. Lagian kamu gak tau diri sih makannya pedes-pedes mulu.

Lah kok aku malah kena omel dia. Jadi ya udah abis itu aku tidur-tiduran lagi dan Kevin udah balik ke alam mimpi. Sepanjang tiduran itu, mulesnya kadang muncul kadang ilang. Karena gak bisa tidur, aku jadi mikir macam-macam. Seandainya ini mules karena mau lahiran, semoga aku masih bisa tahan sampai besok pagi supaya aku bisa ke kantor dulu ngurusin kerjaan seadanya dan ngurusin cuti hamil. Semoga mulesnya bisa tahan minimal sampai jam 10 pagi lah. Terus mikir lagi, kayaknya sih gak mungkin mules karena mau lahiran karena perkiraan lahir kan masih tanggal belasan. Duh pokoknya galau deh di tengah mules gitu masih mikirin kantor dan masih 80% yakin ini bukan mules karena mau lahiran.

Setelah tiduran bolak balik ga jelas, aku liat jam lagi dan udah jam 2 pagi aja. Rasa mulesnya masih ilang datang terus dan rasa mulesnya juga jadi lebih sering dari sebelumnya. Akhirnya aku bangun, nyalain lampu dan buka lemari baju buat nyiapin tas persiapan persalinan. Harusnya tas ini udah diberesin dari minggu-minggu kemarin. Cuma aku terlalu malas aja dan mikirnya masih lama. Karena aku nyalain lampu, Kevin kebangun dan nanya aku mau ngapain. Udah gitu dia masih bisa bilang beresinnya nanti aja sih, jangan jem 2 pagi gini. Aku bilang mau beresin sekarang karena emang ga bisa tidur dan mulesnya datang ilang mulu.

Baru deh Kevin bener-bener bangun dan nanyain mau ke rumah sakit ga, bangunin mamer dulu. Aku bilang jangan bangunin dulu soalnya aku masih gak yakin ini mules biasa apa bukan. Abis itu aku mencoba ke kamar mandi lagi untuk yang terakhir kalinya. Kalo emang tetep gak bisa pup, baru bangunin mertua dan ayo ke rumah sakit.

Di kamar mandi aku sengaja nunggu mulesnya dateng dan bener-bener ngeden. Tapi tetep gak ada yang keluar haha.. Balik ke kamar, aku minta Kevin download aplikasi yang bisa hitung kontraksi sambil aku beresin tas seadanya. Bener-bener seadanya karena gak bisa mikir lagi. Cuma bawa baju 1, pakaian dalam beberapa biji, dan gurita. Barang-barang bayi gak ada yang aku bawa karena uda mules banget. Aku pikir barang bayi nanti Kevin bisa bawa lagi dari rumah seandainya bener lahiran hari ini. Surat rujukan ke kamar bersalin dan buku kontrol masih ada di tas karena emang baru kontrol semalam.

Setelah beberapa kali mules, Kevin bilang mulesnya aku itu udah tiap 3 menit sekali dan durasi mulesnya sekitar 20 detik. Baru deh aku mau bangunin mertua dan kita siap-siap ke rumah sakit. Sekitar jam setengah 3 pagi aku, Kevin dan mami mertua berangkat ke Siloam. Perjalanan super lancar karena emang masih subuh banget dan kita langsung menuju kamar bersalin. Di dalam ditanya sama suster keluhannya apa. Aku bilang mules-mules dan langsung diantar ke salah satu kamar. Bayangan aku, kamar bersalin itu isinya ada banyak ranjang yang dimana kita bisa denger kalo orang di sebelah kita lagi teriak-teriak mau lahiran gitu. Tapi ternyata di Siloam satu pasien itu satu kamar sendiri. Ukuran kamarnya cukup besar, ada ranjang, sofa, TV dan peralatan medis lengkap. Aku pikir bagus lah jadi aku bisa tenang karena 1 kamar sendiri.

Begitu di kamar, aku langsung disuruh tiduran karena suster mau cek dalam. Aku bilang tunggu dulu sus soalnya mulesnya lagi dateng nih. Susternya bilang justru pas lagi mules diceknya. Entah karena sakit mules atau aku udah rileks dan pasrah, cek dalam itu gak sakit seperti yang orang-orang bilang. Cuma emang berasa tangannya si suster "ngobok-ngobok" sampe ke dalam. Oiya semua suster disini itu bidan, cuma sebutannya aja yang tetap suster. Si suster akhirnya bilang ini udah pembukaan 2. Walah baru deh aku percaya kalo ini bener-bener mules mau lahiran.

Terus suster nanya ini rencana mau lahiran normal atau operasi. Dengan ragu-ragu aku bilang rencananya sih normal sus. Entah ya, makin deket sama saat-saat itu, aku malah makin ragu sama diri sendiri. Saat itu aku masih sanggup nahan sakitnya, jadi ya udah pasrah aja dulu. Suster juga bilang kalo lahiran anak pertama biasanya 1 jam baru nambah 1 bukaan. Jadi perkiraan aku bakal lahiran di jam 11 siang dan si suster baru akan cek bukaan lagi jam 5 pagi nanti.

Setelah itu, aku diminta ganti baju rumah sakit model kimono gitu dan dipasangin alat CTG. Aku juga dikasih alat yang harus dipencet setiap ngerasain gerakan baby. Selanjutnya aku ditinggal di kamar untuk nunggu pembukaan. Kevin turun ke bawah untuk ngurus kamar dan pembayaran yang harus dilunasi saat itu juga. Selain itu, Kevin juga diminta untuk isi form yang isinya nama ayah, ibu dan anak untuk kepentingan pembuatan akta lahir. Pas bagian isi nama anak, si mami nanya nama anaknya siapa. Aku dan Kevin bilang namanya Keshia. Mami nanya lagi nulis Keshia nya kayak gimana. Ya aku bilang Keshia pake i. Aku cuma mikir gak mau cari yang spellingnya susah karena dari pengalaman sendiri pake nama Tashya aja cukup ribet. Tapi mami bilang bagusan pake y daripada i, jadi penulisannya Keshya. Hadoh itu aku lagi mules ditanyain begituan, udah gak bisa mikir lagi. Akhirnya aku iyain deh mau pake i ato y terserah, lagi mules ini ceritanya.

Urusan nama beres, selanjutnya mami nanyain mulu dokternya kapan datang, udah dihubungin apa belum. Suster bilang kebetulan jam 7 pagi nanti, dokter ada operasi caesar di Siloam. Jadi kemungkinan aku baru bisa ketemu dokter jam 6an pagi sebelum dokter operasi.

Subuh itu, waktu rasanya berjalan cepet banget. Ada sekitar 3 kali aku ke toilet buat pipis. Di tengah-tengah mules yang makin lama makin sakit itu aku masih bisa jalan dan pipis sendiri. Ketika pipis yang terakhir kali, keluar darah dan lendir sedikit. Kata suster itu normal. Setelah itu mules yang aku rasain udah mulai lebay sakitnya. Semua posisi tiduran gak ada yang nyaman. Posisi paling enak itu berdiri sambil sedikit nunduk. Tapi suster minta aku untuk tiduran aja sambil praktekin pernapasan yang diajarin pas senam hamil.

Sampai tanggal 7 Juli itu aku baru dua kali ikut senam hamil di Siloam. Udah gitu aku gak pernah praktekin gerakannya di rumah, kecuali teknik pernapasan yang selalu aku pakai karena sering sesak napas. Padahal dokter menyarankan untuk ikut senam hamil minimal tiga kali kalo mau lahiran normal.

Balik lagi ke mules. Rasa mulesnya emang bener-bener seperti mules mau pup. Aku masih bisa tahan sampai sekitar jam 4 pagi. Setelah itu mulesnya sakit banget. Rasanya kayak minum obat pencahar Dulcolax, tapi berkali-kali lipat lebih sakit. Makin lama rasa sakitnya terus bertambah setiap kali mules dan mami juga bolak-balik ke kamar mandi karena katanya dia jadi ikutan mules ngeliatin aku meringkuk di ranjang tiap kali rasa mulesnya datang. Sekitar jam setengah 5 pagi aku udah mulai gak bisa diem. Gak sampe teriak-teriak sih, tapi aku ngoceh mulu bilang kalo ini sakit banget dan sebagainya. Mami nanyain lagi ke suster dokter udah dimana. Suster bilang masih di jalan dan dia mau cek dalam lagi. Kali ini ternyata udah bukaan 5. Itu bikin susternya langsung telpon dokter lagi. Mungkin dia juga gak nyangka pembukaannya bisa cepet begini.

Di tengah sakit itu, aku minta di epidural aja. Tapi susternya bilang tanggung karena bentar lagi aku juga bakal lahiran. Haha jadi ya udah aku pasrah aja ngerasain semua rasa sakitnya. Tiap rasa sakitnya dateng, Kevin selalu bilang yang sabar ya dan mami ngelus-ngelus punggung yang tetep gak ngurangin rasa sakitnya. Aku juga sebel karena Kevin cuma bisa bilang sabar mulu. Emangnya dia kira ini cobaan atau apa sih, masa nyuruh aku sabar mulu.

Jam 5 lewat, suster cek udah bukaan 8 dan dokter masih belum sampe di kamar aku. Gila cepet banget, pantesan rasa sakitnya udah gak kira-kira. Sejak bukaan 8 itu, aku berasa ada yang ngedorong sendiri dari dalam dan aku diminta untuk jangan ngeden mulu. Gak lama dokter datang dan ruangan bersalin tiba-tiba jadi rame. Aku udah gak tau ada siapa aja. Yang pasti kaki aku mulai diangkat ke penyangga kaki di kiri kanan ranjang, dicukur cepet-cepet cuma bagian bawahnya aja dan ada 1 suster yang dampingin aku.

Dokter datang pas aku udah bukaan 10. Dia langsung lari-lari, pake semacam celemek dari plastik, sarung tangan dan topi plastik. Kata Kevin, si dokter masih sempet-sempetnya nanyain sandalnya dia kemana karena yang dia pake kekecilan hahaha.. Yang aku bikin sebel, di saat-saat kayak gitu si Kevin malah kayak orang bingung gak berani berdiri di deket aku. Bikin sebel kan. Jadi aku marahin aja, kamu sini dong nemenin aku gimana sih. Setelah nemenin di sebelah aku pun dia cuma bisa bilang sabar sabar doang. Sumpah dia cuma bikin aku tambah sebel waktu itu.

Setelah semua siap, dokter mecahin ketuban aku dan dia bilang mau gunting di bawah sana. Aku udah gak peduli lagi, aku cuma nunggu kapan boleh ngeden. Begitu ketuban dipecahin, rasanya anget di bawah sana dan perut jadi kempesan. Abis itu aku disuruh ngeden pas mulesnya datang dan langsung aja aku ngeden selama mungkin. Suster ngingetin untuk jangan merem dan liat ke dia aja. Jangan teriak juga tapi aduin gigiatas bawah aja. Ngeden pertama dokter bilang bagus dan terusin ngedennya. Eh mulesnya ilang dan aku istirahat bentar sekitar 5 detik dan mulesnya dateng lagi. Langsung aku mulai ngeden lagi dan dokter bilang udah keluar ini bayinya.

Aku gak tau keadaan di bawah sana kayak gimana. Tapi si mami yang lihat semua prosesnya dari awal sampai selesai. Bahkan beliau sempet foto-foto juga. Aku sendiri sih gak berani ngeliat itu foto semua. Beliau bilang dulu ngelahirin dua anak semuanya caesar. Jadi dia cukup amazed sepertinya ngeliat proses lahiran normal begini.

Sumpah itu rasanya super lega pake banget. Setelah so dedek dikeluarin dari bawah sana, dokter pencet-pencet perut aku yang rasanya ngilu bener buat ngeluarin plasentanya. Aku gak perlu ngeden karena plasentanya keluar sendiri. Begitu dokter bilang mau jahit di bawah sana juga udah gak ada rasanya lagi dibanding mules yang sebelumnya. Selanjutnya aku cuma liat si dedek langsung dibersihin dan gak tau diapain lagi di ruangan itu juga.

Gak lama, si dedek dibawa ke dada aku buat IMD. Rasanya gak yang gimana-gimana banget. Masih lebih ke arah lega karena udah gak mules lagi.

Saat itu jam 5.36 pagi, Keshya Nastasia Tanuwijaya lahir dengan berat badan 2,66 kg dan panjang 46 cm.

Foto pertama Keshya dan Tashya

Namaku Keshya

Keshya and daddy

Karena semuanya serba dadakan, foto juga seadanya pake kamera handphone aja. Padahal kita udah pesen Vanessa dari SYM Pictures untuk fotoin momen lahiran ini. Cuma karena semuanya terjadi terlalu cepat dan di luar perkiraan, jadi ya gak keburu deh. 

Dr. Stephen juga sempet bilang ke Kevin kalo bener kan yang dia bilang soal aku bisa lahiran kapan aja. Apalagi babynya gak gitu gede, bisa-bisa aku lahiran di kantor kalo maksain kerja hari ini. Lucu sih kalo inget malam sebelumnya aku masih maksa kerja sampai tanggal 13. Eh malah subuhnya udah lahiran.

Bahkan aku baru kabarin mama dan papa itu jam 4 pagi. Karena aku pikir lahiran masih lama, kasian kalo mesti bangunin mereka pagi-pagi. Untungnya mereka sampai kesini pas baby baru lahir. 

Begitulah kira-kira cerita yang bisa aku bagi. Yang pasti aku gak nyangka proses lahirannya berjalan cepat dan begitu lancar. Sampai sekarang pun aku masih suka gak percaya aku yang takut rasa sakit ini bisa lahiran normal dan ngelewatin rasa sakit yang luar biasa itu. 

See u on next post :)

Monday, July 17, 2017

Keshya's Birth Story - part 1

Kamis, 6 Juli 2017

Hari ini jadwal kontrol dengan dr. Stephen di Siloam Kebon Jeruk. Usia kandungan waktu itu 37 minggu 5 hari. Jadwal kontrol ini udah lewat semingggu lebih dari jadwal seharusnya karena si dokter yang cuti pas libur lebaran dan kitanya yang baru bisa hari Kamis ini. 

Sama seperti pemeriksaan sebelum-sebelumnya, dr. Stephen langsung USG perut aku dan bilang semuanya baik-baik aja dilihat dari posisi bayi yang kepalanya udah di bawah, gak ada lilitan tali pusat, juga memastikan sekali lagi gender si dedek. Kenapa gitu? Karena banyak banget yang bilang kalo aku itu hamil anak cowok dilihat dari bentuk perut dan lain-lain. Udah gitu juga mertua banyak denger cerita soal lahiran anak yang diprediksi cewek, ternyata malah cowok yang keluar. Katanya sih karena bisa aja selama di USG, si bayi "ngumpetin" kelaminnya jadi keliatannya seperti kelamin perempuan.

Parah ya udah mau dekat waktu lahiran, malah galau soal jenis kelamin dan yang yakin anaknya cowok itu mertua sendiri masa. Yah meskipun begitu, aku dan Kevin tetap yakin kalo ini cewek. Jadi begitu dr. Stephen memastikan dan kasih lihat kelaminnya dengan jelas di layar USG, ya udah emang dari dulu juga udah keliatan ini cewek. Papi mertua pake sok bercandain dpkternya supaya pake kacamata pas lihat hasil USG. Hahaha parah..

Abis diperiksa, dokter tanya aku minus berapa matanya. Karena "cuma" minus 3.5 kiri kanan, aku gak perlu periksa ke dokter mata lagi kalo mau lahiran normal. Sampe saat itu aku emang masih meyakinkan diri untuk lahiran normal karena aku pengen ngerasain gimana sakitnya mules-mules yang banyak diceritain orang-orang. Alasan lainnya juga karena aku takut perut ini dibelek dan ngilu rasanya sama bekas operasi yang katanya sakit itu. Walaupun aku juga ngerasa kepengen caesar aja kalo denger cerita dari orang-orang yang nungguin pembukaan sampai 12 jam lebih, yang udah di induksi 2 botol tapi tetep gak bisa lahir normal, yang gak tahan sama sakitnya sampe minta di caesar sendiri dan banyak cerita lainnya yang aku denger atau yang aku baca di blog beberapa blogger.

Intinya aku agak meragukan diri sendiri buat lahiran normal. Aku ngerasa bukan termasuk perempuan kuat yang bisa tahan sakit. 

Selain itu, mami mertua udah buatin pe ji buat si dedek dari jauh-jauh hari. Buat yang belum tahu, pe ji itu cara menghitung tanggal lahir dilihat dari "berat tulang". Tentunya bukan berat tulang beneran, tapi imajiner gitu lah gak ngerti gimana caranya. Semakin "berat" tulangnya, maka semakin hoki atau bahagia kehidupan orang itu nantinya. Aku sendiri gak gitu percaya-percaya sama hal begini. Tapi tau sendiri kan mertua itu tipe yang semua hal harus dicari tanggal baiknya. Dari pe ji ini bisa dilihat semua tanggal dan jam lahir beserta "berat tulangnya" masing-masing dan untuk si dedek, tanggal yang paling bagus itu jatuh di 12 dan 19 Juli dengan berat tulang 6.4 dan 6.1. Ada juga beberapa tanggal yang katanya kurang bagus dan kalo bisa dihindari untuk lahiran di tanggal-tanggal itu.

Entah kenapa, aku jadi ngerasa ada tekanan harus lahiran di tanggal bagus itu. Terus juga jadi kepikiran gimana kalo aku mulesnya di tanggal yang jelek, apa nanti mertua bakal kecewa atau gimana. Pokoknya jadi kepikiran dan berasa mertua maunya aku caesar aja supaya bisa milih tanggal. Karena takut ada rasa bersalah, aku bilang ke mertua kalo aku mau caesar aja di tanggal 19 seandainya sampe tanggal itu belum ada tanda-tanda mau lahiran. Abis aku bilang gitu, sepertinya mertua senang hmm..

Balik lagi ke dr. Stephen. Kamis itu juga aku baru minta surat keterangan dokter untuk ambil cuti hamil. Perkiraan dokter itu aku lahiran antara tanggal 12-28 Juli. Waktu itu aku optimis bakal lahiran di minggu 39-40 dan bahkan optimis juga bakal lahiran di tanggal 19. Saking opktimisnya, aku udah buat janji untuk bikin lash extention di tanggal 15. Ceritanya pengen keliatan cakep dikit pas lahiran hahaha.

Aku cukup optimis lahiran tanggal 19 karena itu pas di usia kandungan 39-40 minggu. Aku banyak denger dan baca-baca pengalaman lahiran anak pertama itu banyak yang di atas minggu ke 38. Banyak juga yang udah nungguin di minggu 40, tapi mulesnya belum datang.

Awalnya aku mau ambil cuti tanggal 17, terus aku majuin deh di tanggal 13. Tapi aku malah dimarain si dokter karena menurut beliau harusnya aku udah cuti dari kemarin-kemarin. Menurut beliau, aku harus bed rest karena kerjaan di kantor pasti berat gitu-gitu. Akhirnya setelah nego-nego, dibuatinlah surat cuti mulai tanggal 11 dengan alasan belum handover kerjaan. Cuti aja pake acara nego ya lol.

Masalah cuti udah kelar dan aku disuruh balik lagi tanggal 13 untuk kontrol. Total kenaikan berat badan sampai hari itu 16 kg dan prediksi berat si dedek 2,4 kg. Itu bikin aku cukup kepikiran karena si dedek masih cukup kecil ternyata. Tapi yang aku suka dari dr. Stephen, dia gak pernah nyuruh aku untuk makan lebih banyak lagi, makan ini itu, minum susu ini itu. Beliau cuma bilang itu semua masih batas normal dan si dedek bisa digedein di luar kandungan nanti.

Pulang dari kontrol, kita makan di Gerobak Betawi. Aku pesan pempek yang ternyata cukanya cukup asam dan makan bubur juga. Buburnya ini aku pakein cabe yang cukup pedas. Abis itu, pulang ke rumah dan tumben-tumbennya aku pengen keramas. Padahal biasanya aku selalu keramas pagi sebelum berangkat kerja. Selesai keramas langsung keringin rambut pake hair dryer dan aku langsung tidur karena badan rasanya cape banget.

Sejak masuk bulan ke 8 emang frekuensi aku ke tolet di malam hari jadi lebih sering. Malam itu juga frekuensi pipis sering, tapi kok rasanya lebih sering dari biasa. Setelah pipis yang kelima kali atau berapa itu aku kira udah jam 4 atau 5 pagi. Aku punya kebiasaan liat jam setiap kali pipis di malam hari. Eh ternyata baru jam 12 malam aja dong. Di pipis yang terakhir itu, perut udah mulai gak enak. Tapi masih aku cuekin karena tiap malam juga emang perutnya gak enak karena udah kegedean mungkin. Aku coba bawa tidur lagi dan kebangun di jam 00.37. Perut rasanya mules pengen pup. Dengan rasa sebel karena tidur terganggu, aku ke kamar mandi lagi. Herannya aku gak bisa pup padahal udah mules. Akhirnya aku bawa tidur lagi dan mulesnya datang lagi. Sampe aku bolak balik kamar mandi tapi tetep gak bisa pup.

Pasti ini gara-gara kuah pempek sama cabenya Gerobak Betawi nih. Karena bete gak bisa tidur, aku sempet-sempetnya belanja online di B*kalapak jam 1.06 pagi. Aku beli dry shampoo merk Batiste. Beli ini karena semua orang udah wanti-wanti supaya gak keramas sebulan abis lahiran. Dan setelah itu, aku pun mencoba tidur lagi..

Bersambung :)




Monday, July 3, 2017

Maternity Photo

Sekitar bulan April, aku mulai galau mau foto maternity apa gak. Sempet nanya beberapa vendor, tapi ngerasa harganya diluar budget untuk ukuran foto yang buat iseng-iseng aja. Emang sih gak semahal seperti foto prewed, tapi tetep aja males kalo harganya segitu. Belum lagi, kebanyakan vendor yang aku tanya itu cuma kasih jasa foto dan pinjam studio. Berarti aku mesti ribet lagi nyari baju maternity dan MUA segala. Kalo dulu pas prewed sih semangat cari ini itu, tapi keadaan udah hamil 7 bulan (waktu itu) dan sering engap-engap bikin aku males nyari-nyari begituan lagi.

Di saat udah nyerah cari vendor, tiba-tiba ketemu sama Muse Foto di blog beberapa blogger dan juga kebetulan ada dua orang teman yang ternyata pake Muse juga. Follow instagramnya dan liat-liat hasil fotonya sih okelah. Emang bukan yang bagus banget, tapi udah cukuplah buat aku.

Jadi, di Muse ini ada beberapa paketan untuk maternity. Berikut aku share price list per April 2017 ya,
-  M2 Rp 800.000,00 : dapat 2 kostum, 2 background, free makeup & hairdo, 5 foto yang dipilih dan edit.
-  M3 Rp 1.200.000,00 : dapat 3 kostum, 3 background, free makeup & hairdo, 10 foto yang dipilih dan edit.
-  M4 Rp 1.500.000,00 : dapat 4 kostum, 4 background, free makeup & hairdo, 15 foto yang dipilih dan edit.
-  My Maternity Story Album Rp 2.500.000,00 : 4-5 kostum, 4-5 background, free makeup & hairdo, 25 foto yang dipilih dan edit, album foto ukuran 20x20cm.

Cukup lengkap kan paketannya. Langsung sreg disini karena gak usah ribet-ribet cari baju dan makeup lagi. Akhirnya setelah mikir-mikir mau ambil yang mana, aku ambil yang M4 dan langsung buat janji di awal Juni untuk sesi fotonya.

Khusus untuk foto maternity, kita boleh minta file mentahnya hari itu juga karena takut momen hamilnya keburu kelar kalo mesti nunggu sebulan buat hasil editan fotonya. Jadi, ini dia beberapa hasil foto kemarin yang kita pilih dan belum di edit,

disini aku pake robe pas nikahan kemarin
ini perut waktu 8 bulan

kostum kedua putih-putih
Tadinya itu Kevin sama sekali gak bawa jas dan celana kain. Soalnya aku pikir fotonya mau kasual aja yang pake celana jeans, celana pendek gitu. Tapi ternyata mbak yang makeupin aku bilang kalo harus pake celana kain biar bagus. Untungnya ada 1 celana dan jas yang muat buat Kevin, jadinya kita minjem deh.
kostum ketiga katanya special gown
Karena aku ambil paket yang 4 kostum, aku dibolehin untuk pake gaun merah yang di foto atas itu. Sebenernya sih gak gitu suka sama modelnya, tapi pilihan baju di Muse juga gak banyak-banyak amat. Gak tau emang modelnya gak banyak atau aku emang ditawarinnya dikit aja. Akhirnya pilih gaun ini karena gak mau ribet dan gak mau pake yang model kain-kain warna warni seperti foto pertama itu.

kostum terakhir temanya kitchen

halo dedek, lagi apa kamu..
Tadinya aku ditawarin mau digambar gak perutnya, tapi aku bilang gak usah. Dari semua sesi foto, sepertinya aku paling suka yang kitchen karena lebih fun aja.

Secara total aku cuma pake 3 kostum dari mereka dan satunya aku bawa sendiri. Gak lama setelah selesai foto, kita udah bisa pilih-pilih foto yang mau dicetak dan edit. Untuk milihnya sendiri gak lama karena ternyata foto yang menurut kita bagus itu emang gak banyak. Hasil fotonya sendiri cukup banyak dan fotografernya yang ngarahin pose-pose kita. Tapi ya itu, banyak pose yang aku gak gitu sreg dan ternyata hasil makeupnya juga so-so aja. Aku ngerasa muka aku jadi tua karena entah matanya dan shadingnya juga yang bikin pipi aku tambah chubby. Harusnya di awal aku bilang soft aja ya makeupnya. Makanya milih 15 foto itu cepet banget dan gak ada acara galau-galau mau nambah foto.

Kalo mau nambah foto bisa dan bayarnya gak mahal. Cuma aku lupa berapa duit.

Untuk keseluruhan sih aku puas sama Muse ini. Harganya nyaman di kantong, gak usah ribet nyari baju dan makeup lagi, walaupun kekurangannya juga ada. Tapi yang terpenting aku dan Kevin udah ada foto kenang-kenangan lah ya. Secara aku males banget foto-foto cantik sendiri pas lagi hamil.

Sekian update kali ini. Semoga bisa lebih rajin nulis lagi kedepannya.

Btw, ada yang bisa nebak aku udah naik berapa kilo pas foto maternity? Waktu itu usia kandungan udah 8 bulan dan aku baru sadar kalo aku udah jadi bumil gendut. Sadarnya ya dari hasil foto-fotonya Muse itu seriusan banyak yang menampilkan lengan gede dan pipi chubby. Foto-foto yang dipilih ini tentunya yang bikin aku terlihat kurusan hahaha..

See u dan Selamat Idul Fitri bagi yang merayakan. Telat ngucapinnya tapi gapapa kan :)