Monday, March 6, 2017

Kena PUPPP

Gak berasa udah sebulan lebih aja blog ini gak diupdate. Kalo alasan sibuk kerja kan udah biasa, tapi kali ini alasannya karena sibuk ngegaruk. Loh, apaan sis yang digaruk? Jadi, begini ceritanya..

Kira-kira akhir Januari kemarin sebelum Imlek (iya udah late post banget), daerah perut udah mulai berasa gatal. Waktu itu usia kandungan baru 13 minggu. Laporan ke mama sama mami semuanya bilang itu normal karena perut tambah gede atau mungkin juga karena rambut baby lagi numbuh. Kalo perut tambah gede, sebenarnya waktu itu masih belum nonjol baby bumpnya, cuma baru buncit kayak orang abis makan kebanyakan aja. Terus kalo rambut baby numbuh, dengernya agak gak masuk akal sih, apalagi waktu itu masih 13 minggu mikirnya masa udah numbuh rambut. Tapi karena yang ngomong itu para ibu suri yang sudah lebih berpengalaman, jadi ya aku nurut-nurut aja disuruh jangan digaruk, dielus-dielus aja.

Aku cuma mikir kayaknya gak sanggup kalo perut bakal gatal terus-terusan dari 13 minggu sampai nanti mau ngelahirin. Gak sanggup karena rasa gatalnya itu seperti digigit nyamuk di seluruh perut. Aku juga masih clueless rasa gatal yang biasanya ibu hamil rasain itu sama seperti ini apa bukan. Tau sendiri kan kalo abis digigit nyamuk itu gatalnya langsung refleks pengen digaruk. Jadi tentu aja aku gak bisa nahan untuk gak ngegaruk perut. Diajarin sama mama supaya garuknya itu pake ujung jari aja, jangan pake kuku. Tapi gak mempan dong pake ujung jari aja, karena rasa gatalnya gak ilang-ilang.

Baca-baca di internet katanya mesti pake krim anti stretch mark yang menurut aku harganya lumayan mihil-mihil. Takutnya udah beli, malah gak cocok. Akhirnya aku beli minyak zaitun dulu aja yang ekonomis dan tentu kandungannya terjamin alami jadi aman buat ibu hamil. Tiap pagi dan malam aku pakein minyak zaitun ke seluruh daerah perut dengan harapan rasa gatalnya berkurang dan gak muncul stretch mark.

Ternyata pake minyak zaitun gak bisa ilangin gatalnya, yang ada tiap hari tambah gatal dan lebih parah lagi pas malam hari. Waktu lagi tidur itu aku bisa kebangun berkali-kali karena rasa gatal yang 10x lipat lebih parah dari siang hari. Gatalnya cuma bisa ilang setelah digaruk, jadi ya mau ga mau aku garuk itu 1 perut sampe ke pinggang kiri kanan saking gak tahannya. Alhasil perut langsung merah-merah, untungnya gak ninggalin bekas apalagi stretch mark.

Beberapa hari setelah gejala gatal pertama itu hari Imlek (28-29 Januari), dimana aku makan segala macam makanan dari yang halal sampai non halal, segala macam sayur, daging, seafood, buah, kue dan kawan-kawannya itu masuk semua ke perut. Bahkan aku sempet nyicip bir Bintang radler rasa lemon sama grapefruit gara-gara super penasaran semua orang bilang enak. Cuma nyicip di lidah sih, gak sampe minum seteguk, cuma tetep ya jangan ditiru. Hehehe..

Setelah Imlek, gatal-gatal masih berlanjut dan belum mikir mau ke dokter. Gak mau ke dokter dulu alasannya karena mikir ini normal buat ibu hamil dan alasan lainnya karena tanggal 24 Januari baru aja kontrol kandungan ke dokter Stephen di Siloam Kebon Jeruk. FYI, pas tanggal 24 itu perut masih belum gatal. Kalo udah gatal sih pasti laporan ke dokternya pas kontrol. Mikirnya juga sayang aja duitnya buat ke rumah sakit mulu. Hahaha.. Pelitnya diri ini :(

Sekitar tanggal 1 Februari, mulai muncul bintik-bintik merah di perut. Entah lemot apa gimana, aku masih mikir kalo itu normal. Waktu itu mikirnya wajar mungkin karena keseringan digaruk jadi muncul bintik merah. Besokannya di tanggal 2 abis pulang kerja, aku kasih liat perut yang bintik-bintik ini ke Kevin. Langsung kena omel katanya ini gara-gara aku garuk terus-terusan. Perut yang bintik-bintik merah itu difoto sama dia dan dikirim ke my mom. Gak lama, ditelpon sama mama terus kena omel lagi deh. Katanya kalo gatal yang normal itu gak sampe bintik-bintik merah. Selanjutnya, laporan juga ke mami. Malam itu juga aku dikasih salep dari dokter kulit yang katanya buat gatal-gatal. Salepnya racikan gitu dan begitu dipakein ada rasa dingin-dingin, terus rasa gatalnya ilang.

ini penampakan dari samping dan bintiknya belum terlalu parah
Mami curiga kalo aku kena alergi. Makanya setelah itu aku dikasih air kelapa ijo tiap hari. Hari Jumat pagi aku udah daftar ke dokter kulit langganan si mami, tapi ternyata dokternya lagi cuti sampai hari Senin. Abis itu gak cari dokter lain karena berasa mendingan setelah pake salep racikan. Aku sih pengen liat dulu bisa sembuh apa gak dengan pemakaian salep dan minum kelapa ijo selama beberapa hari sampai nunggu hari Senin.

Sabtu dan Minggu aku sama Kevin nginep di Bogor. Tadinya udah dibilang gak usah pergi sama mami, tapi kan kamar hotel udah dipesen dari jauh-jauh hari. Sayang aja kalo batal cuma gara-gara lagi gatal. Iya aku masih santai sendiri padahal perut sampe pinggang itu bintik merahnya tambah banyak. Sebenarnya rasa gatal mulai hilang kalo dipakein salep, tapi cuma bertahan beberapa jam aja. Setelah salepnya ilang, balik lagi gatalnya itu menjadi-jadi. Bahkan merembet sampai ke pangkal paha kiri kanan dan juga leher.

Sampai di hari Senin aku ijin gak masuk kantor dan pagi itu kita langsung pergi ke dokter kulit. Nama dokternya itu Budi H. Widjaja, spesialis penyakit kulit dan kelamin di klinik Utama Bakti. Kita juga akhirnya bikin janji untuk ketemu Dokter Stephen di Siloam Karawaci karena jadwal praktek dokternya kalo siang itu disana. Sebenernya aku pikir gak perlu ke dokter kandungan lagi, tapi Kevin maksa murni karena dia takut dedeknya ikut gatel-gatel di dalam perut. Bikin ngakak sih alasannya, tapi ya udahlah dipikir-pikir untuk meyakinkan aja kalo semuanya baik.

Konsul di Dokter Budi gak pake lama. Beliau cuma ngeliat bintik-bintik merah di perut dan bilang kalau itu emang alergi setelah sempet kaget karena bintiknya banyak banget. Tapi dia gak bisa mastiin penyebab alerginya apa. Aku sendiri yang disuruh inget-inget ada makan apa aja akhir-akhir ini. Masalahnya kan bintik merah itu muncul setelah Imlek, dimana waktu itu segala macam makanan aku lahap. Jadi susah kalo disuruh cari penyebabnya. Dokter Budi bilang paling umum penyebabnya itu makan seafood, kalo mau pasti ya harus tes lab untuk cari penyebabnya. Akhirnya aku dikasih selembar kertas yang isinya pantangan macam-macam buat orang alergi, dari aturan makan sampai mandi pake sabun baby aja. Terus juga dikasih resep salep racikan dan bedak gatal. Resepnya ini gak kita tebus dulu karena katanya bikin salep racikan itu bisa 30-45 menit sedangkan waktu udah mepet karena kita udah janji ketemu Dokter Stephen.

Rencananya sih ke Dokter Stephen dulu yang jauh banget di Karawaci, baru balik Jakarta buat nebus resep Dokter Budi.

Sesampainya di Siloam Karawaci, aku mesti daftar lagi sebagai pasien baru dan record data-data yang di Siloam Kebon Jeruk gak bisa dipindah aja kesini. Nunggu dokternya gak gitu lama dan seperti biasa dokternya sendiri kalem dan dia bahkan gak inget kalo aku pasiennya yang di Kebon Jeruk. Mungkin karena aku baru 2 kali konsul sama dia makanya gak inget kali ya.

Sama seperti sebelumnya, aku langsung kasih liat keadaan bintik di perut. Udah gak pake malu lagi lah pokoknya. Dokter Stephen bilang bintiknya udah lumayan parah ya dan dia bilang aku kayaknya kena PUPPP. Dalam hati langsung nanya,"apa dok? apaan tuh?". Sebelum sempet nanya, aku disuruh tiduran buat USG liat si dedek. Dari hasil USG, semuanya baik-baik aja dan udah mulai sibuk gerak-gerak di dalam perut. Kita juga sempet dikasih liat gendernya si dedek. Waktu itu usia kandungan 14 minggu.

Untuk masalah gender sih aku pasti kasih tau ke semua orang yang nanya. Cuma masalahnya tebakan Dokter Stephen ini beda sama tebakan Prof Endy. Aku pernah dikasih liat gendernya si dedek juga pas kontrol ke Prof Endy dan waktu itu usia kandungan baru 9 minggu. Nah loh, jadi siapa yang tebakannya benar ya. Sampai hari ini aku belum kontrol ke dokter kandungan manapun lagi. Jadi ya masih belum tau gendernya apa. Udah penasaran banget padahal :D

Balik lagi ke PUPPP, dokter bilang itu cuma karena perubahan hormon aja. Cuma emang gak gitu umum dan gak semua ibu hamil bakal mengalami hal ini. PUPPP singkatan dari Pruritic Urticarial Papules and Plaques of Pregnancy kalo kata Wikipedia. Gejalanya itu gatal-gatal di sekitar perut, bisa merembet sampai ke paha bahkan leher. Wah ini sih udah bener banget karena gatal-gatalnya aku ini sampe ke paha dan leher. Sebelumnya sempet gak yakin juga sih kalo dibilang alergi karena seumur hidup emang aku gak pernah kena alergi apapun.

Dokter Stephen bilang kalo ini gak ada obatnya dan bakal hilang sendiri setelah lahiran. Waduh gawat gak tuh. Akhirnya aku diresepin salep Protagenta dan obat anti alergi Teflas yang cuma boleh diminum selama 5 hari. Untuk obat anti alergi gak aku tebus karena kayaknya gak gitu penting buat diminum dan kalo bisa tahan ya lebih baik aku kurangin obat-obatan yang mesti diminum. Untuk salepnya sendiri cuma boleh dipakai di daerah yang gatal dan bintik-bintik aja karena ada kandungan steroid. Dia juga bilang gak ada hubungannya minum air kelapa ijo sama gatal-gatal. Senangnya bisa bebas dari minum air kelapa ijo yang tiap hari bikin perut kembung.

Karena berasa lebih yakin sama diagnosa dia, kita mutusin untuk gak nebus salepnya Dokter Budi. Aku sempet googling juga tentang PUPPP dan dari foto-fotonya emang sama seperti yang aku alamin walaupun yang di Google itu merahnya lebih parah lagi. Hebatnya lagi, baru sekali dipake itu salep udah bikin merah-merahnya berkurang dan makin hilang. Rasa gatalnya juga makin hari makin sedikit.

Seneng banget rasanya begitu tau bisa hilang padahal sempet pesimis gak bisa foto hamil karena perut gak mulus. Pertanyaanya, apakah sekarang aku udah sembuh dari PUPPP? Jawabannya belum, perut terkadang masih gatal tapi udah jauh lebih baik dari yang dulu. Kalo sekarang, digaruk pake ujung jari aja udah ilang gatalnya. Informasi di Google juga gak begitu banyak tentang PUPPP ini. Kebanyakan artikelnya masih dalam bahasa Inggris. Sempet nemu tulisan blog dalam bahasa Indonesia tentang hal ini dan katanya minum yakult bisa bantu sembuhin gatalnya.

Jadi rutinitas tiap hari aku yang sekarang salah satunya adalah minum yakult pagi malam, rajin olesin minyak zaitun ke perut dan paha, juga mandi pake sabun batang baby yang busanya lebih sedikit. Salepnya sendiri udah gak dipake karena bintik merahnya udah gak ada, tinggal bekas-bekasnya aja nih yang menghitam belum ilang-ilang :(

Pelajaran lain yang aku dapat, kalo ada sakit apa-apa mending ke dokter kandungan dulu deh, baru ke dokter spesialis lain kalo emang dirujuk sama dokter kandungannya. Jangan sotoy seperti diriku..

Sekian dulu cerita kali ini. Semoga abis ini gak males lagi update blog karena udah gak ada alesan sibuk ngegaruk :)

6 comments:

  1. Huaa baru tau soal PUPPP ini, semoga gak gatel2 lg yaa tashya dan sehat2 trus kandungannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih gatel2 itu ternyata gak enak :(
      amin makasih yaa Nie

      Delete
  2. iya Tashya kalo semasa hamil lebih baik langsung ke dokter kandungan hehehe. smoga cepet kelar yah gatel gatel nya, sehat semuanya... cc tebak gender nya cowo deh hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci sebelumnya meragukan dokter kandungan haha.. Wah tebakannya sama kayak mertua aku XD

      Delete
  3. waduh, baru tau soal PUPPP ini...semoga cepet hilang sepenuhnya ya gatel2 nya, sehat2 juga kandungan nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa sama baru tau juga pas udah kena. Makasih ya Yanti :*

      Delete