Friday, March 31, 2017

Countdown to 25

Kali ini cuma mau merinci wish list yang sepertinya gak akan bisa terkabul,
1. Pengen punya puppy. Pengen banget.. Cuma gak mungkin tercapai karena masih tinggal di rumah mertua. Kalo puppynya ditaro di rumah mama papa, kasian mama takut repot ngurusinnya.
Kapan tercapai? Paling cepat 1 tahun lagi itupun kalo aku udah tinggal di rumah sendiri.

2. Pengen bisa babymoon ke Bali. Pengen banget murni karena aku ngidam hampir seluruh makanan yang ada di Bali. Hua.. Sungguh menyiksa.. Gak mungkin tercapai karena waktunya udah mepet banget dan belum beli tiket. Kalo beli sekarang untuk pergi bulan Mei, harganya mahal huhu.. Sedangkan lewat bulan Mei kayanya udah gak mungkin pergi jauh-jauh mengingat keadaan perut yang sekarang aja udah sering engap. Gak mungkin tercapai juga karena Kevin mungkin mau mulai kerja lagi dan sebagai karyawan baru pasti ga enak kalo udah cuti pergi-pergi. Dedek plis nanti kalo lahir jangan ileran ya *sambil usap perut*.
Kapan tercapai? Paling cepet 1.5 tahun lagi nunggu si baby gedean.

3. Pengen bisa makan indomie goreng atau samyang minimal 5 bungkus seperti ciwik-ciwik di youtube. Oemji, kalo ngeliatin tuh rasanya ngiler banget. Asik banget kayanya bisa makan indomie gak abis-abis. Gak mungkin tercapai karena sekarang aku makan dikit aja perut udah kenceng dan engap banget. Nafas jadi susah pengennya tiduran aja abis makan, abis itu jadi babi guling lol. Lagian gak mungkin juga lah lagi hamil sis.
Kapan tercapai? Suatu saat. Soon..

Sekian dan terima kasih. 
Nb. Maafkan postingan gak jelas ini. Aku cuma mikir lucu aja kali ya kalo suatu saat baca hal ini lagi. Happy weekend all..

Wednesday, March 22, 2017

Hadiah Hepi untuk Papa

Kalau ditanya mengenai orang yang paling kamu sayangi, kira-kira jawabannya siapa? Orang yang paling saya sayangi sampai saat ini dan seterusnya adalah papa.

Dari zaman sekolah, kuliah, sampai kerja, papa selalu antar jemput saya dan dia gak pernah marah walaupun harus nunggu sampai satu jam lebih. Begitu sekarang udah nikah, rasanya jadi kangen sama masa-masa dijemput papa. Bahkan saya masih simpan pesan-pesan singkatnya papa di HP. Padahal isinya itu selalu sama, "Jemput jam berapa?", "Papa sudah sampai.", "masih lama?","Papa tunggu.". Walaupun isinya cuma pendek-pendek seperti itu, tapi kalau dibaca lagi sekarang rasanya jadi berharga.

Papa itu baik. Beliau suka menolong orang lain yang bukan keluarganya sendiri. Sekarang ini menurut saya susah loh ketemu orang yang masih mau bantu sesama. Segala keputusan yang papa pilih terkadang gak masuk akal buat saya. Iya, dulu saya sering kesal kalau papa mau bantu orang tapi kita harus sampai berkorban buat orang itu. Tapi makin dewasa, saya sadar kalau papa itu memang baik dan begitulah yang selalu dilakukan orang baik.

Papa itu bandel. Papa sudah didiagnosa kena diabetes sekitar 30 tahun yang lalu. Meskipun begitu, papa tetap gak jaga makan. Mungkin dulu papa pikir, dengan minum obat diabetes, semuanya beres. Papa itu hobi makan nasi putih yang banyak. Suka juga sama semua makanan yang pakai bumbu kacang dan santan. Makanya papa kena stroke di tahun 2011 dan kena penyumbatan pembuluh darah jantung di tahun 2013.

Pernah gak kalian merasakan hampir kehilangan seseorang? Di saat-saat itu kalian sampai berdoa supaya jatah umur kalian dikurangi dan dikasih buat orang itu. Agak berlebihan sih, tapi itu isi doa saya waktu papa masuk ICU ketika sakit jantung. Sejak saat itu juga, saya baru sadar kalau saya sayang sekali sama papa.

Papa mulai jaga pola makannya setelah sakit jantungnya sembuh. Tapi terkadang masih suka bandel juga. Kita sekeluarga yang setiap hari harus marah-marah kalau papa mulai minta makan yang aneh-aneh ,seperti soto santan, gado-gado, tambah porsi nasi putih di restoran dan lain-lain.

Sampai akhirnya di akhir tahun 2016, jari kaki papa tersandung meja. Lukanya gak sembuh-sembuh walaupun sudah dibawa ke dokter dan sudah coba berbagai perawatan penyembuhan luka. Waktu itu dokter sudah menyarankan untuk amputasi jari kelingkingnya, tapi papa menolak. Tiap malam pasti meriang kedinginan dan tidak bisa tidur. Kita sekeluarga yang awam soal kesehatan gak sadar kalau itu artinya proses infeksi papa lagi berlangsung.

Papa akhirnya kita rawat di rumah sakit karena meriangnya yang tambah parah. Dokter bilang kalau ini harus diamputasi dan tidak ada pilihan lain karena tiap jam itu berharga buat papa.

Papa yang bandel ini masih menolak dan gak terima sama keputusan dokter. Wajar sih, kita bayangkan gimana rasanya harus kehilangan salah satu anggota tubuh. Kita sekeluarga meyakinkan papa kalau punya dua kaki atau satu kaki itu gak masalah karena yang penting papa bisa sembuh. Setiap hari kita bujuk papa dan akhirnya beliau mau.

Sebelum masuk ruang operasi, papa minta difoto kakinya.
Setelah amputasi itu, papa tiap hari jadi murung dan suka melamun. Saya yang sudah menikah dan tinggal terpisah dari papa tentu gak bisa menemani beliau setiap saat. Hari-hari papa selalu di dalam rumah dan kegiatannya cuma itu-itu saja.

Tapi saya tahu kalau papa itu bandel. Dia gak akan kalah sama situasi dan menyerah begitu saja sama hidupnya. Bahkan belum lama ini beliau bilang mau nyetir mobil matic lagi. Padahal kaki kiri yang diamputasi itu sampai diatas dengkul loh.

Selain hobinya yang suka makan nasi putih, papa juga hobi jalan-jalan keliling Pulau Jawa. Sebut saja nama-nama kota seperti Cirebon, Semarang, Surabaya, Jogjakarta, Solo, Banyuwangi sampai Bali semuanya pernah kami datangi dengan bis, kereta, pesawat bahkan mobil pribadi. Makanya begitu papa diamputasi, yang saya pikirkan adalah apakah papa bisa jalan-jalan lagi seperti dulu?

Tentu saja bisa, tapi papa butuh kursi roda yang nyaman. Sekarang ini papa pakai kursi roda yang terlalu pas untuk ukuran badannya yang tinggi. Maklum kursi rodanya bukan milik sendiri alias masih pinjam. Kalau dibawa ke mal saja, papa pasti pegal karena kurang nyaman. Oleh karena itu, saya ingin sekali kasih kursi roda yang lebih baik untuk papa.

Ya bisa dianggap sebagai hadiah karena papa sudah begitu kuat menjalani cobaan yang kemarin. Hanya saja harga kursi roda itu ternyata cukup mahal, apalagi kalau mau yang kualitasnya bagus. Saya sempat cari-cari di toko online dan akhirnya ketemu di elevenia satu model yang cocok di hati dan di kantong.

Kira-kira seperti ini bentuknya,
source: elevenia.co.id
Ketemu sama model ini gak susah. Dari website elevenia, langsung pilih kategori Beauty & Health, lalu pilih Kesehatan dan Perawatan Pribadi. Nah disitu saya ketemu sama kursi roda ini. Atau kalau mau lebih gampang ya tinggal ketik "kursi roda" di kolom pencariannya elevenia. Karena saya masih nabung, saya taruh di cart dulu deh barangnya dan ini linknya supaya nanti gampang kalau mau cari lagi, http://www.elevenia.co.id/prd-kursi-roda-alumunium-kuat-ringan-simple-mewah-18851194

Semoga kursi roda impian bisa terbeli. Supaya papa bisa jalan-jalan dan tersenyum lagi. Tapi tolong pa bandelnya dikurangi, makan makanan yang sehat, supaya nanti bisa main dan jalan-jalan sama cucu.
Mama dan Papa, Umbul Mukti, Juli 2016.

Thursday, March 9, 2017

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Akhirnya kena tag juga dari Nie.. Sekalian juga di kesempatan ini aku mau say hai buat semua blogger-blogger yang udah lebih lama di dunia blogging. Percayalah aku pernah mampir ke blog kalian tapi seringnya gak pernah komen, alias silent reader aja :). So, salam kenal buat semuanya dari aku yang masih 'baru' ini, percayalah juga kalo kalian udah banyak menginspirasi saya.

Langsung aja, ini dia 15 hal tentang aku,
1.) Anak pertama dari tiga bersaudara dan anak cewek satu-satunya. Seringkali disebut anak emas, tapi rasanya biasa-biasa aja. Enaknya, begitu dua ade cowo udah gedean, selalu mereka yang disuruh-suruh sama ortu. Walopun begitu, aku gak manja kok *suer*.

2.) Punya nama Anatashya dengan penulisan seperti itu cuma karena si papa pas jaman dulu gak tau cara nulis namanya kayak gimana. Entah harusnya Anastasia, Anatasha, Anastasya dan kawan-kawannya sehingga terciptalah nama Anatashya. Believe me or not, beliau masih suka salah ngeja nama aku sampai SD sepertinya.

3.) Punya hobi / kebiasaan buruk ngobetin bibir (apa sih istilah benernya?). Makanya jarang punya bibir mulus sis. Bibir emang suka kering dan tangan bisa refleks ngobetin bibir sendiri. Lip balm, lip gloss, lip butter punya kok tapi gitu deh jarang dan gak niat pakenya.

4.) Doyan makan pete dan jengkol. Ini aib bukan sih? Udah dari kecil emang suka kalo ini. Pete paling suka kalo didadar sama telur, jengkol sukanya kalo dibikin semur. Tapi jarang banget makan dua jenis makanan ini dan biasanya aku  cuma makan di hari Sabtu dengan asumsi besoknya libur jadi gak bau kemana-mana muahaha..

5.) Minumnya selalu dikit. Ini sih yang bikin no 3 selalu terjadi. Aku gak bisa minum banyak-banyak, mau air putih atau minuman yang ada rasanya. Kalo makan di luar seringnya gak pesen minum, jadi minumnya berdua Kevin aja. Abisnya berasa rugi kalo beli minum, biasanya selalu sisa 3/4 gelas.
Mungkin juga ini sebabnya aku gak ngalamin yang namanya dikit-dikit mau pipis pas hamil. Ya minumnya dikit sih non :(

6.) Sangat amat gak suka sama orang yang telat. Kalo telat 5-10 menit masih okelah, tapi banyak loh orang yang hobi telat sampai 40 menit lebih dan ini mengganggu sekali buat aku. Rasanya nilai orang itu langsung berkurang 50% or more. Kesalahan apapun bakal aku lupain kecuali telat. Lebay sih ya tapi gimana dong rasanya nyebelin sih.

7.) Pas kecil punya badan yang gendut. Aku inget dulu itu tiap kenaikan kelas pas SD, pasti berat badan naik 5 kg. Sampai akhirnya di kelas 6 SD, berat mentok di 50 kg (bayangkan dengan tinggi anak SD yang gak seberapa). Mulai kurus dengan sendirinya sejak SMP berat stabil sampai sebelum hamil di 47-50 kg berubah-ubah terus.

8.) Sama seperti kebanyakan perempuan yang insecure sama berat badannya, aku juga ngerasain hal yang sama. Walopun begitu, aku makan seperti biasa dan gak suka sama cewe yang terlalu gimana gitu soal makanan. Apalagi tipe cewe yang SELALU gak abisin makanannya dengan alesan udah kenyang. Sebagai sesama cewe, aku tau kok itu makanan bisa diabisin, you just choose not to aja.
Alasan lainnya kenapa gak suka adalah karena aku sendiri orang yang demen makan ini itu. Makanya begitu ketemu sama tipe cewe tipe diatas, rasanya makan jadi gak nikmat lagi. Rasanya aku bakal jadi gendut karena makan lebih banyak dari orang itu. Insecure huh..

9.) Dog lovers, penyayang anjing, apapun you name it. Sayang banget sama peliharaan aku si Blackpepper. Begitu dia meninggal, rasanya ada berapa persen bagian dari hidup aku yang ilang sampe sekarang. Pengen punya anjing lagi tapi keadaan gak memungkinkan. Sedih..

10.) Nerd alert, aku suka matematika sejak kelas 6 SD. Makanya ambil jurusan kuliah Matematika dan kerja di bidang yang ngitung-ngitung analisa kerjaannya. Call me weird, tapi rasanya bahagia kalo bisa nyelesein soal matematika, sampai SMA. Kenapa? Karena matematika pas kuliah itu jauh berbeda sama pas sekolah. Tiap semester topiknya makin abstrak dan aku merasa terjebak. Sempet kepikiran pengen cepet lulus bodo amat dengan nilai pas-pasan yang penting lulus abis itu aku mau dagang aja gak mau kerja. Tapi ujung-ujungnya sekarang kerjanya disini-sini juga sih :D

11.) Awal pacaran sama Kevin itu awal kelas 12. Awal pacaran itu juga mamanya sempet gak setuju anaknya pacaran sama aku. Karena sebelumnya Kevin pacaran sama cewe lain dan itu bikin nilai sekolah dia jelek banget sampe katanya hampir gak naik kelas. Ckckck.. Lupa gimana ceritanya, tapi dulu aku sering main ke rumahnya ajarin dia matematika. Pas ambil rapor semester pertama, Kevin dapet peringkat 6 besar dan mamanya bangga luar biasa kayaknya. Abis itu baru deh mamanya bolehin pacaran sama aku.

12.) Gak doyan susu, beserta produk olahannya seperti cheesecake, yogurt, milkshake, es krim vanilla, thai tea yang lagi hits. Tapi keju, yakult sama saus carbonara gitu-gitu masih doyan. Intinya kalo masih ada rasa susunya, gak doyan :)

13.) Gak pernah ada di sekolah yang sama dari TK sampai SMA. Temen-temennya selalu ganti dan baru punya temen yang deket sampe sekarang itu dari temen SMA. Jadi gak bisa deh tuh pake hashtag #bffforever #20yearsandcounting di instagram karena emang gak punya temen masa kecil.

14.) Tipe orang yang pendiem dan pemalu. Sering disalahartikan sebagai orang yang sombong. Gak pinter bergaul dan sering awkward ke orang lain. My mom sekarang sering nyuruh aku untuk ajak ngomong dedeknya tiap hari supaya nanti dia gak jadi anak pendiem kayak aku. Gak buruk sih jadi pendiem itu, cuma kan orang pasti lebih suka sama orang yang pinter bergaul ya..

15.) Dari dulu punya impian ke pusat rehabilitasi orangutan di Kalimantan tapi belum kesampean sampai sekarang. Pernah sempet kepikiran pengen honeymoon kesana tapi gak dibolein sama mertua. Entah kenapa aku pengen banget bisa gendong-gendong bayi orangutan, kasih susu, main-main gitulah. Semoga suatu saat bisa tercapai.

Aku pengen Nichole (Mr & Mrs Leonard), Jean (jeansunstory), Ci Orin (Surrounded by Sexy Food), April (mr & mrs April), sama Stevanie (start from 25 y.o) buat bikin postingan ini juga :D

Monday, March 6, 2017

Kena PUPPP

Gak berasa udah sebulan lebih aja blog ini gak diupdate. Kalo alasan sibuk kerja kan udah biasa, tapi kali ini alasannya karena sibuk ngegaruk. Loh, apaan sis yang digaruk? Jadi, begini ceritanya..

Kira-kira akhir Januari kemarin sebelum Imlek (iya udah late post banget), daerah perut udah mulai berasa gatal. Waktu itu usia kandungan baru 13 minggu. Laporan ke mama sama mami semuanya bilang itu normal karena perut tambah gede atau mungkin juga karena rambut baby lagi numbuh. Kalo perut tambah gede, sebenarnya waktu itu masih belum nonjol baby bumpnya, cuma baru buncit kayak orang abis makan kebanyakan aja. Terus kalo rambut baby numbuh, dengernya agak gak masuk akal sih, apalagi waktu itu masih 13 minggu mikirnya masa udah numbuh rambut. Tapi karena yang ngomong itu para ibu suri yang sudah lebih berpengalaman, jadi ya aku nurut-nurut aja disuruh jangan digaruk, dielus-dielus aja.

Aku cuma mikir kayaknya gak sanggup kalo perut bakal gatal terus-terusan dari 13 minggu sampai nanti mau ngelahirin. Gak sanggup karena rasa gatalnya itu seperti digigit nyamuk di seluruh perut. Aku juga masih clueless rasa gatal yang biasanya ibu hamil rasain itu sama seperti ini apa bukan. Tau sendiri kan kalo abis digigit nyamuk itu gatalnya langsung refleks pengen digaruk. Jadi tentu aja aku gak bisa nahan untuk gak ngegaruk perut. Diajarin sama mama supaya garuknya itu pake ujung jari aja, jangan pake kuku. Tapi gak mempan dong pake ujung jari aja, karena rasa gatalnya gak ilang-ilang.

Baca-baca di internet katanya mesti pake krim anti stretch mark yang menurut aku harganya lumayan mihil-mihil. Takutnya udah beli, malah gak cocok. Akhirnya aku beli minyak zaitun dulu aja yang ekonomis dan tentu kandungannya terjamin alami jadi aman buat ibu hamil. Tiap pagi dan malam aku pakein minyak zaitun ke seluruh daerah perut dengan harapan rasa gatalnya berkurang dan gak muncul stretch mark.

Ternyata pake minyak zaitun gak bisa ilangin gatalnya, yang ada tiap hari tambah gatal dan lebih parah lagi pas malam hari. Waktu lagi tidur itu aku bisa kebangun berkali-kali karena rasa gatal yang 10x lipat lebih parah dari siang hari. Gatalnya cuma bisa ilang setelah digaruk, jadi ya mau ga mau aku garuk itu 1 perut sampe ke pinggang kiri kanan saking gak tahannya. Alhasil perut langsung merah-merah, untungnya gak ninggalin bekas apalagi stretch mark.

Beberapa hari setelah gejala gatal pertama itu hari Imlek (28-29 Januari), dimana aku makan segala macam makanan dari yang halal sampai non halal, segala macam sayur, daging, seafood, buah, kue dan kawan-kawannya itu masuk semua ke perut. Bahkan aku sempet nyicip bir Bintang radler rasa lemon sama grapefruit gara-gara super penasaran semua orang bilang enak. Cuma nyicip di lidah sih, gak sampe minum seteguk, cuma tetep ya jangan ditiru. Hehehe..

Setelah Imlek, gatal-gatal masih berlanjut dan belum mikir mau ke dokter. Gak mau ke dokter dulu alasannya karena mikir ini normal buat ibu hamil dan alasan lainnya karena tanggal 24 Januari baru aja kontrol kandungan ke dokter Stephen di Siloam Kebon Jeruk. FYI, pas tanggal 24 itu perut masih belum gatal. Kalo udah gatal sih pasti laporan ke dokternya pas kontrol. Mikirnya juga sayang aja duitnya buat ke rumah sakit mulu. Hahaha.. Pelitnya diri ini :(

Sekitar tanggal 1 Februari, mulai muncul bintik-bintik merah di perut. Entah lemot apa gimana, aku masih mikir kalo itu normal. Waktu itu mikirnya wajar mungkin karena keseringan digaruk jadi muncul bintik merah. Besokannya di tanggal 2 abis pulang kerja, aku kasih liat perut yang bintik-bintik ini ke Kevin. Langsung kena omel katanya ini gara-gara aku garuk terus-terusan. Perut yang bintik-bintik merah itu difoto sama dia dan dikirim ke my mom. Gak lama, ditelpon sama mama terus kena omel lagi deh. Katanya kalo gatal yang normal itu gak sampe bintik-bintik merah. Selanjutnya, laporan juga ke mami. Malam itu juga aku dikasih salep dari dokter kulit yang katanya buat gatal-gatal. Salepnya racikan gitu dan begitu dipakein ada rasa dingin-dingin, terus rasa gatalnya ilang.

ini penampakan dari samping dan bintiknya belum terlalu parah
Mami curiga kalo aku kena alergi. Makanya setelah itu aku dikasih air kelapa ijo tiap hari. Hari Jumat pagi aku udah daftar ke dokter kulit langganan si mami, tapi ternyata dokternya lagi cuti sampai hari Senin. Abis itu gak cari dokter lain karena berasa mendingan setelah pake salep racikan. Aku sih pengen liat dulu bisa sembuh apa gak dengan pemakaian salep dan minum kelapa ijo selama beberapa hari sampai nunggu hari Senin.

Sabtu dan Minggu aku sama Kevin nginep di Bogor. Tadinya udah dibilang gak usah pergi sama mami, tapi kan kamar hotel udah dipesen dari jauh-jauh hari. Sayang aja kalo batal cuma gara-gara lagi gatal. Iya aku masih santai sendiri padahal perut sampe pinggang itu bintik merahnya tambah banyak. Sebenarnya rasa gatal mulai hilang kalo dipakein salep, tapi cuma bertahan beberapa jam aja. Setelah salepnya ilang, balik lagi gatalnya itu menjadi-jadi. Bahkan merembet sampai ke pangkal paha kiri kanan dan juga leher.

Sampai di hari Senin aku ijin gak masuk kantor dan pagi itu kita langsung pergi ke dokter kulit. Nama dokternya itu Budi H. Widjaja, spesialis penyakit kulit dan kelamin di klinik Utama Bakti. Kita juga akhirnya bikin janji untuk ketemu Dokter Stephen di Siloam Karawaci karena jadwal praktek dokternya kalo siang itu disana. Sebenernya aku pikir gak perlu ke dokter kandungan lagi, tapi Kevin maksa murni karena dia takut dedeknya ikut gatel-gatel di dalam perut. Bikin ngakak sih alasannya, tapi ya udahlah dipikir-pikir untuk meyakinkan aja kalo semuanya baik.

Konsul di Dokter Budi gak pake lama. Beliau cuma ngeliat bintik-bintik merah di perut dan bilang kalau itu emang alergi setelah sempet kaget karena bintiknya banyak banget. Tapi dia gak bisa mastiin penyebab alerginya apa. Aku sendiri yang disuruh inget-inget ada makan apa aja akhir-akhir ini. Masalahnya kan bintik merah itu muncul setelah Imlek, dimana waktu itu segala macam makanan aku lahap. Jadi susah kalo disuruh cari penyebabnya. Dokter Budi bilang paling umum penyebabnya itu makan seafood, kalo mau pasti ya harus tes lab untuk cari penyebabnya. Akhirnya aku dikasih selembar kertas yang isinya pantangan macam-macam buat orang alergi, dari aturan makan sampai mandi pake sabun baby aja. Terus juga dikasih resep salep racikan dan bedak gatal. Resepnya ini gak kita tebus dulu karena katanya bikin salep racikan itu bisa 30-45 menit sedangkan waktu udah mepet karena kita udah janji ketemu Dokter Stephen.

Rencananya sih ke Dokter Stephen dulu yang jauh banget di Karawaci, baru balik Jakarta buat nebus resep Dokter Budi.

Sesampainya di Siloam Karawaci, aku mesti daftar lagi sebagai pasien baru dan record data-data yang di Siloam Kebon Jeruk gak bisa dipindah aja kesini. Nunggu dokternya gak gitu lama dan seperti biasa dokternya sendiri kalem dan dia bahkan gak inget kalo aku pasiennya yang di Kebon Jeruk. Mungkin karena aku baru 2 kali konsul sama dia makanya gak inget kali ya.

Sama seperti sebelumnya, aku langsung kasih liat keadaan bintik di perut. Udah gak pake malu lagi lah pokoknya. Dokter Stephen bilang bintiknya udah lumayan parah ya dan dia bilang aku kayaknya kena PUPPP. Dalam hati langsung nanya,"apa dok? apaan tuh?". Sebelum sempet nanya, aku disuruh tiduran buat USG liat si dedek. Dari hasil USG, semuanya baik-baik aja dan udah mulai sibuk gerak-gerak di dalam perut. Kita juga sempet dikasih liat gendernya si dedek. Waktu itu usia kandungan 14 minggu.

Untuk masalah gender sih aku pasti kasih tau ke semua orang yang nanya. Cuma masalahnya tebakan Dokter Stephen ini beda sama tebakan Prof Endy. Aku pernah dikasih liat gendernya si dedek juga pas kontrol ke Prof Endy dan waktu itu usia kandungan baru 9 minggu. Nah loh, jadi siapa yang tebakannya benar ya. Sampai hari ini aku belum kontrol ke dokter kandungan manapun lagi. Jadi ya masih belum tau gendernya apa. Udah penasaran banget padahal :D

Balik lagi ke PUPPP, dokter bilang itu cuma karena perubahan hormon aja. Cuma emang gak gitu umum dan gak semua ibu hamil bakal mengalami hal ini. PUPPP singkatan dari Pruritic Urticarial Papules and Plaques of Pregnancy kalo kata Wikipedia. Gejalanya itu gatal-gatal di sekitar perut, bisa merembet sampai ke paha bahkan leher. Wah ini sih udah bener banget karena gatal-gatalnya aku ini sampe ke paha dan leher. Sebelumnya sempet gak yakin juga sih kalo dibilang alergi karena seumur hidup emang aku gak pernah kena alergi apapun.

Dokter Stephen bilang kalo ini gak ada obatnya dan bakal hilang sendiri setelah lahiran. Waduh gawat gak tuh. Akhirnya aku diresepin salep Protagenta dan obat anti alergi Teflas yang cuma boleh diminum selama 5 hari. Untuk obat anti alergi gak aku tebus karena kayaknya gak gitu penting buat diminum dan kalo bisa tahan ya lebih baik aku kurangin obat-obatan yang mesti diminum. Untuk salepnya sendiri cuma boleh dipakai di daerah yang gatal dan bintik-bintik aja karena ada kandungan steroid. Dia juga bilang gak ada hubungannya minum air kelapa ijo sama gatal-gatal. Senangnya bisa bebas dari minum air kelapa ijo yang tiap hari bikin perut kembung.

Karena berasa lebih yakin sama diagnosa dia, kita mutusin untuk gak nebus salepnya Dokter Budi. Aku sempet googling juga tentang PUPPP dan dari foto-fotonya emang sama seperti yang aku alamin walaupun yang di Google itu merahnya lebih parah lagi. Hebatnya lagi, baru sekali dipake itu salep udah bikin merah-merahnya berkurang dan makin hilang. Rasa gatalnya juga makin hari makin sedikit.

Seneng banget rasanya begitu tau bisa hilang padahal sempet pesimis gak bisa foto hamil karena perut gak mulus. Pertanyaanya, apakah sekarang aku udah sembuh dari PUPPP? Jawabannya belum, perut terkadang masih gatal tapi udah jauh lebih baik dari yang dulu. Kalo sekarang, digaruk pake ujung jari aja udah ilang gatalnya. Informasi di Google juga gak begitu banyak tentang PUPPP ini. Kebanyakan artikelnya masih dalam bahasa Inggris. Sempet nemu tulisan blog dalam bahasa Indonesia tentang hal ini dan katanya minum yakult bisa bantu sembuhin gatalnya.

Jadi rutinitas tiap hari aku yang sekarang salah satunya adalah minum yakult pagi malam, rajin olesin minyak zaitun ke perut dan paha, juga mandi pake sabun batang baby yang busanya lebih sedikit. Salepnya sendiri udah gak dipake karena bintik merahnya udah gak ada, tinggal bekas-bekasnya aja nih yang menghitam belum ilang-ilang :(

Pelajaran lain yang aku dapat, kalo ada sakit apa-apa mending ke dokter kandungan dulu deh, baru ke dokter spesialis lain kalo emang dirujuk sama dokter kandungannya. Jangan sotoy seperti diriku..

Sekian dulu cerita kali ini. Semoga abis ini gak males lagi update blog karena udah gak ada alesan sibuk ngegaruk :)