Wednesday, January 25, 2017

Orang Pinter

Orang pinter minumnya T*l*k Ang*n. Loh kok jadi promosi ya.. Tapi bukan orang pinter yang itu yang mau dibahas sekarang. Yang dimaksud itu orang "pinter" yang dianggap bisa membaca nasib orang gitu-gitu lah. Agak males sih sebenernya bahas beginian, abis gak percaya-percaya amat dan kayaknya kurang intelek aja topiknya. Tapi gatel juga pengen bahas karena si orang "pinter" ini cukup bikin aku gak bisa tidur walopun cuma 10 menit.

Jadi begini ceritanya.. Papa, mama dan kedua adik aku berencana untuk pindah rumah dalam sebulan ini. Persiapannya sendiri udah berjalan dari akhir tahun kemarin. Pindahnya gak jauh kok, masih sama-sama di daerah Kelapa Gading situ. Yang masih belum ditentukan itu adalah tanggal pindahannya. Dulu banget somewhere di blog ini, aku pernah cerita tentang mami mertua yang emang percaya sama tanggal-tanggal bagus dan suka nanya ke orang-orang "pinter" kalo lagi butuh pencerahan. Makanya semua hal dari tanggal dan jam lamaran, sangjitan, nikahan kemarin itu mami nanya dulu ke orang yang bisa cari tanggal "bagus". Nah suatu saat si mami nyuru kita tanya orang "pinter" dulu buat cari tanggal pindahannya.

Kalo aku sama mama papa emang dari dulu bukan orang yang terlalu percaya begituan. Soal shio-shio yang ciong gitu kita masih percaya dan kalo sebatas ngeliat tanggal bagus juga masih oke. Tapi kalo udah nanya urusan karir, jodoh gitu-gitu kita gak pernah nanya. Dibilang gak percaya enggak juga, mungkin lebih tepatnya netral kali ya dan makanya kita lebih milih untuk gak nanya-nanya soal begituan.

Singkat cerita, pulang kerja aku dijemput Kevin dan kita pergi ke tempat si orang "pinter" bareng mami, popo, tante, dan adenya Kevin. Sebut aja orang pinternya si B. Setelah nunggu kira-kira 5 menit, masuklah kita semua ke ruang kerja si B. Suasananya sih kayak tempat orang kerja biasa, ada meja gede, kursi-kursi, lemari gitu-gitulah. Yang pasti banyak hiasan-hiasan yang berbau cina gitu.

Begitu kita masuk, si B langsung jelasin shio-shio yang ciong di tahun ayam nanti. Bilang ke si popo yang shio kambing supaya hati-hati kalo jalan karena dia rawan jatuh. Terus ngomong hal-hal lain juga yang ditanya sama tante soal karir bisnis gitu-gitu.

Lagi diem-diem mendengarkan, aku langsung ditembak sama si B. Dia bilang kalo liat dari bentuk muka, aku itu shio monyet air yang gampang sensi, gampang emosi, pengennya dimanja, diromantisin mulu. Terus bilang juga kalo liat bentuk muka Kevin, dia itu sama sekali ga romantis. Langsung lah satu ruangan ketawa. Aku sih biasa aja malah cenderung kesel, kenapa sih harus ngejelekin diri ini di depan mertua segala. Kenapa gak ngomong yang bagusan dikit gitu. Kalo masalah Kevin gak romantis mah aku udah biasa, udah kebal, gak usah dikasi tau lagi. Terus masalah gampang sensi emosi kayaknya enggak deh. Kalo sekarang jadi lebih sering ngambek itu juga kayaknya karena lagi hamil. Selain itu juga cewe mana sih yang gak suka dimanja dan diromantisin. Intinya udah mulai males sejak si B ngomong begitu.

Ngakunya sih gak sensian, tapi baru diomongin gitu aja masa uda bete. Haha.. Abis itu dia ngomongin ade cewenya Kevin. Si B bilang kalo sekarang adenya udah cakep beda pas dulu masih sekolah, terus bilang udah lebih feminim dkk intinya yang bagus-bagus. Tambah males aja dengernya. Kenapa coba kalo ngeliat anak gadis itu ngomongnya manis yang bagus-bagus, sedangkan ngomongin bumil yang emang udah cape abis pulang kerja kok yang bikin emosi.

Bodo amat lah, pokoknya pengen cepet kelarin urusan nyari tanggal sama syarat-syarat apa aja yang mesti dibawa pas pindahan. Intinya kita udah dapet itu tanggal di bulan Februari besok. Barang yang mesti disiapin itu lampu emergency, jeruk bali sama apa ya 1 lagi kok lupa. Ada di catetan deh pokoknya. Terus juga katanya pas pindahan nginep malam pertama itu aku gak boleh ikut karena lagi hamil. Mau nanya kenapa males jadi iya-iya aja deh.

Udah begitu ade cewe nanya lagi soal dia bentar lagi mau lulus kuliah terus bagusnya usaha apa atau kerja apa. Si B bilang kalo ade cewe ini pinter ngomong, bisa jadi orang bisnis, kerja juga bagus asal di bagian marketing bla bla bla. Terus aku kena tembak lagi dong. Si B langsung bilang sedangkan aku ini orangnya agak kurang di komunikasi jadi kerja aja udah bagus. Maksudnya situ apa nih? Mau ngajak ribut apa gimana? Jujur aja ya aku sendiri gak berencana untuk kerja sampe tua, nantinya lebih pengen punya usaha sendiri yang bisa dilakuin sambil ngurus anak. Bahkan aku udah sempet beli sesuatu di Cina kemarin buat dijualin lagi.

Emang aku itu orangnya introvert tingkat tinggi. Tapi gini-gini, aku punya usaha yang cukup sukses loh pas kuliah. Kalo ditanya bisnis sama kerja juga jujur aku lebih seneng bisnis. Intinya karena si B ngomong begitu, aku jadi tambah yakin kalo kita itu emang gak boleh percaya 100% sama orang beginian. Emang mau jalan karir kita semuanya diatur harus persis kayak yang dia omongin. Mana seru idup kayak begitu. Setuju gak?

Balik lagi ke ade cewe yang abis itu nanya masalah percintaan. Si B bilang kalo urusan nikah gitu-gitu baru bakal diomongin pas dia umur 25 tahun. Terus mami langsung ngomong, iya lah anak cewe bisnis dulu yang bener baru mikirin kawin. Terus aku sebagai orang yang kebiasaan terlalu banyak mikir, langsung dalam hati mikir, lah Kevin itu masih 23 tahun pas ngelamar aku loh. Istilahnya waktu itu kita juga masih sama-sama bangun karir. Terus mikir lagi, jadi intinya kalo anak cewe sendiri harus punya karir yang bagus dulu baru boleh nikah, tapi kalo aku (yang anak cewe orang) gapapa gitu ya nikah muda gak usah mikirin karirnya.

Oemji kenapa juga aku mikirnya bisa kesana-kesana ya..

Ya sudahlah. Abis itu lupa ngomongin apalagi, yang pasti pengen cepet pulang terus bobo dan mikir gak mau kalo disuruh balik lagi kesana.

Tapi ada satu nilai positif yang aku dapet setelah dateng ke B. Aku jadi termotivasi buat kerja lebih baik lagi, supaya cepet naik jabatan, cepet naik gaji bla bla bla. Intinya fine kalo si B bilang aku cukup dengan kerja aja. Aku bakal buktiin dengan kerja aja itu aku bisa jadi sukses beneran. Terus jadi pengen buktiin juga ke mertua kalo karir aku mau kerja atau usaha pun bakal tetep bersinar walopun udah nikah dan punya anak.

Ngomongnya sih nilai positif, tapi ceritainnya sambil emosi *peace*. Anggep aja ini cuap-cuap bumil yang hormonnya lagi naik turun gak jelas.

Hore sebentar lagi mau imlek. Tapi gak jadi hore karena jatuhnya hari Sabtu yang artinya gak ada hari libur tambahan, gak jadi hore juga karena udah mulai bagi-bagi angpao *umpetin dompet*

Bumil gak jelas..

1 comment:

  1. Jalani sesuai kata hatimu aja tashya, klo ak sih scr pribadi gk percaya yg begini2an tp kan tiap orang beda2 yaa, serahkan smua aja sama yg Diatas :) semangat

    ReplyDelete