Friday, January 6, 2017

Mensyukuri 2016

Gak berasa udah mau lewat seminggu aja dari tahun baru ya. Apa kabar semuanya.. Aku sendiri sampai saat ini bukan tipe orang yang suka bikin resolusi tahun baru. Kalo lagi ada yang pengen dicapai ya tinggal ngomong dalam hati terus diinget-inget aja biar bisa terwujud hehe..

Sekarang ini lagi pengen cerita sambil inget-inget apa aja yang udah dilakuin di 2016. I thought 2016 could be my best year so far. Iyalah, aku berasa taon 2016 kemarin paling banyak jalan-jalannya, hepi ngurusin nikahan, terus nikah dan honeymoon. Semuanya keliatan perfect ya :)

Januari 2016
Dari dulu sampai sekarang, aku bukan tipe orang yang hobi travelling, atau yang tiap tahun pasti pergi jalan-jalan ke luar negeri. Dan di bulan pertama di tahun 2016 ini aku pergi ke Singapura sama Kevin dan rombongan usahanya. Walaupun gak menjelajahi banyak tempat karena pake tur dan acaranya lebih banyak seminar dan pelatihan, tapi aku hepi banget karena itu pertama kalinya aku kesana.
at Marina Barrage

Februari 2016
Di bulan ini ada beberapa perayaan, yaitu Imlek, ulang tahun mama, dan Valentine.
welcoming monkey year

Maret 2016
I got promoted! Seneng banget loh rasanya karena cuma aku satu-satunya di 1 departemen yang naik pangkat. Yah walaupun masih tetep jadi bawahan tapi yang penting gaji naik hihi.. Kalo temenku bilang ini rejeki orang mau nikah. Amin..

April 2016
Hari pertama di bulan April dibuka dengan ulang tahun aku yang ke-24. Gak ada perayaan apa-apa karena awal bulan saatnya lembur sampai jem 12 malem buat closing. Di bulan ini juga aku dan Kevin pergi ke Bali buat foto prewed. Walaupun cape, tapi tetep seneng dan bahagia karena di Bali kita banyak kulineran. Sempet nemu 1 restoran yang enak dan tempatnya romantis pula di Nusa Dua. Sampe sekarang kita pengen banget balik kesana cuma belum kesampean. Semoga di 2017 kita bisa ke Bali lagi yaa.
at Bumbu Bali
Mei 2016
Aku, keluarga dan Kevin sempet jalan-jalan ke Solo pas Mei kemarin. Lupa waktu itu dalam rangka apa, tapi jalan-jalannya gak gitu lama dan kita cuma kulineran di Solo.
Selfie di Solo
Di bulan Mei juga, anjing peliharaanku si Blackpepper sakit gatel-gatel. Mulai keliatan dari dia yang suka gigit-gigit kulit kayak lagi ngegaruk gitu ampe bulunya rontok dan jadi luka lecet. Awal-awal kita diemin karena mikirnya kalo lecet kan didiemin juga sembuhnya cepet. Tapi ini kok makin lama malah makin lebar dan nambah pula gatelnya itu di bagian jidat dia. Akhirnya kita bawa si Black ke dokter dan dikasih salep sama obat minum. Katanya sih dia kena sejenis jamur gitu. Ya abis dia emang suka main di kebon orang sih kalo dilepas dari rumah.
pulang dari dokter, dipakein cone
the cone of shame
Kira-kira pitaknya kayak yang di foto. Tapi gak lama udah sembuh kok setelah diobatin tiap hari. Setelah sembuh juga kita masih pakein dia conenya sebagai hukuman supaya gak bandel lagi.

Si Black ini emang bandel banget, apalagi kalo pintu pager rumah dibuka, pasti dia langsung lari keluar. Di panggil-panggil malah melengos, dipancing pake makanan juga udah gak mempan. Tapi kita sekeluarga sayang banget sama dia karena kita udah ngerawat dari Black masih 3 bulan umurnya. Terus tingkah lakunya yang terkadang bego juga malah bikin dia tambah cute. Black ini dikasih dari temen aku yang anjingnya abis ngelahirin banyak anak. Kalo diitung-itung sekarang umurnya udah 13 tahun.

Black ini pecinta semua makanan yang pake babi dan semua makanan yang digoreng. Dia gak doyan sayur sama daging-daging yang direbus. Mungkin kalo dicek, aku yakin dia ada kena kolestrol haha.. Dan dia juga suka banget sama roti keju manis yang cuma dijual di daerah Glodok.

Juni 2016
3 bulan menuju nikah, rasanya udah mulai sedikit lebih sibuk dari biasanya. Tiap weekend pasti kerjaannya ngurusin kawinan. Tapi semuanya dijalani dengan hepi tentunya. Di awal bulan Juni aku dan Kevin ada ketemuan sama temen-temennya Kevin dan gak nyangka karena mereka kasih kita cupcakes, jadi kayak surprise bride and groom' shower gitu.
cupcakes yang enak banget
Aku juga sempet ketemuan sama temen SMP yang udah lama banget gak pernah ketemu. Kita makan-makan dan nemenin dia fitting baju di bridal daerah Kelapa Gading. Jadi, ceritanya dia juga mau nikah di bulan November ini. Selama dia fitting, aku sibuk foto-fotoin dia dan jadi gatel pengen liat gaun-gaun pengantinnya. Terus juga dibujuk-bujuk sama cici ownernya dan temen aku buat nyobain gaun model mermaid yang kece-kece. Dan akhirnya aku nyobain bukan cuma satu tapi 2 model gaun. Hahaha.. Kurang gelo gimana ya 3 bulan lagi mau nikah, udah hampir lunas di Ritz Taipei, terus masih nyobain gaun di bridal lain.
aku malu, jadi foto belakangnya aja lol
Bulan Juni ini ditutup dengan foto kebangsaan yang judulnya harus buat semua orang yang mau nikah,
foto catatan sipil
Juli 2016Udah nulis sepanjang ini, tapi masih baru bahas bulan Juli. Sabar ya buat yang baca :D
Di tengah-tengah kesibukan ngurusin nikahan, aku masih sempet ikut acara fun walk di Senayan yang diadain sama kantor dan sempet ngabisin weekend ke Bandung juga sama keluarga Kevin. Di Bandung kita cuma kulineran kesana kemari dan ke Rumah Guguk karena bingung mau kemana lagi.
happy family
Agustus 2016
Sebulan menuju nikahan, rasanya tiap hari itu menyenangkan. Kalo diibaratkan naik gunung, bentar lagi tuh udah mau nyampe puncaknya. Highlight di bulan ini adalah bridal shower dan sangjitan.
Pertama, bridal shower dari temen-temen SMA yang walaupun kita jarang banget ketemu, tapi mereka so sweet banget udah bela-belain bikinin aku surprise bridal shower.
bridal shower tinkerbell theme
Kedua, bridal shower dari dua sepupu aku yang gak disangka-sangka. Awalnya mereka cuma ngajak ketemuan makan-makan cantik jam 9 malem kayanya. Setelah ngobrol-ngobrol sampai jem 11 malem, tiba-tiba mereka ngeluarin selendang sama mahkota plastik. Wah udah deh abis itu kita foto-foto aja sambil lanjutin ngobrol dan mikir aku mau diapain. Akhirnya sekitar jam 12 malem, kita ke seven eleven terdekat dan aku dikasih misi untuk beli kondom, tapi mesti nanya ada yang gerigi-gerigi apa gak. Waah untuk anak alim kayak aku *alim apanya* tentu ya malu banget dong. Apalagi ternyata sevel jam segitu malah rame banget sama om-om dan mas-mas gojek grabbike yang pada nongkrong.

Singkat cerita, misi terpenuhi dan muka aku panas menahan malu lol
happy bride to be
Ketiga, acara sangjitan yang udah pernah aku bahas juga di blog.
Sangjit
I felt really blessed :) 

September 2016
Akhirnya bulan yang ditunggu-tunggu sejak lama datang juga.
really grateful to be yours
Seminggu setelah nikah, kita honeymoon ke Jepang dan Bali. Rasanya jangan ditanya lagi, bahagia banget serasa dunia milik berdua.
Jepang
Bali
Pas di Jepang ini, aku dikabarin kalo si Black sakit gak mau makan dan muntah-muntah. Di bawa ke dokter dan katanya ada luka di lambung. Yang aku tau cuma Black sempet di opname. Di hari-hari pertama sejak tau Black sakit, orang rumah selalu kasih tau kabarnya Black dan bilang kalo keadaannya udah lebih baik. Setelah itu karena aku sibuk jalan-jalan, jadinya gak terlalu sering nanyain kabar Black ke orang rumah. Bahkan kita sempet beli jimat buat Black supaya dia cepet sembuh di salah satu kuil yang kita datengin di Jepang. Rencananya nanti jimatnya mau digantungin jadi kayak kalung gitu.

Setelah pulang honeymoon, kita nyamperin keluarga aku buat kasih oleh-oleh. Biasanya Black itu tidur di halaman rumah, tapi kemarin aku ga ketemu sama si Black. Aku pikir mungkin masih di opname tapi kok lama amat ya. Masuk rumah ketemu mama dan aku langsung bongkar oleh-olehnya, gak nanyain soal Black. Terus si mama jadi aneh gitu deh kayak orang bingung mau ngomong apa, terus manggil papa aku suruh ngomong. Udah deh aku uda tau pasti soal Black. Ya bener aja, papa bilang kalo Black udah gak ada pas aku honeymoon, tapi mereka gak mau kasih tau karena takut aku sedih.

Kalo ditanya perasaannya kayak gimana, ya begitulah. Mungkin saking sedihnya, sampe gak berasa apa-apa lagi. Yang aku inget abis itu aku nangis dan gak berenti dari perjalanan pulang sampe di rumah Kevin. Alasan aku belum cerita di blog saat itu ya karena terlalu sedih aja.
you made my life whole
Jimatnya masih aku simpen sampai sekarang..


Oktober 2016
Orang rumah bilang kalo rumah jadi sepi banget semenjak gak ada Black. Terus aku mulai deh cari-cari info anjing adopsi karena papa aku maunya itu anjing campuran yang mirip-mirip kayak Black. Nyari di pet shop mana ada yang kayak gitu.

Akhirnya suatu saat aku nemu dari instagram dan lokasinya di Cibubur. Mungkin umurnya baru 2-3 bulan dan si papa kasih nama Ciko.
mayan mirip Black
Sebenernya Ciko ini anjing yang manis, manja dan bikin orang sayang sama dia. Cuma Ciko gak bisa ditinggal walaupun cuma sebentar. Dia bakal nangis-nangis dan suaranya kenceng nian. Kalo mama lagi masak, nyuci, beres-beres rumah, Ciko pasti ngikutin. Kalo Ciko ngerasa gak ada orang di sekitar dia, mulai rewel lagi. Si mama ampe ngoceh-ngoceh dan minta Ciko dibalikin aja karena ini rewel banget beda sama Black pas masih bayi. Tapi papa aku udah sayang dan bilang jangan dibalikin. Seminggu kayak gitu, akhirnya orang rumah nyerah dan dengan berat hati, kita balikin Ciko ke Cibubur :(

Sampai sekarang sih belum rencana cari-cari peliharaan lagi.

Di bulan Oktober ini juga papa aku ulang tahun dan dirayain makan-makan aja sama keluarga Kevin.
panjang umur ya pa
Waktu ulang tahun ini, papa udah mulai sakit. Awal mulanya kakinya kepentok meja dan berdarah, setelah diobatin gak sembuh, akhirnya dibawa ke klinik Wira. Sejak itu tiap malem badan papa meriang terus.

Aku sendiri serba salah karena keadaannya waktu itu lagi penyesuain tinggal di tempat baru yang kebiasaan orang-orangnya beda sama keluarga aku. Udah gitu aku juga mulai stres belajar karena bakal ada ujian penting menyangkut harga diri, gelar dan gaji di bulan November. Aku sendiri dari jaman dulu kos pas kuliah, bukan tipe anak yang nelponin dan ditelpon orang tua tiap hari buat nanyain kabar. Jadi begitu sekarang tinggal di rumah Kevin, aku juga jarang banget nelpon apalagi kalo emang lagi gak ada apa-apa. Sampe suatu saat mama telpon dan bilang supaya aku sering-sering telpon ke rumah apalagi tiap malem si papa sakit mulu, terus si mama nangis. OMG langsung sedih banget dan ngerasa bersalah jadinya. 

Akhir Oktober papa di opname karena keadaan kakinya yang gak tambah baik dan mulai menghitam.

November 2016
Salah satu bulan yang gak akan aku lupain. Sampai bulan September aku selalu mikir kalo 2016 itu tahun terbaik karena semuanya bikin bahagia. Tapi di November ini semua yang gak enak mulai terjadi dan pernah curhat juga di blog ini. Aku stres sama ujian dan sama papa yang ngotot gak mau di amputasi padahal tiap hari itu kita kejar-kejaran sama bakteri di kakinya papa.

Akhirnya di pertengahan November, papa mau di amputasi tapi gak mau sebatas yang diajurkan dokter. Masa-masa pemulihan juga berjalan lambat banget. Hampir 3 minggu papa dirawat di rumah sakit.

Di bulan ini juga rekening tabungan aku yang awalnya udah 9 digit, harus turun drastis jadi 7 digit buat bantuin keluargaku. Fyi papa gak punya asuransi karena diabetesnya yang udah dari muda. Kalo masalah duit aku gak terlalu mikirin, tapi keadaan papa yang setelah pulang dari rumah sakit gak membaik juga bikin semua orang sedih.

Bahkan aku sempet ada di tahap yang melarang diri aku untuk ngerasa bahagia.

Kabar baik yang suka citanya gak terlalu aku rasain adalah test pack yang garisnya dua.

December 2016
Keadaan gak gitu membaik sampai akhirnya papa masuk ICU dalam keadaan gak sadar.

Ini saat yang paling berat buat aku dan keluarga. Di saat ini juga aku belajar yang namanya berpasrah dan ikhlas. Aku bilang ke diri sendiri kalo aku ikhlas kalo sampe papa harus dipanggil sama Yang Di Atas. Biarin orang mau bilang aku jahat atau apa karena mikirnya jelek begitu, tapi setelah itu aku merasa lebih tenang dan lebih kuat.

Dokter bilang infeksi papa udah parah banget. Leukositnya sampe 73,000 yang udah sama kayak orang kanker darah. Tiga hari setelah itu, papa harus di amputasi untuk yang kedua kalinya. Setelah operasi pun papa gak boleh keluar dari ICU karena keadaannya belum stabil.

Natal dan tahun baru rasanya biasa aja buat aku. Bahkan keluarga Kevin harus ngalah gak makan malam natal bareng Kevin karena aku lebih milih nemenin papa di rumah sakit.

Keadaan sekarang papa udah pulang dan keadaannya masih dipantau terus karena bakterinya belum 100% hilang. Doakan semoga papa cepet sembuh ya :)

Aku gak pernah menyangka 2016 bakal berakhir kayak gini. Roda kehidupan itu beneran ada. Yang tadinya merasa bahagia, semuanya bisa jadi kebalikan cuma dalam waktu yang singkat. Walaupun demikian, aku tetap bersyukur dan semoga kita semua juga bisa bersyukur di saat kita ada di atas ataupun di bawah.


No matter you have two legs or one, you're still the one I love the most, pa..
















6 comments:

  1. Semoga papa tashya cepet sembuh yaa dan bs berbahagia kembali sama keluarga :)

    Sabar ikhlas dan jalani yaa intinya tashya, jaga kesehatan juga biar debaynya sehat juga. Semangat !

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin makasih ya Nie..

      iya yang penting dijalanin aja gak usa terlalu stres ^^

      Delete
  2. Semoga Papa cepat sembuh ya Tash, sabar dan betul kata Nie, dirimu jg selalu jaga kesehatan...

    ReplyDelete
  3. Tashya semoga papamu cepat sembuh yaa...kmu & keluarga harus sabar & tegar...

    ReplyDelete