Tuesday, September 26, 2017

1st Wedding Anniversary

10 September 2017 kemarin tepat satu tahun usia pernikahan aku dan Kevin. Satu tahun ini berjalannya cepet banget. Kalo dulu sebelum nikah, percakapan di whatsapp itu banyak dan sering banget. Sekarang, kebanyakan isinya cuma tuker-tukeran kirim foto anak sendiri. Si Keshya sendiri bentar lagi udah mau 3 bulan usianya. Artinya aku juga bentar lagi udah mesti balik ngantor. Cepet kan, rasanya baru kemarin lahiran dan sekarang anaknya udah tambah gendut aja.

Makanya aku pengen anniversary pertama ini dirayakan biar berkesan. Gak perlu dirayain yang gimana sih secara Keshya masih kecil, jadi males kalo mesti ribet-ribet. Tadinya mikir buat staycation aja di hotel yang bagusan dikit di Jakarta aja. Tapi setelah ngeliat-liat kok rasanya nginep di Jakarta ya gitu-gitu aja rasanya. Kalo ke luar kota kayak ke Bandung gitu pengen sih. Cuma balik lagi si Keshya masih kecil. Ngebayangin 3 jam di jalan sambil gendong gembolan udah pegel duluan aja. Iya kita belum punya car seat dan pengen banget punya car seat. Makin deket ke hari H jadi makin males nyari-nyari dan kepikiran gak jadi aja. Tapi Kevin akhirnya bilang nginep di Bogor aja yang masih deket dari Jakarta.

Akhirnya kita milih nginep di Novotel Bogor Raya. Suka sama hotel ini karena letaknya bukan di tengah kota dan suasana alamnya berasa banget. Udah gitu Bogor masih okelah cuma 1- 2 jam perjalanannya. Tadinya kita udah pesen kamar tipe deluxe yang ukuran kamarnya lebih luas dari tipe superior. Cuma ternyata tipe deluxe gak punya bathtub, sedangkan kita pengen kamar yang ada bathtubnya. Bukan karena mama papanya Keshya kecentilan pengen berendem di bathtub, tapi karena kita pengen ajak Keshya berenang di bathtub seperti yang model di baby spa gitu. Makanya kita upgrade ke satu tipe di atas superior, dimana dia punya bathtub di kamarnya.

Orang tua aku juga ikut ke Bogor, mereka nyusul siangnya dan malamnya udah balik Jakarta lagi. Mertua gak bisa ikut karena mesti jaga toko yang kalo weekend pasti lebih rame. Kita udah bertekad dari Jakarta berangkat pagi-pagi terus keliling-keliling makan di Bogor dan jem 2 siang check in hotel gak usah pergi keluar lagi. Kita mau nikmatin hotel aja dan ajak Keshya keliling kebunnya Novotel yang mirip-mirip Bali suasananya. Tapi apa daya ternyata ban renang Keshya yang kita bawa dari Jakarta bocor sehari sebelum pergi. Udah gitu, kita udah kelilingin banyak baby shop di Bogor dan abis semua stoknya.

Kita tetep check in jam 2 lewat di Novotel. Setelah itu, kita titip Keshya ke orang tua aku karena kita mau cari ban renang lagi. Niat banget ya :D Jadi gagal deh rencana yang mau santai-santai sore di hotel. Soalnya dari Jakarta kita udah bilang ke Keshya nanti di hotel mau ajak berenang.  Ya mungkin dia belum ngerti tapi kita takut dia kecewa dan ngerasa dibohongi kalo ternyata dia gak jadi berenang. Pernah ada yang bilang supaya jangan pernah bohongin anak dari bayi karena bisa ngaruh ke perasaan mereka. Kayak misalnya bayi lagi nangis terus kita bilang "nangisnya udahan ya, kan abis ini mau jalan-jalan ke mal" padahal kenyataannya gak pergi kemana-mana. Entah bener apa enggak, tapi aku percaya sih hehe..

Makanya kita usaha lagi cari itu ban renang di supermarket, Ace Hardware, toserba sampai ke Gramedia. Tetep aja hasilnya gak ada. Akhirnya kita beli ban renang anak di toserba. Rencananya si Keshya tetep kita pegangin aja dan badannya ditaro di atas ban. Pas mau balik ke hotel, tiba-tiba aku ngeliat ada satu baby spa & shop yang namanya bahkan udah lupa apa. Padahal udah lewat, tapi akhirnya kita muter lagi dan bilang kalo ini usaha kita yang terakhir. Sesampainya disana ternyata tutup tempatnya, tapi kita liat lagi kok ada orang di dalam dan ada etalase isi barang-barang bayi tulisannya diskon 50%. Ternyata baby shop itu mau pindah makanya mereka sale semua barang-barangnya. Ban renang yang aku mau ternyata ada tinggal 1. Harga bannya setelah diskon masih 200 ribu gitu. Padahal ban renang bayi yang biasa rata-rata harganya 30-50 ribu. Emang sih yang ini bahan dan kualitasnya lebih bagus, dapet gratis celana renangnya juga. Merknya swimava, baby spa rata-rata pake merk ini katanya.

Seneng deh rasanya bisa dapet itu ban renang akhirnya. Di mobil kita liat-liat harganya berapa di toko online. Ternyata emang 400 ribuan harga normalnya dan celana renangnya sendiri 200 ribuan. Bukannya pelit, tapi agak sayang aja beli ban yang bakal jarang banget dipakenya. Terus aku tanya sama Kevin, seandainya itu ban gak diskon, mau gak dia beliin si Keshya 400 ribu. Kevin bilang dia mau beli karena udah janji mau ajak Keshya berenang, jadi berapapun harganya pasti dia beli. So sweet ya :)

Balik ke hotel udah jam 5 sore, langsung deh kita ajak berenang si Keshya. Gak lama-lama cuma 15 menit, tapi anaknya hepi banget karena ukuran bathtubnya juga lebih besar dari kolam di baby spa. Jadi dia bisa gerak-gerak kesana kemari. Anaknya aja hepi, gimana mama papanya tambah hepi lagi dong ya. Sayangnya aku gak punya foto pas dia lagi berenang karena ikutan masuk ke bathtub.

Malamnya kita makan padang sekalian anter orang tua pulang sampai pintu masuk tol. Ternyata Bogor kalo malem minggu macet luar biasa ya. Makanya kita langsung balik hotel dan tidur karena cape udah bangun pagi terus bolak balik cari ban renang.

Sebelum tidur kita makan complimentary cake dari Novotel. Iya kita dapet cake karena sebelumnya kita bilang mau nginep disana dalam rangka anniversary. Jadi kamar kita juga dihias ala-ala honeymoon gitu.

complimentary cake


satu-satunya foto bertiga

Aku juga ada pesen baby cot sama pihak Novotel. Rencananya si Keshya pengen aku cobain tidur disana. Pengen tau aja dia nangis apa gak karena selama ini dia selalu tidur sama aku. Selain itu, minta baby cot juga supaya bisa sayang-sayangan sama Kevin ceritanya. Hahaha.. Dari jam 9 malam udah mulai bobo dan anaknya anteng aja. Tapi Kevin kasian anaknya ditaro di baby cot gitu. Akhirnya kita angkut dan taro di tengah-tengah ranjang. Jadi sayang-sayangannya bertiga aja deh :)

Besoknya kita udah bangun jam 6 pagi karena Keshya udah gerak-gerak gak bisa diem pengen diajak main. Jam 7 pagi kita sarapan di hotel. Restoran tempat kita sarapan pagi itu tipenya outdoor. Hepi deh rasanya makan dikelilingin pohon-pohon terus anginnya enak semilir-semilir gitu.

Baru sadar kalau hotel ini family friendly banget karena aku liat rata-rata yang nginep disini pasti bawa anak. Staf hotelnya juga semua baik-baik dan perhatian sama kita. Yang bikin surprise lagi, di tengah-tengah makan, tiba-tiba beberapa staf hotel nyamperin kita sambil kasih cake yang tulisannya happy anniversary Kevin & Tashya. Kali ini kuenya lebih gede dari yang sebelumnya dikasih. Wah tambah seneng deh nginep disini dan pasti mau balik lagi. Udah gitu ceritanya aku bersin-bersin pas lagi makan dan langsung loh dibawain tisu setumpuk. Mungkin orangnya kira aku bersin karena udaranya yang dingin kali ya.

tiramisu yang enak banget

Selesai sarapan, rencananya kita mau keliling-keliling dulu di tamannya. Tapi si Keshya rewel, akhirnya gak jadi deh balik ke kamar. Di kamar, kita ajak Keshya berenang lagi dan lagi-lagi gak foto karena mama papanya kali ini ikutan nyemplung ke bathtub.

Setelah itu, kita beres-beres dan check out dari hotel. Mau balik ke Jakarta tapi sayang karena masih pagi. Jadinya kita beli oleh-oleh roti unyil, lapis talas gitu-gitu dulu, terus makan siang dan pulang ke Jakarta.

Seneng banget rasanya bisa jalan-jalan bertiga walaupun cuma ke Bogor dan gak ngapa-ngapain juga. Semoga tahun depan papa Kevin dikasih rejeki lebih lagi dan kita bisa staycation ke Bali hihi..

Friday, September 8, 2017

Japan Honeymoon

Ceritanya sebentar lagi aku dan Kevin mau merayakan anniversary pernikahan yang pertama. Di tahun pertama ini, semuanya terasa berjalan cepat. Gak berasa deh satu tahun ini dibanding satu tahun ngurusin persiapan wedding. Nah di kesempatan ini aku mau share sekalian liat-liat lagi foto waktu honeymoon di Jepang tahun lalu. Mungkin bakal lebih banyak fotonya daripada ceritanya :D

makanan pertama di Jepang
Snack pertama yang aku beli di Jepang. Sejenis mochi dan rasanya enak manis-manis lengket gitu.

Jadi ceritanya perjalanan kita ke Jepang itu diatur sama salah satu jasa tour and travel namanya Wendy Tour. Ketemu sama Wendy Tour waktu ada pameran travel ke Jepang di Mal Taman Anggrek. Jadi itinerary kita dibuatin sama mereka. Mulai dari booking hotel sampai tour-tour kecil yang pemandunya orang lokal di Jepang. Kita juga diisiin kartu SUICA untuk transportasi selama di Jepang dan WiFi router yang kuotanya super banyak dan gak abis-abis selama 5 hari kita disana.

Pake jasa Wendy Tour ini bikin kita ngerasa aman dan gak takut nyasar walopun di Jepang kita cuma berdua. Jujur aja aku emang agak takut kalo nyusun itinerary sendiri untuk pergi ke luar negeri yang sama sekali aku belum pernah datengin. Apalagi cuma berdua sama Kevin. Kita bukan tipe orang yang backpackeran gitu dan belum pernah pergi ke luar negeri cuma berdua doang. Jadi aku rekomendasiin deh pake jasa-jasa tur kayak gini. Pertama, karena kita jadi gak bingung harus pergi kemana aja. Kedua, ini bukan tur macam B*yu Buana atau P*norama gitu-gitu yang emang kita full di guide dari Jakarta. Makanya tetep berasa honeymoonnya hihi..

Balik lagi ke honeymoon. Kita naik pesawat penerbangan malam dari Jakarta ke Tokyo, tepatnya ke Bandara Haneda. Kenapa Haneda? Karena kebetulan harga tiketnya lebih murah dibanding kalau harus landing di Bandara Narita. Udah karena itu aja haha..

Di hari pertama kita ada ikut tur setengah hari yang namanya Tokyo Afternoon Tour dimana agendanya pergi ke Hamarikyu Garden dan kelilingin Sumida River naik kapal. Disini kita digabung dengan orang-orang dari berbagai negara yang kebetulan pilih paket tur ini juga.

kita bawa tongsis dong :D

ini kapalnya

kelilingin sungai Sumida

Asakusa Temple

Akihabara yang katanya pusat anime di Tokyo
Kita pilih Hotel Keio untuk menginap selama dua hari di Tokyo. Aku baru tau kalau ukuran kamar hotel di Jepang itu kebanyakan kecil dengan harga yang lumayan mahal. Kamar di Hotel Keio ini termasuk yang ukurannya besar dan letaknya di tengah daerah perkantoran.

ini kamar kita yang ukurannya termasuk 'besar'

makan malam pertama di Tokyo
Hari kedua di Tokyo, kita pergi ke Disneysea. Salah satu alasan kita pilih Keio, karena hotel ini punya jasa bis gratis yang bisa mengantar kita ke Disneysea dan Disneyland. Jadi gak perlu ribet-ribet cari rute kereta buat ke Disneysea.

yeay Disneysea
Kita pilih Disneysea karena katanya konsep Disneysea ini cuma ada satu-satunya di Jepang. Kalo Disneyland kan rata-rata mirip ya sama negara lain. Gak pilih dua-duanya karena kita gak punya waktu banyak di Jepang, jadi pilih salah satu aja.

Lagi naik kereta di Disneysea

Banyak yang pake baju/kostum seragam contohnya ini

Di depan Mermaid Lagoon
Dari semua tempat di Disneysea, aku cuma inget si Mermaid Lagoon ini karena aku suka banget sama si Ariel. Pas dulu kecil, aku punya koleksu film-film Disney princess dan dari semua itu cuma The Little Mermaid yang bikin aku nangis pas nonton. Suka sama ceritanya, lagu-lagunya, dan paling suka sama suaranya si Ariel jnj. Makanya dulu sedih banget pas nonton adegan yang suaranya Ariel diambil sama Ursula demi supaua Ariel punya kaki.

Pengen dibeli semua
Kita cuma main beberapa wahana aja disana karena hari itu Disneysea super rame. Kita gak tau kalau hari itu adalah salah satu hari libur nasional Jepang yang kita juga gak tau libur karena apa. Jadi ya tempat hiburan super rame. Walaupun begitu, kita tetep seneng udah bisa datang ke Disneysea dan stay disana sampai pertunjukkan kembang api malam harinya.

See you again kapan-kapan
Kita balik ke hotel naik bis hotel lagi dan aku lupa malam itu kita makan apa karena gak ada fotonya. Tapi aku ada beli onigiri isi natto karena penasaran sama rasa natto kayak apa dan ternyata gak doyan haha..

Isi natto
Keesokan harinya kita check out dari hotel karena kita bakal pindah ke Osaka naik kereta Shinkansen.

Sarapan Subway
Stasiun kereta di Jepang itu emang bagus, rapi dan bersih. Udah kayak mall sendiri aja karena isinya lengkap dari yang jual makanan aampai Uniqlo ada disana. Di bawah ini salah satu tempat yang jualan berbagai macam bento. Ngeliatin bento yang bagus-bagus dan keliatan enak itu rasanya pengen beli semuanya.

Rame banget
Kita selalu naik kereta selama ada di Jepang dan kebanyakan stasiunnya selalu sibuk dan kompleks. Kalo di Singapur bisa ada 3-4 level lantainya, di Jepang nisa sampai ada 7 level. Tapi gak usah bingung karena ada banyak aplikasi rute kereta yang sangat memudahkan kita. Tinggal maaukin stasiun awal dan tujuan, nanti kita bakal dikasi tau naik kereta apa dari jalur berapa dan total biaya yang harus dikeluarkan berapa.

Untuk naik shinkansen juga gak susah walaupun keliatannya membingungkan apalagi buat kita yang belum pernah ke Jepang. Jenis keretanya ada banyak, ada yang bisa milih tempat duduk dan gak, jam-jam kedatangannya juga harus diperhatikan. Ada yang bisa beli pake JR Pass dan sebagainya. Ya pokoknya bekalin diri banyak-banyak baca referensi dulu di internet sebelum pergi ke Jepang kecuali duit udah kebanyakan dan sekali naik taksi abis 1 juta rupiah gak masalah buat kalian.

Dulunya aku gak percaya kalo ada orang yang bilang naik taksi di Jepang mahal banget. Tapi kemarin ini aku bener ngerasain naik taksi dengan jarak gak sampai 5 kilometer itu abis lima ratus ribu rupiah sendiri.

Shinkansen Hikari yang kita naiki

Di dalam shinkansen boleh makan.
Kira-kira perjalanan dari Tokyo ke Osaka memakan waktu 5 jam dengan kecepatan kereta yang hampir 700 km/jam.

Sesampainya di Osaka, kita langsung check in di hotel yang letaknya dekat banget dari stasiun. Nama hotelnya Hearton Nishi Umeda. Hotel ini direkomendasiin sama Wendy Tour karena lokasinya yang strategis deket sama stasiun dan kamarnya bersih walaupun ukurannya kayak kamar kosan.

Depan ranjang udah mepet sama TV
Setelah check in, kita jalan-jalan aja keliling sekitar hotel dan nemuin restoran katsu yang rasa katsunya enak banget.

Kevin di resto favoritnya
Nama restorannya dalam tulisan kanji dan kita berdua gak bisa baca. Tapi emang rasa katsunya enak dan porsinya gede banget.

Aslinya lebih gede
Kita pesen chicken dan pork katsu. Semoga kapan-kapan bisa ke Jepang lagi dan makan di tempat ini lagi.

Wijen ditumbuk lalu dikasih saos kecap untuk cocolan katsu
Malamnya kita ikut night tur yang meeting pointnya di hotel Hearton. Salah satu tempat yang kita kunjungi itu Umeda Sky Building. Dari sini kita bisa liat kota Osaka di malam hari.

Bagus banget ya

Tetep selfie walopun serem karena tinggi banget

Tinggi dan lumayan serem kan
Pulang dari tur, kita dibalikin ke hotel dan lanjut jalan-jalan sekitar hotel. Kita beli takoyaki yang rasanya biasa aja.
takoyaki
Besokannya kita gak ikut tur apa-apa karena kita mau ke Universal Studio. Another yeay! Kali ini kita naik kereta karena gak ada jasa shuttle bus dari hotel.

sarapan McD dulu

halo USJ

Nuansa Halloween karena pergi bulan Oktober
The Wizarding World of Harry Potter di USJ itu emang bagus banget ya. Kayak berasa masuk ke dunia yang berbeda. Tentunya mesti nyobain butter beer dong ya. Rasanya sendiri enak, seperti root beer tapi lebih creamy.

the infamous butter beer
Selain Harry Potter, tempat lain yang kita suka banget itu restoran minion. Semua makanannya lucu-lucu banget.

bolu minion

serba papoy

burger minion
Pulang dari USJ, kita cari makan di restoran deket hotel.

Kevin kaget karena 1 paket dapet dua porsi begitu

beli bakpao ini di deket USJ, yang ngantri rame
Keesokannya kita ikut tur lagi full seharian. Sebelum tur, kita sarapan di sebuah cafe namanya Douton.
enak banget

pintu masuk Fushimi Inari Taisha

kita bisa nulis wishes disini



wajib foto disini

tiap kuil di Jepang pasti ada jual talisman

Bamboo Forest

tempatnya bagus buat prewed
Selaa tur kita cuma beli snack, beberapa oleh-oleh dan beli talisman buat anjing peliharaan aku si Blackpepper yang lagi sakit. Dia sakit gak mau makan setelah aku pergi ke Jepang. Sedihnya pas aku pulang honeymoon, dikabarin kalo Black udah gak ada. Super sedih :'(

untuk kesehatan binatang peliharaan
Kira-kira itu semua kegiatan kita di Jepang. Emang sih berasa kita gak terlalu explore banyak tempat karena tujuannya lebih buat ke santai-santai dan hepi-hepi aja. Semoga suatu saat bisa dikasih kesempatan ke Jepang lagi, tentunya udah bawa si gembolan Keshya.

akibatnya kalo suami istri suka papoy

Monday, August 21, 2017

Sebulan Jadi Mama

Udah sebulan lebih aku menyandang status baru sebagai seorang mama. Banyak banget hal baru yang aku pelajari dan kebiasaan baru sejak punya anak. Tambah sibuk juga udah pasti. Salah satunya yang paling jelas, udah hampir sebulan gak ada postingan baru di blog ini. Dulu aku pikir selama cuti melahirkan, bakal punya banyak waktu luang di rumah. Tapi kenyataannya, waktu malah terasa berjalan lebih cepat dibanding ketika masih kerja.

Jujur aja, pengetahuan aku soal motherhood itu minim banget. Saking minimnya, aku pernah nanya sama suster di rumah sakit cara bedain sarung tangan dan sarung kaki bayi itu darimana. Susternya kasih tahu dengan ekspresi "serius gak sih mama ini gak tahu bedanya dimana". Kalo kebanyakan calon ibu udah baca-baca atau cari tahu mengenai dunia parenting dari saat dia hamil, aku sama sekali gak cari tahu tentang hal itu pas hamil. Satu-satunya buku soal parenting yang aku baca itu Happy Little Soul-nya Retno Hening. Itupun aku minjem sama teman kantor dan baru baca 1/5 bukunya. Rencananya nanti mau dilanjutin bacanya pas udah masuk kerja lagi. Karena menurutku, bukunya itu bagus banget khususnya buat ibu baru macam aku yang sama sekali nol pengetahuan parentingnya.

Aku tahu sih kalo punya bayi itu pasti bakal begadang, tiap hari kerjanya cuma nyusuin mulu, dan lain-lainnya. Makanya bener-bener udah siapin mental dari sebelum lahiran supaya gak syok-syok amat. Jadi apa sih rasanya jadi mama sebulan ini?

Baby Blues
Belum apa-apa udah langsung ngomongin baby blues aja nih. Untuk soal ini aku juga udah prepare dan antisipasi supaya hal ini gak terjadi. Pengetahuan aku soal baby blues cuma dari hasil baca blog-blog para mama blogger tapi itu udah sangat membantu.

Kalo dipikir-pikir, aku sempet ngalamin baby blues ringan sekitar 2 mingguan sejak Keshya lahir. Aku sebut ringan karena aku gak ngalamin yang sampe nangis-nangis tiap hari, yang sampe sebel sama bayinya, atau yang merasa gak pantes jadi ibu yang baik gitu-gitu. Semuanya terasa normal awalnya dan aku cukup pede gak mungkin kena baby blues. Tapi setelah semingguan lebih aku baru ngerasa aneh karena setiap jam 6 sore, mood tuh langsung jelek. Rasanya tuh aku paling takut sama malam hari, kenapa udah malam lagi aja, terus sedih dan jutek banget jadinya. Apalagi kalo ada yang nengokin di atas jam 6 sore. Rasanya sebel banget sama si tamu. Udah gitu, rasanya seneng kalo udah jam 4 atau 5 pagi. Seneng karena udah lewatin malam hari yang aku gak suka itu. Mungkin orang sekitar gak ada yang sadar karena emang sebisa mungkin aku mencoba untuk biasa aja. Aku juga gak cerita ke Kevin soal hal ini.

Di luar hal itu semuanya normal-normal aja. Aku gak bilang kalo diri ini hebat cuma ngalamin baby blues ringan. Karena semuanya berkat dukungan dan kehadiran dan orang-orang sekitar. Hampir gak pernah aku ditinggal sendirian. Seminggu awal aku masih tinggal di rumah mertua. Kevin pagi berangkat kerja dan mertua juga ke toko. Tapi siangnya mertua selalu sempetin pulang ke rumah supaya aku bisa istirahat dan makan siang sebentar. Pernah pas aku sendirian di rumah, aku nyalain lagu mozart baby supaya Keshya bisa tidur. Gak tau karena lagunya atau apa, tiba-tiba aku ngerasa sedih dan nangis sendiri dong. Mungkin bukan sedih sih, tapi lebih ke arah takut gak bisa jadi ibu yang baik buat anak aku. Rasanya masih gak percaya udah jadi ibu, ada anak bayi yang lagi tidur dan harus aku jagain selamanya. Rasanya takut ngehadapin semuanya.

Besokannya aku cari mozart baby yang lain supaya gak mellow-mellow lagi. Nah disini aku ngerasain banget kehadiran orang lain itu penting. Entah orang tua, saudara, temen, atau bahkan suster. Pokoknya jangan pernah ninggalin ibu yang baru punya anak sendirian.

ASI
Aku juga udah prepare seandainya air susu belum keluar di hari pertama. Udah tau juga kalo bayi itu bisa bertahan 2x24 jam sejak lahir tanpa minum susu. Seandainya gak keluarpun aku gak masalah kalo harus dikasih sufor. Pokoknya aku cuma mau yang terbaik aja. Bersyukur di hari pertama kolostrum aku udah keluar setelah dipencet sama suster yang rasanya sakit banget. Si Keshya juga pinter bisa nyusu langsung.


Di Siloam juga ada klinik laktasi dimana aku diajarin sama suster segala sesuatu tentang ASI dan menyusui. Para susternya sangat membantu dan gak cape kasih informasi yang sama berkali-kali karena aku masih awam.

Selama di rumah sakit, dokter anak bilang kalau berat badan bayi pasti turun di awal dan itu normal. Hanya saja gak boleh turun lebih dari 10% dari berat awal. Aku saat itu pede-pede aja kalo semuanya bakal aman karena ASI aku udah keluar. Tapi ternyata aku salah. Di hari pulang dari rumah sakit, berat Keshya turun 11% lebih dari berat awal. Aku langsung down dan ngerasa bersalah. Keshya lahir di berat badan yang 'cuma' 2.6 kg. Termasuk kecil dibanding bayi lain yang kebanyakan lahir di atas 3 kg. Pulang dari rumah sakit, beratnya jadi 2.3 kg. Harusnya Keshya bakal dikasih sufor, tapi suster bilang coba aja tetep kasih ASI di rumah dan jadwal kontrol dokter yang harusnya 3 hari lagi dimajuin jadi 2 hari lagi.

Karena pengetahuan aku soal ASI dan dunia perpompaan masih minim, aku sama sekali gak mompa ASI sampai 2 minggu lebih sejak Keshya lahir. Pernah tuh aku ngerasain payudara sampe kenceng dan sakit, tapi bodohnya gak aku pompa karena gak ngerti ngerakit botolnya. Dodol banget kan selama ini males pompa karena uda males duluan ngeliat perintilan pompa ASI dan mikir masih nyusuin langsung jadi gak usah mompa.

Jujur aja aku bener-bener clueless soal pompa-pompaan gini. Yang aku tahu, pompa ya pompa aja. Gak tau ada teknik-tekniknya, gak tau ada istilah LDR dan sebagainya. Makanya begitu coba pompa dan hasilnya cuma 20 ml, rasanya tambah stres dan tambah males pompa. Aku cukup panik sama hasil pompa yang minim itu. Kepikiran kalo nanti pas udah kerja nasibnya bakal gimana.  Tiap mompa hasilnya begitu, malah sering cuma basahin pantat botol. Sedangkan yang aku liat, orang-orang ngepost di instagram hasil pompaan mereka yang di atas 100ml semua, bahkan ada yang 200ml lebih. Akhirnya aku belajar soal pompa dari instagram dong. Nemu salah satu akun namanya @asiku.banyak dan disitu aku bener-bener belajar dari nol. Aku bacain semua postingan dia sampe bawah-bawah dan itu ngebantu. Dulu aku bingung sama ibu-ibu yang mompa rutin tiap 2 jam dan hasilnya bisa selalu banyak. Sedangkan aku mah boro-boro. Setelah ngobrol sama salah satu teman, ya itu wajar karena kan aku nyusuin langsung dan baru awal-awal. Kalo nyusuin langsung, mompa 2 kali sehari aja udah cukup menurut dia. Disitu aku baru berasa normal dan sekarang udah tambah rajin pompa minimal 2 kali sehari. Walaupu hasil pompa paling cuma 200-300 ml sehari, tetep gak boleh patah semangat.

Pernah aku maksain mompa tiap 2 jam dan yang ada si Keshya jadi nangis-nangis karena minum susunya kurang. Jadi sekarang aku gak maksa harus yang gimana. Pokoknya nyesuain aja waktunya dan kalo Keshya udah kenyang, baru aku pompa.

Untuk booster, lagi nyobain Blackmores yang pregnancy & breastfeeding dan nyobain minum hulbah/fenugreek. Kalo Blackmores lebih buat nambah nutrisi ASI aja. Baru minum seminggu dan berasa ASI jadi lebih cepet penuh dan sekali pompa satu payudara bisa dapet 110ml. Sebenernya bisa lebih tapi selalu aku batasin di 100-120 ml dulu aja. Jadi sepertinya perjuangan mengASIhi ini masih sangat panjang dan menantang ya.

Oiya pompa ASI yang aku pake itu merek Spectra tipe M1 yang isinya pompa elektrik dan dapat pompa manualnya juga. Aku mah mau merk dan tipe apa aja gak masalah dan untungnya nyaman-nyaman aja pake si Spectra. Kalo dulu pas awal-awal selalu pake yang elektrik, sekarang lebih suka pake yang manual.

Bergadang
Ini sih udah pasti ya. Dokter anak pernah bilang kalo anak mesti dibiasain minum susu terakhir jam 12 malam dan kalo tengah malam bangun, gendong-gendong aja sampe dia tidur lagi, baru dikasih susunya jam 5/6 pagi. Dibiasain seperti itu supaya ibunya gak harus bergadang terus. Hm kalo ngomong teori sih gampang ya, tapi prakteknya gak segampang itu. Apalagi dulu berasa banget aku gak biasa gendong bayi dan Keshya berasa gak nyaman kalo digendong sama aku karena posisinya belum dapet yang enak. Hasilnya ya dia nangis-nangis terus tiap aku gendong. Yang aku bisa lakuin supaya dia diem itu ya kasih nete. Makanya kalo tengah malam dia bangun nangis, ya pasti aku kasih nete atau gak ganti popoknya.


Selama sebulan awal, Keshya selalu bangun tiap 2 jam. Beruntung kalo bisa sampai 3 jam dan harus legowo kalo 1 jam aja dia udah nangis lagi. Buat yang gak tau, aku itu tipe orang yang jam 9/10 malam udah harus bobo. Ya tipe-tipe yang tidur minimal 8 jam sehari. Makanya begitu ada bayi, rasanya gimana gitu tiap 2 jam bangun. Sekali lagi beruntung kalo abis nete dia langsung tidur. Kadang aku mesti gendong-gendong sampe 1 jam baru dia mau bobo.

Aku juga gak pernah maksain Kevin untuk ikut bangun tengah malam. Kasian juga karena dia kerja dan kalopun dia bangun gak ngebantu banyak. Jadi ya aku gak pernah tuh yang rasanya kesel-kesel amat sama dia kalo malam mesti netein dan ngeliat dia asik tidur.

Harapannya, semoga Keshya bobonya makin pinter dan lama deh.

Ciak Po
Waktu masih hamil, neneknya Kevin udah rajin beliin arak berbotol-botol buat bikin ayam arak. Tapi akhirnya aku cuma makan beberapa kali aja. Dokter anak bilang kalo dua minggu awal gak boleh minum jamu atau makan ayam arak karena takutnya bayinya kuning. Jadilah setelah dua minggu itu baru rajin makanin ayam arak dan minum jamu bersalin. Sayangnya setelah itu aku ngerasa si Keshya jadi sering gumoh. Setelah ke dokter, katanya aku gak boleh minum atau makan begituan lagi. Takut gak cocok dan itu yang bikin gumoh. Jadi ya ciak po cuma berapa hari doang. Tapi tetep minum lengkeng kering yang katanya bagus buat ASI.


Me Time
Berasa banget sekarang aku itu selalu berdua sama Keshya. Kalo mau pergi ke luar, mau dandan aja susah banget karena si dedek nangis-nangis cuma mau digendong sama aku. Jadi ya baru ngerasain dan baru tahu kenapa emak-emak penampilannya seperti 'emak-emak'. Jadi ya kalo ada kesempatan dandan sebentar, maskeran dan mandi santai itu udah me time yang berharga deh. Termasuk nulis blog ini dengan damai juga termasuk me time nih.


Udah gitu karena sekarang udah boleh keluar-luar, jadinya berasa bosen mulu di rumah. Pengen ke salon potong rambut, pengen facial, pengen massage, pengen meni-pedi dan sebagainya. Tapi sekali lagi gak segampang itu karena sekarang seorang Tashya udah punya gembolan yang mesti ikut kemana-mana. Mau creambath aja mikir cari salon yang sedeket mungkin sama rumah, terus mesti mikir bakal abisin berapa jam, nanti si Keshya bakal minta nyusu berapa kali dan sebagainya. Ujung-ujungnya ya gak jadi pergi deh.

Akhirnya aku iseng sekali nyobain meni pedi pake Go-Glam. Ya lumayanlah dan yang pastinya udah bahagia banget walopun di rumah doang.

Semenjak punya anak, definisi bahagia itu udah makin sederhana. Sesederhana ngeliat si Keshya nete kekenyangan sampe ngelepehin sendiri dan sesederhana bisa pergi makan berdua sebentar sama Kevin. Walaupun banyak pengorbanannya, aku bakal tetep milih punya si Keshya yang sekarang :)

Happy parenting!

Keshya belum genap sebulan

hai om tante