Wednesday, December 14, 2016

Hai Kamu, iya Kamu :)

Hai kamu yang masih seukuran buah anggur. Makasih ya udah bertahan sampai saat ini. Semoga kamu sehat-sehat terus dan tumbuh kuat sampai kita ketemu nanti :)

I'm 9 weeks pregnant now. Rasanya hepi, bersyukur dan yang pasti gak nyangka. Apalagi waktu itu keadaannya aku lagi cukup stres karena banyak hal. Ditambah kesotoyan pas ngitung tanggal subur yang ujung-ujungnya ternyata salah lol. Tau salahnya itu setelah temen kasih tau untuk download aplikasi yang bisa ngitung masa subur gitu-gitu.

Sampai akhirnya di suatu sore tanggal 13 November 2016, si "merah" itu datang juga. Bulan sebelumnya, aku haid di tanggal 15 dan biasanya aku punya siklus yang cukup teratur, kalaupun telat itu 2-3 hari aja. Pas tanggal 13 itu sebenernya masih kecepetan dua hari dan mikir mungkin karena lagi cape makanya dateng lebih cepet. Apa kebalik ya? Harusnya kan kalo lagi cape, datengnya malah lebih telat. Hmm biarin lah gak usah dipikirin hehe..

Jadi tanggal 13 itu aku bilang ke Kevin kalo udah dapet dan bilang coba lagi bulan depan hihi.. Biasanya kalo malem pertama pas lagi dapet, tidur gak nyaman karena pinggang rasanya kayak lagi diremes-remes gitu. Tapi aku inget banget tanggal 13 malem itu aku tidurnya nyaman-nyaman aja, gak sakit pinggang segala. Pas paginya bangun langsung mau mandi siap-siap ke kantor dan liat pembalut kok bersih sih gak ada si "merah"nya. Terus jadi mikir apa mungkin ini sesuatu kah. Karena sebelum-sebelumnya aku udah pernah kepo googling dengan keyword "tanda-tanda kehamilan 1 minggu" dan salah satunya itu keluar flek warna merah kecoklatan. Emang sih seinget aku juga pas tanggal 13 itu yang keluar warnanya agak gelap, gak kayak yang biasa.

Abis dari itu aku diem-diem aja gak mau coba pake test pack karena takut di PHP-in. Aku berniat nungguin sampai lewat beberapa hari dari tanggal 15 dulu. Sampai di tanggal 16 pagi aku gak sabaran akhirnya bangun tidur langsung nyoba pake test pack yang cuma ada satu-satunya itu. Nungguin hasil test packnya cukup bikin deg-degan dan akhirnya muncul dua garis cukup jelas, gak samar-samar. Jujur aja aku gak ngerasa yang bahagia gimana banget. Rasa seneng itu ada, tapi sekedar seneng terus ya udah gitu. Mungkin karena aku emang lagi ada tekanan ujian dan mikirin papa yang masih sakit. Aku mandi cepet-cepet, balik ke kamar dan kasih tau Kevin hasil test packnya. Reaksi dia juga gak yang gimana banget, dia cuma ngeliatin itu test pack terus-terusan, bongkar-bongkar bungkus dan melototin petunjuk pemakaiannya. Mungkin supaya meyakinkan kalo dua garis itu artinya positif hamil. Baru deh abis itu dia seneng senyum-senyum gitu.

Saat itu juga aku telpon mama aku yang emang nungguin papa di rumah sakit dan kasih tau kabar gembiranya. Mereka ya tentu aja seneng dan aku juga minta ke mama untuk nanya-nanya dokter kandungan disana. Waktu itu papa dirawat di Siloam Kebon Jeruk. Kevin juga langsung ke kamar mami papi kasih liat hasil test pack yang dua garis itu. Pokoknya kita bilang ke mereka untuk gak kasih tau sodara-sodara yang lain dulu. Tapi yang namanya orang tua ya gitu, ada juga yang mereka kasih tau. Apalagi si papa yang kasih tau ke semua orang baik sodara maupun temen-temen yang datang nengokin.

Tanggal 16 itu juga malamnya aku langsung konsul ke salah satu dokter kandungan rekomendasi di Siloam. Pemeriksaannya cepet banget. Begitu datang ditanya tanggal terakhir haid sama tanggal menikah. Aku gak ngerti sih ditanya tanggal menikah ini buat apa. Apa dokternya sekepo itu pengen tau ini hamil setelah menikah atau karena DP duluan lol. Abis itu langsung di USG luar dan ada hasilnya setitik gitu. Kata dokter emang kehamilannya masih baru banget itungannya baru 4 minggu lebih dari tanggal terakhir haid, jadinya masih gak gitu keliatan. Tapi dia meyakinkan kita kalo betul hamil dan aku dikasih obat penguat janin dan asam folat. Abis itu aku nanya kalo seminggu lagi bakal pergi ke Guangzhou itu masalah apa gak. Dokternya bilang ga masalah asal di pesawat sering-sering jalan aja dan banyak minum air putih.

Iya tanggal 25 November itu aku, Kevin dan mamer emang mau ke Guangzhou. Kita udah beli tiket jauh-jauh hari dari sebelum aku nikah. Kalo baca-baca di internet sih hampir 90% bilang gak boleh pergi naik pesawat dulu, kalopun boleh harus yang durasi penerbangannnya itu maksimal 2 jam aja, padahal dari Jakarta ke Guangzhou itu 5 jam. Tapi kita yakin aja kalo gak bakal kenapa-kenapa nantinya.

Aku sendiri sampai saat itu gak ngerasa mual, cuma rasanya makan kok gak kenyang-kenyang dan aku mulai sering makan malem kayak di atas jam 9 malam gitu. Padahal dulu, aku cukup jarang makan malam di atas jam 7. Alhasil ya aku berasa gendutan dan yakin banget gendutnya itu bukan karena hamil, tapi karena lemak lol

Masalah pun mulai terjadi di tanggal 21 November. Aku sendiri bakal ikut ujian profesi di tanggal 23 Nov dan dapet jatah cuti yang sebutannya study leave sebanyak dua hari yang aku ambil di tanggal 21 dan 22. Jadi tanggal 21 dan 22 Nov kemarin itu aku full belajar di rumah. Di tanggal 21 ini, aku mulai keluar flek, padahal sebelum-sebelumnya gak pernah, cuma sekali yang tanggal 13 itu. Kalo yang tanggal 13 itu aku yakin keluar flek karena proses penempelan kantung janin ke dinding rahim, tapi kalo kata google, harusnya flek gak bakal keluar lagi setelah itu. Sempet ada rasa khawatir sedikit dan Kevin bilang mungkin itu flek karena aku belajarnya terlalu stres.

Akhirnya malam itu juga aku ke dokter kandungan lagi, tapi kali ini kita ke Prof Endy Moegni yang hari itu praktek di RS Royal Progress. Sebenernya dokter yang di Siloam itu cukup oke sih, cuma pas pertama konsul kok rasanya dia cepet-cepet banget dan jadi berasa kehamilan ini nothing special gitu. Mami mertua akhirnya daftarin aku ke Prof Endy Moegni yang dulu pernah nanganin operasi miomnya si mami. Kalo aku sendiri sih dokter kandungan mana aja gak masalah, karena aku juga bukan tipe pasien yang suka nanya dan pengen dapet penjelasan panjang lebar atau yang pengen dokternya itu murah senyum perhatian dkk. Cuma awalnya kurang sreg aja karena Royal Progress yang cukup jauh dari rumah. Mikirnya kalo mau butuh ke rumah sakit cepet kan susah takutnya. Tapi ya udah untuk cek ini dicoba dulu aja.

Dokternya sendiri udah cukup tua, gak banyak omong tapi aku suka sama pembawaannya yang tenang. Pertama kali konsul ditanya tanggal terakhir haid dan tanggal menikah juga. Abis itu langsung disuruh buka celana buat diperiksa dalem. Aku kan gak ngerti apa-apa ya. Cuma berasa aneh kenapa harus buka celana dan duduknya kok ngangkang wkwkwk.. Akhirnya aku ngerasain untuk yang pertama kali rasanya diperiksa dalem. Awalnya sempet takut juga pas pertama liat alatnya. Cuma kalo kita rileks emang gak bakal sakit kok.

Hasilnya masih gak jauh beda dari yang di Siloam. Cuma baru keliatan kantongnya aja, tapi ukurannya udah lebih besar dari yang pertama USG. Sama juga aku dikasih obat penguat janin dan asam folat, tapi merk obatnya beda sama yang dikasih dari Siloam. Mami bilang untuk minum obat dari Prof Endy Moegni aja, yang Siloam gak usah dilanjutin lagi. Aku disuruh balik dua minggu lagi dan dokternya juga bolehin aku untuk pergi ke Guangzhou. Abis itu aku sempet nanya, "jadi flek ini gak apa-apa kan ya dok?". Dokternya jawab,"ya semoga gak kenapa-kenapa ya". Jawabannya sama sekali gak bikin aku tenang XD

Dan dimulailah hari-hari mendebarkan karena setiap hari pasti aku flek. Sedih loh rasanya, apalagi googling-googling kalo flek terus-menerus itu mengarah ke keguguran. Pas di Guangzhou juga fleknya dalam sehari bisa 3-4 tetes karena disana aku banyak jalan kaki. Yang meyakinkan aku kalo semuanya masih baik-baik aja itu pernyataan di Google yang bilang selama gak ada gumpalan darah yang keluar, berarti masih aman. Pokoknya selama dari awal tau hamil sampe sekarang, semuanya aku cek dari Google. Sampai suatu hari keluar gumpalan darah kecil kira-kira seukuran 0,5 mm. Langsung lemes lah aku dan gak berani bilang ke Kevin karena kalo bilang pasti aku dimarain dan disuruh bedrest gak boleh kemana-mana.

Emang sih aku akuin kalo aku masih cukup bandel karena gak mau disuruh bedrest padahal flek keluar tiap hari. Akhirnya itu gumpalan darah aku perhatiin terus, aku tarik-tarik buat mastiin kalo itu emang cuma darah, bukan jaringan atau daging atau apalah huhu serem..

Pulang dari Guangzhou pun aku masih keluar flek, cuma jumlahnya udah berkurang dan sempet keluar gumpalan darah kecil lagi. Tapi aku mutusin untuk nunggu sampe tanggal konsul selanjutnya aja baru cek ke dokter lagi.  Jadwal konsul selanjutnya ada di tanggal 5 Desember dan seperti biasa konsulnya malem.

Pas tanggal 5 itu, aku banyak googling di kantor soal flek-flek itu lagi, baca-baca cerita orang yang kebanyakan berujung ke keguguran. Terus sampe nemu satu website yang isinya cerita-cerita dari orang yang pernah ngalamin keguguran dan ada foto-fotonya pula yang dari keguguran 4 minggu sampe berapa bulan. Sungguh aku berasa bego banget ngebacain begituan di hari mau konsul ke dokter.

Jujur aja konsul yang kedua itu gak ada rasa excited karena mau ngeliat perkembangan janin, tapi aku malah takut banget. Takut kalo pas diperiksa udah gak ada apa-apa dan sebagainya. Akibat baca website soal keguguran itu, aku sampe nahan nangis di ruang tunggu karena aku bener-bener takut kalo pas diperiksa udah gak ada apa-apa lagi. Rasanya takut dan pasrah karena di hari itu aku masih keluar flek. Jadi pelajaran buat kalian, jangan bego bacain website yang aneh-aneh di hari mau konsul dokter.

Sebelum ketemu dokter, suster nimbang berat badan dan ukur tensi terlebih dahulu. Aku syok banget pas liat timbangan masa udah naik 8 kg aja gitu. Langsung protes dong ke susternya dan ternyata emang timbangannya rusak wkwkwk.. Tapi kenyataannya berat aku udah naik 2,5 kg. Ini termasuk parah sih karena yang aku baca-baca di Google, biasanya usia 7 minggu itu, berat masih stabil bahkan banyak yang turun karena mual-mual gak nafsu makan, kalopun naik normalnya cuma 1-1,5 kg aja. Langsung deh abis itu aku ngomel-ngomel ke Kevin ini gara-gara dia dan semua orang suruh aku makan mulu. Aku bilang kalo aku gak suka disuruh-suruh makan mulu, makanya sekarang jadi gendut kan lol

Gak lama setelah itu kita dipanggil masuk. Langsung lupa segala urusan berat badan dan mulai lemes deg-degan lagi. Aku terus berdoa dalam hati supaya diberi ketenangan. Seperti yang pertama, Prof Endy Moegni ini langsung periksa dalem, gak ada usg dari luar. Begitu masuk alatnya, langsung dicari-cari janinnya dan ketemu. Kantongnya udah cukup besar dan di pinggirnya keliatan ada makhluk kecil yang jantungnya berdegup-degup. Wah aku bener-bener lega banget ngeliat itu. Rasanya amazed banget ngeliat jantung kecil itu gerak-gerak. Abis itu si dokter kasih denger aku suara detak jantungnya. OMG rasanya lebih bahagia lagi dan aku nahan nangis terharu pas pertama kali denger detak jantungnya.

Dokter bilang kalo semuanya baik dan janinnya udah terbentuk. Karena masih keluar flek, aku tetep dikasih obat penguat janin, asam folat dan tambahan zat besi. Dua minggu lagi aku disuruh balik tapi kali ini konsul ke kliniknya Prof Endy Moegni di Menteng karena disana mau liat babynya dengan USG 4D.

Selesai konsul hari itu aku rasanya lega banget dan gak mau baca cerita-cerita keguguran lagi. Sejak saat itu juga aku lebih bertekad untuk jaga diri, gak lari-lari, gak sering-sering jalan jauh kalo makan siang, gak lompat-lompat dkk. Aku suka banget refleks jalan sambil lompat-lompat kecil soalnya.

Gak sabar untuk konsul yang selanjutnya. Semoga kamu tumbuh dengan baik ya dek :D
hai kamu yang waktu itu masih 7 minggu :)