Thursday, November 24, 2016

Sangjit Waktu Itu + Review

Sangjitnya udah lewat kapan, bahasnya baru sekarang. Gapapa dong ya, yang penting ditulis. Jadi ceritanya, aku dan Kevin sepakat untuk mengadakan sangjit di dua minggu sebelum hari H. Biasanya sih sangjit itu seminggu sebelum hari H dan kita milih dua minggu simpel aja, karena takut banyak hal lain yang mesti diurus pas seminggu sebelum hari H.

Sebagai salah satu tradisi turun menurun, aturan buat sangjit ini ada macem-macem dan gabungin pendapat semua keluarga jadi satu itu jujur lumayan bikin pusing. Ada sangjit menurut orang khek, menurut orang hokkian dan menurut orang lainnya. Aku aja baru tau loh, kue-kue manis yang ada di nampan sangjit itu isi dan jumlahnya beda, tergantung kita pake cara khek atau hokkian. Disini aku gak bakal bahas soal perbedaan aturan macem-macem itu. Aku cuma mau share tata cara yang kemarin ini dipake.

Pertama, jumlah nampan yang dipakai untuk tukeran adalah 12 nampan yang harus dibawa oleh 6 pasang suami istri dari pihak laki-laki dan diterima oleh 6 pasang suami istri dari pihak perempuan. Diutamakan suami istri yang dituakan dan keluarganya harmonis. Lalu ada tambahan lagi 2 orang yang statusnya belum menikah untuk bawa kue mangkok ukuran jumbo.

Kedua, sangjit boleh diadakan di rumah pihak perempuan atau di tempat selain rumah pihak perempuan, misalnya restoran. Jika diadakan di rumah pihak perempuan, maka orangtua laki-laki gak boleh dateng. Orangtua pihak laki-laki hanya boleh datang apabila sangjit tidak diadakan di rumah pihak perempuan atau kalo tukar nampan di rumah pihak perempuan dan selanjutnya keluarga pergi ke restoran untuk menjamu keluarga pihak laki-laki. Itupun baru boleh dateng pas di restorannya aja. Bayangkan kalo aku dan Kevin baru tau ada aturan kayak gini kurang dari seminggu sebelum sangjit. Heboh dong kita. Secara yang bikin aturan ini keluarganya Kevin yang ada di daerah, yang kalo gak dilakuin, mungkin mami papi Kevin bakal diomongin sama mereka. Tapi, menurut pihak keluarga aku, gak sopan lah. Istilahnya mau ngawinin anak dan silahturahmi ke pihak perempuan, tapi kok orangtuanya malah gak dateng. Si papa ampe rencana mau pindahin venue ke restoran Furama Kelapa Gading, tapi akhirnya gak jadi.

Ketiga, barang-barang punya aku maupun Kevin, semuanya dicampur jadi satu di 12 nampan itu. Maksudnya, dalam 1 nampan isinya campuran barang aku dan Kevin. Aku bahas ini karena ternyata banyak juga yang bingung, apakah barang cewe dan cowo harus dipisah masing-masing 6 nampan. Atau ada juga yang dari awal cuma ada 3 pasang yang serah-terima nampan. Pas bagian serah-serahan, 6 nampan itu isinya barang cewe semua dan pihak cewe udah siapin 6 nampan lagi yang isinya barang cowo semua. Jadi pas bagian balikin, pihak cewe balikin 6 nampan yang udah disiapin itu. Kalo milih mau pake cara apa sih menurut aku pilih yang paling praktis aja buat kalian. Alasan aku campur barang aku dan Kevin dalam 12 nampan, supaya yang serah terima di awal dan akhir itu tetep jumlahnya 6 pasang. Kalo misalnya kita pisah sendiri-sendiri, nanti yang dibalikin gak mungkin jumlahnya 12 nampan lagi. Atau kalo misalnya pake cara terakhir yang 3 pasang itu, nanti keliatannya jadi cuma ada 6 nampan doang.

Keempat, isian nampan sangjit kemarin:
Nampan 1: uang susu, uang pesta dan perhiasan.
Nampan 2: minuman anggur dan lilin gede masing-masing sepasang.
Nampan 3: leci kaleng dan longan kaleng masing-masing 12 biji.
Nampan 4: maling kalengan 12 biji, karena gak ada yang doyan kaki babi.
Nampan 5: kue-kue dan permen manis
Nampan 6: apel 12 biji.
Nampan 7: jeruk 12 biji dan anggur (gak itung berapa biji lol).
Nampan 8: sepasang handuk.
Nampan 9: perlengkapan dandan dan mandi Tashya.
Nampan 10: baju Kevin dan Tashya.
Nampan 11: tas, belt, dompet cewe cowo.
Nampan 12: sepatu cewe cowo dan perlengkapan mandi.








Untuk yang anggur lilin dan kue manis itu aku beli jadi di Glodok. Ada 1 toko langganan si mami yang namanya itu aku gak tau apa. Tempatnya ada di gang yang nembus ke sekolah Ricci. Gang yang ada banyak tukang jualan cempedak goreng dan ketoprak enak itu tuh.

Kalo buah, aku langsung bawa nampan kosong ke tukang buah, nanti mereka yang susun dan langsung di wrapping kayak yang di foto. Sisanya, aku dan Kevin yang susun sendiri karena aku mau ribet, beli nampan dan bunga palsu di Mangga Dua, motong-motong bunga sama nentuin itu nampan mau diisi apa aja ribet.

Untuk susunan acaranya sendiri standar aja kok. Keluarga pihak cowo yang bawa nampan dateng dan serahin nampan ke pihak cewe. Abis itu ngomong-ngomong dan perkenalan keluarga, ini tantenya Kevin, ini anaknya omnya Kevin yang kedua, ini cucunya tantenya Kevin yang rumahnya disana. Gitu-gitulah intinya ramah tamah. Setelah itu, acaranya tentu makan-makan.

Keluarga aku sendiri gak masak dan kita pesen dari Heryadi's Catering. Kita pesen paket untuk 100 pax, dapet 5 sayur dan free nasi goreng, dessert puding, es buah, kue-kue dan dapet dekor bunga yang lumayan bikin cantik.
lagi pada bungkusin makanan yang gak abis
dessert corner
Dari dulu kita sekeluarga emang paling cocok sama makanannya Heryadi's ini. Ada dua mas-mas juga yang dari pagi udah nata meja, kain, makanan, dan bersih-bersihin piring. Walaupun cuma berdua, tapi kerjanya sigap loh. Tante yang punya juga baik, aku dikirimin semua model-model dan warna kain yang kira-kira bagus buat sangjitan. Intinya, pelayanan mereka tetep oke walaupun istilahnya aku cuma customer kecil, bukan yang kawinan gitu. Tambah puas deh sama Heryadi's.

Ribetnya sangjitan di rumah, ukuran rumah yang terbatas dan meja yang terbatas. Jadi ya semua orang makan sambil megang piring deh. Beda sama di restoran yang buat jaman sekarang sih emang lebih nyaman buat sangjitan.

Selesai makan, ada koko WO yang briefing sususan acara buat hari H. Dijelasin deh tuh semuanya juga aturan yang boleh dan gak boleh dilakuin pas hari H. Tujuan dari briefing ini, supaya semua keluarga tau kalo nanti bakal gimana aja, dan kalo mau ada yang dkritik, bisa dari sekarang. Jangan pas hari H tiba-tiba bilang, "kok begini, kok begitu, kok gak ada acara ini itu" yang bikin syok.

tosca couple
Selain bunga dari Heryadi's, aku gak siapin dekor lain-lain lagi. Cuma beli tulisan xuang xi super gede aja di mangdu. Tadinya mau centil-centil pake backdrop yang kece-kece itu, tapi begitu tau harganya, langsung mundur teratur dan mikir gak worth it untuk acara yang cuma berapa jam aja.
Baju si mama sama aku mirip yaa. Iyalah, secara dia jait dan minta tukang jaitnya untuk bikin motif bunga kayak baju aku hehehe. Gak ada foto sama mami papi karena mereka kan gak dateng :(

Abis semua briefing dan ngobrol-ngobrolnya kelar, pihak keluarga cowo pulang. Tapi sebelum itu, tentu ada acara balikin nampan yang isinya udah dipisah-pisahin barang cewenya. Untuk uang susu diambil semua dan uang pesta disisain buntutnya aja.

Abis nerima nampan, suami istri yang bawa nampan itu dikasih angpao sama si mama dan 1 box isi kue-kue manis.

Belinya di toko yang di Glodok itu juga. Engko tukang jualannya ada kasih pilihan model-model hampersnya. Tadi pengen yang paper bag, tapi isi kuenya gak muat kalo sebanyak kayak yang di foto dan si mami bilang isi kuenya harus lengkap.

Acara sangjitnya selesai deh setelah pihak keluarga cowo pulang. Selanjutnya aku mau review sedikit soal dandanan dan baju aku kemarin.

Make up tentu aku pake Aurelia Make Up. Dari Aurel, aku dapet 1x tes make up dan aku ambil buat sangjit.

Aku sengaja minta yang soft secara sangjitannya cuma di rumah. Untuk hair do juga aku cobain dari mba Vince, yang bikinin hair do pas hari H.

Untuk gaun, aku beli di Potts. Disini, ukuran baju bisa dijait custom, tapi karena aku gak mau ribet, aku langsung pesen ukuran S dan minta tambahan dikasi bahan didalemnya supaya keliatan lebih megar.


Bagian atasnya agak kegedean gitu, alhasil dada yang udah rata ini jadi tambah gak keliatan wkakaka. Sebenernya aku boleh kecilin bajunya gratis, cuma ampe sekarang kok males ya rasanya. Selain ukuran yang kegedean, aku puas sama baju ini. Bahannya bagus dan semua orang muji bagus.

Sampe hari ini, aku udah pake gaun ini sebanyak dua kali buat kondangan dan si Kevin selalu pake kemeja toscanya juga. Jadilah kita bener-bener tosca couple lol

Thursday, November 10, 2016

My Dad is Unwell

Hai semuanya, sori belum sempet update blog lagi. Honestly, sekarang aku lagi ada di masa-masa yang cukup berat. Aku sendiri masih penyesuaian tinggal di lingkungan baru, dengan orang-orang baru yang kebiasaannya jauh beda sama keluarga aku. Pertanyaan udah hamil apa belum juga mulai ditanyain sama mama dan mamer, ini yang bikin aku cukup stres juga.

Dan yang paling bikin aku down, papaku jatuh sakit. Kejadiannya sepele, cuma kaki yang kepentok ujung meja. Tapi, kaki yang kepentok itu bekas kena stroke yang bikin aliran darah gak lancar. Udah hampir sebulan, diobatin gak sembuh-sembuh dan tiap malem papa meriang gak bisa tidur. Kalo yang namanya sakit begini, aku udah trauma banget dan langsung keinget sama masa-masa dulu pas papa kena stroke dan sakit jantung.

Sekarang kita sekeluarga lagi pusing mau ambil keputusan apa. Tetep mau coba terapi-terapi rawat jalan, atau harus dipotong. Iya udah separah itu :( Papa kayanya masih susah ambil keputusan kalo kakinya harus dipotong. Kita sekeluarga juga begitu. Apalagi nantinya papa udah gak bisa jalan seperti orang biasa lagi, harus pake tongkat atau kursi roda. Tapi kalo tetep coba terapi, kita gak tau seberapa cepat terapi itu bisa nyembuin kaki papa, kalau kalah cepat sama penyakitnya, bisa jadi infeksinya tambah naik terus.

Lucu kayanya kalo inget sekitar hampir 2 bulan yang lalu, papa masih bisa jalan sehat nemenin aku ke altar..

Selain itu, akhir November ini aku ada ujian profesi aktuaria, bidang kerja aku. Biasanya, aku belajar dari 3 bulan sebelumnya dan tiap weekend pasti aku full belajar. Cuma untuk ujian sekarang aku baru bisa belajar di akhir September, setelah urusan nikah dan honeymoon kelar. Waktu 2 bulan itu pendek banget buat belajar materi yang bener-bener baru apalagi aku gak pinter-pinter amat :( Ditambah papa lagi sakit gini, weekend kemarin sama sekali gak ada waktu untuk belajar. Sekarang sih aku udah berserah aja kalo misalnya nanti gak lulus. Yang penting papa bisa cepet sembuh, gak tambah parah penyakitnya.

Balik lagi ke masalah hamil, mungkin mamer harus nunggu dan lebih sabar lagi buat punya cucu. Karena aku cukup yakin kalo belum bisa hamil cepet di saat keadaan stres kayak gini.

Yang pasti aku tiap hari berdoa supaya cepet dikasi keturunan dan supaya papa sembuh dan supaya aku bisa lulus ujian. Jadi banyak maunya lol. Tapi tetep kesembuhan papa jadi prioritas nomor 1.

Yah, jadi begitulah kira-kira keadaan aku sekarang. Bantu doanya ya teman-teman semoga si papa cepet sembuh, apapun keputusan yang bakal diambil nanti :)

source: jarofquotes.com