Tuesday, October 25, 2016

The Day - Unbreakable Vow

Buat yang mau baca bagian sebelumnya, bisa lihat disini.

Sekitar jam 10 pagi, aku, Kevin dan semuanya mulai berangkat ke tempat pemberkatan kami, Vihara Theravada Buddha Sasana (VTBS) di Kelapa Gading. Waktu itu jalanan gak macet, lancar banget, malah supirnya yang agak lama nyetirnya. Mungkin emang harus gitu kali ya, supaya pengantinnya nyaman. Lalu, sekitar jam setengah 11 kurang 15 menit, kita tiba di VTBS. Semua keluarga dan kerabat dari pihak aku maupun Kevin udah dateng semua. Cuma kita masih belum bisa masuk karena pengantin sebelum kita masih belum selesai. Aku, Kevin dan bridesmaids nunggu di mobil. Deg-degan loh rasanya karena buat aku sendiri, acara pagi ini jauh lebih penting daripada resepsi malam nanti. Walaupun persiapannya jauh lebih ribet yang resepsi malam. Lebih penting karena emang yang nentuin kita sah jadi suami istri itu yang pagi, suasananya juga tentu lebih sakral, sedangkan acara malam itu cuma pelengkap hari bahagia aja.

Sekedar informasi, pemberkatan di VTBS ini biasanya berdurasi 1 jam untuk setiap pengantin dan pemberkatan yang paling pagi adalah jam 9 pagi. Dalam 1 hari, maksimal cuma boleh ada 3 pengantin. Jadi, pilihannya mulai jam 9-10, 10-11, atau 11-12. Kita sendiri pilih yang jam 11-12 karena ketika kita mau pilih jam, sekitar setahun yang lalu, pilihan jam 10-11 udah diambil sama capeng lain, sedangkan jam 9-10 terlalu pagi kayaknya. Sedangkan untuk pemberkatan di hari Minggu, baru bisa mulai setelah Puja Bhakti selesai.

Seminggu sebelum hari H, kita bakal disuruh janjian sama romonya. Intinya sih kayak briefing nanti sususan acaranya seperti apa aja, urutan jalan menuju altar, dimana posisi kita harus berdiri dan sebagainya. Kalo ngikutin urutan standarnya, memang diprediksi paling lama 1 jam sudah selesai. Untuk standarnya juga, lagu-lagu yang ada di sepanjang prosesi akan dimainkan dari kaset. Sedangkan kita sendiri, sebelumnya udah deal sama band yang isinya muda mudi vihara untuk nyanyi di pemberkatan kita. Sebenernya bukan band juga karena alat musiknya cuma 1, yaitu organ vihara dan 3 orang yang nyanyi.

Untuk susunan acaranya sendiri, harusnya aku sama Kevin jalan barengan di baris paling depan sambil bawa bunga persembahan diikuti orang tua dan saksi. Cuma, aku pengennya itu Kevin jalan duluan dan nanti aku jalan sama papa, terus papa nyerahin aku ke Kevin. Ribet ya cewe yang satu ini. Hehe.. Tapi gimana dong, udah pengen banget dari dulu kayak gitu. Jadi, briefing sebelum hari H itu berguna banget buat koordinasi antara kita sama romo.

Sampai akhirnya jam 11 lewat 15 menit, akhirnya kita disuruh turun dan siap-siap untuk masuk ke vihara. 

Sejujurnya, aku masih ngerasa biasa aja dari nunggu di mobil, turun, terus baris di pintu masuk. Yang dipikirin juga gak ada sama sekali. Jadi urutannya adalah Kevin jalan sama mami papi, lalu mama aku, dan 2 orang saksi diiringi lagu dari vihara.

Lalu terakhir, aku masuk bersama papa diiringi lagu A Thousand Years-nya Christina Perri. Padahal lagu yang aku pilih ini udah kayak lagu sejuta umat buat acara kawinan, tapi entah kenapa begitu lagunya dimulai, tiba-tiba rasanya jadi sedih luar biasa.


Tiba-tiba mulai keinget lagi. Papa udah didiagnosa kena diabetes dari umurnya masih 30an tahun, mungkin waktu itu aku masih duduk di bangku SD. Kita sekeluarga juga bukan keluarga yang kaya. Kita pernah ngalamin masa-masa paling down, sampe yang namanya gak ada makanan di meja makan dan dapat sumbangan sembako dari vihara rasanya seneng banget. Papa kerja keras walaupun badan dan pikirannya mungkin cape. Lalu, memasuki tahun kedua aku kuliah, papa kena stroke. Papa gak bisa gerakin anggota tubuh bagian kirinya. Papa mulai terapi segala macem dan latihan gerakin tangan kakinya. Sampai sekarang, papa bisa gerakin tangan dan kaki kirinya walaupun gak 100%. Memasuki tahun keempat aku kuliah, papa kena penyumbatan di jantungnya. Setelah diperiksa, penyumbatan bukan cuma di satu pembuluh darah, tapi banyak yang mengharuskan papa untuk di operasi bypass. Operasi bypass ini termasuk operasi besar dan mahal.

Waktu itu adalah saat-saat aku merasakan ketakutan yang luar biasa. Aku bener-bener takut kehilangan papa. Di masa-masa kritis papa, aku tiap hari berdoa supaya papa dikasih waktu lagi minimal sampe bisa nemenin aku jalan ke altar di hari pernikahan aku.

Mungkin itu sebabnya kenapa aku sedih banget. We've been through a lot as a family. Mungkin aku cuma merasa bersyukur dan berterima kasih sama Yang di Atas karena doa aku dikabulkan. Papa masih ada dan nemenin aku jalan di pemberkatan pernikahan kemarin :)

kenapa harus sedih :(
Balik lagi ke prosesi kemarin. Sebelum mulai jalan, aku sempet liat ko Jeffrey, si WO yang berdiri di samping pintu masuk dan pengen ngasih tau ini gimana air mata udah gak terbendung lagi. Ceileh bahasanya.. Si WO cuma ngangguk aja sambil senyum gak ngasih tisu hahaha.. Ya udah lah, the show must go on kan ya. Tapi emang beneran itu gak bisa ditahan lagi dan dari langkah pertama jalan aja, air mata udah mulai banjir. Mungkin tamu-tamu pada bingung kali ya, ini belum apa-apa kok pengantinnya udah mewek aja.

Sampai di ujung altar, papa buka veil aku, cium kening, lalu beliau menyerahkan aku ke Kevin. Bukannya berhenti, tapi air mata makin deres dong sampe ingusan.

Daddy's love won't go anywhere
Setelah itu, semuanya berjalan lancar dan sampailah di saat Kevin dan aku mengucapkan ikrar pernikahan. Sesuai briefing, kita cuma tinggal ngikutin romo ngomong apa. Mudah toh, gak ada yang harus diafal. Tapi ternyata, baru mau mulai vow, si Kevin tiba-tiba zonk. Romonya ngomong apa, dia gak bisa ngulangin, sampai akhirnya ada yang inisiatif kasih buku pemberkatan yang emang ada teks lengkapnya. Giliran aku, untungnya semua berjalan lancar. Dari awal aku cuma berharap gak nangis pas lagi vowing aja, supaya suaranya jelas.

the vow
Aku dan Kevin diminta ucapin ikrar pernikahan masing-masing. Di akhir, romonya minta supaya ikrarnya dilaminating dan dipajang di kamar. Supaya kita inget terus dan bisa dibaca setiap hari :) 

Prosesi selanjutnya ada pasang cincin, dibalutin kain kuning, tanda tangan surat dan terakhir acara sujud ke orang tua.
tukar cincin
tied into one

Ketika dipakein kain kuning ini, papa mama, mami papi dan romo masing-masing mercikin air suci ke kita, sambil berpesan dan mendoakan semoga pernikahan kita langgeng sampai maut memisahkan.

Abis itu kain kuning dilepas dan kita tanda tangan surat pernikahan.
liat itu tangan megang tisu mulu
Untuk acara penghormatannya, tentu nangis-nangisan lagi, cuma gak sesedih pas pertama jalan ke altar. Yang aku rasakan beda dari penghoratan orang tua di VTBS dan tempat-tempat lain, cuma di VTBS yang masing-masing orang tua dan pengantinnya diminta ngomong dulu pake mic pula. Jadi semua tamu bisa denger apa yang kita bilang. Tadinya aku mau request gak usah pake ngomong-ngomong pake mic deh, takut banjir air mata. Hehehe.. Tapi lupa dan udah terlanjur basah, yowes dilanjutin aja.
penghormatan orang tua
Jadilah momen itu jadi momen yang super sedih juga. Apalagi aku yang tiba-tiba ngerasa bersalah karena gak bakal tinggal serumah lagi sama mama papa :(



Setelah itu, prosesi selesai dan tamu-tamu dipersilahkan ngucapin selamat ke kita. Sodara aku sendiri sampe bilang no comment karena dia sedih banget. Mungkin karena suasananya pas, sakralnya dapet, ditambah bandnya juga bagus.

Selesai foto-foto, aku dan Kevin langsung tanda tangan catatan sipil juga disana.

Terakhir, tentunya ada acara lepas balon supaya hepi lagi gak sedih-sedih :D
liat om ku yang gaul
it was a happy ending after all

Secara keseluruhan, aku puas sama VTBS karena aturannya gak terlalu gimana banget. Boleh pake gaun pengantin, boleh ganti susunan acara asal diomongin dulu, boleh pake band buat ngiringin dan bukan pake kaset. Aku juga berterima kasih karena dapet romo yang baik banget, yang ngeliat mukanya aja rasanya teduh banget dan bikin kita gak nervous.

PS. Kalau ada yang butuh referensi, ini daftar lagu-lagu yang aku pilih untuk pemberkatan kemarin:
Lagu masuk:
1. lagu vihara
2. A Thousand Years - Christina Perri / Christian Bautista version

Pemakaian kain kuning:
1. The Way You Look at Me - Christian Bautista

Pemakaian cincin:
1. Falling in Love at A Coffee Shop - Landon Pigg

Hormat orang tua:
1. Your Love - Gita Gutawa
2. Hanya Satu - Mocca

Tanda tangan surat:
1. Marry Me - Train

PS lagi, maafkan kalo postingan kali ini mellow yaa :) Bersambung..

Wednesday, October 19, 2016

The Day - Morning Preparation

Mungkin dari kalian ada yang mau nikah dan walaupun udah pernah melihat prosesi pagi pengantin lain yang entah keluarga atau teman, tapi masih bingung harus ngapain aja, semoga tulisan ini membantu dan bisa kasih gambaran mengenai persiapan pagi pengantin adat chinese tapi modern. Apa pula maksudnya ya :D

Sabtu, 10 September 2016

Persiapan Tashya

Hari itu dimulai dari jam 4 pagi, dimana aku baru bangun dari tidur yang cuma berapa jam dan langsung berpindah ke kamar pengantin, tempat aku akan mulai dirias. Bahkan Kevin masih sempet-sempetnya ke kamar pengantin cuma buat mastiin aku udah bangun. Tadinya mau mandi dulu, tapi setelah mondar-mondir gak jelas di kamar, Aurel udah keburu dateng. Jadi yang aku lakukan cuma lap-lap badan, cuci muka, sikat gigi dan langsung pake robe dari @gingerolive.co.

Keadaan muka waktu itu lagi gak gitu bersahabat. Gara-gara semalemnya nangis, jadi masih ada bengkak sedikit. Dan yang lebih nyebelin, tiba-tiba aja pagi itu muncul satu jerawat gede banget di pipi. Sediiiih..

Proses make upnya sendiri gak gitu lama. Mungkin karena Aurel udah beberapa kali dandanin aku dan dia udah tau mesti diapain. Aurel juga bisa nutupin si jerawat super gede itu.

make up pagi
Sekitar 1 jam setelah mulai dandan, orang-orang dari Picturehouse juga udah dateng dan mulai sibuk atur-atur lightning yang bagus, atur mannequin yang belom dipakein gaun pengantin dan udah mulai foto-foto proses dandan yang masih setengah jadi ini.

Gak lama setelah itu juga mba Vince juga dateng. Mba Vince ini yang bakal bikinin hair do pagi dan malam aku. Ini kedua kalinya aku ketemu mba Vince. Yang pertama itu pas aku sangjit, dia juga yang bikin hair do nya. Orangnya rame, cerewet, jadi bener-bener bikin suasana cair dan aku jadi rileks. Ternyata juga, mba Vince kenal sama orang-orang Picturehouse. Namanya juga kerja di bidang perweddingan, jadi ketemu orang-orangnya juga dia lagi dia lagi ya.
hair do pagi
Oiya, aksesorisnya aku pinjem dari @quennyhairpin. Jadi ceritanya, Quenny ini punyanya sepupu ipar aku dan dia nawarin untuk pinjem hairpiece dia secara gratis. Akhirnya aku pilih yang model lace simpel kayak di foto. Modelnya sendiri ada banyak dan bagus-bagus. Selain itu, semua hairpiece yang dia jual atau sewakan itu dibuat sendiri sama si owner, 100% handmade.
Sebenernya dari Ritz Taipei aku juga dapet pinjeman hairpiece untuk pagi dan malam. Aku sendiri di hari-hari sebelumnya juga udah milih mana yang mau dipinjem. Tapi akhirnya hairpiece dari Ritz ini gak ada yang dipake. Karena setelah dibandingin sama Quenny punya, hairpiecenya jauh lebih bagus dan rapi.
slayer dari Ritz Taipei
Para mama, adik Kevin, dan bridesmaids juga udah mulai dandan sama Bellevue. Tim WO juga udah sibuk mondar-mondir dan masangin gaun pengantin ke mannequin.
the chosen one
Yang dodolnya, sekitar jam 5 pagi ada telepon masuk ke kamar dan langsung aku angkat. Ternyata itu dari room service yang nanya kamarnya mau di make up apa engga. Aku pikir ini orang room servicenya masih masih ngantuk atau gimana ya, masa kamar dibersihin pagi-pagi. Jadi aku bilang aja gak usah di make up. Eh ternyata maksudnya make up kamar itu buat hiasin ranjang pengantin buat sesi pagi. Haha.. Tapi akhirnya semua beres gak ada masalah telat sama sekali.

Selanjutnya, yang dilakukan setelah selesai dandan adalah.. foto-foto cantik pake robe :)
pose memandang masa depan lol
Suka banget sama kerja ko Benny dan tim yang bisa ngarahin gaya macem-macem. Fotonya cuma sebentar karena aku disuruh sarapan dulu. Makanannya sendiri dibawa ke kamar oleh orang hotel dan jumlahnya itu bener-bener banyak dan lengkap. Udah kayak mau kasih makan satu komplek. Lebay sih ini haha..
menu makan pagi
Pelayanan dari Mercure memang boleh diacungi jempol. Makanannya juga semua enak, walaupun aku cuma makan sedikit.

Setelah makan, para bridesmaids datang dan kita mulai sesi foto-foto cantik lagi.
ngobrol cantik
Suka juga sama hasil make up Bellevue. Semua bridesmaids didandanin sama tim Bellevue, bukan Ellis. Tapi hasilnya flawless semua, cantik gak berlebihan.

Setelah foto, aku langsung dipakein gaun pengantin sama WO. Padahal beberapa hari sebelumnya, aku dan bridesmaids udah ke Ritz Taipei buat latihan cara pakein aku gaun. Udah latihan cape-cape, tapi akhirnya WO juga yang pakein hehe..

Proses pake gaun ini agak sulit dan lucu jadinya. Jadi, gaun yang aku pilih ini belakangnya model iket-iket silang gitu, bukan langsung retsleting. Iket-iketnya mesti ditarik yang kenceng supaya bagus dan bisa dikancingin lagi. Jadi, tukang jahit Ritz Taipei ada masangin sejenis kancing dalem gitu yang intinya supaya gaunnya tetep kenceng. Pas pake di Ritz sih rasanya gampang-gampang aja karena ada mba-mba yang bantuin. Tapi pas sekarang pake sendiri, sulit ya ternyata. Kalo WO yang satu narik terlalu kenceng, akunya jadi ketarik ke belakang mau jato. Akhirnya harus ada WO lain yang megangin dari depan, supaya aku gak ketarik. Ternyata megangin aja gak mempan, harus dipeluk. Hahaha.. Jadi kalian bayangin aku pelukan sama 1 orang dan di belakangnya ada yang berjuang narik-narik iketan gaun. Oiya WO yang pakein baju tentunya perempuan ya. Pas banget emang tim WO yang cewe cuma ada 2 orang.

Setelah digedor-gedor sama WO lain yang nanyain mulu "udah kelar belom", akhirnya pintu kamar dibuka juga dan foto cantik pake gaun dulu.
ada yang bolong gak yah
Prosesi selanjutnya adalah mama yang makein papa corsage dan setelah itu mereka nutup slayer aku.
tutup slayer
Oiya sebelum tutup slayer, aku juga ada prosesi makan onde bareng saudara kandung. Karena aku punya adik cowo, jadi kita bertiga makan onde dan masing-masing dapat angpao dari mama papa. Katanya, tradisi ini menggambarkan supaya walaupun aku udah nikah, kita sesama saudara tetep masih akur, dilambangkan dengan makan onde bersama. Bener gak ya?
abis makan onde, dapet angpao
Setelah slayer ditutup, aku duduk manis di kamar sambil nungguin Kevin datang menjemput..

Persiapan Kevin

Yang namanya cowo itu gak seribet persiapan cewe kan. Jadinya setelah aku kelar dandan, Aurel langsung bergegas ke kamar Kevin buat make up Kevin sedikit.

Kalo yang aku liat dari foto-foto pichos, ada prosesi Kevin pake sepatu, dipakein dasi sama best men, dipakein jas sama mami papi, mami kasih buket pengantin ke Kevin dan setelah itu mereka semua turun ke lobby.
anak mami udah ganteng
Di lobby, Kevin dipayungin pake payung merah sama salah satu best men untuk naik ke mobil pengantin. Abis itu mobilnya jalan ngelilingin hotel sekali. Sesampainya di lobby hotel lagi, Kevin turun dari mobil dan masih dipayungin pake payung merah. Di depan lobby, udah ada tante aku yang siap sama nampan beras kuning yang udah dicampur uang logam dan permen.
lempar yang banyak supaya makmur
Katanya sih tradisi ini intinya supaya si pengantin makmur kehidupannya, duit ada, makanan ada, dan kehidupan rumah tangganya manis-manis terus kayak permen. Dilemparnya tiga kali, ke depan, ke kiri, ke kanan. Ada juga orang lain yang lemparnya ke empat penjuru, utara, selatan, barat, timur. Ada juga yang lempar harus dua orang, terus nanti lemparnya bales-balesan. Macem-macem deh caranya. Gak usah diribetin, cara gimana aja sama menurut aku yang penting maknanya mendoakan yang baik-baik.

Pas dilemparin pun, Kevin tetep dipayungin dan ada best men lain yang mungutin hasil lemparannya itu, entah uang logam atau permen. Maknanya apa ya, ada yang tau?

Selesai itu, Kevin diantar oleh tante aku menuju kamar pengantin. Jangan harap bisa langsung ketemu si bride, karena ada... gatecrash game dulu dong hehehe.. Sebenernya ya, aku gak mau ada game-game beginian karena buat aku gak gitu penting dan Kevin itu orangnya gampang keringetan. Kan gak lucu kalau belum ketemu aku aja udah keringetan lepek, terus nanti moodnya dia jadi bete. Tapi WO bilang harus ada game dulu karena leader WO nya emang pengen ngerjain si Kevin. Fyi, leader WOnya ini mantan bosnya Kevin.
mau ketemu Tashya? no no no
Gamenya sendiri simpel, tapi susah. Kevin cuma disuruh cari 3 foto aku yang harus dia cium, tentunya pake lipstik ya bibirnya. Foto pertama gampang, foto kedua agak naik sedikit di tembok gitu, foto ketiga ada di langit-langit, jadi harus gendong-gendongan deh tuh. Udah berapa kali nyoba, tapi gak bisa juga. Payah ya :D
ini yang paling atas hoho
Akhirnya karena kasian, dikasih lewat juga deh sama bridesmaids aku. Beneran udah keringetan tapi untungnya dia gak bete. Begitu masuk kamar pengantin, langsung disambut sama mama papa, peluk cium dulu. Terus digandeng deh ke kamar utama tempat aku nunggu.

Udah lupa waktu itu fotografernya ngelucu apa engga, atau emang akunya happy karena aku senyum-senyum ketawa gak jelas hampir di semua foto pas Kevin lagi nyamperin aku.
hey babe
Mungkin emang happy kali ya. Walaupun gak dipingit, tapi rasanya tetep berbunga-bunga kok :D hahaha..

Setelah dijemput, kita tukeran corsage dan buket. Aku pakein corsage ke Kevin dan dia berlutut kasih buket ke aku. Disini gak ada prosesi buka slayer, karena slayer cuma boleh dibuka sekali dan rencananya baru akan dibuka di vihara.

Prosesi selanjutnya adalah makan misoa. Misoanya sendiri udah disiapkan dari pihak hotel, lengkap beserta telur rebus bulatnya. Aku sendiri makan dalam keadaan slayer masih tertutup. Jadi agak sedikit susah ketika Kevin mau nyuapin aku.
mana ya misoanya gak keliatan
Setelah makan misoa, langsung deh kita berangkat ke vihara untuk pemberkatan.
babhaay guys
Kalau untuk pengaturan waktunya, bener deh kemarin itu aku udah gak liatin jam lagi. Berguna banget ada WO yang udah jadwalin semuanya. Dengan prosesi yang segitu banyaknya, semuanya berjalan sesuai rencana. Untung juga mungkin karena aku ambil pemberkatan yang jam 11 siang, jadi gak ada yang harus diburu-buru.

Bersambung ke postingan berikutnya yaa..

Wednesday, October 5, 2016

Roller Coaster Mood di H-1

Dari jauh-jauh hari, aku udah berpikir kalau mau santai-santai aja pas H-1. Makanya dari jauh-jauh hari juga, aku udah beli voucher di Groupon untuk menicure, pedicure, waxing dan udah booking salonnya juga untuk mulai treatment jam 10 pagi. Terus mikir kalau selesai nyalon mungkin jam 1 siang, abis itu mau langsung ke hotel untuk final checking dan santai-santai sampai waktunya bobo cantik.

Selain itu, tadinya keluarga dari pihak Kevin bilang harusnya aku bikin malam midodareni pas H-1 itu. Sebenernya agak bingung juga sih karena setau aku malam midodareni itu lebih ke adat Jawa. Tapi si mama bilang kalau dulu juga dia ada malam midodareni. Gak sampe ada acara siraman segala sih, cuma kumpul keluarga aja di malam sebelum hari pernikahan. Kalau dari mertua sih, gak pengen ada acara begituan karena acaranya pasti sampe larut malam dan yang ada akunya cape pas besoknya. Tapi si papa yang emang hobi kumpul-kumpul keluarga bilang ya uda ayo kita bikin acara malam midodareni. Beliau sampe datengin restoran Furama di Kelapa Gading dan nawar-nawar harga meja segala. Niat banget si papa ini.

Tapi setelah diskusi panjang x lebar x tinggi, akhirnya diputuskan untuk gak usah bikin acara begituan. Supaya pengantin dan keluarga inti fresh di hari H, jadi gak mau ribet bikin-bikin acara lagi. Pokoknya kita cuma mau santai-santai di H-1 itu.

Sampai tibalah kita di hari yang ditunggu-tunggu itu, Jumat, 9 September 2016.

Pagi-pagi ini agendanya aku diharuskan sembahyang ke kakek nenek dulu yang intinya minta ijin dan ngasih tau kalo besok itu aku mau nikah. Karena kakek nenek dari pihak mama dan papa udah meninggal semua, jadi ada dua tempat yang harus aku datengin. Tempat pertama adalah ke rumah adik mama di daerah Priok dan tempat kedua adalah vihara di Sunter. Aku pikir okelah masih bisa ke salon jam 10 pagi kalau dari jem setengah 8 pagi udah jalan. Tapi ternyata aku dan mama papa baru keluar rumah jam 8an pagi yang mana kita ke pasar dulu beli buah dan kue-kue baru kemudian sembahyang.

Akhirnya aku bilang ke orang salon kalo minta diundur jadi jam 12 siang. Bener aja, segala urusan sembahyang itu baru kelar jam 11 siang. Kita makan siang dulu di Bakso Lapangan Tembak di Sunter. Pas banget ternyata salonnya itu ada di lantai 2 nya Bakso Lapangan Tembak.

Selesai makan, pas jam 12 siang aku naik ke salon dan mama papa pulang buat beresin barang-barang di rumah yang mau dibawa ke hotel. Aku udah bilang ke mereka, kalo jangan lama-lama di rumah karena ini hari Jumat, jalanan pasti macet. Jadi aku beranggapan kalau paling lama jam 3 sore mereka udah bisa jemput aku di salon dan kita ke hotel bareng. Memang sih udah molor dari jadwal yang mau final checking bareng WO di hotel jam 2 siang. Tapi cuma 1 jam harusnya gapapa lah ya.

Udah gitu, barang-barang yang mau dibawa ke hotel juga udah diberesin dari malam sebelumnya dan lagi-lagi aku beranggapan kalo nanti di rumah mereka tinggal masuk-masukin barang ke mobil, santai-santai sebentar di rumah sampai nunggu aku kelar nyalon. Mumpung lagi ngomongin barang-barang, fyi, aku baru beresin baju dan perabot lain buat pindahan ke rumah Kevin itu di H-2 malem. Super mepet sekali kan hohoho..

Di saat yang sama, Kevin dan keluarganya udah sampe duluan di hotel dengan bawaan mereka yang super banyak karena semua perabot nikahan udah aku taruh di rumah Kevin dari hari-hari sebelumnya. Mertua udah bilang kalo hari itu mereka mau full santai-santai di kamar hotel aja. Jadi, sesampainya di hotel, langsung check in dan bobo siang aja dong. Enaknya mereka semua urusan udah kelar sementara disini aku masih was-was sama keluarga sendiri yang belum beres dan gak tau bakal beres kapan. Mood waktu itu udah sedikit takut semuanya bakal telat dan gak sesuai rencana.

Mari kita istirahat sejenak karena aku mau review sedikit soal salon yang aku datengin ini. Nama salonnya adalah The Milloff. Mungkin kurang tepat kalau aku menyebut salon karena mereka lebih berspesialisasi di nail art dan perawatan kecantikan simpel seperti waxing, totok wajah, sulam alis gitu-gitu. Kalo baca di instagramnya sih mereka nyebutnya nail bar.

Tempatnya sendiri gak gitu besar, cuma terang, bersih dan nyaman dengan nuansa minimalis. Begitu sampai disana, aku disuruh ganti sepatu ke sandal yang udah mereka siapin dan ditawarin mau minum apa. Aku lupa pilihannya apa aja tapi aku pesen black tea dan rasanya enak seger gitu. Paket yang aku ambil itu menicure, pedicure, gel nail art dan waxing half leg juga brazilian. 

Pertama-tama, aku waxing half leg dulu baru kemudian brazilian. Kemarin itu adalah untuk pertama kalinya aku waxing. Sebelum-sebelumnya gak pernah dan biasanya aku cuma pake Veet aja buat ngilangin bulu kaki. Pas waxing kaki sih gak sakit sama sekali ya, tapi begitu brazilian, wadoh sakitnya luar biasa mak. Kata mbaknya, kalo baru pertama kali brazilian emang bakal sakit banget, tapi abis itu bulu yang tumbuh bakal halus dan kalo di waxing lagi gak bakal sesakit yang pertama kali. Aku manggut-manggut aja lah sambil nahan sakit yang super-super itu.

Karena belum pernah waxing, jadi aku gak tau waxing di tempat lain itu gimana. Tapi aku suka waxing di Miloff kemarin ini karena kerja mbaknya rapi dan Miloff ini gak melakukan double dipping. Udah hampir sebulan setelah waxing dan bagian bawah situ masih mulus. Cuma numbuh bulu sedikit banget hehe..

Untuk meni pedinya standar enak juga dan nail artnya juga oke. Cuma karena aku minta desain yang aneh-aneh, sampe cici ownernya juga ngutekin kuku aku dan proses dari meni pedi sampai selesai nail art itu cukup lama ternyata. Di tengah-tengah nail art, aku ditawarin mau totok wajah gak. Terus karena cek hp, kayaknya bakal dijemput lama, aku mau deh totok wajah dulu. Kemarin itu, pertama kalinya juga aku totok wajah, jadi gak tau rasanya totok wajah di tempat lain gimana, cuma kemarin itu pijetan mbaknya enak banget super. Bisa bikin aku jadi rileks sejenak.

dan setelah menghabiskan waktu 5 jam lebih disana, selesai juga semuanya dan ini hasilnya,
hasil gel nail art
Not so wedding nail art sih.. tapi aku suka haha.. Entah apa juga yang aku pikirin jadinya malah pake warna soft pink gitu, padahal tema nikahan aku itu ijo dan kenapa juga gak pilih putih sepeti wedding nail art kebanyakan. Emang sih yang di jari tengah itu kurang rapi, tapi kayaknya karena si cici owner buru-buru juga ngerjainnya, tapi secara keseluruhan aku suka.

Sebenernya kenapa sih lebih milih repot-repot pake gel nai art daripada beli kuku palsu aja. Itu karena aku ada pengalaman gak enak pas pake kuku palsu untuk pertama kalinya. Tepatnya waktu foto prewedding di Ritz Taipei. Aku dapet free kuku palsu 2 box yang rencananya 1 mau dipake pas prewed dan sisanya pas hari H. Padahal kuku palsunya bagus, cuma emang sih panjangnya agak lebay menurutku. Akibatnya, seharian itu aku gak nyaman banget mau ngapa-ngapain. Udah gitu, baru dipake berapa jam, udah mulai banyak yang copot kukunya.

Terus pas foto prewed di Bali, aku nyobain gel nail art untuk yang pertama kalinya juga dan aku suka pake banget. Suka karena itu kuku asli sendiri jadi gak bakalan takut copot. Suka karena mau ngapain aja, nyuci baju kek, makan nasi padang pake tangan kek, dan lain-lain itu gel gak sedikitpun menipis. Semenjak itu aku jadi prefer gel nail art daripada kuku palsu. Tapi kapan-kapan rasanya pengen juga nyobain kuku palsunya twinsnailart karena desainnya bagus-bagus dan gak panjang lebay kayak yang aku dapet di Ritz Taipei :)

Jadi rencana yang jam 3 sore dijemput itu gak terlaksana sama sekali. Gak terlaksana karena, pas jam 2 siang aku telpon orang rumah, si papa bilang kalo si mama lagi luluran. Langsung syok dong aku secara aku tau luluran di tempat biasa itu ngabisin waktu 3 jam. Udah mulai sebel nih kenapa sih si mama baru mau luluran di saat mepet kayak gini. Terus aku telpon si mama dan dia bilang karena masih banyak waktu makanya dia lulur. Kacau deh. Sekarang aku jadi tau kenapa time management aku tuh mepet-mepet mulu, ya karena sekeluarga emang begitu semua. Hahaha *ketawa miris*

Abis itu, aku telpon lagi ke rumah dan minta supaya papa dan adik-adik cowokku itu masukin semua barang ke mobil. Tapi yang ada si papa bilang gak bisa karena yang tau barang-barang apa aja yang mesti dibawa itu cuma si mama. Nanti takut ada yang ketinggalan dan sebagainya. Hadoh.. Jadi sekarang mesti nungguin si mama kelar dulu yang kalau mulainya jam 2 berarti bakal kelar di jam 5. Abis itu si mama pulang ke rumah dan beres-beres, mungkin baru kelar jam 6 sore *nangis darah*

Yang bikin emosi lagi, setelah si mama kelar lulur dan nyampe ke rumah, WO telpon dan bilang kalo dia lupa bawa kalender tanggal 10 Sept yang ada tulisan cinanya dan bakal dipake buat prosesi besok. Karena mertua udah stand by di hotel, jadi mau gak mau si mama papa lah yang diminta buat nyari, laminating dan bawa itu ke hotel. Akhirnya kalender dapet dari tetangga dan mereka mesti keluar rumah lagi buat cari tempat laminating. Udah hopeless rasanya.

Begitu kelar nail art, aku tau kalo nungguin dijemput itu bakal lama banget. Terus udah kepikiran mau naik macam grab uber gitu. Cuma liat Waze, semua jalanan warnanya merah. Bikin mood capeng yang besok mau kawin ini tambah berdarah-darah. Akhirnya aku minta tolong Kevin untuk jemput. Pertolongan terakhir gitu ceritanya dan untung juga hotelnya di Ancol yang jaraknya itu deket kalo ke Sunter. Jadi gak ada deh tuh pingit-pingitan gak ketemu Kevin. Padahal aku pengen banget loh dipingit gitu, biar pas ketemu di hari H rasanya gimana gitu lol.

Akhirnya gak lama kemudian, Kevin sampe juga. Tapi kita gak langsung ke hotel, melainkan keliling Indomaret buat nyari perintilan-perintilan yang belum ada. Kalau gak salah itu udah jam 6 sore dan aku masih belum sampai di hotel. Sampai di Indomaret, ada telpon dari mama lagi yang bilang kalo si papa ngotot mau ke vihara Sunter lagi karena tadi ada yang lupa dikasih ke altar. Sumpah, ada aja loh. Padahal aku cuma minta mereka ke hotel dan santai-santai disana tapi kok rasanya susah banget. Dari yang tiba-tiba luluran, bolak balik buat laminating kalender, si papa yang mau macem-macem. Disini rasanya udah cape ati banget.

Abis itu perjalanan lancar sampai ke hotel. Keluarga Kevin lagi pada ke MOI buat pijet di Nano dan cari makan. Santai banget deh mereka. Gak kayak keluarga aku yang lagi kebakaran jenggot. Terus aku langsung ke kamar yang nantinya jadi kamar pengantin dan final checking seadanya sama WO karena barang-barang dari pihak aku belum sampe.

Aku lupa akhirnya si mama papa sampe hotel jem berapa. Yang pasti aku sempet break down karena kecapean ati hari itu. Aku nangis di telpon ke si mama dan bilang kenapa sih untuk hari ini aja gak bisa ngelakuin yang aku minta. Kenapa sih disuruh ke hotel aja susahnya minta ampun. Kenapa sih semuanya harus telat dan sampe di hotel harus malem dan kenapa-kenapa yang lainnya :(

Begitu udah mulai calm down sedikit, aku inget kalo mamanya Kevin belum ngasih aku pengganti anting sangjit yang ilang. Ceritanya menyusul ya, tapi aku sempet mention disini. Intinya mami mertua harus kasih itu pengganti anting sebelum hari H dan ini bahkan udah tinggal berapa jam sebelum hari H. Ternyata oh ternyata, anting pengganti itu ada di rumah karena menurut mami mertua itu gak usah dikasih ke aku, yang penting udah beli.

Jangan ditanya deh apa yang aku rasain saat itu. Saking keselnya, itu air mata udah mulai keluar lagi, non stop. Haiyaah, kenapa oh kenapa ada aja masalahnya. Jadi mau gak mau dari MOI, mertua pulang lagi ke rumahnya di Petojo demi ambil si anting pengganti.

Sekitar jam setengah 8 malam, satu bridesmaid aku udah dateng dan Kevin bilang kita cari makan malem aja sekalian di Ancol. Suasana hati udah gak enak banget saat itu. Rasanya lebay banget ampe nangis-nangisan segala, tapi yang terjadi seperti itu saking cape atinya diri ini.

Setelah itu, si mama papa sampe hotel, mertua juga sampe hotel dengan anting penggantinya, bridesmaid lainnya mulai datang, final checking (akhirnya) kelar juga dan no drama-drama lagi setelah itu.

Oiya ini udah ada pas H-1 di hotel,
cakep juga
Pihak hotel sendiri sangat helpful dan bahkan kokinya ngajak kita ngopi-ngopi supaya bisa rileks. Mereka juga bilang kalo nanti nikahan kita bakal disiarin di TV-TV sekitar hotel. Penting gak penting sih ya haha..

Malem itu juga kita nyiapin nampan beserta isinya beras kuning, duit logam dan permen untuk prosesi besok.
tradisi lempar beras kuning
Untuk kamar pengantinnya sendiri, kita dapet royal suite yang katanya satu-satunya kamar paling besar di Mercure dan kira-kira begini penampakannya,
lorong pintu masuk
ruang makan?
ruang santai-santai
kamar utama
Di belakang kamar utama ada walking closet dan kamar mandi yang super gede menurutku. So far, suka sama Mercure Hotel ini.

Tadinya aku rencana tidur disini sama 1 bridesmaid, tapi karena takut spreinya lecek, jadinya 1 bridesmaid itu tidur bareng bridesmaid lain dan aku tidur di kamar mama papa.

Sekian cerita untuk H-1 nya. Apakah ada yang penasaran sama hari H? Ditunggu aja yaa :)