Wednesday, July 27, 2016

Update H-1,5 Months

Gak berasa udah tinggal 1,5 bulan lagi menuju hari H. Tiba-tiba juga jadi rajin nulis di blog. Rasa deg-degan sih belum ada, malah Kevin yang sering nanya hal aneh-aneh. Sebelum update persiapan wedding, aku mau ceritain pertanyaan dan tingkah laku dia yang makin aneh di H-6 minggu ini,

Pertama,
Lagi santai-santai nyetir mobil dan tiba-tiba,
K: "Duuuuuh aku deg-degan nih. Udah tinggal 6-7 minggu lagi nih. Gak bisa dah, gak bisa aku deg-degan nih." (dengan gaya lebay)
T: "Biasa aja sih. Masih lama tau gak usah dipikirin" (dengan gaya santai di pantai)
ini masih normal.

Kedua,
K: "Dari skala 0-100, kamu udah berapa besar siap nikah sama aku? Kalo aku sih udah 90 persen siap."
T: (dalam hati) "Tadi bilangnya skala, kok malah jadi persen. Gak konsisten nih wkwkwk"
K: "Jawab dong"
T: (masih diem gak mau jawab)
K: "SUMPAH, aku bisa bete nih kalo kamu ga jawab"
T: "aku gak mau jawab" (sambil senyum-senyum misterius)
K: (ngomong ala Bossman) "Aku nanya SERIUS loh ini. Jangan tempe loh kamu. Ini udah bentar lagi mau merit masa kamu gak siap-siap."
T: (ngakak dalam hati)

Ketiga,
K: "Aku gak bisa bayangin sebentar lagi bakal tinggal bareng kamu, ketemu kamu tiap hari. Aku harus menikmati masa-masa kesendirian ini"
T: "Kalo gitu minggu depan aku mau jalan ya sama temen-temen aku. Kamu di rumah aja gak boleh ikut. Boleh kan?"
K: "Gak boleh"
T: "Kan katanya mau menikmati kesendirian"
K: (cemberut mode on)

Keempat,
Ceritanya aku abis marain Kevin karena suatu hal. Terus kita diem-dieman sambil main gadget masing-masing. Gak lama setelah itu dia meluk aku dong. Terus dilepas dan mulai main gadget lagi, terus gak lama dipeluk lagi. Begitu terus sampe ada mungkin 5 kali. 
T: "Kamu kenapa sih aneh banget"
K: "Kita kan udah mau merit. Aku gak mau kamu marah lama-lama lagi"
T: (dalam hati) "awwwh co cuittt"
Terus gak lama dia meluk lagi. Ini aneh banget karena selama kita pacaran gak pernah ada adegan pelukan berkali-kali kayak gini.
T: (lagi-lagi ngomong) "Kamu kenapa sih aneh banget"
K: "Ini kan pertemuan terakhir kita"
T: "Pertemuan terakhir apaaaa sih maksudnya???? Kenapa ngomong sembarangan gitu."
K: "Ya ini kan pertemuan terakhir sampai kita ketemu lagi minggu depan."
T: *speechless*

Sumpah dia jadi aneh sekali. Tiba-tiba ngelakuin hal-hal so sweet yang gak pernah dilakuin sebelumnya. Tiba-tiba panik sendiri, nanya pertanyaan-pertanyaan random, dan ngomong hal-hal yang gak pernah dia lakuin sebelumnya. Kenapa Kevin yang jadi Groomzilla ya? Hahaha..

Balik lagi ke topik, jadi berikut ini hal-hal yang udah di update sampai dengan H-1,5 bulan ini. Aku tulis supaya bisa inget juga udah ngelakuin apa aja dan apa aja yang masih belum.

1. Wedding Ring
Akhirnya aku udah liat dan nyobain cincinnya. Overall, kerjaannya rapi dan cincinnya mulus banget sampe-sampe aku sayang pakenya. Modelnya sendiri sederhana seperti yang aku dan Kevin pengen.
masih mulus
Cuma setelah dicoba ternyata, cincinnya ngepas banget. Baik di aku maupun Kevin itu ngepas. Padahal seperti yang aku ceritain sebelumnya, kalau aku udah naikin 1 size cincin dari yang biasa aku pake. Ngepasnya itu ketika baru mau dipake, tapi kalau udah ada di dasar jari, udah enak dipakenya gak sempit. Mungkin sih karena wedding ring emang lebih tebel ya. Sampai saat ini sih kita gak ada rencana untuk gedein lagi.

Oiya nama tokonya itu Delapan Saudara dan si mami cerita kalo engkonya itu sampe belajar ngukir berlian di Eropa. Pantesan potongan berliannya itu rapi banget dan cling clingnya bikin jatuh hati. Recommended!

 2. Wedding bouquet malam
Karena ciciku (Alves House) ini tinggal di Banjarmasin, jadi segala konsultasi dilakukan via chatting bbm. Awalnya aku pengen bouquetnya itu ada bunga hydrangea warna biru. Entah kenapa, aku demen banget sama hydrangea biru ini. Terus aku ada kasih liat contoh-contoh buket yang aku mau juga ke dia.
source: pinterest
Dan untuk bridesmaid,
source: pinterest
Tapi ciciku bilang kalau hydrangea itu gak tahan lama karena dia gak kuat panas dan butuh banyak air. Dia juga bilang gak mau kan kalo sebelum acara, bunganya udah jadi sayur. Hahaha jadi sedih.. Sempet juga dikasih opsi mau ga kalo hydrangeanya palsu tapi yang lain bunga asli. Aku mau-mau aja karena masih ngotot harus pake hydrangea. Tapi si cici bilang takut gak natural seandainya pake hydrangea palsu. Terus dia kirimin alternatif bunga lain yang warnanya mirip-mirip biru hydrangea. Dari sekian banyak yang aku kirimin, ini yang akhirnya aku pilih,
Sesuai dengan request aku yang mau ada warna biru, putih dan daun hijau. Terus aku sempet nyari-nyari lagi dan kirimin ke ciciku, tapi di bilang kalo dia udah pesen bunganya. Karena import semua, jadi harus pesan jauh-jauh hari. Ya sudahlah aku percayakan aja buket malamku nantinya jadi kayak apa. Walaupun entah kenapa agak sedikit belum klik sama model buket yang aku pilih karena aku juga gak tau sampai saat ini nama-nama bunga yang bakal dipake. Istilahnya gak familiar semua. Pengetahuan aku soal bunga cuma sebatas mawar, david austin, hydrangea, peonia, garbera, tulip dan bunga-bunga lain yang pernah denger. Tapi nama bunga yang kemarin ciciku sebutin itu gak ada satupun yang pernah aku denger. Pokoknya dia bilang itu semua bunga import kualitas premium dan untuk buket malam ini aku gak tau bakal di charge berapa sama si cici. Semoga hasilnya memuaskan pokoknya.

3. Wedding Bouquet pagi
Sekitar dua minggu yang lalu, aku janjian sama Atrina di salah satu mal di Jakarta Pusat. Pertemuan ini gak lain dan bukan mau ngomongin desain bunga pagi aku. Kesan pertama ketemu sama Atrina, orangnya baik, ngomongnya supel bersahabat, menyenangkan deh pokoknya. Agak cerewet juga orangnya, jadi gak ada suasana awkward sama sekali.

Tadinya aku pikir buket bunga itu model apa aja gak masalah dan aku bebas milih model apapun yang aku suka. Tapi ternyata, ribet..

Sebelumnya aku udah bawa beberapa contoh foto buket yang pake peony, berharap si Atrina bilang, "iya bisa kok pake peony, karena kamu yang mau nikah, peony ada bulan September". Ngarep tingkat dewa..
Tentu saja jawabannya peony gak ada di bulan September.

Sebenarnya selain peony, aku juga naksir sama tulip warna pink. Aku udah sempet konsultasi ke Alves House kalo mau pake tulip, tapi si cici bilang tulip lagi gak musim bulan September dan kalaupun ada harganya bakal mahal banget. Langsung deh pupus harapan pake bunga tulip.
pink tulip by Alves House
Makanya aku gak ada mention soal tulip ke Atrina. Aku cuma bilang mau mungkin pengen pake buket warna putih. Begitu aku bilang putih, Atrina langsung keluarin portfolio buket bunga full putih. Aku gak mengira kalau hasilnya malah gak bagus. Pertama yang paling terlihat itu, buket bunganya gak keliatan pas dipegang sama kita. Gak keliatan karena warnanya sama dengan gaun pengantin yang putih. Karena itu, bunganya gak terlihat stand out. Kedua, aku harus minta persetujuan keluarga dari kedua belah pihak seandainya mau pake buket bunga putih.

Atrina punya pengalaman bikinin buket bunga full putih untuk acara pemberkatan di vihara. Popo (nenek) dari pihak cewe marah banget begitu tahu buket bunga semua warna putih sampai-sampai beliau gak mau sama sekali masuk ke vihara. Mungkin beliau gak suka karena putih itu biasanya warna orang yang lagi berduka. Papanya si cewe sampe telpon ke Atrina dan marah-marah kenapa warnanya putih dan dia gak mau tahu pokoknya buket harus diganti warna merah. Mateng gak tuh. Untungnya Atrina mau bikinin buket ekpress dari sisa-sisa bunga merah yang dia punya.

Masalah gak selesai disitu karena papanya si cewe juga gak suka sama buket malemnya. Gak suka karena buketnya artificial. Keluarga mereka ternyata punya pandangan sendiri kalau gak boleh pake bunga palsu. Si cewenya ini bahkan bilang ke papanya, "tapi kan pi ini buketnya aku beli di Coppelia 12 juta loh pi". Papanya gak mau tau dan akhirnya si cewe pake buket paginya yang warna merah itu sebagai buket malem juga. Gak kebayang gimana rasanya buket belasan juta rupiah akhirnya gak dipake. Udah pasti moodnya si bride hari itu bete banget kali ya.

Atrina juga cerita kalau bukan buket bunga aja yang diganti, tapi wedding cake juga diganti di detik-detik terakhir karena keluarganya gak suka sama kue yang full putih. Akhirnya itu kue diubah jadi bernuansa merah. Tapi si bride cerita kalau semua keluarganya termasuk poponya itu seneng banget karena pake warna merah dan si bride dikasih angpao gede-gede pas acara tea pay. Ada-ada aja loh.

Dari cerita itu, aku jadi consider lagi mau pake full putih. Terus entah gimana ceritanya, Atrina mention bunga tulip. Langsung deh aku tanya, untuk September bisa pake tulip gak sih. Ternyata dia bilang bisa. Wah aku seneng banget dan mikir oke fix pake tulip untuk buket pagi. Tapi abis itu Atrina bilang lagi dong kalo mau pake full tulip, harus minta persetujuan keluarga dulu juga. Hah kenapa gituu? Ternyata karena tulip itu kan bunganya gak mekar, alias kuncup semua. Nah takutnya ada kepercayaan keluarga kalau bunga yang gak mekar itu melambangkan keluarga yang dibangun bakal gak berkembang, jadi kuncup terus, gak bagus lah pokoknya. Omaigot ribet banget..

Akhirnya diputuskan kalo aku tetep mau pake tulip, tapi di mix sama bunga lain. Pokoknya Atrina bakal arrange sebagus mungkin. Abis dari Atrina aku punya peer untuk nanya ke para orang tua soal boleh apa gak pake tulip. Selain itu, Atrina juga mastiin kalau warna buketnya itu harus masuk sama warna baju mama, baju bridesmaid, dan jas Kevin. Pokoknya dia mau semuanya nyambung supaya bagus buat di foto karena kalau bunga pagi itu pasti bakal banyak banget difoto-foto.

Sejauh ini sih aku pasrahkan juga buket bunganya mau kayak apa ke Atrina karena aku gak ada bayangan yang jelas soal bentuk buketnya haha..

Besoknya aku tanya ke para orang tua dan mereka bilang oke tulip bagus. Horee :)

Ketika aku lagi konsul ke Atrina, tiba-tiba ada seorang cewe dateng nyamperin Atrina dan mereka cipika cipiki. Atrina ucapin selamat ulang tahun ke cewe itu dan karena aku gak kenal jadi aku senyum aja. Abis itu si cewe pergi katanya mau keliling-keliling mal. Terus Atrina bilang ke aku kalau itu tadi Rina Thang. Aku tanya lagi, itu Rina Thang yang bikin sepatu ya? Atrina jawab, iya yang bikin sepatu, kamu mau bikin sepatu? Terus aku cerita kalau sampai sekarang belum dapet sepatu buat hari H. Udah keliling-keliling semua toko sepatu dari yang harganya standar sampe yang muahal macam Louboutin tapi belum ketemu yang sreg. Saking hopelessnya, aku udah sempet bikin janji sama Regis Bridal Shoes karena aku liat dari ignya, kayaknya cuma Regis yang bisa bikinin sepatu yang aku mau.

Aku gak berani nanya ke custom lain kayak Ierene Tan atau Rina Thang karena takut ditolak hahaha.. Alesannya gak banget. Takut ditolak karena aku tau ini udah mepet banget waktunnya dan vendor-vendor terkenal macam mereka pasti udah full bulan September. Pengalaman dari ditolak sama MUA-MUA terkenal pas jaman galau-galaunya sama make up Ritz Taipei. Selain itu, aku lihat di ig mereka kalau hampir gak ada sepatu yang pake swarovski. Sedangkan aku pengen yang pake batu-batu macam swarovski.

Tapi abis itu Atrina nanyain lagi, kamu mau gak nih nanti aku omongin loh ke dia, Rina Thang itu best friend banget sama aku. Terus aku bilang takut Rina Thang udah penuh yang dijawab sama Atrina kalau dia yang minta, pasti kamu bisa bikin sepatu sama dia.

Singkat cerita, Atrina berhasil manggil lagi si Rina Thang dan kita mulai ngobrol-ngobrol. Ternyata Rina Thang itu lagi pindahan, lagi gak nerima orderan dan baru mulai aktif lagi tanggal 1 Agustus besok. Tuh kan bener firasat aku, seandainya dulu aku hubungin Rina Thang, pasti aku bakal ditolak mentah-mentah. Tapi, setelah dibujuk rayu sama Atrina, akhirnya dia mau bikinin aku sepatu dengan syarat aku harus mau seandainya diminta fitting di weekdays, supaya sepatunya cepet jadi.

Wah aku seneng banget loh rasanya. Pas banget di saat-saat galau soal sepatu, tiba-tiba bisa ketemu sama Rina Thang langsung, pas dia lagi ulang tahun pula. Ini apa namanya kalau bukan jodoh.

Dengan ini aku confirm kalau,

4. Wedding Shoes : Rina Thang
Hooraaay :D Ini tuh kayak dream comes true, walaupun sepatu impian gak kesampean. Pas pertemuan sama Atrina itu aku juga sempet konsul sedikit soal model sepatu yang aku mau dan kira-kira dia bisa bikinin gak. Aku bilang ke dia kalau mau pake sepatu yang ada swarovskinya. Tapi Rina Thang bilang kalau dia bukan spesialis swarovski, tapi kalau mau dibikinin bisa asalkan aku yang beli swarovskinya sendiri. jadi dia tinggal bagian nempelin aja.

Bener juga kan yang aku bilang soal gak ada foto sepatu swarosvki di ignya doi. Soal swarosvki, dia rekomen aku untuk beli di Toko Renda Plaza Indonesia. Katanya disitu punya swarovski yang paling bagus. Namun sampai tulisan ini dibuat, aku belum sempet main ke Toko Renda.

Meeting pertama sama Rina Thang itu 4 Agustus besok. Aku bisa konsul langsung sama suaminya, Roki yang ternyata adalah desainer sepatu yang sebenarnya. Banyak yang mengira Roki itu asistennya Rina Thang, tapi dia itu suaminya yang pake nama si istri buat jadi brand custom shoes.

Kesan pertama ketemu Rina Thang, orangnya cerewet dan humble pake banget. Bahkan baru ketemu beberapa menit aja, kita udah bisa ngobrol banyak dari sepatu weddingnya Chelsea Olivia yang pake Regis, Sandra Dewi yang mau nikah di Disneyland dan sepatu weddingnya disponsorin Jimmy Choo, Regis yang berusaha niru model sepatu Jimmy Choo tapi tetep gak mirip, sampe ke curhatan mereka yang diprotes sama follower instagramnya karena mereka belum ngepost foto lagi. Kocak deh..

5. Bride's robe : gingerolive.co
Awal-awal aku selalu bilang ke semua orang kalo gak bakal kecentilan pake-pake robe segala. Tapi akhirnya, aku pesen juga sama gingerolive.co . Sekarang itu kan lagi hits robe full lace ya. Aku juga sempet mupeng sih, tapi kepikiran kalo beli full lace takut gak bisa dipake lagi dan jatohnya malah lebih ribet karena mesti pake camisole dalemnya lagi. Padahal kan kegunaan robe itu memudahkan kita untuk pas mau pake gaun pengantin, kalo lepas robe masih ada camisolenya lagi kayaknya males. Alesan yang paling kuat juga karena harganya mahal haha..

Jadi aku mutusin awalnya untuk pake model yang ini,
source: gingerolive.co
Dengan bordiran warna putih, jadi full putih semuanya. Suka banget sama robe yang panjang. Harga robe disini udah termasuk bordir belakang dan inisial nama pake swarovski di depan. Cuma si gingerolive kabarin kalo lace putih yang aku mau lagi abis. Aneh ya padahal kan itu warna yang common banget, masa bisa sampe abis. Sempet hopeless juga karena vendor robe yang aku tanya-tanyain itu udah banyak dan begitu mutusin pake gingeroliver juga masih ada aja masalah sama stok warna yang abis :(

Di tengah kegalauan itu, gingerolive nawarin mau gak kalo pake modelnya Putri Titian yang kayak gini,
Source: gingerolive.co
Ternyata modelnya Putri Titian itu gak ada di price listnya dia. Begitu dikasih liat yang ini, langsung jatuh hati. Ini selera aku banget, simpel tapi klasiknya dapet. Dari yang awalnya sok-sok gak mau pake robe, akhirnya malah jadi yang paling kecentilan banyak maunya hihi..

Harusnya bentar lagi robe jadi. Kabar terakhir, katanya lagi di bordir dan nanti dia kabarin kalo misalnya udah jadi.

6. Bridesmaids' Box : dydxbride
Ini sama juga kayak robe, awalnya gak mau kasih robe, terus akhirnya pengen kasih robe dan ujung-ujungnya pengen kasih box yang isinya robe sama pouch.

Model yang aku mau cukup simpel sih. Desainnya polos aja gak mau pake bunga-bunga yang lagi hits itu. Karena undangan aku warna biru, boxnya mau disamain juga warna biru dengan tulisannya warna emas. Aku order itu seminggu sebelum lebaran dan ini hasil akhirnya difotoin sama dydxbride seminggu abis lebaran,
Hasil akhir masih belum rapi
Boxnya udah jadi, cuma dia mau bikin ulang karena doffnya masih gak rapi. Keliatan kan di pinggir kanan itu ada garis-garisnya. Terus foil emas di tulisannya juga belum mulus. Dia jelasin kalau untuk warna gelap emang agak susah di doff dan dia mau bikin ulang tanpa aku minta. Aku sendiri sampe gak enak hati loh karena dia baik banget inisiatif sendiri mau benerin. Gak enak hati juga karena minta dibikinin box yang nyusahin. Sepertinya juga dia cukup stres ngerjain box punyaku ini.

Jadi sampai sekaranng aku belum terima boxnya. Semoga bisa dikerjain serapi mungkin dan bisa selesai dalam waktu dekat karena udah gak sabar pengen dikasih ke para bridesmaid tercinta.

7. Robe mama dan adik cewe: dydxbride
Selain untuk bridesmaid, aku juga akhirnya beliin robe buat 2 mama dan adik cewenya Kevin. Semoga aja mereka suka sama warna yang aku pilih. Pengennya sih ini jadi surprise makanya aku gak minta mereka pilih warna sendiri.

8. Sangjitan
Sekarang ini aku lagi galau-galaunya ngurusin sangjitan. Rencananya sangjitan bakal diadakan 2 minggu sebelum hari H dan lokasinya di rumah aja.

Aku sempet galau nyari baju buat sangjit. Pengennya itu sangjitan aku nantinya gak terlalu nuansa orinteal banget, kayak pake baju ceongsam atau gaun merah gitu-gitu. Pengennya model gaun biasa tapi tetep ada aksen orientalnya sedikit. Susah gak tuh maunya ribet hahah.. Akhirnya setelah follow instagram banyak tukang baju, aku mutusin untuk bikin di Pottsjakarta.

Sebenernya aku udah demen sama model ini dari sekitar 3 bulan yang lalu, lama banget gak tuh. Pertama kali liat gaun ini pas Potts lagi buka stand di Mal Kelapa gading. Cuma gak pesen-pesen karena mikir masih lama sangjitnya, takut ketemu yang lebih bagus lagi dan sebagainya. Tapi ternyata sampai hari ini, aku gak nemuin model yang lebih cantik dari baju itu. Mungkin ini yang namanya love at first sight :D. Selanjutnya baju untuk Kevin beli kemeja aja yang warnanya sama kayak gaun aku. Untungnya Kevin itu simpel beli ini jadi, beli itu gak masalah.

Untuk isian nampan udah mulai dicicil dari kemarin-kemarin. Beli tas, sepatu, parfum dan lain-lain untuk aku dan Kevin. Kemarin ini aku ada beli sepatu yang emang rencananya pengen dipake dari sekarang aja, bukan buat sangjitan. Terus nemu syal bagus buat dipake sehari-hari aja jalan-jalan gitu. Tapi semuanya gak dikasih pake sama Kevin, dia bilang itu pokoknya semua buat sangjitan. Jadi intinya, semua barang yang aku beli dari sekarang ampe sangjitan itu, harus masuk nampan sangjit. Cobaan banget nih, udah beli tapi cuma bisa memandang, gak bisa dipake dulu lol

Yang paling bikin galau itu sekarang nampannya. Udah tau kan kalo aku itu kecentilan, jadi buat nampan sangjit juga gak mau yang biasa. Demen sama sewa nampan akrilik, tapi mahalnya bukan main, apalagi kalo dikali12 *die*.

Akhirnya aku ngincer nampan mika yang kalo beli terus dikali 12 juga harganya ajubile. Di tengah kegalauan ini, ada aja yang bantu. Cici aku infoin kalo ada temennya yang mau nikah bulan Oktober, terus lagi nyari orang buat diajak patungan beli nampan. Langsung ngacung jari bilang aku mau ikut patungan.

Terus setelah hubungin temen ciciku ini, ternyata dia orangnya agak setipe sama aku. Pengen yang model centil-centil kayak mikanya dipakein tile lagi warna emas sama kain tatakan dalemnya mau warna emas apa merah. Terus galau buat buah-buahan mau pake nampan biasa apa pake keranjang. Sampe akhirnya bingung lagi mau beli nampan mika, nampan biasa sama keranjang berapa biji. Ya lumayanlah ada temen buat diajak galau bareng. Hehehe..

Jadi rencananya di minggu-minggu ini mau kelarin urusan beli nampan secepatnya. Doakan semoga gak ada galau-galau lagi.

9. Undangan : Loving Card
Akhirnya undangan minggu lalu (baru) naik cetak juga. Kita sempet gak tenang sih gara-gara undangan kita belum naik cetak padahal udah fix sama desainnya itu jauh-jauh hari dari lebaran. Dengan harapan undangan kita bisa dicetak sebelum libur lebaran. Tapi ternyata abis libur lebaran juga belum dicetak juga. Sebenernya aku bingung sih ini kitanya yang lebay aja atau emang Loving Card ini harus di follow up terus baru dikerjain.

Tes warna
Dari tes warna, kita pilih yang kiri, biru yang lebih gelap. Aku sempet tanya bisa gak kalo birunya digelapin lagi, tapi katanya gak bisa nanti malah jadi warna hitam. Pas tes warna ini juga si mami ikut. Jadi masalah desain undangan udah aman sentosa.

Semoga undangan bisa cepet jadi dan semoga juga aku sama Kevin bisa ngumpulin niat untuk mulai nyicil ngetik nama undangan.

10. Perabotan kamar : Informa
Rencananya setelah menikah, aku bakal masuk ke rumahnya orang tua Kevin. Jadi urusan tempat tinggal gak gitu repot beli ini itu atau renovasi ini itu. Kita cukup direpotkan sama rombak kamarnya Kevin. Sebenernya gak banyak yang diubah sih. Cuma ganti meja belajarnya Kevin, jadi meja dandannya Tashya. Kemarin banget baru beli di Informa. Karena sifatnya sementara yang penting ada dulu, jadi si mami bilang pilih di Informa aja. Soalnya kita sendiri masih belum tahu kapan nantinya bakal pindah ke rumah sendiri.

Bahkan si mami dari kemarin nanyain mulu mau beli sprei bed cover warna apa. Terus kemarin udah dikirimin fotonya sama dia kalo mau beli yang model mana. Aku sih bilangnya yang polos-polos aja mi, warna krem aja yang netral. Tapi katanya stok yang ready sekarang itu yang motif-motif, jadi dia tetep beli dulu yang motif-motif itu sekarang. Nanti kalo warnanya udah restock, si mami mau beli lagi, 2 biji pula. Semangat banget kayaknya si mami menanti calon mantunya tinggal bareng disana.

Jadi peernya Kevin ada beresin barang-barang di meja belajarnya dan singkirin baju-bajunya yang udah gak dipake, buat space baju dan perabotnya Tashya (yang banyak banget hihi).

Mungkin sekian sampe sini yang mau di update. Bener-bener gak berasa sebentar lagi udah mulai menghitung hari. Semangaaaat yeay!

Monday, July 25, 2016

Libur Lebaran (Bandung, Semarang) part 2

Liburan ke Bandung bisa dibaca disini.

Hari lebaran tahun ini jatuh di hari Rabu. Walaupun kita sekeluarga gak merayakan lebaran, tapi kami selalu punya jadwal untuk silaturahmi ke salah satu kolega papa yang sudah dekat seperti keluarga sendiri. Rumah kolega papa ini ada di daerah Bogor. Maka pagi-pagi kita semua udah bersiap-siap untuk ke Bogor yang lalu bakal kita lanjutin ke Semarang naik mobil.

Tadinya saya dan 2 adik cowo saya udah gak mau pergi ke Semarang karena setiap hari denger berita tentang tol yang macet banget, apalagi arah brexit (Brebes exit). Bahkan ada orang yang meninggal gara-gara kemacetan ini. Saya sendiri udah berusaha ngalihin liburan ini ke tempat yang lebih dekat seperti Bogor, Ancol, Serpong dan sebagainya yang lebih dekar. Tapi si papa tetep kekeuh harus ke Semarang dengan alasan pengen mampir ke vihara di Jepara dan harus perginya itu sekarang.

Balik lagi setelah silaturahmi di Bogor, kita sekeluarga langsung cuss ke Semarang via jalan tol. Kita udah berharap banget jangan macet dengan asumsi orang-orang masih silaturahmi. Tapi kenyataannya, tol dalam kota aja udah macet parah. Heran deh libur lebaran tahun ini Jakarta masih tetep ramai.

Macetnya itu udah termasuk parah menurut saya. Bayangkan aja udah hampir 3 jam dan kita masih belum lewatin gerbang tol Cikarang tengah. Kedua adik saya udah sampai mohon-mohon ke si papa supaya kita keluar aja tolnya dan balik ke rumah. Saya pun udah stres banget di mobil mikirin kalau bakal kayak gini terus, mau sampai jam berapa. Tapi ya itu si papa tetep gak mau balik dan malah marah-marah bilang kalau mau pergi sendiri aja ke Semarang. Saya tau sih kalo si papa itu orangnya emang keras kepala dan kadang-kadang bikin capek ati. Tapi mau gimanapun kan itu papa sendiri dan cuma ada 1 jadi saya sering ngalah yang penting dia bahagia.

Setelah lewat gerbang tol Cikarang tengah, miracle happened. Jalan tol lancar jaya sampai keluar di Brebes. Abis keluar tol pun jalanan gak ada yang macet sampai akhirnya kita tiba dengan selamat di Semarang hampir jam 12 malam. Si papa sebelumnya udah booking kamar di salah satu guest house yang namanya Roemah Pantes. Cuma sepertinya ada miskomunikasi antar pegawai disana karena ternyata nama kita gak terdaftar untuk nginep di malam itu dan semua kamar udah full. Udah malam-malam cape gitu, kita udah gak mau debat dan langsung cari guest house lain sekitar daerah pecinan sana yang namanya Ventura Residence. Untungnya masih ada 2 kamar yang kosong malam itu dan langsung kita ambil.
source: Agoda
Papa saya agak antik sih sebenarnya. Beliau gak suka nginep di hotel mahal kalo lagi jalan-jalan karena menurutnya hotel itu cuma untuk tempat tidur aja, sisanya waktu harus dipake buat full jalan-jalan. Setiap ke Semarang, kita selalu nginep di guest house di daerah pecinan, pasar malam Semawis situ karena si papa sangat suka dengan keramaian dan banyaknya makanan-makanan enak di sekitar sana. Kalau saya sendiri sih enjoy aja selama kamarnya bersih, wc bersih dan yang penting ada wifi :D

Semarang..

Hari pertama di Semarang kita pergi ke daerah deket Purwodadi untuk mengunjungi saudara yang tinggal disana. Sebelum ke Purwodadi, kita sempat sarapan dulu di guest house. Menunya sederhana sih nasi goreng, roti bakar dan indomie. Tapi rasanya enak dan cukup mengenyangkan. Di Purwodadi, kita cuma silaturahmi dan ngobrol-ngobrol sebentar. Setelah itu lanjut ke Ambarawa untuk mampir ke Klenteng Hian Thian Siang Tee di daerah Welahan atau yang biasa lebih dikenal dengan Klenteng Welahan. Konon katanya, klenteng ini merupakan yang tertua di Indonesia loh. Namun kita semua kesini bukan karena historis tempatnya, tapi memang dari saya masih kecil, kita selalu menyempatkan sembahyang disini setiap kita jalan-jalan keliling Jawa. Ya, papa saya hobinya itu jalan-jalan keliling pulau Jawa, naik mobil. Jadi saya udah tahu gimana pegel dan capeknya berkendara dari Jakarta sampai ujungnya Jawa, Banyuwangi bahkan beberapa kali sampai ke Bali. Capek sih, pegel sih, tapi semua rasa lelah itu hilang begitu kita sampai di tempat-tempat tujuan kita. Malah ada kepuasan tersendiri karena rasanya udah berhasil menjalankan suatu misi hahaha..
source: Buddha.id
Karena my mom told me not to take pictures, jadi saya ambil dari web lagi deh. Oiya jangan lupa kalo lagi disana untuk beli kerupuk rengginang karena rasanya enak banget. Kemarin ini kita beli yang mentah 2 kg saja.

Abis itu kita balik ke Semarang dan cari makan malam di daerah deket-deket hotel. Salah satu adik saya pengen banget makan babat gongso yang terkenal di daerah pecinan itu. Antriannya sih gak nahan loh. Kita pesen 1 porsi nasi goreng babat dan babat gongso. Kita sempat muter-muter di Semawis dan begitu balik lagi, pesanan kita belum juga jadi. Begitu makanannya udah jadi, kita langsung keliling cari nasi koyor yang sepertinya enak.
nasi koyor favorit
Walaupun jualannya cuma pake tenda di pinggir jalan, tapi rasanya luar biasa enak. Saking enaknya, kita makan ini lagi di keesokan harinya. Tentunya malam ya karena biasanya nasi koyor atau gudeg itu baru banyak keluar di malam hari. Abis makan, kita balik ke guest house.
Roemah Pantes
Hari kedua di Semarang, kita pergi ke vihara lagi tapi kali ini lokasinya ada di Ungaran. Namanya Vihara Avalokitesvara. Walaupun lokasinya di atas bukit, tapi gampang dicari pake GPS. Sama dengan vihara sebelumnya, kita juga selalu mampir kesini tiap jalan-jalan ke Semarang.

Tujuan selanjutnya adalah Umbul Sidomukti. Ada yang pernah tau tempat ini? Saya sendiri baru tau 1 jam sebelum pergi kesana. Awalnya si papa mama pengen cari tempat ngopi yang enak di Ambarawa dan setelah searching di internet, kita memutuskan untuk pergi kesini. Saat itu saya cuma tau dia letaknya agak naik gunung, tapi saya gak tau kalau naiknya itu bener-bener tinggi dan jalanannya masih belum semuanya di aspal. Kita juga sempet berhenti beberapa kali karena jalannya itu gantian sama mobil yang turun saking sempitnya.
pemandangan semua hijau
Tadinya mau foto pemandangan pas mobil lagi berhenti. Tapi tiba-tiba ada mobil yang lewat dan ikut ke foto. Kelihatan kan kalau jalan antara mobil yang naik dan turun itu dekat sekali.

Kita udah sempat pesimis mau dilanjutin apa gak demi minum secangkir kopi, tapi tanggung dong kalau udah di atas gunung tapi gak lanjut. Gak berapa lama kemudian akhirnya kita sampai di tempat wisata Umbul Sidomukti. Cukup bayar 2000  rupiah per mobil dan setelah masuk kita bisa parkir di tempat disediakan lalu jalan kali ke bawah dimana ada beberapa fasilitas seperti naik kuda, off road dan sebagainya. Cuma jangan parkir disini, untuk sampai ke tempat ngopi yang kita mau, kita harus jalan lagi naik ke atas dengan mobil. Nanti akan diminta bayar 5000 rupiah lagi per orang.

Gak sia-sia perjalanan kita hari itu karena Pondok Kopi yang jadi tempat tujuan kita itu.. bagusss!
pemandangannya cantik
Jadi Pondok Kopi ini merupakan bagian dari komplek vila Umbul Sidomukti. Mirip-mirip seperti restorannya Puncak Pass itu. Menu makanannya termasuk variatif. Ada berbagai macam kopi, makanan berat seperti nasi goreng, sop buntut, ayam penyet sampai makanan ringan reperti singkong goreng, roti bakar dan lain-lain. Untuk rasanya juga enak-enak dengan harga yang masih relatif murah. Selain itu, semua kopi disini adalah hasil perkebunan sendiri loh. Jadi sama sekali tidak ada produk instan disini.
gak ada hal yang lebih bahagia daripada ngeliat mereka tersenyum :)
Di atas itu foto mama, papa, dan adik-adik saya :)

Dari pondok kopi ini, kalian bisa naik lagi ke atas bukitnya dan katanya disana ada goa buatan. Cuma karena papa saya jalannya agak susah, kita mutusin untuk ke restoran satu lagi yang pemandangan gak kalah cakep sama Pondok Kopi.
resto kedua
Kalau Pondok Kopi ini spesialnya di kopi, untuk resto yang satu lagi ini spesial di susu. Mereka menyediakan susu murni dengan beragam rasa. Saya kan gak doyan ya, jadi saya pesen lemon jus aja hehe.. Untuk makanannya juga cuma pesen kwetiau goreng di makan bareng-bareng. Untuk rasa susunya adik saya bilang emang bener-bener susu murni, cuma untuk makanannya agak kurang ya. Masih lebih enak di Pondok Kopi.

Setelah puas ngopi-ngopi dan minum susu di Umbul Sidomukti, kita langsung balik ke Semarang lagi. Selanjutnya secara random kita milih ke Lawang Sewu. Haha.. Papa saya gak mau masuk dan dia nunggu di luar.
Lawang Sewu malam hari
Malah di hari itu pengunjung Lawang Sewu cukup banyak. Di dalamnya ada cerita mengenai sejarah bangunan ini digunakan untuk apa aja sampai sekarang dan diceritakan juga proses pemugaran bangunan ini.
mama saya yang narsis
Aslinya kerjaan kita disini lebih banyak fotoin mama saya di berbagai sudut ruangan. Cuma 1 aja lah yang dipajang haha..

Kita muter-muter gak lama karena si papa nungguin di depan. Yang penting udah tau Lawang Sewu itu kayak gimana. Seperti yang saya ceritain sebelumnya, malam itu kita makan nasi koyor di tempat yang sama lagi dan lanjut tidur di guest house karena besoknya kita mau pulang ke Jakarta.

Keesokan harinya, kita sarapan di guest house dan memutuskan untuk beli oleh-oleh dulu sebelum pulang. Pertama-tama kita ke Moaci Gemini yang terkenal itu. Saya beli untuk Kevin dan teman-teman di kantor. Pas disana saya nguping sekilas pembicaran enci owner sama salah satu enci pengunjung. Si enci owner bilang kalau moaci merk M*chi M*chi yang menjamur di mal Jakarta itu harganya mahal banget, beda sama moaci jualan dia. Terus si enci pengunjung bilang kalo bukan masalah harganya tapi emang moaci Gemini ini jauh lebih enak dari yang di Jakarta itu. Terus si enci owner tersenyum dengan puasnya haha..

Tapi emang sih saya baru tau kalo Moaci Gemini itu harganya jauh lebih murah dari yang di Jakarta. Semenjak itu pula saya jadi gak pernah beli M*chi M*chi lagi karena berasa harganya kemahalan banget. Kalau M*chi M*chi aja udah berasa kemahalan, gimana sama M*cha M*chi yang harganya jauuh di atas itu ya lololol

Tujuan kedua itu kita mau beli bandeng presto Juwana yang terkenal itu, tapi mungkin di antara kalian udah tau kalau kita udah gak bisa parkir di depan tempat oleh-olehnya lagi. Susah banget cari parkir di daerah sana. Kita sempet mau masuk Mcd tapi penuh, terus kita mau masuk ke tempat oleh-oleh lain yang ada tempat parkirnya, eh si tukang parkirnya udah ngingetin duluan kalo bakal ada charge tambahan sebesar xxx rupiah seandainya kita ketauan belanja di Juwana walaupun kita juga belanja di tokonya dia. Males banget gak sih.

Akhirnya kita dapet tempat parkir agak jauh di ruko yang tutup. Tapi begitu sampai di tempat bandeng, kita mesti ngantri minimal setengah jam karena yang mau beli banyak banget. Udah tambah males aja dan akhirnya babhay bandeng.. Kita gak seniat itu.

Perjalanan pulang cukup lancar dan kita sempat mampir makan sekali di Tegal. Tempat makan yang kita datengin itu namanya warma Pi'an.
nasi lengko kesukaan Kevin
Gak ada yang lebih enak dari sepiring nasi lengko dan teh poci khas Tegal. Boong deh karena saya gak gitu suka nasi lengko hihi.. Yang suka banget sama nasi lengko itu si Kevin. Foto diatas itu pesenannya adik saya. Kalau saya sendiri pesennya menu favorit, sop ayam panas-panas pake cabe ulek mentah.

Nasi Lengko pula yang mengakhiri libur Lebaran tahun ini. Semoga tahun depan bisa liburan yang lebih asik lagi.

Babhaaaay..




Friday, July 22, 2016

Libur Lebaran (Bandung, Semarang) part 1

Libur lebarannya udah selesai dari kemarin-kemarin, tapi gapapa kan ya baru diceritain sekarang :) Banyak juga yang mau saya update, tapi mengumpulkan niat untuk nulis lagi di tengah-tengah kesibukan kantor dan urusan perweddingan itu sulit sekali. Selain itu, liat daisypath tiba-tiba sudah less than 2 months aja nih. Kalau ditanya apa yang saya rasakan sekarang, sama aja sih seperti sebelum-sebelumnya. Cuma saya jadi sering bertanya ke diri sendiri, "is it real? is it really real?". Entah kenapa bisa sehari sekali mungkin tiba-tiba kepikiran hal itu hehehe..  Adakah yang mengalami hal yang sama dengan saya?

Balik lagi ke topik kali ini, saya mau cerita tentang liburan kemarin. Seperti judulnya, saya pergi ke Bandung dan Semarang. Padahal saya udah merencanakan untuk liburan di Jakarta aja karena rasanya emang lagi pengen istirahat dari semua kesibukan ini itu. Tapi yang namanya rencana bisa berubah juga. Di hari Minggu malam, tiba-tiba saya diajak ke Bandung sama Kevin dan keluarganya. Berangkat Senin pagi-pagi sekali dan besoknya udah balik Jakarta. Rencana ke Bandungnya super dadakan dan super cepet juga karena cuma semalam nginep di Bandung.

Jadilah hari Senin dan Selasa di minggu libur lebaran itu saya pergi ke Bandung sama keluarga Kevin. Jalan menuju Bandung sangat lancar dan untuk pertama kalinya dalam hidup saya *lebay* ke Lembang itu gak macet sekali. Jujur aja, tempat liburan yang saya paling males datengin itu Bandung karena tiap saya kesana, pasti macet parah dan ujung-ujungnya waktu banyak kebuang di jalan aja. Jadi mungkin, kemarin itu untuk pertama kalinya juga dalam hidup saya kalau saya ngerasa enjoy liburan ke Bandung.

Bandung..

Sesampainya di Bandung, kita diajak makan mie oleh salah satu teman yang tinggal di Bandung. Bahkan saya lupa nama tempatnya dan saya gak foto makanannya. Cuma tempat makan mie ini katanya merupakan salah satu mie favorit orang Bandung. Menunya standar seperti mie/bihun/kwetiau ayam dan yang terkenal enak itu malah lontong sayurnya. Agak gak nyambung ya, tapi si papi (papanya Kevin) pesen si lontong sayur ini dan katanya sih emang enak. Saya sendiri pesan mie ayam yang selanjutnya saya pakein cabe banyak-banyak karena kalau gak pedes itu gak maknyus hehe.. Rasa mie-nya menurut saya termasuk yang enak, tapi masih kalah kalau dibandingin sama tempat-tempat makan mie di Kelapa Gading.

Setelah itu, kita early check in di hotel yang udah di booking online semalam sebelumnya. Nama hotelnya Ottenville Boutique Hotel. Ini pertama kalinya saya menginap di boutique hotel. Seperti boutique hotel lainnya, ukuran hotel cenderung tidak besar, namun jumlah kamarnya cukup banyak dan yang paling penting bersih. Nuansa hotel di Ottenville ini lebih ke arah shabby chic tapi gak yang ekstrim sekali dan yang paling saya suka adalah suasanannya yang benar-benar homey.

Saya baru sadar kalau selama disana saya gak foto-foto desain interior hotelnya dan ini ada beberapa foto yang saya ambil langsung dari website Ottenville.
nyaman seperti di rumah
ruang makan (breakfast)
area setelah pintu masuk
Setelah check in dan santai-santai sebentar di kamar, kita semua bingung mau pergi kemana dulu ya. Akhirnya diputuskan kita ke Rumah Guguk walaupun sebelumnya kita semua kecuali mami papi udah pernah kesana. Dan seperti yang saya bilang sebelumnya, jalanan lancar sampai Rumah Guguk.

Kunjungan kedua kali ini agak kurang nyaman karena pengunjung yang datang banyak banget. Pas main ke area yang boleh pegang-pegang guguknya juga jadi sempit karena menurut saya udah overload sama pengunjung yang udah duduk selonjoran di dalam rumah mini berisi guguk-guguk yang rata-rata pada bobo semua. Saya rasa sih para guguk itu juga merasa gak nyaman saking banyaknya orang yang datang sampai-sampai ada beberapa yang ngumpet di bawah bangku dan gak mau keluar.

Kita disini juga gak lama, cuma main-main sebentar abis itu capcuss.
guguknya udah males sama kita
Selanjutnya kita makan siang di Kampung Daun. Dulu itu entah kapan pas masih unyu-unyu, saya pernah makan di Kampung Daun dan yang saya inget cuma tempatnya yang bagus tapi makanannya gak berkesan sama sekali. Kemarin ini merupakan kunjungan saya yang kedua kaliya juga ke Kampung Daun. Sudah banyak berubah dari pertama kali saya pergi. Jadi, sistem makan disini adalah begitu kita masuk ke area Kampung Daun, kita akan diminta untuk mendatangi semacam tempat untuk reservasi terlebih dahulu. Sambil menunggu, kita bisa jalan-jalan dan beli jajanan yang ada di area sekitar. Jajanannya seperti kue pancong, putu mayang, dan makanan abang-abang lainnya namun tentu bukan dengan harga abang-abang pastinya.

Setelah itu, nama kita dipanggil dan kita diarahkan untuk duduk di tempat makannya. Mungkin beberapa kalian pasti tahu kalau konsep di Kampung Daun itu makan lesehan di saung-saung dengan nuansa pegunungan. Nah sayangnya kemarin itu kita gak request untuk duduk di saung. Jadilah kita dapetnya bukan di saung lesehan. Kira-kira begini, 
fokus ke latarnya
Karena saya gak foto gubuknya, jadi pake foto ini aja ya haha.. Keliatan kan itu belakangnya ada jendela-jendela kayu dan bagian depan gubuknya ada kentongan buat manggil pelayan resto. Suasananya tetep enak sih, cuma pasti gak seenak kalau kita duduk lesehan di saung-saung. Cerita dikit soal fotonya. Jadi lensa fish eye punya adenya Kevin itu agak-agak rusak, terus Kevin lagi nyoba benerin dan terciptalah foto ini yang agak gak jelas karena pinggir-pinggrinya kayak ketarik lol.
pose cool
Setelah dari Kampung Daun, kita lanjut lagi cari tempat nongkrong di daerah Dago. Dari banyaknya tempat nongkrong dengan view bagus macam The Valley dan Coco Rico, kita menjatuhkan pilihan ke Kopi Ireng. Sebelumnya kita pengen ke Kopi Selasar, tapi ternyata tempatnya tutup dan dipilihlah Kopi Ireng yang mungkin belum banyak orang tahu.

Tempatnya sendiri tidak besar dan kita harus naik tangga batu yang cukup tinggi dulu sebelum sampai ke cafenya. Mungkin kalau disebut cafe agak kurang tepat ya karena suasananya yang lebih ke arah tradisional. Bentuknya seperti rumah-rumah orang Jawa yang berdinding kayu dan semua kursi mejanya dari kayu pula.
Affogato yang enaaak
Saya cuma foto pesanan saya sendiri, yaitu affogato, double espresso yang dikasih es krim vanilla. Rasanya enak dan saya suka. Padahal awalnya saya takut rasanya pahit karena espressonya, tapi ternyata jadi enak karena perpaduan pahit espresso dinetralkan sama rasa manisnya es krim vanilla dan espresso bikin es krim vanillanya gak terlalu manis.

Yang lain ada yang pesan es coklat, orange coffee, teh hangat yang rasanya jadi sangat enak karena diminum di cuaca dingin macam Dago, pisang bakar dan sebagainya. Kira-kira suasana di Kopi Ireng seperti ini,
foto berdua lagi
Setelah itu, kita pergi ke Paskal Food Market karena mami papi belum pernah kesana. Karena kita masih kenyang, jadi yang dipesan cuma makanan-makanan ringan seperti es teler, tahu goreng dan sebagainya. Yang jualan disini memang banyak banget, cuma yang namanya masih kenyang, semuanya jadi kelihatan biasa-biasa aja. Kita juga gak foto disini.

Hari udah malam dan sebelum pulang ke hotel, kita beli martabak San Fransisco dulu. Kata orang sih martabak ini enak pake banget dan pas kita beli emang antriannya juga mantap pake banget. Walaupun variasi rasanya banyak, tapi tetep yang jadi favorit saya adalah martabak coklat kacang keju.
martabak San Fransisco setelah dibuka di hotel
Rasanya hmmm.. Enak tapi bukan yang enak banget buat saya. Kalau yang kalian lihat di foto, martabaknya itu tebel banget dan saya gak gitu suka sama martabak tebel. Gak suka karena makan 1 biji aja rasanya udah gendut banget haha.. Saya lebih suka martabak Bandung biasa yang tebelnya sedang-sedang aja karena buat saya yang gak terlalu tebel justru yang pas dimakan sama topping martabaknya. Kalau tebel-tebel berasa rugi karena kebanyakan makan tepung. Tapi ini masalah selera sih tiap orang beda. Akhirnya martabak ini gak abis dan disimpen sampai besok martabaknya masih bagus, gak keras pula.

Abis makan martabak, kita tidur dan keesokan paginya kita breakfast di hotel. Tadinya rencana cuma makan dikit-dikit aja di hotel karena masih pengen kulineran lagi di Bandung. Tapi kenyataannya, kita kekenyangan makan di hotel. Untuk menu breakfastnya gak gitu banyak, cuma semuanya enak. Ada nasi goreng, sosis keju, kentang hashbrown, roti bakar berikut selai-selainya, ada juga sop ayam, dan dessert berupa buah-buahan dan puding coklat yang enak rasanya. Untuk minuman ada air putih, jus jambu dan jus jeruk. Abis breakfast kita siap-siap dan beres-beres buat check out.

Setelah check out, kita sempetin mampir ke Bakso Enggal Malang di Jl. Burangrang. Sebelumnya si mami udah pernah kesini dan dia bilang baso gorengnya enak. Kita kesana lagi karena mau bungkus bakso gorengnya bawa ke Jakarta. Sesampainya disana, kita pesen 3 porsi yang isinya kita pilih sendiri. Ternyata harganya murah karena 3 porsi yang isinya lumayan banyak itu gak sampai 30 ribu rupiah harganya.
source: Pikiran Rakyat
Lagi-lagi saya gak foto disana. Jadi saya ambil foto ini karena pengen kasih lihat suasana di tempat makannya. Kalau untuk rasa cuma ada 1 kata: maknyusss. Dari semua isiannya kayak pangsit, tahu, baso dan sebagainya, emang yang paling juara itu baso gorengnya. Lain kali kalau lagi di Bandung pasti saya bakal kesini lagi.

Setelah itu, kita pulang deh ke Jakarta dan bahagia lagi karena jalanan gak macet.

Untuk jalan-jalan ke Semarang disambung di part 2 yaa

Cheers :)