Wednesday, June 29, 2016

Sudah 7 Tahun Berlalu Sejak...

kita pacaran.

Tepatnya tanggal 28 Juni 2016 kemarin saya dan Kevin merayakan anniversary kita :)

7 tahun bukan waktu yang sebentar, tapi bukan waktu yang lama juga. Mungkin ini juga salah satu alasan mamanya Kevin minta cepat-cepat ngelamar saya. Walaupun pacaran lama bukan berarti pasti berjodoh. Tapi mungkin juga kami memang berjodoh..

Flashback ke 7 tahun yang lalu,

Saya masih duduk di bangku SMA tepatnya kelas 11. Dulu saya bersekolah di salah satu SMA Jakarta Barat yang isinya perempuan semua. Jadi, kalau ada yang nebak kita ketemuan karena sekolahnya sama itu TETTOTT salah. Suatu ketika, saya lagi ikut acara live in dimana kita tinggal di rumah-rumah penduduk dan mengikuti kegiatan mereka sehari-hari. Daerahnya itu ada di salah satu pedesaan di Jogjakarta.

Di saat yang sama, ada seorang bocah SMA yang lagi bosan di kelas dan dia gangguin temen cewe yang duduk di depannya. Kira-kira dia ngomong begini,"eh eh minta nomor temen cewek lu dong buat kenalan". Si temen cewe yang gak lain dan gak bukan adalah salah satu temen baik saya ketika SMP, memberikan nomor HP saya ke si cowo ini. Iya dulu itu jamannya masih hits smsan kok.

Yang saya ingat, si cowo ini sms pertama kali di hari pertama saya live in dan masih dalam perjalanan ke Jogja. Waktu itu, saya lagi pusing dan kena mabok darat sepertinya di bis. Makanya saya judesin itu cowo pas pertama kali sms ngajak kenalan. Saya cuma bilang kalau lagi live in dan abis ini handphonenya bakal dikumpulin ke guru jaga, jadi kalau ada perlu ya sms lagi aja pas live in udah kelar. Songong banget ya hahaha..

Tapi ternyata, selesai live in, cowo ini bener-bener sms lagi ngajak ngobrol gak jelas. Karena waktu itu saya juga lagi iseng-iseng aja, jadi saya ladenin dan kita komunikasi nonstop selama seminggu. Abis itu dia nembak. Parah ya, belum ketemu sama sekali dan nembaknya itu lewat sms pula. Gak ada romantis-romantisnya pula. Tapi akhirnya saya terima dong. Gampang banget ya hahaha..

Jujur aja waktu itu saya cuma main-main pacaran sama dia. Bulan-bulan pertama pacaran ya biasa aja komunikasi tetap lewat sms dan saya belum ngerasain tuh yang namanya sayang apalagi cinta sama cowo ini. Ketemu langsung belum pernah, cuma tahu fotonya dari facebook ajah.

Sampai akhirnya kita ketemuan. Ketemunya juga cuma sebentar karena sebenarnya saya lagi jalan sama sepupu-sepupu saya dan saya ajak dia ketemuan di satu mal di Jakarta. Terus dia dateng juga sama sepupu-sepupunya juga. Jelas-jelas ini bukan first date kan XD

Di pertemuan pertama itu saya sempet mikir kok ini orang beda yah sama yang di foto haha.. Jadi males dan sebagainya dan sebagainya. Yang paling bikin syok itu, saya baru tahu kalau dia itu aslinya gendut hahaha.. Kalau foto profile picture di facebook kan cuma sampe leher doang jadi saya bener-bener gak tau.

Tapi saya tetep jalan sama dia dan entah sejak kapan saya jadi sayang sama cowo ini. Waktu berlalu dan ada banyak masalah juga dari yang saya harus pindah ke Depok karena kuliah disana dan dia yang gak bisa pacaran jarak jauh. Padahal cuma Depok cin. juga banyak masalah-masalah lainya. Ternyata juga cowo gendut ini justru yang penyayang, perhatian dan bikin saya super nyaman sama dia.

5th anniv
6th anniv

7th anniv

Akhirnya bocah SMA cengengesan inilah ternyata yang berhasil mencuri hati cewe jutek seperti saya dan... bentar lagi kita mau nikah!

Happy 7th anniversary ya dut. Plis jangan berubah kalau kita udah nikah nanti. *hal yang paling saya takutkan* Semoga bisa sampai kakek nenek :)

Tuesday, June 21, 2016

Perawatan Diri Perlukah?

Jawabannya : perlu gak perlu sih..

Tergantung orangnya juga sih menurutku. Kalau dasarnya gak diapa-apain aja udah cantik bersinar sepertinya gak usah perawatan gak masalah. Kalau dasarnya males dan gak mau buang-buang duit biasanya cuma perawatan secukupnya menjelang hari H. Kalau dasarnya banyak maunya ini itu, pasti perawatannya niat banget. Sedangkan aku itu termasuk tipe yang banyak maunya ini itu, tapi males dan gak mau buang-buang duit :)

Oleh karena itu, di kesempatan ini aku mau share tips-tips perawatan yang sedang aku lakukan buat para bride to be yang mau centil tapi males dan yang penting cukup aman di kantong. Apa pula bahasanya ya hehe..

Kecentilan no 1 : Perawatan Muka
Kalau bride to be lainnya akan mulai rajin facial atau rajin pake obat dokter, aku gak ngelakuin semuanya. Why? Karena aku gak suka muka aku jadi merah banget abis di facial, terus pori-porinya jadi terlihat lebih besar dan yang paling aku gak suka, terkadang sering muncul jerawat di tempat yang tadinya aman-aman aja. Intinya abis facial itu, aku gak merasa tambah cantik melainkan tambah jelek haha.. Alasan lainnya, facial itu gak bisa dilakukan sekali, kalau yang mukanya cukup jerawatan pasti akan disuruh balik lagi setiap dua minggu sekali atau bahkan seminggu sekali.

Walaupun mungkin nantinya kulit wajah akan jadi bersih, tapi aku gak berani ambil resiko kalau ini muka satu-satunya harus dipencetin tiap minggu :( kalau jadinya mulus sih gapapa tapi kalau jadi bolong-bolong piye toh :(

Obat dokter yang aku pakai selama ini cuma krim jerawat aja. Itu juga cuma dipakai kalau ada jerawatnya. Gak berani juga pakai obat-obat dokter yang banyak kimianya. Aku pernah ngobrol sama MUA Bellevue dan dia cerita kalau pernah menangani customer yang suka pakai obat-obat perawatan. Emang sih mukanya mulus, licin, tapi ternyata kulitnya itu dipakein foundation dan kawan-kawannya gak mau nempel-nempel. Hii serem kan. Udah amat sangat gak alami kulitnya.

Namun bukan berarti kita gak ngerawat sama sekali loh. Rutinitas yang aku lakukan setiap hari itu :
- Cuci muka pagi dan malam (pake faceshop)
- Krim pagi dan malam (faceshop juga)
- Secret Key Starting Treatment Essence
- Krim mata (SK-II)

Kalau yang cuci muka untuk perempuan paling malas di dunia juga harus ngelakuin ya. Nah sedangkan yang lain itu sebenarnya gak wajib, tapi aku menyarankan kita semua udah mulai rajin pake. Karena buatku itu semua bakal jadi investasi di masa mendatang. Untuk krim pagi dan malam itu pakai yang ringan aja. Kalau aku sendiri sangat suka pakai produk The Face Shop dan The Body Shop karena mereka itu memakai bahan-bahan yang alami dan natural. Tapi kan The Face Shop mahal-mahal harganya :( Nah itu, aku selalu beli produk The Face Shop di online shop aja. Pernah sih beli di counter langsung, tapi abis itu langsung nyesel karena beda harganya besar sekali. Yang di online shop itu juga asli kok, jauh lebih murah karena mereka rata-rata beli langsung di Korea yang memang harganya jauh lebih murah daripada disini. Sedangkan untuk The Body Shop aku selalu beli di counter karena justru yang di online shop itu gak meyakinkan.

Untuk yang Secret Key itu karena awalnya aku ngiler sama FTE nya SK-II. Tapi kalian tau sendiri kan harganya yang ajubile apalagi buat di kantong karyawan baru lulus kuliah macam diriku. Tapi karena kepingin sekali, jadi aku beli testernya di online shop dan yang namanya sampel ya gak berasa dan abis gitu aja. Terus akhirnya nemuin STE ini yang harganya jauh lebih murah dari FTE. Ketika aku pakai juga aromanya itu sama persis seperti FTE dan memang sekarang belum kelihatan sekali, cuma berasa kulit jadi lebih segar. Tapi tetap aku pakai karena ini investasi masa mendatang hehehe.. Semoga nanti abis nikah, rejeki (Kevin) melimpah dan bisa beli FTE :D

Lagi-lagi yang krim mata itu aku beli yang sampel di online shop. Kalau krim matanya bisa dipakai untuk 1-2 bulan tergantung pemakaian. Kalau harus beli yang botol gede, masih mikir-mikir lagi tentunya. Aku pakai krim mata karena kantong mataku besar T.T Padahal setiap hari udah tidur minimal 8 jam sehari. Kalau tidur kurang dari itu, bisa tambah gede lagi ini kantong mata.

Kecentilan no 2 : Perawatan Rambut
Dari dulu aku selalu concern sama rambut karena rambutku ini tipe yang tebel tapi megar dan agak ikal kayak singa, seriously. Pengen banget punya rambut yang lurus, lembut gitu. Tapi orang yang punya rambut lurus malah pengen punya rambut ikal megar kayak aku. Manusia memang gak pernah puas toh.

Walaupun rambutku ini cukup problem, tapi dari dulu aku gak pernah perawatan khusus. Creambath jarang banget karena ga betah duduk diem di salon 2 jam waktu habis gitu aja. Namun, semenjak rambut aku diwarnain buat foto prewed itu, ini rambut jadi tambah kering dan megar. Ampun deh.. Akhirnya mulai rajin hair spa sebulan sekali karena katanya kalau creambath itu gak guna sama sekali. Tapi ternyata hair spa sebulan sekali juga gak ngefek-ngefek amat. Aku mulai bete deh secara hair spa itu menurutku cukup ngebuang duit dan waktu. Terus orang salonnya bilang, kalau mau ngefek harus rajin hair spanya seminggu atau dua minggu sekali.

Males banget gak sih tiap minggu harus keluar duit dan ngabisin waktu 2 jam buat di salon aja. Kalau aku sih males karena semenjak kerja, aku merasa waktu weekend itu sangat berharga dan aku gak mau dihabisin untuk suatu kegiatan yang aku gak enjoy.

Sampai akhirnya diriku yang pintar ini mulai ngitung-ngitung. Kalau misalnya seminggu sekali hair spa itu kira-kira 120ribu rupiah, dikali empat jadi 480ribu rupiah. Sedangkan kalau aku beli hair mask merk paling bagus itu kira-kiranya sebotol harganya 500ribu rupiah bisa abis 3-5 bulan kalau dipakai seminggu sekali. Jelas banget kan mana yang lebih murah. Udah gitu kalau hair mask kan cuma sebentar gak sampai 2 jam. Abis keramas, pake hair masknya, lalu didiemin beberapa saat (harusnya lama sih tapi males lol), lalu dibilas selesai.

Akhirnya aku beli hair mask nya Kerastase yang ini,
dan beli conditioner yang ini,
Untuk yang conditioner udah aku pakai 3 bulan kira-kira dan masih banyak isinya. Maklum secara aku keramas itu seminggu cuma 2 atau 3 kali. Bukan jorok loh ya, tapi memang tipe rambut yang kering itu gak bagus kalau dikeramas sering-sering. Sedangkan hair mask baru aku pakai 1 bulan dan hasilnya udah kelihatan. Kalau conditioner itu melembutkan, tapi kalau ditambah rajin pake hair mask, rambutnya bener-bener terasa lebih sehat loh. Untuk shampoo sih pake merk biasa aja yang ada di supermarket :)

Elit banget sih pakenya merk Kerastase. Tapi kalau kalian rajin menghitung, beli Kerastase akan lebih worth daripada harus perawatan tiap minggu di salon.

Kecentilan no 3 : Perawatan Badan
Jujur, aku orangnya males mandi lol. Kalau mandi itu yang tipe-tipe sabunan seadanya terus udahan.

Nah aku itu punya cici sepupu yang setipe, males mandi juga haha.. Cuma bedanya dia rajin luluran makanya kulitnya mulus-mulus aja. Gara-gara ini, orang tuaku itu jadi cerewet soal luluran. Iya dua-duanya, mama dan papa cerewet soal kulit anak cewek satu-satunya yang mau merit ini.

Kalau aku pribadi sih males banget luluran 2 jam juga bok sama kayak hair spa dan harganya juga lebih mahal dari hair spa bok. Padahal kulitku juga biasa aja sih, makanya aku ngerasa gak gitu butuh luluran. Tapi memang cukup kering di beberapa bagian.

Jadilah, udah sebulan ini aku seminggu sekali alias 7 hari sekali luluran. Amazing kannn..

Semuanya bermula dari sepasang bapak dan ibu yang mengantar paksa anaknya di hari Minggu pagi ke tempat luluran langganan cici sepupu. Nama salonnya itu E Salon & Spa dan letaknya di dalam komplek perumahan. Begitu sampai disana, ketemu pula sama ownernya si tante cantik. Tante cantik ini bilang kalau perawatan pra nikah, paling bagus itu luluran seminggu sekali. Nanti kulitnya jadi putih, mulus, dan kinclong. Di salon ini juga ada paket beli 5 gratis 1 dan beli 10 gratis 2. Jadi kalau kita bayar paket 5x luluran sekaligus, maka akan dapat gratis 1x lulur dan tidak ada jangka waktunya. Yang penting setiap kita mau lulur harus bawa kartu yang dikasih dari salon buat di stempel.

Sampai hari ini, aku udah 4x luluran dan manfaat yang kelihatan itu, kulit jadi tambah mulus dan mengkilap hahaha.. Mungkin karena keseringan digosok discrub kali ya jadi bersinar wkwkwk.. Kayak iklan body lotion aja.

Untuk paketnya sendiri aku ambil yang 10 gratis 2 dan yang diambil di lulur scrub yang biasa. Biasa itu maksudnya yang scrub + massage pake kayak buah-buahan gitu. 1 level di atasnya ada lulur susu dan banyak lagi yang harganya makin ke atas makin mehong. Untuk lulur biasa harganya 125ribu dan biasanya aku nambah lagi 75ribu supaya bisa lulur susu yang katanya jauh lebih bagus dari lulur biasa. Jadi fleksibel aja, kalau lagi tanggal tua ya ambil yang biasa gak usah nambah lagi, tapi kalau rasanya lagi kebanyakan duit *minta ditabok wkwkwk* aku akan upgrade ke lulur susu. Nantinya aku pengen nyobain yang lulur coklat. Katanya bagus untuk menghilangkan strecth mark.

Gini-gini aku juga punya stretch mark loh karena dulu pas kecil aku itu gendut banget beneran gak boong XD

Yang aku suka dari E Salon & Spa ini, suasananya yang homey banget. Semua stafnya ramah, scrub + masssagenya mantap. Gak asal-asalan kayak yang suka ada promo di Groupon gitu dan yang paling aku suka adalah, setiap selesai luluran kita bakal dikasih air jahe dan makanan yang lagi dimasak hari itu. Makanannya enak-enak kayak mi goreng, nasi kuning, soto ayam dan semuanya maknyusss..

Aku mengakui kalau ini udah termasuk niat banget lulur seminggu sekali. Buat bride to be yang lain, sebulan sekali aja sepertinya udah oke kalau cuma mau mulus sesaat aja dan nyaman di kantong. Tapi kalau yang emang mau mulus beneran, ya harus rajin-rajin deh :)

Kecentilan no 4 : Diet
Semua bride to be dengan segala ukuran tubuhnya pasti bakalan diet untuk hari H-nya. Sama juga dengan diriku, walaupun kalau secara berat badan masih normal, tapi rasanya gak afdol kalau mau nikah tapi gak diet.

Ngomong sih gampang MAU DIET. Tapi melaksanakannya itu susah banget karena makin deket ke hari H, nafsu makan malah makin bertambah. Rasanya tiap saat itu laper mulu. Kalau diitung-itung bisa 2 jam sekali aku laper. Parah... Sangat... Tapi entah kenapa, berat badan gak turun itu udah pasti, tapi gak naik juga. Senang sih, tapi aku rasa gak bakal selamanya begini. Mungkin ini karena makin deket hari H, makin banyak yang dipikirin dan dikerjain. Makin banyak mikir, makin sering laper hihi..

Aku itu termasuk cewek yang makan dengan porsi besar. Jadi aku pengen diet yang senyaman mungkin tanpa mengganggu apa yang aku suka. Susah gak tuh mau diet tapi tetep mau makan sepuasnya wkwkwk.. Dan aku bertekad kalau udah H-2 bulan, aku bakal serius diet ala Tashya. Mau tau tips diet ala Tashya? Aku pernah nyoba diet dengan beragam cara, tapi gak dengan obat diet ya guys. Aku gak menyarankan sih obat diet itu karena aku pernah minum yang namanya teh daun jati cina dan efeknya itu aku mules parah kapok deh pokoknya.

Diet yang biasanya aku lakukan itu adalah diet gak makan malam. Ini paling efektif buat yang mau ngempesin perut buncitnya. Seminggu gak makan malam aja udah langsung kelihatan hasilnya. Untuk makan pagi dan makan siang dengan porsi biasa. Tapi akan lebih bagus lagi kalau makan paginya diganti makan buah aja dan makan siangnya pake nasi merah tambah buah.

Mau yang lebih efektif lagi? Aku pernah ngelakuin yang namanya diet buah. Seriously, aku cuma makan buah-buahan doang. Jenis buahnya juga terbatas, seperti apel, melon, pepaya, buah naga. Kalau bosen tapi masih laper, biasanya aku tambah sayur-sayuran rebus atau tumis dengan garam super sedikit. Seminggu aja kayak gini, udah rata deh itu perut. Cuma ya ini ekstrim sih dan aku gak menyarankan untuk dilakukan karena kalian bakal lemes banget.

Olahraga? Hmm.. Kalau Kevin bilang, aku itu tipe orang yang gak ada motivasi buat olahraga. Padahal ya, udah dari 6 bulan yang lalu cari-cari dan nanya-nanya sama Gold Gym dan Celfit. Cuma gitu deh yang namanya gak ada motivasi ya gak jalan-jalan. Jadi yang aku bisa lakukan sekarang cuma menjaga makan aja. Males aja udah bayar iuran bulanan, tapi datengnya cuma 1-2 kali sebulan kan buang-buang duit.

Kira-kira seperti itu lah rangkaian perawatan yang aku lakukan. Bagaimana denganmu? :)


Tuesday, June 14, 2016

Wedding Ring

Flashback ke 3 bulan lalu...

Suatu ketika sebelum prewedding dengan Ritz Taipei, si fotografernya bertanya ke kita apakah nanti wedding ring mau dibawa dan diambil fotonya? Terus barulah kita sadar kalau belum bikin wedding ring. Seperti bride to be centil lainnya, aku langsung browsing-browsing model wedding ring yang cantik.

Ketemu beberapa model yang aku suka,
Bvlgari punya
Suka sama model yang berliannya ada di sekeliling gitu dan untuk Kevin bisa pake yang polos dan ada 1 berlian di tengahnya aja. Aku gak ada rencana beli di Bvlgari cuma mau contek modelnya aja. Gak ada rencana bikin di toko-toko emas lainnya karena waktu itu aku yakin 90% kalau bakal disuruh bikin di toko langganan si mami di Glodok. Wajar lah ya secara si mami udah punya toko dari dulu disana, pasti temen-temennya banyak yang dagang ini lah, yang dagang itu lah.

Padahal waktu itu udah mupeng untuk bikin di tempat-tempat yang lagi hits kayak Bvlgari atau Adelle Jewellery. Kenapa gak di Frank & Co? Kata pacarnya cici aku yang ngerti banget soal berlian, berliannya Frank & Co itu kurang bagus, cuma gak ngerti dimana gak bagusnya. Cuma ya lagi-lagi gak boleh bikin di tempat lain selain toko langganan si mami.

Terus Kevin bilang kayaknya cincin warna rose gold bagus.
hmmm
Tetep modelnya begitu cuma jadi rose gold warnanya hahaha.. Cantik aja modelnya, apalagi kalau dipake barengan sama engagement ring.

Waktu itu juga, si mami sama papi baru pulang dari Guangzhou dan mereka bilang disana ada model wedding ring terbaru bagus banget. Ada love-nya dan ada berlian-berlian kecilnya juga. Terus mami kasih lihat ke aku dan Kevin fotonya. Kira-kira seperti ini,
Gak sama persis sama yang si mami kasih lihat, cuma kira-kira modelnya seperti ini. Jadi love yang dimaksud itu bukan bentuk love, tapi literally LOVE. Omaigot mami. Tentu a big no dari aku. Maaf ya mami tapi itu modelnya cheesy banget menurut aku. Bahkan yang di foto ini masih lebih oke, karena yang si mami fotoin itu tulisan lovenya miring-miring gak jelas. Apalagi ngebayangin Kevin tiap hari pake itu cincin ada tulisannya LOVE gede-gede kayaknya gak banget deh.

Abis itu kayaknya mami agak kecewa karena kita berdua gak suka. Selain itu, desain awal yang aku suka juga gak disetujuin sama mami papi karena menurut mereka cincin nikah modelnya harus sama, gak boleh beda, titik.

Akhirnya sampai di suatu hari dimana aku disuruh duduk manis di depan toko mas langganan mami (bahkan aku gak tau nama toko emasnya apa) dan disuruh pilih model yang aku suka. Modelnya ya rata-rata seperti wedding ring yang biasanya. Aku duduk manis disana, nyobain ini nyobain itu. Terus ujung-ujungnya aku pilih yang modelnya kira-kira bakal abadi dan yang penting Kevin suka karena menurut aku modelnya semua mirip. Cuma yang beda berliannya diapit, ditempel, emas putih doang, emas putih campur emas kuning. Buat aku sama semua itu hahaha..

Pas ditanya ukuran, jari aku itu yang sekarang ukurannya 8. Cuma entah kenapa aku yakin banget abis nikah bakal tambah gendut dan aku pesen cincin dengan ukuran 9. Engko yang punya toko sampe nanyain berkali-kali, yakin nih mau ukuran 9? Yakin ga? Huahaha..

Bahkan modelnya apa sekarang aku udah lupa. Cincinnya sih udah jadi dan disimpen sama mami. Aku belum liat jadinya kayak gimana dan ukurannya pas atau ga.

*Finger cross* semoga hasilnya bagus, rapi dan ejaan namanya gak salah.

Untuk masalah cincin ini aku gak terlalu ngotot harus kayak yang aku pengen sih. Karena aku pikir kalau cincin kan yang penting itu awet dipake untuk selamanya *cie selamanya* dan kalau aku emang masih pengen cincin model berlian di sekeliling itu, Kevin kan nanti-nanti masih bisa beliin buat kado ultah kek, kado anniversary kek. *kode keras* *semoga nyampe ke orangnya* lolololol

Happy preparing :)

Tuesday, June 7, 2016

Update H-3 Months

Dari awal nulis blog sepertinya aku belum pernah update keseluruhan vendor-vendor dan list-list persiapan yang harus dilakukan. Jadi sekarang aku mau update sekaligus mengingat-ingat apa yang masih belum beres.

Sebelumnya mau cerita sedikit. Hari Sabtu kemarin, aku dan Kevin ada janji ketemuan sama teman-teman kuliahnya Kevin. Tadinya males ikut karena temannya itu banyak dan rata-rata cowok semua. Tapi Kevin bisa ngambek kalau aku gak ikut :D Singkat cerita kita udah sampai disana dan surprise,
cupcakes yuuuum

Gak nyangka banget teman-teman cowoknya itu bisa seunyu ini. Kita dikasih cupcakes warna peach yang ada hiasan bunga-bunga sama love segala. Terus ada tulisannya "for groom to be and bride to be, Kevin & Tashya".

Review sedikit soal cupcakesnya. Mereka pesan cupcakesnya itu di White Pot ( ig: @whitepotweddingcakes) dan rasanya enak banget gak boong. Bolunya rasa vanilla mungkin ya dan di tengah-tengahnya ada corn flakes caramel gitu. Enaknya pake banget, apalagi aku itu termasuk orang yang gak suka manis dan gak suka sama kue yang berasa susunya. Creamnya juga lembut banget dan ada rasa manisnya sedikit. Sayang kita udah deal vendor cake sama yang lain.

Oke sekarang ke bagian listnya aja. Sabar ya bacanya karena bakal panjang. Gak nyangka ternyata banyak juga ya lol,

1. Pemberkatan : Vihara Theravada Buddha Sasana, Kelapa Gading
Barengan tempatnya sama Yanti :D Kenapa pilih disini? Tadi itu pilihannya vihara yang di Sunter karena kita emang biasa pergi sembahyang disana dan tempat pemberkatannya sudah ada AC. Cuma aku kurang sreg sama ukuran ruangannya yang tidak terlalu besar dan duduknya bersila. Akhirnya, aku pilih yang di Kelapa Gading karena tempatnya jauh lebih luas walaupun tidak pakai AC dan tentu karena dekat dari rumah. Jadi kalau mau urus-urus itu gak jauh. Selain itu, kalau di Kelapa Gading sudah disiapkan kursi-kursi dan tamu tidak perlu bersila lagi.

Sebenarnya sih aku gak masalah sama duduk bersila karena standarnya seperti itu, cuma aku memikirkan papa yang jelas gak bisa duduk bersila dan tamu-tamu yang pasti mayoritas itu agama non-Buddhis. Kok bisa banyak yang non-Buddhis? Bisa karena awalnya memang aku dan Kevin itu berbeda agama dan aku kuliah di universitas negeri yang mayoritas teman-temanku itu non-Buddhis. Mungkin mereka akan kurang nyaman kalau diharuskan duduk bersila karena tidak terbiasa. Kepedean banget ya teman-temannya bakal datang haha..

2. Resepsi : Mercure Hotel, Ancol
Pilihan venue itu murni awalnya karena camer yang suka. Alasannya karena dulu pas Kevin masih kecil, dia les berenang disini dan tiap minggu keluarganya pasti main kesini. Nostalgilagia ceritanya. Aku sih venue dimanapun gak masalah yang penting bersih, terang dan gak oldies. Mercure Hotel ini sebelumnya merupakan Hotel Horizon yang sudah cukup lama juga usianya. Jadi, aku cuma khawatir kalau ballroomnya itu bakal jadul banget dan kurang oke.

Tapi setelah main dan survei kesana, ternyata hotelnya ini sudah cukup banyak direnovasi sejak diambil alih oleh Mercure. Dari lobby dan kamar-kamarnya sudah di update desainnya jadi gak jadul-jadul amat hahaha. Untuk ballroomnya sendiri ternyata gak jadul seperti yang ada di bayangan aku. Terang, bersih dan luas. Yang aku suka lagi, dia ada bagian outdoornya yang bisa dibuka kalau-kalau ballroom utama kepenuhan dan outdoornya itu luasnya bukan main. Jadi diputuskanlah venuenya disini tanpa survei-survei tempat lain lagi. Inget sama nostalgianya si mami XD

3. Wedding Organizer : J. Lie Organizer
Yang menangani langsung itu ownernya yang gak lain dan gak bukan adalah mantan bosnya Kevin ketika dulu dia masih kerja. Sejauh ini aku puas sama kerjaan dia. Kita udah pernah ketemuan untuk ngomongin semua vendor yang aku pakai, ketemuan lagi buat nemenin pilih gaun dan meeting sama orang tua, terus ketemuan lagi buat nemenin test food di Mercure. Mantap kan kerjanya :)


Aku juga cukup senang sama Ko Jeffrey ini karena dia mau bantu belain kalau misalnya beda pendapat sama camer dan ortu. Contohnya kemarin itu di masalah undangan. Aku pengen banget desain undangannya itu ada warna navy bluenya. Camer sih oke-oke tapi aku tau kalau mereka ga sreg. Bener aja, mereka bilang ke Kevin kalau bisa jangan ada warna gelap, lebih baik pakai warna pink, peach, krem yang jelas-jelas bukan aku banget. Kevin juga (jahatnya) berpihak ke orang tuanya dan marahin aku karena menurut dia aku selalu minta yang aneh-aneh :( Tentu saja penyelamatku itu tentu si Ko Jeffrey ini. Si mami sempat bbm si koko WO buat bilang kalau undangan warna navy blue itu sepertinya kurang suka cita. Si koko WO yang kasih tau ke aku kalau si mami ngomong gitu. Rasanya jleb jleb jleb banget dah. Terus si koko WO bilang ke mami kalau warna navy blue itu sekarang banyak yang pakai, elegan bla bla bla dan kemarin ada temannya yang pakai undangan warna itu juga bagus hasilnya bla bla bla. Abis itu langsung si mami langsung setuju pakai warna itu, tapi dia mau aku pakai warna biru yang sama persis kayak undangan temannya Ko Jeffrey ini. Aduuh susah bener dapat persetujuan soal undangan doang :(

4. Kartu Undangan dan Souvenir : Loving Cards
Awal pilih vendor ini karena direkomendasiin teman kalau harganya murah. Jadi gak lihat-lihat vendor lain lagi dan langsung deal sama Loving Cards di pameran wedding kemarin bulan apa lupa tapi 2015. Sekarang desain undangannya sudah final dan siap dicetak, setelah ada drama-drama malesin di atas.

Mau curhat dikit lagi, sebenarnya kenapa sih aku gak ngalah aja masalah warna undangan doang. Haduuh itu karena buatku undangan itu penting karena itu kesan paling pertama yang orang terima. Jadi, itu harus sesuai sama yang aku mau. Egois sih kesannya tapi aku punya prinsip kalau aku gak bakal ngalah untuk hal yang bener-bener aku pengen, tapi kalau menurutku itu biasa-biasa aja alias aku gak gitu concern, oke aku bakal ngalah. Contohnya itu souvenir. Sebelumnya, aku ingin kasih souvenir yang masih jarang orang kasih, yaitu sukulen atau tanaman kaktus yang kecil-kecil itu. Aku pilih itu karena sesuai tema wedding yang ada garden-gardennya dan manis aja haha.. Tapi mami bilang kalau souvenir itu harus yang bisa dipakai dan yang ideal itu notes. Kalau orang yang gak ngerti, itu taneman bakal dibuang abis kondangan. Ngebayangin taneman lucu hidup gitu dibuang kayaknya bakal sakit hati banget. Jadi pupus sudah untuk kasih souvenir sukulen dan mulai-mulai cari souvenir lain karena aku gak gitu sreg sama notes karena menurutku itu standar dan udah biasa. Tapi semua ide aku ditolak mentah-mentah dong sama si mami. Jadi ya udah deh karena aku gak mau ngotot kayak di undangan kemarin, jadi aku ngalah :)

Jadilah souvenir yang dipilih adalah notes dan bikinnya di loving cards juga. Semoga hasilnya bagus dan memuaskan.

5. Gaun Pengantin + Prewed Indoor : Ritz Taipei Bridal
Samaan sama Jean :* jarak jauh. Kayaknya aku udah pernah cerita banyak soal gaun dan prewednya ya. Perkembangan sekarang, album foto dan kanvas lagi proses cetak setelah revisi-revisi sedikit. Untuk fitting gaun itu sekitar H-3 minggu sebelum hari H.


6. Jas Kevin + 2 Papa : Pizzaro
Ini juga salah satu vendor yang gak pakai acara pilih-pilih dan eliminasi. Tadinya Kevin mau jahit di Grisvian Hewis karena dia pernah bikin disana cuma dia bilang ukurannya kurang pas dan tangannya kepanjangan.
Kita pilih Pizzaro karena papaku dan adik-adikku ini tahun lalu buat jas di Pizzaro dan hasilnya memuaskan. Faktor lainnya karena si papa suka ngobrol sama ownernya, Heryadi. Setiap si papa ikut datang ke pameran wedding, pasti dia nangkringnya itu di Pizzaro ngobrol-ngobrol sama si om Heryadi dan sambil makan cateringnya Heryadi's (udah gak tau malu lagi si papa). Om Heryadi ini sih baik banget loh ngeladenin si papa yang menurutku super cerewet.

Tadinya kita mau pilih Pizzaro juga karena ada voucher dari Ritz Taipei. Tapi pas ketemu Om Heryadinya, kita dibikinin yang modelnya lebih bagus dari paketan Ritz dan dikasih tambahan diskon lagi juga karena si papa yang udah hopengan sama om Heryadi. Jadi ujung-ujungnya voucher dari Ritz gak dipake juga deh. Kita cuma jahit jas 2 buah, untuk Kevin dan papanya karena dari pihak aku jasnya udah ada dan masih pas semua. Kemarin ini udah ukur-ukur dan disuruh datang lagi Agustus untuk fitting.

7. Wedding Car : Fendi
Banyak nih ternyata capeng yang pakai vendor ini. Kalau kita pilih Fendi karena ada voucher juga dari Ritz Taipei. Kalau dari paketan Ritz itu, kita dapat free mobil jaguar yang tipe sedan. Tapi setelah kita ambil, kita mulai mikir bakal sempit kalau naik sedan, apalagi aku yang pakai gaun ball gown. Dengan pertimbangan itu dan pertimbangan bridesmaids gak bisa semobil sama aku, akhirnya kita upgrade ke alphard model terbaru warna putih. Ketika kita upgrade, itu mobil alphard putih udah tinggal sebiji aja untuk tanggal yang kita mau. Padahal waktu itu masih tahun 2015 loh.

8. Decor Resepsi : Evlin Decoration
Vendor ini dipilih karena dia rekanan sama Mercure. Ko Jeffrey juga rekomendasiin Evlin dibanding vendor decor rekanan satunya lagi yang aku juga lupa namanya apa. Sebenarnya banyak vendor decor lain yang menggoda aku kayak, Lotus, Vicky Vica, White Pearl dan lain-lain. Cuma harga paketan decor dari Mercure itu nilainya cukup besar dan sayang kalau gak diambil. Jadi memantapkan hati pakai Evlin dan kemarin udah pernah ke kantornya untuk rombak ulang desain yang sebelumnya pernah digambarin pas awal deal.

Kesan sejauh ini, ci Evlin dan karyawan-karyawannya semua baik dan helpful. Semoga hasil dekornya memuaskan :)

9. Bride's Bouquet : Atrina Soendoro dan Alves House
Untuk yang Atrina aku udah pernah bahas. Nah yang Alves House ini punya cici sepupu aku. Setelah nikah tahun lalu di Jakarta, dia ikut suaminya ke Banjarmasin dan buka usaha florist disana. Dia udah bilang ke aku kalau nanti buket bunganya dari dia aja, dia mau bikinin. Cuma dulu aku masih ragu jadi apa ga karena walaupun keluarga sendiri aku takut hasilnya kurang oke secara dia usahanya masih baru dan aku tahu sebelumnya dia gak ada latar belakang jadi florist. Itu yang buat aku deal sama Atrina duluan.

Gak berapa lama setelah itu, aku mulai galau mau pakai 2 buket bunga untuk pemberkatan dan resepsi. Tadinya mau artificial untuk resepsi, tapi setelah dipikir lagi dan lagi, aku percayakan Alves House untuk bikin buket bungaku. Aku suka update lihat instagramnya ciciku ini dan kemampuan merangkai bunganya itu makin bagus. Cuma masih belum diputuskan mana yang untuk buket pagi dan buket malam.

10. Gaun Mama Resepsi : Cynthia Tan
Yang ini juga udah pernah aku ceritain. Sepertinya gaun mama ini udah jadi karena Cynthia udah minta para mama datang untuk fitting baju.


11. Gaun Mama Pemberkatan : Teman Mama
Untuk gaun paginya, kita pilih untuk jahit sama teman mama yang tinggal satu komplek sama aku. Si tante ini udah sering jahit baju untuk gaun mama dan hasilnya bagus-bagus mewah walaupun cuma rumahan aja. Kalau untuk gaun malam dipilih gaun warna ijo botol atau bahasa kerennya emerald green, untuk gaun pagi akhirnya tercapai impian si mami untuk pakai gaun warna peach. Iya dia demen banget sepertinya sama warna pink, krem, peach kayak kasus undangan itu.


12. Gaun Adik Kevin Pemberkatan : La Bella Bridesmaid
Dia udah beli sendiri di Mangga Dua. Jadi gak ribet lagi untuk yang pagi. Pertanyaannya, why she even didn't ask me before? Ah sudahlah gak mau bikin drama.


13. Gaun Adik Kevin Resepsi: Teman Mama
Untuk resepsi dia udah pernah bilang kalau bisa sewa, dia oke-oke aja karena sayang kalau jahit mahal-mahal cuma dipakai sekali. Akhirnya aku luangin waktu 2x hari Sabtu untuk menemani dia ke tempat-tempat sewa gaun seperti Calia, White Couture, Rent A Gown. Tujuannya sih bukan untuk pilih saat itu juga karena aku tahu dia masih galau mau sewa atau jahit. Tujuan aku ajak kesana supaya dia bisa cobain berbagai model gaun dan tahu mana yang bagus buat badan dia.

Karena gaun resepsi mama warna emerald green, aku memutuskan kalau keluarga pakai gaun warna itu supaya seragam. Namun, dia pernah bilang kalau menurut temannya, untuk gaun resepsi lebih baik kalau terlihat sweet daripada terlihat elegan. Kalau warna ijo botol itu terlihat elegan, sedangkan yang sweet itu model-model ball gown dengan warna pastel. Sejak saat itu, dia kayaknya keberatan kalau harus pakai warna ijo botol. Sampai suatu saat dia bbm Kevin dan minta tolong tanyain ke WO boleh gak sih kalau adik pakai gaun yang warnanya beda? Karena dia ngerasa ketuaan dan gak cocok pakai warna itu. Waktu itu aku lagi sama Kevin juga, dan tiba-tiba berasa gimana gitu. Menurutku, dia kan tahu kalau Kevin itu gak ngerti soal gaun-gaun, kenapa dia tanyanya ke Kevin, bukan ke aku yang jelas-jelas ngurusin gaun :( Dan sebelumnya aku juga pernah bilang kalau aku pengen warna seragam supaya kelihatan bagus juga kalau difoto.

Kalau aku sendiri, misalkan ada keluarga atau teman yang nikah dan si bride minta aku pakai gaun warna ajaib yang gak sesuai selera aku, I will wear that damn color.

Akhirnya aku ada di titik dimana gak peduli lagi dia mau pakai warna apa dan mau bikin dimana. Kalian boleh bilang aku jahat, tapi aku gak mau terus-terusan ngurusin hal ini karena masih banyak urusan lain yang harus diselesaikan juga. Aku juga udah luangin waktu aku untuk dia, tapi kalau dia gak appreciate itu, ya I don't care.

Kabar terakhir sih akhirnya dia jahit sama teman mama juga. Masalah warna dan model aku gak nanya-nanya lagi.

Aku sih cuma berharap kalau aku bisa berubah dan lebih legowo karena aku gak mau hubungan aku sama adiknya jadi jelek :)

14. Gaun Bridesmaids : Lareme Atelier by MS
Tadinya aku pengen sewa aja untuk baju bridesmaid ini, cuma nemu model yang mereka semua suka itu susah bok. Sempat sedikit emosi juga soal ini, tapi tetep dong harus bisa kontrol diri. Permasalahannya adalah semua model baju yang aku suggest itu dibilang not good. Stres gak tuh?  Sedangkan model dan warna yang mereka suka itu bukan tipe-tipe yang ada di tempat sewa.

Walaupun ujung-ujungnya mereka bilang "tapi kalau Tashya suka ya aku ikutin aja", aku gak mau kalau mereka pakai gaun yang mereka gak suka. Jadi akhirnya aku jahit deh di Lareme, rekomendasi dari salah satu bridesmaid. Dari semua yang udah ditanyain harganya, Lareme ini termasuk yang paling oke dan kita udah sempat ketemu untuk ukur-ukur. Pilih warna juga udah, tinggal nunggu dikabarin lagi untuk fitting. Walaupun harus merogoh kocek lebih dalam lagi, tapi aku lebih happy karena aku tahu mereka suka gaunnya.

15. Bridesmaids' Bouquet : Evlin Decoration
Untung banget aku belum deal buket bridesmaid dimanapun. Karena aku lupa kala dulu itu pernah deal buket pengantin sama Evlin. Cuma karena udah ambil Atrina dan Alves House, jadi aku alihin ke buket bridesmaid. Dapat 3 biji pula sama corsage best men.

16. Make Up Bride : Aurelia Make Up
Udah pernah cerita juga kenapa gak jadi pakai MUA Ritz Taipei.

17. Make Up Mama + Adik Kevin : Bellevue
Karena aku take out make up dari Ritz Taipei, otomatis semua pake make up untuk mama dan bridesmaid juga ke take out. Selain itu, juga cuma dipotong 1 juta saja. Udah coba nego-nego untuk dialihkan, tapi tetap gak bisa. Ya sudahlah ini pelajaran buat bride to be lainnya ya. Kalau mau deal sesuatu itu bener-bener udah dipikirin sesuai apa gak sama yang kalian mau.

Sebelum memutuskan pakai Aurel, aku udah sempat deal sama Bellevue ini karena waktu itu mereka lagi ada promo diskon 20% kalau minimal deal berapa juta gitu. Aku deal MUA lain karena dari Ritz Taipei itu cuma dapat 1x make up untuk mama no retouch. Namun, karena sekarang udah gak pakai Ritz Taipei lagi, jadi aku nambah retouch aja di Bellevue.

Make up di Bellevue ini harganya dibagi dua, yaitu by Ellis (ownernya) atau by team. Yang by team tentu lebih murah ya, tapi yg by Ellis juga hitungannya masih murah karena gak sampe juta-jutaan per orangnya. Untuk 2 mama dan adik Kevin aku pilih yang by Ellis.

18. Make Up Bridesmaids : Bellevue
Kalau untuk bridesmaid dari awal sama bellevue + retouch tapi by team.

19. Bride's Shoes : ?
Setelah fix pilih gaun pengantin, aku diharuskan untuk pakai sepatu dengan tinggi 9 cm. Para mama maksain aku untuk pakai wedges supaya nyaman jalannya. Tapi aku gak demen model wedges karena kurang elegan. Mungkin boleh lah nanti beli wedges yang biasa-biasa aja untuk dipakai kalau pegal, tapi tetap harus ada heels cantiknya dong hihi..

Untuk sepatu aku belum ada rencana mau jahit seperti di Rina Thang, Ierene Tan (kayak punya Nie :) ), Donamici, Suteki dan teman-temannya karena aku kurang suka model lace atau model bling-blingnya Donamici. Gak demen juga sama heels atau pumps yang depannya tebal banget. Rencana sejauh ini sih beli jadi. Cuma belinya dimana itu yang belum tahu.

Sejujurnya aku udah ketemu model yang aku amat sangat suka, cuma Kevin bilang gak boleh karena percuma pakai mahal-mahal karena gak keliatan juga. Permasalahannya bukan karena mahal makanya aku suka, tapi karena modelnya elegan banget dan selera aku banget. Udah coba lihat-lihat yang lain tapi gak ada yang kecantol seperti sepatu ini.
sepatu impian
Let's pray that miracle do exist.

20. Groom's Shoes : ?
Ketika deal sama Pizzaro kemarin, kita dikasih free sepatu juga loh. Udah lihat model-modelnya dan kualitasnya bagus juga. Cuma kekurangannya itu, dia pakai hak standar 3.5 cm. Sedangkan Ko Jeffrey bilang Kevin harus beli sepatu di Keeves karena nantinya aku harus pakai heels 9 cm. FYI, tinggi kita berdua gak beda jauh. Jadi untuk sepatu ini disesuaikan lagi kalau aku udah beli sepatu. Kalau pakai dari Pizzaro aja udah cukup, mungkin kita gak beli lagi di Keeves.


21. Prewedding Outdoor : SYM Pictures
Hasil fotonya bisa dilihat disini. Sekarang lagi proses cetak album dan kanvas. Karena aku suka banget sama hasilnya, kita memutuskan untuk nambah bikin album lagi. Untuk cetak kanvas tadinya galau mau nambah apa gak karena udah dapat 2 dari Ritz Taipei dengan ukuran besar dan 3 dengan ukuran kecil. Terus aku ada cetak lagi di snapy photobook yang cetak di kayu itu 1 ukuran 60x90 cm dan 2 ukuran kecil. Khawatir aja nanti fotonya kebanyakan terus mau ditaro dan disimpan dimana.

Akhirnya setelah dirayu-rayu sama Vanessa soal "sayang loh ci udah foto cape-cape di Bali tapi gak dipajang", kita cetak juga 1 ukuran 50x70 cm deh.

22. Foto dan Video Liputan : Picturehouse Photography 
Samaan sama Nie *dadah dadah*. Dari semua vendor, cuma vendor ini yang udah kita bayar lunas karena waku itu Ko Bennynya bilang kalau dilunasin akan dikasih diskon lagi. Semoga kerja mereka di hari H bagus.


23. Wedding Cake : Eiffel Cake
Sama seperti masalah decor, aku juga tergoda untuk pakai vendor macam Gordon Bleu dan Cream and Lace. Cuma lagi-lagi vendor ini rekanan sama Mercure dan sayang kalau gak diambil. Kalau di vendor lain aku harus bayar xxx rupiah untuk kue yang aku mau, di Eiffel aku cukup nambah x rupiah untuk model kue yang sama.

Aku deal 7 tier semi custom cake, serta dapat 24 box kue keluarga dan 48 cake mingle. Untuk rasa kue aku pilih lapis surabaya karena itu yang paling umum dan semua kalangan tua muda juga pasti suka. Eiffel kemarin ini juga dipakai sama pasangan artis Putri Titian dan Jeremy Liem loh *bangga tapi gak penting*.

24. Entertainment : David Entertainment
Yang ini juga rekanan sama Mercure dan dulu sempat gak satu pendapat sama mami masalah entertainment. Aku itu pengennya lagu di acara resepsi nanti itu gak boring. Pengen yang semangat dan menghibur macam Kana Entertainmet. Kalau dari contoh-contoh rekamannya David, semua lagu itu dibawa ke jazz sama mereka dan sebagai orang yang suka musik pop, aku ngerasa ngantuk banget dan boring. Tapi lagi-lagi karena ini rekanan dan Mami ngotot harus pakai ini (udah dipengaruhin sama temannya yang bilang David bagus), akhirnya aku ngalah lagi.

Awalnya paketan dari Mercure, itu kita cuma dapat yang alat musiknya sedikit dan singernya 1 aja. Karena si mami gak sreg, dia mutusin sendiri untuk upgrade ke yang paling lengkap. Yang singernya 2, ada grand piano, saxophone, cello dan kawan-kawan. Udah pupus deh harapan punya entertainment yang akustik-akustik gitu.

Deal soal entertainment ini pas di pameran wedding. Mama papaku kemana kok dari tadi ngomonginnya si mami mulu? Si papa lagi nongkrong di Pizzaro sambil ngemil-ngemil makanan catering dan si mama ya nemenin dong.

25. MC : Kado Chou
Si mami yang request sendiri karena dulu Kado ini jadi MC acara sweet seventeen adiknya Kevin dan dia suka.


26. Photobooth : Two Tone Photography
Yeay samaan lagi kali ini sama Ci Orin :) Alasan milihnya pun sama karena suka aja sama photo strip yang unik. Dealnya di pameran juga, jangan-jangan waktu itu ketemu sama Ci Orin cuma kita gak saling kenal XD. Kita deal di Two Tone ini cuma DP 500ribu dan di hari terakhir pameran. Tapiiii kita dapat undian uang tunai 10 juta. Gak nyangka banget.

27. Gaun Penerima Angpao : De Augustine's
Murah dan modelnya para penerima angpao a.k.a sepupu-sepupunya Kevin suka. Jadi ya bungkuuus.. Tinggal make up nya aja yang belum karena salah satu dari mereka ada yang galau takut jerawatan kalau dandan pakai MUA dari aku. Huhu sabar sabar sabaaaaar...

Apalagi ya? So far aku ngerasa persiapan sampai saat ini cukup oke dan semua in control. Aku nulisnya udah pegel nih, tapi entah kenapa jadi lega juga karena udah keluarin unek-unek terpendam hahaha.. Semoga setelah ini gak ada drama-drama lagi, kalaupun ada plis yang normal-normal aja. Amiiiin..