Tuesday, May 31, 2016

Ritz Taipei Bridal (Final Gown)

Seminggu yang lalu, akhirnya aku datang lagi ke Ritz Taipei untuk pilih-pilih gaun hari H. Kalau mengingat kegalauanku disini, saat-saat milih gaun ini udah aku tunggu-tunggu banget. Marketing aku, Diana bilang kalau bakal ada gaun-gaun model ball gown yang baru masuk. Secara udah fix gak boleh pakai model mermaid, jadi aku ngincer model-model ball gown yang waah sesuai kemauan para ibu suri.

Kali ini aku bawa rombongan kesana. Ada mama papa, mami papi, Kevin, sama orang WO dua orang. Cerita singkat, WO yang aku pakai ini punya mantan bosnya Kevin ketika dulu masih kerja. Namanya J. Lie Organizer. Gak punya instagram atau media sosial lainnya untuk promosi WO karena dia gak mau keramean secara WO ini cuma sampingannya dia saja. Si Ko Jeffrey sendiri juga yang menawarkan diri untuk menemani aku pilih gaun.

Sebelumnya, aku udah buat janji jauh-jauh hari sama Diana ini untuk pilih gaun tanggal 15 kemarin. Tapi beberapa hari sebelum tanggal 15 dia minta aku mundurin seminggu lagi. Tadinya sempat bt sih karena aku udah nungguin banget kesempatan ini hehehe.. Tapi Diana bilang kalau gaun baru yang udah masuk itu kebanyakan model mermaid, makanya dia minta aku mundur seminggu lagi karena gaun model ball gown baru akan masuk minggu depan. Daripada aku datang tapi gak ada gaunnya, ya lebih baik mundur seminggu aja.

Minggu depannya, Diana udah jejerin semua gaun yang baru masuk itu untuk aku coba semuanya. Padahal sih aku gak minta coba semua, baik banget ya Diana ini.

Daripada ngomong mulu, ayo dimari kita lihat gaun-gaun yang aku coba :D

Gaun pertama,
.
.
.
.
.
.
Gak ada fotonya karena...... THIS IS THE ONE. Yaaak si Diana kayaknya udah tau aku bakal suka banget sama yang ini dan dia kasih aku nyobain pertama dari gaun-gaun lainnya. Kalau kemarin-kemarin itu nyoba baju rasanya iya bagus tapi biasa aja gak ada rasa excited gimana gitu, tapi sekarang ini rasanya kayak jatuh cinta boo. Semua penonton juga bilang ini bagus dan cocok banget buat aku. Bahkan si mami yang biasanya gak pernah satu pendapat sama aku juga bilang ini top banget. Next,

Gaun kedua,
Gaunnya enteng banget karena lapisannya gak sebanyak gaun pertama. Jadi ya rasanya biasa aja. Mungkin karena masih kegedean juga kali ya jadi itu badan lurus-lurus aja hahaha..

Gaun ketiga,

Aku cukup suka sih sama belakangnya. Cuma bagian depannya kayaknya kurang cocok ya buat aku yang "rata" lol

Gaun keempat,
si mami lagi foto2
Berasa gembrot pake gaun ini :( Terus bagian depannya itu sebenarnya transparan cuma banyak main di bordir. Jadi kayaknya bakal kedinginan deh kalau pakai gaun ini.

Gaun kelima,
tangan si WO
itu my mom :)
Pertama kali pakai gaun ini kesannya adalah gak suka karena tangannya gak rapi masih kerut-kerut gitu. Ditambah bagian atas badanku jadi terlihat gepeng kayak 2D gitu. Apa pula bahasanya lol. Diana bilang ini terinspirasi dari gaun pernikahannya istri Jay Chow. Wuhuu iya sih mirip..

Lalu setelah pulang dan lihat-lihat lagi fotonya kok ya tiba-tiba jadi berasa I like this gown.. so.. much.. My mom juga sebenarnya udah bilang kalau gaun yang ini juga bagus menyaingin gaun pertama itu. Tapi tapi tapi.. Ah sudahlah...

Ayo capeng yang lagi bingung pilih bridal boleh loh kesini terus ambil gaun yang ini karena masih available. Elegan banget gaunnya. Loh kok jadi promosi :)

FYI, di Ritz ada 3 level gaun baru, yaitu luxury, VIP, dan Ritz. Semua gaun yang aku coba ini ada di level Ritz karena sebelumnya udah keep gaun level Ritz. Peraturannya kalau udah ambil level atas, gak bisa turun ke level bawah, jadi udah gak dikasi lihat lagi deh gaun-gaun level luxury dan VIP.

Gaun keenam,
ada mami dan papi
Aku suka bagian atas gaun ini manis banget dan cocok buat badanku sepertinya. Tapi bagian bawahnya berasa too much. Semua penonton juga gak gitu sreg sama bagian belakang yang kerut-kerut itu.

Gaun ketujuh,
Aslinya di gaun ini ada banyak kristal swarovski di bagian dada dan bawah gaun. Kalau aku jalan langsung deh bersinar cling cling gitu. Cakep abis loh. Si mami sebagai penggemar bling bling tentu naksir berat sama gaun ini sampai-sampai dia minta gaun ini dipisahin sama gaun pertama. tapi kita semua sepakat gak suka sama garis pita di pinggang dan itu gak bisa dilepas. Jadi babay deh.

Diana mau kasih aku coba 2 gaun baru lagi, cuma aku gak gitu demen jadi gak dicoba. Benar-benar itu semua gaun baru yang masuk dikasih coba ke aku. Sebelum memutuskan, aku dikasih coba gaun yang dulu pernah aku keep dan karena pilihan udah berubah jadi aku kasih lihat seperti apa gaunnya,
suka belakangnya minus pita
Gaun yang dulu aku keep ini adalah pilihannya si mami. Memang sih gaunnya oke dan bordiran aslinya lebih bagus dan shiny-shiny gitu. Dulu juga aku pikir bagian lengannya bisa diturunin lagi jadi model sabrina, tapi ternyata mbak Ritznya bilang kalau gak bisa. Kurang suka sih kalau tangannya kayak di foto. Terlalu tertutup kayaknya untuk acara malam dan bagian badannya agak lurus-lurus aja pakai gaun ini.

Setelah itu, aku dipakein lagi gaun pertama dan I do feel like a bride. Sayangnya kemarin itu gak dikasih coba veil. Mungkin kalau dipakein veil aku bakal lebih baper lagi hahaha.. Model gaun yang aku pilih ini sebenarnya gak yang wah giman gitu sih. Malah jauh lebih polos dari gaun-gaun lainnya. Cuma rasanya ini gaun Tashya banget lah. Udah pas banget pokoknya.

Oiya selama mencoba semua gaun ini, papaku itu nunggu di bawah sedangkan tempat cobanya itu di lantai 2. Beliau pernah kena stroke pas jaman aku masih kuliah dan itu membuat dia agak susah jalannya. Cuma pas mencoba gaun pertama ini, aku minta papa aku naik karena aku ingin dia lihat gaun ini. Dan begitu beliau naik, entah kenapa tiba-tiba mataku jadi panas dan hidung mulai mampet. Terus beliau cuma senyum dan bilang gaunnya besar sekali hihihi.. Entah kenapa tiba-tiba jadi merasa sedih atau senang semua rasanya campur aduk. Aku gak nyangka bakal mengalami momen emosional kayak gini seperti di reality show Say Yes to the Dress. Hebat banget ya satu gaun ini bisa membuat emosiku campur aduk. Mungkin juga ini yang dinamakan ikatan antara bapak sama anak cewenya :)

Dan akhirnya diputuskan juga kalau I said yes to the dress.

Mau bahas dikit yang agak melenceng dari soal gaun. Jadi, aku ini dikenal sebagai cewek yang judes dan paling gak ada reaksi. Kayak kalau lagi main di Dufan, gak pernah teriak-teriak heboh, kalau nonton film horor, reaksinya datar-datar aja. Kalau ada masalah di kantor atau dimanapun, cool-cool aja seperti nothing happened. Tapi, deep down aku baru nyadar kalau selama ini aku kayak membangun suatu barrier kuat-kuat yang dimana kalau barrier itu runtuh, aku bakal hancur berantakan. Lebay sih, tapi itu bener. Karena sebenarnya aku itu bukan cewe kuat, tapi lemah banget. Aku masih ingat ketika dulu nonton Hachiko, itu yang namanya aku nangis dan ingusan sejorok-joroknya sepanjang film. Nonton Habibie dan Ainun itu, aku usaha setengah mati supaya air mata ga ngalir mulu pas adegan di rumah sakit itu. Intinya aku itu lemah banget tapi aku gak mau ada orang yang tahu.

Mungkin ini juga kali ya yang bikin aku itu susah untuk mengekspresikan rasa sayang kayak peluk cium ke orang tua. Karena dikit-dikit kebawa perasaan terus nangis deh hehehe.. and no one knows (cuma yang baca aja yang tau XD)

Gak kebayang pas pemberkatan hari H nanti mungkin aku bakal nangis dan ingusan sepanjang prosesi :)

Ada satu cerita lagi yang penting gak penting untuk diceritain. Jadi, ketika aku lagi nahan nangis pas pakai gaun pertama itu, si mami nyuruh aku senyum mulu lihat ke kamera hp dia karena dia mau foto. Aku setengah mati nahan itu air mata hahaha.. Gimana sih si mami ini gak sensitif amat.

Tips untuk bride to be yang mau cari gaun:
- Ketahui jenis badanmu sendiri.
- Put yourself in a good mood. (penting banget)
- Cari waktu sore atau malam pokoknya ketika bridal sepi.
- Bawa orang-orang yang menurutmu pendapatnya penting.
- Know your budget.
- Optional: bawa tissue hihihi

Bonus foto edisi dibuang sayang,
luxury
VIP


Friday, May 20, 2016

MUA Bridal atau...

Kali ini mau bahas sedikit mengenai MUA. Sebelumnya aku pernah cerita kalau aku deal paket lengkap di bridal Ritz Taipei dan itu termasuk make up untuk pengantin, orang tua dan 1 bridesmaid. Dulu itu, belum pernah ngelakuin yang namanya kepo-kepo di instagram soal wedding dan gak pernah mikir kalau make up itu penting harus sama siapa atau kalau foto prewed bridal taiwan itu templatenya sama semua . Jadi aku fine-fine aja deal paket lengkap karena aku suka gaun-gaunnya.

Sampai akhirnya ada saat-saat dimana aku lihat make up pengantin jaman sekarang yang cetar-cetar, cantik, anggun sebagainya dan semuanya pakai MUA yang lagi hits sekarang ini. Lalu mulailah aku membandingkan hasil make up MUA profesional lokal dengan MUA bridal Taiwan dan mulai gundah hati ini. Satu perbedaan kelihatan banget itu menurutku kalau MUA bridal Taiwan rata-rata make upnya soft, lipstik yang dipakai itu antara merah atau pink dengan blush on pink merona. Hasil make upnya tentu pengantin jadi terlihat cantik, manis dan muda. Sedangkan MUA lokal itu gaya make upnya lebih berani, dalam artian riasan mata yang lebih mencolok, warna lipstik lebih beragam, dan teknik brush yang keliatan banget beda sama bridal Taiwan. Dan hasil akhirnya, sepertinya aku lebih suka dengan gaya make up yang lebih berani itu.

Jujur aja beberapa saat yang lalu, aku sempat mengalami kegalauan parah soal MUA ini. Aku mulai iseng-iseng nanya beberapa harga MUA lokal yang ada di instagram itu. Untuk orang seperti aku yang sebelumnya gak gitu care soal make up, kok sayang ya rasanya belasan juta untuk make up satu harian saja. Kok kayaknya buang-buang duit secara aku udah dapat make up dari bridal. Dan terkadang make up belasan juta itu juga mirip-mirip hasilnya sama make up yang lebih murah harganya. Galau berat deh pokoknya :( 

 Terus aku cerita ke Kevin soal ini. Menurut dia kalau belasan juta itu sayang dan hasil make up itu bagus apa gak ujung-ujungnya balik lagi ke 'kanvas' aslinya. Menurut dia, kalau orangnya udah cakep, mau pakai MUA bridal atau bukan, pasti hasilnya bagus. Jadi aku gak usah ragu untuk tetap pakai MUA bridal. Jadi maksudnya aku udah cantik gitu dut? wkwwkwk *cewe kegeeran* Aku memutuskan untuk pending urusan ini dan tunggu sampai tes make up untuk foto prewed.

Sekarang foto prewed dengan Ritz Taipei dan SYM pictures udah kelar dan aku mulai membandingkan make up si bridal dengan make up lokal. Berikut aku kasih beberapa perbandingan fotonya,
Bisa nebak mana hasil make up bridal dengan make up lokal? Foto yang sebelah kiri itu dari MUA bridal dan foto sebelah kanan dari Aurelia Make Up.

Yang paling terlihat beda itu adalah matanya. Untuk mata aku sendiri suka sama Aurel karena aku kelihatan lebih 'hidup' dan mataku jadi terlihat lebih lebar. Fyi, pas make up untuk foto prewed di Ritz itu aku udah request ke MUA nya kalau aku pengen mataku ini dibuat lebih wide, lebih cetar secara aku tau style make up mereka soft semua. Si MUA ini bilang oke bisa, mau model apapun juga dia bisa. Hasil akhirnya kalian bisa lihat sendiri di foto sebelah kiri. Untuk mata secara keseluruhan aku suka, cuma ya tetap aja ada yang kurang. MUA ku ini terkesan main aman sih, jadi dia gak berani main di eyeliner yang sebenarnya jadi kunci untuk bikin mata wide. Eyeliner yang dia pakein ke mata aku itu panjangnya cuma sebatas ujung mataku saja, sedangkan aku pengen eyelinernya itu dibikin model wing atau dipanjangin ngelewatin mata sehingga bisa dapat efek wide itu. Dan ketika aku bilang matanya pengen dicetarin lagi, dia cuma nebelin eyelinernya aja, ga dipanjangin atau dimodelin yang lain.

Dari situ aku tau kalau style make up dari MUA bridal memang berbeda dengan si Aurel. Jadi mau dipaksain seperti gayanya Aurel juga menurutku gak akan bisa sama.

Itu baru masalah mata. Ada lagi masalah bibir. Rasanya aku jadi cewe cerewet banget haha.. Di foto pertama itu kan aku pakai gaun merah, aku request ke MUA kalau aku pengen pakai lipstik warna merah dan dia bilang oke. Tapi ujung-ujungnya aku dikasih lipstik warna pink yang ada shade warna merahnya. Begitu aku bilang kurang merah, dia bilang udah cukup karena kalau lebih merah dari ini aku gak akan terlihat manis lagi. Aku iya-iya aja deh akhirnya, padahal ya aku pengen yang MERAH hahaha.. Hasil akhirnya memang bagus sih, tapi bagusnya cuma sebatas sweet aja gak yang sampe cetar gimana gitu. Mungkin standar make up bridal Taiwan itu harus sweet kali ya. Sedangkan sama Aurel, aku mau warna lipstik apa aja juga dikasih selama dia punya dan dia akan sesuain sama make upnya.

Intinya di hari aku prewedding di Ritz, aku berasa jadi cewe yang cantik, manis, pemalu begitu-begitulah. Sedangkan ketika prewedding di Bali, aku berasa jadi cewe yang cantik, anggun, dan yang lebih penting aku berasa jadi wanita dewasa yang benar-benar udah mau nikah. Di saat itulah aku memutuskan untuk melepas make up dari bridal :)

Terus aku pakai make up darimana dong? Udah H-berapa bulan, semua MUA bagus udah full di tanggal nikah aku. Lagipula aku juga masih agak gak rela sama belasan jutanya itu hehe.. Akhirnya aku deal sama si Aurel untuk make up hari H.

Aurel ini anaknya masih muda, cantik, imut-imut, baru lulus dari Lasalle. Sepertinya juga baru megang pengantin itu 1-2 kali. Tapi aku percaya dia bisa mengubah aku jadi wanita paling bersinar di hari H nanti sama seperti pengantin belasan juta lainnya :D

Note: Posting yang aku buat ini bukan untuk men-judge MUA bridal Taiwan itu gak bagus. Kembali lagi ini masalah selera masing-masing. Si mama juga sebenarnya lebih suka sama make up bridal karena lebih soft dan menurut dia yang soft itu yang paling bagus. Tapi karena aku yang nikah, si mama kali ini harus setuju sama anaknya yang lebih suka make up non bridal.

Happy preparing :)

Wednesday, May 4, 2016

Bulan April Kemarin

Lot of things happened in this April, so I just want to sum it up,

Jumat, 1 April 2016

Tanggal 1 kemarin adalah ulang tahunku dan bukan April mop loh XD.. Si mama pernah cerita ketika dulu abis lahiran aku, dia announced ke teman-temannya kalau tanggal 1 itu aku lahir dan gak ada yang percaya karena mengira mamaku lagi iseng April mop.

Pagi itu di kantor suasana tenang-tenang aja dan gak ada yang ngucapin ulang tahun. Pertamanya sih mikir mungkin masih kepagian dan lagi sibuk closing juga. Tapi lama-lama jadi bete juga sih dan aku bilang ke Kevin kalau gak ada yang ngucapin ultah di kantor. Sampai akhirnya aku diajakin turun ke kantin sama 1 teman buat jajan. Kalian bisa nebak lah abis itu ada apa..

surprise!!
Tiba-tiba aja ada si dudut bawa kue sama temen-temen yang lain. Ternyata Kevin udah bilang ke mereka sebelumnya kalau mesti cuekin aku dulu huh.. Hari-hari sebelumnya juga aku udah bilang ke dia kalau mau kasih kue, aku maunya kue bolu kayak lapis surabaya gitu. Tapi gak nyangka banget dia bakal dateng ke kantor hari itu.
Sorenya ada kue lagi dari teman kantor :)
yeay
Kemeriahannya cuma sebentar doang paling 10 menit. Abis itu semua udah sibuk closing lagi sampai jam 12 malam haha.. Hari ultah kemarin aku habiskan full di kantor. Jadi gak ada deh perayaan lagi di rumah sama keluarga karena semuanya udah pada tidur. Gak ada juga candle light dinner romantis segala sama si dudut.

Walaupun demikian, I feel so blessed :)

Blessed karena masih bisa berkumpul lengkap sama keluarga. Blessed karena punya pekerjaan dan teman-teman + bos yang baik. Blessed karena merasa gak kekurangan apapun. Dan tentunya blessed karena punya Kevin yang selama ini baik, sabar banget, dan bisa nerima segala kekurangan aku. I wish that I can always be a better person not just for me, but everyone :)
Hayoo tebak ulang tahun yang ke berapa yaa...

Sabtu, 2 April 2016

Hari ini aku dan sepupu mendatangi beberapa tempat penyewaaan gaun karena aku masih butuh 1 gaun lagi untuk foto prewedding minggu depannya. Kita berdua tinggal di Kelapa Gading, jadi kita cari yang di daerah Gading aja. Tempat pertama yang kita kunjungi itu adalah Sewa Gaun Pesta S.He Collections. Disini aku cobain 3 gaun aja untuk dipilih untuk foto di Pantai Balangan.

Yang kuning sih kayaknya kurang oke. Kalau yang tosca sebenarnya cukup suka sih. Aku suka tangannya yang bentuk sabrina dan megar rok bawahnya itu. Cuma karena sabrina, aku gak bisa gerakin tangan apalangi angkat tangan lol.. Sedangkan yang peach bawah bagus juga cuma agak kurang sreg sama ekornya daaaan bodyku jadi rata banget kayak anak SMP hahaha *nangis miris*

Tempat selanjutnya, yaitu Savorent.

Foto yang dua atas itu gaun warna navy blue dan aslinya itu super cakep mewah gimana gitu. Foto dua bawah  aslinya warna emerald green juga super cakep mewah. Cuma masih kekecilan dan kayaknya gak gitu cocok buat foto yang fun di pantai. Tadinya aku pengen sewa salah satu dari 2 model di atas buat foto di Bistrot Cafe karena takut gaun hitam yang dari Jessica Sim itu gak oke. Secara gak pernah fitting cuma kasih ukuran badan dan cuma dikasih liat fotonya aja.

Tapi setelah bergalau-galau, diputuskan aku gak ambil bajunya karena harga sewanya kalau gak salah 3 juta dan sayang aja duitnya. Sepertinya bisa dipakai untuk pengeluaran yang lain. Dan ternyata keputusan aku gak salah karena gaun hitam dari Jessica Sim itu bagus pake banget. Lebih bagus dari yang aku coba di Savorent :D

Gaun terakhir yang aku coba adalah,
Kalau ada yang udah baca ini, pasti tau kalau akhirnya gaun pink ini yang aku ambil. Alasannya adalah karena aku suka aja gaunnya manis banget, bisa dua model panjang pendek. Jadi bisa dipake untuk foto fun dan bisa juga untuk foto elegan-elegan gitu.

Aku mutusin untuk sewa baju ini 2 hari setelah nyobain bajunya. Karena tadinya aku mau lihat-lihat yang lain dulu *kebiasaan buruk cewe plin plan*. Nah karena hari biasa aku full waktunya di kantor, jadi gak sempat untuk fitting-fitting lg. FYI, gaun itu aslinya masih kekecilan di aku pas nyoba pertama. Tapi karena mbak yang jaga tempatnya itu ingat sama aku, jadi dia bisa alter gaunnya sendiri tanpa aku harus datang lagi. Gaunnya juga diambil sama mamaku saking mepet waktunya. Menurutku sih pelayanan Savorent ini oke banget, gaunnya bagus-bagus walaupun terkadang balas wa nya lama. 

pretty dress
Tadinya kita mau ke Enamour juga, tapi tutup pas kita datengin. Jadi harus bikin janji dulu kalau mau ke Enamour.

Sabtu, 9 April 2016

Hari ini kerjaannya memastikan semua persiapan prewedding beres karena besok paginya kita udah berangkat ke Bali. Gaun dari Jessica Sim baru aku terima sehari sebelumnya dan itu mepet banget. Beruntung banget pas dicoba ukurannya pas, gak kegedean, gak kekecilan. Masalahnya malah dari gaun pink dari Savorent itu, pas dipake masih kekecilan dikit tapi masih bisa disleting. Jadi, ya uda lah gak ada waktu untuk rombak lagi juga.

Masalah lainnya adalah tiga gaun itu semuanya besar-besar banget. 1 koper besar yang aku punya cuma cukup untuk 1 gaun. Akhirnya aku minjem koper ukuran super besar, yang biasa dipakai untuk tur Eropa punya saudara aku. Terus karena aku dan Kevin takut kita kelebihan bagasi dan akan di charge mahal kalau nambah bagasi di bandara, akhirnya kita datang ke Air Asia buat nambah bagasi 200 ribu rupiah untuk 15 kg.

Hari itu juga aku buat gel nail art di Mal Taman Anggrek. Karena waktunya udah mepet jadi gak sempet pesen kuku palsu ataupun cari-cari tempat nail art yang oke. Bahkan di TA ini aku lupa nama tempatnya apa. Pokoknya lokasi itu di lantai bawah yang ada supermarket HERO dan letaknya dekat pintu masuk parkiran mobil. Jujur sih emang agak mahal harganya, tapi mau gimana lagi udah gak ada waktu untuk cari tempat lain.
gel nail art setelah 1 bulan
Yang aku ingat, merek kutek gelnya itu GELISH. Nah dari aku buat sampai hari ini, kutek gelnya masih bagus loh gak menipis dan sebagainya. Cuma jadi 'naik' aja secara kuku aku numbuh gitu loh. Padahal tangan aku juga kerjaannya banyak. Gak usah disebutin lah ya dipake ngapain aja hehehe..

Minggu, 10 April 2016 - Rabu, 13 April 2016

Aku dan Kevin lagi ada di Bali pas tanggal ini. Foto prewed sekalian refreshing sebentar :) Ketika di bandara juga ternyata kita gak kelebihan bagasi. Rugi deh 200 ribu.

Malam pertama di Bali, kita menginap di Novotel Nusa Dua.

Aku suka banget sama kamarnya. Kalian bisa lihat di foto kalau ada jendela besar yang jadi pembatas kamar mandi dan kamar tidur. Cocok banget buat yang honeymoon. Ukuran kamar mandi itu besarnya sama seperti ukuran kamar tidur. Biaya menginap satu malam di Novotel adalah sebesar... nol rupiah saja. Kok bisa?? Bisa dong soalnya Kevin jadi member Accor dan dia dapat jatah menginap dua malam di semua hotel yang merupakan grup Accor. Karena kita punya member juga, untuk breakfast kita dikasih diskon 50%.

Malam kedua dan ketiga kita menginap di Savvoya Hotel.
ada penampakan di ujung XD
Ukuran hotelnya gak sebesar Novotel, tapi suasannya nyaman banget. Kita milih kamar yang langsung menghadap ke kolam renang. Kamarnya juga bersih dan pelayanannya oke.

Jadi ceritanya pas ke Bali ini aku gak bawa baju renang, karena gak punya juga sih. Tapi begitu sampai di Novotel dan liat kolam renangnya baguss, aku jadi kepengen berenang (baca: main air) padahal gak bisa berenang. Akhirnya Kevin nemenin aku muter-muter cari tempat yang jual baju renang dan beli deh ini bikini.

Percakapan pas beli baju renang,
T: Dut, gak ada yang aku suka nih model bajunya. Yang bagus ada tapi modelnya bikini terus celananya pendek gak highwaist.
K: Emang kamu berani pake bikini?
T: Berani aja soalnya kan gak ada orang yang aku kenal, tapi aku malu ya perut aku gendut. Terus emang kamu bolein aku pake bikini? Ntar diliatin cowo-cowo loh.
K: ya uda beli aja sih yang bikini. Kan disini isinya bule semua gak ada yang kamu kenal. Jadi yang liat kamu pake bikini cuma aku doang jadi gapapa.

Jadi akhirnya beli deh yang model bikini.. Dan akhirnya gak berani berenang kalau kolamnya masih rame karena maluuu hahaha..

Sabtu, 16 April 2016

Aku udah di Jakarta lagi dan hari ini rencananya mau istirahat aja di rumah. Abis pulang dari Bali, aku kena batuk pilek parah gara-gara di Bali makan es krim mulu hehehe..

Di Bali aku makan Gusto,
pardon my pale face
Juga makan Paletas Wey,
banana nutella
Kalau yang Gusto pasti udah banyak tahu, enak dan murah. Kalau yang Paletas Wey ini arahnya ke mexican ice cream model popsicle gitu. Mayoritas rasanya buah-buahan dan ada beberapa rasa premium kayak banana nutella yang aku makan ini. Rasanya enaaak dan yang buah juga enaaak. Kemarin Kevin beli rasa pineapple yogurt kayaknya dan itu enak gak bohong, ada potongan buah nanasnya juga banyak. Nah Savvoya Hotel ini letaknya sederetan sama Gusto dan Paletas Wey, dekat juga sama Seminyak. Jadi strategis deh.

Balik lagi ke Jakarta, jadi ceritanya aku diajak mama papa ke daerah Jakarta Barat dan tiba-tiba aja aku kepengen mau lulur di daerah Jakbar sana. Kalau lulur itu kan harus lepas kalung dan sebagainya. Aku juga lepas kalung yang dikasih mama Kevin pas engagement day, cincin dan sebagainya itu. Singkat cerita, selesai lulur aku pakai lagi kalungnya itu, tapi rada susah pasangnya karena rantainya memang gak panjang dan agak tipis. Pas sampai di rumah, rantai kalungnya jatuh waktu aku lagi ganti baju dan bandul kalungnya itu hilang. Ternyata, yang aku kira sudah terpasang kalungnya, tapi belum. Wah langsung deh lemes banget karena tau bakal dimarahin sama Kevin dan yang paling serem kalau dimarain sama camer :(

Akhirnya aku bilang sama Kevin via chat bbm dan aku dimarahin abis-abisan. Sedih banget rasanya ampe aku nangis :'(
Emang sih aku juga sebel banget kenapa aku begitu ceroboh dan gampang ngilangin barang kayak yang pernah aku cerita disini. Akhirnya juga aku bilang ke si mami via chat bbm. Aku minta maaf dan ceritain kenapa bisa hilang, ditambah pake emot nangis yang banyak lol. Kevin suruh aku telpon ngomong langsung, tapi gak bisa lah orang ini lagi nangis kejer gak bisa berhenti.

Keesokan harinya aku ketemu sama Kevin dan dia udah gak marah. Dia juga bilang kalau sebenarnya kemarin itu dia gak marah dan dia juga tahu kalo mamanya gak bakal marah. Tapi dia marah-marah ke aku supaya aku ada rasa kapoknya besok-besok gak gitu lagi. Huh parah ya dia, udah tau aku juga lagi panik malah tambah dimarain. Siapa juga sih dut yang mau ngilangin barang-barang kayak gitu lagi. Aku juga gak berani nanya harganya berapa karena takut dengernya haha.. Tapi terus dia keceplosan bilang suatu angka yang bikin aku freeze sesaat. Whaaat aku nyesel banget ngilangin itu bandul, gak bisa kebeli dengan gaji 1 bulan aku hiks sedih :'( 

Bahkan aku gak punya foto bandul kalungnya , tapi ada keliatan dikit di foto prewed kemarin :(

Sabtu, 23 April 2016

Hari ini aku pergi ke kondangan teman kuliah. Dari 1 angkatan ini, dia yang pertama menikah. Akhirnya pecah telur juga angkatan 2010 ini. Teman-temanku kreatif loh, mereka buat 1 plakat yang bisa ditambah terus-menerus namanya kalau ada teman lain yang menikah.
kayak gini
Berarti nanti kalau aku nikah, bakal nambah deh nama aku dan Kevin disitu. Selain itu, senang juga bisa ketemu teman-teman kuliah lagi.
Berasa jadi artis sehari karena pada minta foto bareng lol

Abis dari kondangan, aku ke tempat undangan untuk buat desain. Aku pakai vendor Loving Card untuk kartu undangan. Janjian ketemuan juga sama Kevin dan camer. Nah disini sempat ada drama dikit sih. Jadi aku pengen banget undangan aku itu ada warna navy bluenya dan dibuatlah desain undangan yang ada unsur navy blue di kertas dengan warna dasar ivory. Terus si om ownernya bilang kalau nanti warna birunya akan beda sedikit dari yang dicontohin karena dasar kertas yang warna ivory. Terus aku bilang ya gapapa dicoba dulu aja, tapi ternyata si mami kurang sreg sepertinya sama warna navy blue ini. Dia lebih suka warna-warna soft dan terang kayak pink gitu, sedangkan aku udah wanti-wanti gak mau pakai warna pink. Aku sih tetep bilang ke si om owner kalau bikinin dulu desain yang aku mau, kan masih ada kesempatan dua kali revisi kalau emang gak bagus. Si mami juga terus bilang ke Kevin kalau navy blue itu terlalu tua gak bagus untuk wedding gitu2. Aku juga jadi sebel sih karena merasa semua urusan merit ini pasti si mami ada mau ikut campur *kok jadi curhat*.

Ya tapi ujung-ujungnya aku yakin pasti aku mengalah kok. Karena ya emang gak mau bikin drama macam-macam dan gak mau bikin masalah cuma karena undangan atau suvenir atau hal lainnya yang nanti bakal datang.

Sabtu, 30 April 2016

Hari ini aku ke Cynthia Tan karena si mama mau nunjukin ke aku bahan apa yang mau dipilih. Eh pas udah sampai disana dan ketemu sama desainernya, ternyata dia udah beli bahannya dn udah dipotong untuk dibikin pola. Cepat juga ya kerjanya. Untung bahan yang Cynthia pilih ini bagus. Dia bilang mungkin akhir bulan Mei udah bisa jadi bajunya.

Hari ini juga aku pergi ke Garuda Travel Fair. Rencananya sih mau beli tiket honeymoon hehehe.. Tapi akhirnya kita pulang dengan tangan kosong karena kita gak ketemu harga penerbangan Garuda yang oke.

Cukup sekian rangkuman sebulan kemarin. Bulan-bulan berikutnya pasti lebih sibuk lagi sama urusan wedding karena banyak yang masih belum diurus. Kemana aja sih non dari Oktober sampai Maret kemarin?? Berasa santai-santai mulu kayak di pantai dan suatu hari di bulan April aku tersadar kalau masih banyak banget yang belum diberesin dan rencananya kita mau kejar di bulan Mei ini.

May please be nice to us :)