Tuesday, February 23, 2016

1001 Alasan Menghindari Wedding Prep

Entah kenapa makin kesini aku semakin malas ngurusin wedding prep :( Kebanyakan capeng excited kalau ngurusin wedding prep. Bulan-bulan awal kemarin juga excited sih, tapi entah kenapa sekarang jadi malas. Sebenarnya bukan malas, tapi lebih ke arah menghindari stres dari ngurusin ginian.

Mau cari inspirasi di instagram, tapi takut jadi mupeng sama yang bagus-bagus. Instagram itu bener-bener godaan deh. Ngeliat bride yang pake gaun dari desainer A, B, C bagus-bagus terus ujung-ujungnya jadi gak bersyukur sama bridal sendiri. Ngeliat decor yang keren-keren kayak fairy tale, terus jadi meragukan vendor decor pilihan sendiri. Ngeliat bride pake MUA D, E, F yang followersnya udah puluhan ribu di instagram, terus jadi meragukan MUA yang dari bridal dan ga bersyukur lagi ujung-ujungnya. Ngeliat couple yang nikah di hotel mewah X, Y, Z terus jadi membanding-bandingkan dengan venue pilihan sendiri.

Lalu kembali lagi mengingatkan diri sendiri kalo menikah itu bukan cuma masalah pestanya saja. Yang lebih penting adalah kehidupan kita selanjutnya dengan pasangan. Pemikiran itu terus-menerus aku ingat karena aku merasa diri ini masih gampang sekali terpengaruh sama godaan-godaan untuk buang duit lebih banyak lagi lol

Aku gak mau kalo menikah itu untuk jadi ajang pamer, bikin orang iri atau jadi bahan omongan orang. Kayak misalnya, wah si X dekor pelaminannya 3D banyak bunganya lagi, pasti mahal loh bla bla bla atau wah si Z makeupnya cuma dari bridal, pantesan hasilnya biasa aja bla bla bla.. Padahal hasil makeupnya bagus banget, cuma karena dari bridal tetep dibilang jelek. Meh...

Mungkin my biggest fear adalah komentar dan ekspektasi dari orang-orang sekitar. Kalo temen rekomendasiin gaun pengantin pake desainer A, B, C aku langsung kepikiran kalo gaun pengantin itu harus pake desainer kalo emang mau bagus dan berkelas. Terus ujung-ujungnya jadi stres sendiri. Aku gak mau kalo akhirnya vendor-vendor yang aku pilih itu karena orang lain bilang bagus dan harus pake itu. Aku juga gak mau kalau aku menyesali semua keputusan yang udah aku ambil karena gak sesuai sama perkataan/pemikiran orang lain.

I don't want to be a freaky bride. Kalo mikirin mulu perkataan orang atau apa yang ada di instagram, soon I will turn to be one. That's why aku gak pernah follow akun-akun IG kayak thebridedept, bridebestfriend, dkk. Terus juga gak excited kalo ada yang mention aku di IG di foto decor kawinan orang yang kayak fairy tale. Mungkin maksudnya baik ya buat inspirasi, tapi I just don't want to look after those kind of things now.

Mungkin aku lagi pengen istirahat dari hal-hal itu dan di keadaan sekarang ini lagi pengen berusaha untuk jadi orang yang lebih baik lagi. Lebih grateful, lebih sabar, dan lebih mature dalam mengatur pengeluaran yang paling penting.


Abaikan judulnya yang lebay karena alasannya gak nyampe 1001 hohoho.. See you on next post :)

Monday, February 15, 2016

a Happy Valentine Day

Seperti judulnya, kemarin aku melalui hari valentine dengan cukup happy. Karena Kevin sibuk akhir-akhir ini, dia gak beliin macem-macem atau kasih bunga. Tapi dia kasih ini,

coklat valentine
Kata dia buat sarat aja yang penting ada.

Ngerayainnya gak macam-macam sih, cuma makan aja. Bedanya dengan makan biasa, kita selalu pilih tempat makan yang belum pernah kita datengin. Valentine kali ini kita gak bikin reservasi di restoran manapun. Karena dia sibuk jadi gak sempet, aku juga sibuk *pembenaran diri kalo yang ini wkwkwk*

Hari itu kita nonton Deadpool. Menurutku bukan cuma film superhero biasa, karena banyak romancenya juga ternyata. Cocok juga lah buat ditonton pas hari Valentine. Simple, but powerful love story.

Abis nonton, kita rencananya mau ke Altitude, mau cobain Salt & Grill by Luke Mangan. Tapi ya nasib karena gak reservasi, itu resto udah full booking. GAIA dan CLOUD yang juga satu komplek di Altitude juga udah full booking. Padahal kita datangnya baru jam 4 sore loh. Yang masih bisa itu ENMARU di Altitude juga. Tapi karena Kevin lagi gak mau makanan Jepang, jadi kita cari-cari yang lain deh.

Kevin itu dari pagi ngomonginnya Tony Roma's Ribs mulu. Tapi gak aku hirauin karena Val's Day kemarin kita udah kesana. Nanti jadi gak sesuai aturan dong yang harus makan di tempat yang belum pernah. Ini sih aturan aku sendiri yang buat hahaha.. Dasar cewe banyak maunya.

Namun, karena bingung mau dimana dan jalanan itu super macet, akhirnya aku kita mutusin ke Tony Roma's yang di Thamrin Nine. Resto ini gak ada reservasi di hari Valentine. Jadi, first come first serve. Oke banget kan, apalagi buat pasangan gak ada persiapan kayak kita gini.

makasih mas2 Tony Roma's
Makanannya enak, service juga memuaskan. Ribs di Tony Roma's itu bener-bener enak, terutama baby back ribs nya. Kita duduk di pinggir jendela menikmati makanan sambil ngeliatin jalanan yang makin malam makin macet. Selesai makan, kita dikasih cake bentuk hati dari mereka sebagai hadiah valentine dan begitu keluar restoran, udah ada beberapa couple yang lagi nungguin waiting list.

Valentine kali ini spesial karena ini valentine terakhir sebelum kita nikah. Terus apa bedanya? Ya mungkin kalo udah nikah, hype nya uda beda gak seperti ketika masih pacaran. Siapa tahu valentine tahun depan dirayakan dengan nonton dvd di rumah sambil makan pizza delivery XD.

Percakapan ketika jalan pulang,
T: Dut, kalo dipikir-pikir sayang juga ya makan kayak tadi abis xxx rupiah.
K: Iya sih, kalo gitu tahun depan kita makan KFC aja pesen paket super besar paling cuma abis x rupiah.
T: Iya aja deh lol.

Thursday, February 4, 2016

Engagement Day

7 Oktober 2015

Hari dimana aku bertunangan secara resmi dengan Kevin. Harinya dipilih oleh camer yang sudah hitung-hitung tanggal baik. Karena itu jatuh di hari Rabu, keluarga yang hadir gak banyak dan acaranya juga diadakan di rumahku saja.

Acaranya itu gak lama, tapi persiapannya yang rempong. Mungkin karena di rumah sendiri, jadi kita siapin makanan sendiri. Bahkan di hari itu aku gak kepikiran yang harus dandan di salon . Jadi ya benar-benar apa adanya. Untuk pemanis aku pesan cupcakes 3 tier seperti yang digambar. Kalian bisa cek IG nya di @cupsandcakes_id. Toppernya itu aku request sendiri dan karena simpel, jadi gak dikenain charge lagi.

engagement ring
Rangkaian acara hari itu dimulai dari keluarga pihak cowo yang datang pas jam 10 pagi. Harus banget jam 10 pagi karena itu juga hasil hitung-hitung camer. Abis itu keluarga pihak cowo kasih nampan yang isinya kue, permen pokoknya yang manis-manis. Wakil dari keluarga Kevin abis itu bilang kalau tujuan datang mau ngapain bla bla bla.. Terus camer kasih kalung dan kevin kasih cincin yang udah dia pilih sendiri. Agak surprise sebenarnya karena sebelumnya gak ada rencana dia kasih cincin di hari itu. Karena dia bilang belum sempat beli cincin dan aku pengennya dia kasih cincin di tempat yang romantis gitu-gitu lah. Wkwkwk cewe banyak maunya.

Abis itu acara makan aja deh sambil ngobrol-ngobrol mengenal keluarga satu sama lain. Acara diakhiri dengan foto-foto tentunya.

Romantis yaa dikasih bunga.. Tapi, bunga ini ada ceritanya.
Percakapan beberapa hari sebelum hari-H:
T: Dut, nanti kamu bawain aku bunga ya
K: Bunga buat apaan sih?
T: Buat kasih aku lah.
K: Oh ya udah liat aja ntar.

Jadi begitulah ceritanya. Itu bunga aku sendiri yang request duluan. Yes, he is not romantic.
Tapi, yasudahlah tetep bahagia :)

happy :)