Tuesday, October 25, 2016

The Day - Unbreakable Vow

Buat yang mau baca bagian sebelumnya, bisa lihat disini.

Sekitar jam 10 pagi, aku, Kevin dan semuanya mulai berangkat ke tempat pemberkatan kami, Vihara Theravada Buddha Sasana (VTBS) di Kelapa Gading. Waktu itu jalanan gak macet, lancar banget, malah supirnya yang agak lama nyetirnya. Mungkin emang harus gitu kali ya, supaya pengantinnya nyaman. Lalu, sekitar jam setengah 11 kurang 15 menit, kita tiba di VTBS. Semua keluarga dan kerabat dari pihak aku maupun Kevin udah dateng semua. Cuma kita masih belum bisa masuk karena pengantin sebelum kita masih belum selesai. Aku, Kevin dan bridesmaids nunggu di mobil. Deg-degan loh rasanya karena buat aku sendiri, acara pagi ini jauh lebih penting daripada resepsi malam nanti. Walaupun persiapannya jauh lebih ribet yang resepsi malam. Lebih penting karena emang yang nentuin kita sah jadi suami istri itu yang pagi, suasananya juga tentu lebih sakral, sedangkan acara malam itu cuma pelengkap hari bahagia aja.

Sekedar informasi, pemberkatan di VTBS ini biasanya berdurasi 1 jam untuk setiap pengantin dan pemberkatan yang paling pagi adalah jam 9 pagi. Dalam 1 hari, maksimal cuma boleh ada 3 pengantin. Jadi, pilihannya mulai jam 9-10, 10-11, atau 11-12. Kita sendiri pilih yang jam 11-12 karena ketika kita mau pilih jam, sekitar setahun yang lalu, pilihan jam 10-11 udah diambil sama capeng lain, sedangkan jam 9-10 terlalu pagi kayaknya. Sedangkan untuk pemberkatan di hari Minggu, baru bisa mulai setelah Puja Bhakti selesai.

Seminggu sebelum hari H, kita bakal disuruh janjian sama romonya. Intinya sih kayak briefing nanti sususan acaranya seperti apa aja, urutan jalan menuju altar, dimana posisi kita harus berdiri dan sebagainya. Kalo ngikutin urutan standarnya, memang diprediksi paling lama 1 jam sudah selesai. Untuk standarnya juga, lagu-lagu yang ada di sepanjang prosesi akan dimainkan dari kaset. Sedangkan kita sendiri, sebelumnya udah deal sama band yang isinya muda mudi vihara untuk nyanyi di pemberkatan kita. Sebenernya bukan band juga karena alat musiknya cuma 1, yaitu organ vihara dan 3 orang yang nyanyi.

Untuk susunan acaranya sendiri, harusnya aku sama Kevin jalan barengan di baris paling depan sambil bawa bunga persembahan diikuti orang tua dan saksi. Cuma, aku pengennya itu Kevin jalan duluan dan nanti aku jalan sama papa, terus papa nyerahin aku ke Kevin. Ribet ya cewe yang satu ini. Hehe.. Tapi gimana dong, udah pengen banget dari dulu kayak gitu. Jadi, briefing sebelum hari H itu berguna banget buat koordinasi antara kita sama romo.

Sampai akhirnya jam 11 lewat 15 menit, akhirnya kita disuruh turun dan siap-siap untuk masuk ke vihara. 

Sejujurnya, aku masih ngerasa biasa aja dari nunggu di mobil, turun, terus baris di pintu masuk. Yang dipikirin juga gak ada sama sekali. Jadi urutannya adalah Kevin jalan sama mami papi, lalu mama aku, dan 2 orang saksi diiringi lagu dari vihara.

Lalu terakhir, aku masuk bersama papa diiringi lagu A Thousand Years-nya Christina Perri. Padahal lagu yang aku pilih ini udah kayak lagu sejuta umat buat acara kawinan, tapi entah kenapa begitu lagunya dimulai, tiba-tiba rasanya jadi sedih luar biasa.


Tiba-tiba mulai keinget lagi. Papa udah didiagnosa kena diabetes dari umurnya masih 30an tahun, mungkin waktu itu aku masih duduk di bangku SD. Kita sekeluarga juga bukan keluarga yang kaya. Kita pernah ngalamin masa-masa paling down, sampe yang namanya gak ada makanan di meja makan dan dapat sumbangan sembako dari vihara rasanya seneng banget. Papa kerja keras walaupun badan dan pikirannya mungkin cape. Lalu, memasuki tahun kedua aku kuliah, papa kena stroke. Papa gak bisa gerakin anggota tubuh bagian kirinya. Papa mulai terapi segala macem dan latihan gerakin tangan kakinya. Sampai sekarang, papa bisa gerakin tangan dan kaki kirinya walaupun gak 100%. Memasuki tahun keempat aku kuliah, papa kena penyumbatan di jantungnya. Setelah diperiksa, penyumbatan bukan cuma di satu pembuluh darah, tapi banyak yang mengharuskan papa untuk di operasi bypass. Operasi bypass ini termasuk operasi besar dan mahal.

Waktu itu adalah saat-saat aku merasakan ketakutan yang luar biasa. Aku bener-bener takut kehilangan papa. Di masa-masa kritis papa, aku tiap hari berdoa supaya papa dikasih waktu lagi minimal sampe bisa nemenin aku jalan ke altar di hari pernikahan aku.

Mungkin itu sebabnya kenapa aku sedih banget. We've been through a lot as a family. Mungkin aku cuma merasa bersyukur dan berterima kasih sama Yang di Atas karena doa aku dikabulkan. Papa masih ada dan nemenin aku jalan di pemberkatan pernikahan kemarin :)

kenapa harus sedih :(
Balik lagi ke prosesi kemarin. Sebelum mulai jalan, aku sempet liat ko Jeffrey, si WO yang berdiri di samping pintu masuk dan pengen ngasih tau ini gimana air mata udah gak terbendung lagi. Ceileh bahasanya.. Si WO cuma ngangguk aja sambil senyum gak ngasih tisu hahaha.. Ya udah lah, the show must go on kan ya. Tapi emang beneran itu gak bisa ditahan lagi dan dari langkah pertama jalan aja, air mata udah mulai banjir. Mungkin tamu-tamu pada bingung kali ya, ini belum apa-apa kok pengantinnya udah mewek aja.

Sampai di ujung altar, papa buka veil aku, cium kening, lalu beliau menyerahkan aku ke Kevin. Bukannya berhenti, tapi air mata makin deres dong sampe ingusan.

Daddy's love won't go anywhere
Setelah itu, semuanya berjalan lancar dan sampailah di saat Kevin dan aku mengucapkan ikrar pernikahan. Sesuai briefing, kita cuma tinggal ngikutin romo ngomong apa. Mudah toh, gak ada yang harus diafal. Tapi ternyata, baru mau mulai vow, si Kevin tiba-tiba zonk. Romonya ngomong apa, dia gak bisa ngulangin, sampai akhirnya ada yang inisiatif kasih buku pemberkatan yang emang ada teks lengkapnya. Giliran aku, untungnya semua berjalan lancar. Dari awal aku cuma berharap gak nangis pas lagi vowing aja, supaya suaranya jelas.

the vow
Aku dan Kevin diminta ucapin ikrar pernikahan masing-masing. Di akhir, romonya minta supaya ikrarnya dilaminating dan dipajang di kamar. Supaya kita inget terus dan bisa dibaca setiap hari :) 

Prosesi selanjutnya ada pasang cincin, dibalutin kain kuning, tanda tangan surat dan terakhir acara sujud ke orang tua.
tukar cincin
tied into one

Ketika dipakein kain kuning ini, papa mama, mami papi dan romo masing-masing mercikin air suci ke kita, sambil berpesan dan mendoakan semoga pernikahan kita langgeng sampai maut memisahkan.

Abis itu kain kuning dilepas dan kita tanda tangan surat pernikahan.
liat itu tangan megang tisu mulu
Untuk acara penghormatannya, tentu nangis-nangisan lagi, cuma gak sesedih pas pertama jalan ke altar. Yang aku rasakan beda dari penghoratan orang tua di VTBS dan tempat-tempat lain, cuma di VTBS yang masing-masing orang tua dan pengantinnya diminta ngomong dulu pake mic pula. Jadi semua tamu bisa denger apa yang kita bilang. Tadinya aku mau request gak usah pake ngomong-ngomong pake mic deh, takut banjir air mata. Hehehe.. Tapi lupa dan udah terlanjur basah, yowes dilanjutin aja.
penghormatan orang tua
Jadilah momen itu jadi momen yang super sedih juga. Apalagi aku yang tiba-tiba ngerasa bersalah karena gak bakal tinggal serumah lagi sama mama papa :(



Setelah itu, prosesi selesai dan tamu-tamu dipersilahkan ngucapin selamat ke kita. Sodara aku sendiri sampe bilang no comment karena dia sedih banget. Mungkin karena suasananya pas, sakralnya dapet, ditambah bandnya juga bagus.

Selesai foto-foto, aku dan Kevin langsung tanda tangan catatan sipil juga disana.

Terakhir, tentunya ada acara lepas balon supaya hepi lagi gak sedih-sedih :D
liat om ku yang gaul
it was a happy ending after all

Secara keseluruhan, aku puas sama VTBS karena aturannya gak terlalu gimana banget. Boleh pake gaun pengantin, boleh ganti susunan acara asal diomongin dulu, boleh pake band buat ngiringin dan bukan pake kaset. Aku juga berterima kasih karena dapet romo yang baik banget, yang ngeliat mukanya aja rasanya teduh banget dan bikin kita gak nervous.

PS. Kalau ada yang butuh referensi, ini daftar lagu-lagu yang aku pilih untuk pemberkatan kemarin:
Lagu masuk:
1. lagu vihara
2. A Thousand Years - Christina Perri / Christian Bautista version

Pemakaian kain kuning:
1. The Way You Look at Me - Christian Bautista

Pemakaian cincin:
1. Falling in Love at A Coffee Shop - Landon Pigg

Hormat orang tua:
1. Your Love - Gita Gutawa
2. Hanya Satu - Mocca

Tanda tangan surat:
1. Marry Me - Train

PS lagi, maafkan kalo postingan kali ini mellow yaa :) Bersambung..

14 comments:

  1. Ahhh terharu bgt baca posting kali ini :') banyak muka tashya yg nangis tp ditutup dengan senyum kebahagiaan dong yaa udah sah ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih semua hasilnya begitu semua mukanya XD
      bahagia krn udah sah akhirnyaa

      Delete
  2. tashyaa.. terharu bgt.. ngebayangin ikut merinding juga... bahagia bgt yaaa.. akhirnyaa.. walaupun nangis ttp aja cantikk.. hehehee ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedih bercampur bahagia yaa.. banyak juga kok foto yang mukanya gak bener, cuma gak dipajang aku malu hahaha :D

      Delete
  3. yeayy..^^ finally tash.. emang moment yang paling sedih itu waktu di holy matrimony.. :( ditunggu cerita sambungannya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. paling bikin deg-degan dibanding resepsi yaa.. Pengen cepet kelarin biar ceritanya juga ^^

      Delete
  4. Daku terharu bacanya Tash... Ditunggu cerita pas resepsinya yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. terharu ya :) ditunggu aja yaa mungkin agak molor hehehe

      Delete
  5. Terasa sakral banget yah kalo merit di Vihara. Mengharukan banget, apalagi papa yah, bisa sampai jalan bareng, sekian banyak memori yah, dari susah sampai senang, :D postingan yang amat keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks ci Orin :D iya rasanya terlalu emosional haha.. cici sndiri gimana? :D

      Delete
    2. mati rasa sama kaya Nie wkwwkwkk

      Delete
  6. terharu bgt tashya.. emang momen pemberkatan paling penting dari semuanya yaa.. cita-cita aku buat jalan ama papa ke altar aja pupus sudah karna koordinasi yg ga ok n faktor chaos dr penganten sebelumnya.. hikz.. dah gitu niatan ga pengen nangis pas baca janji nikah eh malah jebol juga..
    berkesan bgt deh momen pemberkatan km tash.. pasti keinget seumur hidup ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang juga ya gara2 pengantin sebelumnya yang telat itu.. yang penting lancar yaa semuanya kemarin ^^
      aku malah pas janji nikah ga nangis, gantian ya kita hahah.. iya pasti keinget seumur hidup :)

      Delete