Wednesday, October 5, 2016

Roller Coaster Mood di H-1

Dari jauh-jauh hari, aku udah berpikir kalau mau santai-santai aja pas H-1. Makanya dari jauh-jauh hari juga, aku udah beli voucher di Groupon untuk menicure, pedicure, waxing dan udah booking salonnya juga untuk mulai treatment jam 10 pagi. Terus mikir kalau selesai nyalon mungkin jam 1 siang, abis itu mau langsung ke hotel untuk final checking dan santai-santai sampai waktunya bobo cantik.

Selain itu, tadinya keluarga dari pihak Kevin bilang harusnya aku bikin malam midodareni pas H-1 itu. Sebenernya agak bingung juga sih karena setau aku malam midodareni itu lebih ke adat Jawa. Tapi si mama bilang kalau dulu juga dia ada malam midodareni. Gak sampe ada acara siraman segala sih, cuma kumpul keluarga aja di malam sebelum hari pernikahan. Kalau dari mertua sih, gak pengen ada acara begituan karena acaranya pasti sampe larut malam dan yang ada akunya cape pas besoknya. Tapi si papa yang emang hobi kumpul-kumpul keluarga bilang ya uda ayo kita bikin acara malam midodareni. Beliau sampe datengin restoran Furama di Kelapa Gading dan nawar-nawar harga meja segala. Niat banget si papa ini.

Tapi setelah diskusi panjang x lebar x tinggi, akhirnya diputuskan untuk gak usah bikin acara begituan. Supaya pengantin dan keluarga inti fresh di hari H, jadi gak mau ribet bikin-bikin acara lagi. Pokoknya kita cuma mau santai-santai di H-1 itu.

Sampai tibalah kita di hari yang ditunggu-tunggu itu, Jumat, 9 September 2016.

Pagi-pagi ini agendanya aku diharuskan sembahyang ke kakek nenek dulu yang intinya minta ijin dan ngasih tau kalo besok itu aku mau nikah. Karena kakek nenek dari pihak mama dan papa udah meninggal semua, jadi ada dua tempat yang harus aku datengin. Tempat pertama adalah ke rumah adik mama di daerah Priok dan tempat kedua adalah vihara di Sunter. Aku pikir okelah masih bisa ke salon jam 10 pagi kalau dari jem setengah 8 pagi udah jalan. Tapi ternyata aku dan mama papa baru keluar rumah jam 8an pagi yang mana kita ke pasar dulu beli buah dan kue-kue baru kemudian sembahyang.

Akhirnya aku bilang ke orang salon kalo minta diundur jadi jam 12 siang. Bener aja, segala urusan sembahyang itu baru kelar jam 11 siang. Kita makan siang dulu di Bakso Lapangan Tembak di Sunter. Pas banget ternyata salonnya itu ada di lantai 2 nya Bakso Lapangan Tembak.

Selesai makan, pas jam 12 siang aku naik ke salon dan mama papa pulang buat beresin barang-barang di rumah yang mau dibawa ke hotel. Aku udah bilang ke mereka, kalo jangan lama-lama di rumah karena ini hari Jumat, jalanan pasti macet. Jadi aku beranggapan kalau paling lama jam 3 sore mereka udah bisa jemput aku di salon dan kita ke hotel bareng. Memang sih udah molor dari jadwal yang mau final checking bareng WO di hotel jam 2 siang. Tapi cuma 1 jam harusnya gapapa lah ya.

Udah gitu, barang-barang yang mau dibawa ke hotel juga udah diberesin dari malam sebelumnya dan lagi-lagi aku beranggapan kalo nanti di rumah mereka tinggal masuk-masukin barang ke mobil, santai-santai sebentar di rumah sampai nunggu aku kelar nyalon. Mumpung lagi ngomongin barang-barang, fyi, aku baru beresin baju dan perabot lain buat pindahan ke rumah Kevin itu di H-2 malem. Super mepet sekali kan hohoho..

Di saat yang sama, Kevin dan keluarganya udah sampe duluan di hotel dengan bawaan mereka yang super banyak karena semua perabot nikahan udah aku taruh di rumah Kevin dari hari-hari sebelumnya. Mertua udah bilang kalo hari itu mereka mau full santai-santai di kamar hotel aja. Jadi, sesampainya di hotel, langsung check in dan bobo siang aja dong. Enaknya mereka semua urusan udah kelar sementara disini aku masih was-was sama keluarga sendiri yang belum beres dan gak tau bakal beres kapan. Mood waktu itu udah sedikit takut semuanya bakal telat dan gak sesuai rencana.

Mari kita istirahat sejenak karena aku mau review sedikit soal salon yang aku datengin ini. Nama salonnya adalah The Milloff. Mungkin kurang tepat kalau aku menyebut salon karena mereka lebih berspesialisasi di nail art dan perawatan kecantikan simpel seperti waxing, totok wajah, sulam alis gitu-gitu. Kalo baca di instagramnya sih mereka nyebutnya nail bar.

Tempatnya sendiri gak gitu besar, cuma terang, bersih dan nyaman dengan nuansa minimalis. Begitu sampai disana, aku disuruh ganti sepatu ke sandal yang udah mereka siapin dan ditawarin mau minum apa. Aku lupa pilihannya apa aja tapi aku pesen black tea dan rasanya enak seger gitu. Paket yang aku ambil itu menicure, pedicure, gel nail art dan waxing half leg juga brazilian. 

Pertama-tama, aku waxing half leg dulu baru kemudian brazilian. Kemarin itu adalah untuk pertama kalinya aku waxing. Sebelum-sebelumnya gak pernah dan biasanya aku cuma pake Veet aja buat ngilangin bulu kaki. Pas waxing kaki sih gak sakit sama sekali ya, tapi begitu brazilian, wadoh sakitnya luar biasa mak. Kata mbaknya, kalo baru pertama kali brazilian emang bakal sakit banget, tapi abis itu bulu yang tumbuh bakal halus dan kalo di waxing lagi gak bakal sesakit yang pertama kali. Aku manggut-manggut aja lah sambil nahan sakit yang super-super itu.

Karena belum pernah waxing, jadi aku gak tau waxing di tempat lain itu gimana. Tapi aku suka waxing di Miloff kemarin ini karena kerja mbaknya rapi dan Miloff ini gak melakukan double dipping. Udah hampir sebulan setelah waxing dan bagian bawah situ masih mulus. Cuma numbuh bulu sedikit banget hehe..

Untuk meni pedinya standar enak juga dan nail artnya juga oke. Cuma karena aku minta desain yang aneh-aneh, sampe cici ownernya juga ngutekin kuku aku dan proses dari meni pedi sampai selesai nail art itu cukup lama ternyata. Di tengah-tengah nail art, aku ditawarin mau totok wajah gak. Terus karena cek hp, kayaknya bakal dijemput lama, aku mau deh totok wajah dulu. Kemarin itu, pertama kalinya juga aku totok wajah, jadi gak tau rasanya totok wajah di tempat lain gimana, cuma kemarin itu pijetan mbaknya enak banget super. Bisa bikin aku jadi rileks sejenak.

dan setelah menghabiskan waktu 5 jam lebih disana, selesai juga semuanya dan ini hasilnya,
hasil gel nail art
Not so wedding nail art sih.. tapi aku suka haha.. Entah apa juga yang aku pikirin jadinya malah pake warna soft pink gitu, padahal tema nikahan aku itu ijo dan kenapa juga gak pilih putih sepeti wedding nail art kebanyakan. Emang sih yang di jari tengah itu kurang rapi, tapi kayaknya karena si cici owner buru-buru juga ngerjainnya, tapi secara keseluruhan aku suka.

Sebenernya kenapa sih lebih milih repot-repot pake gel nai art daripada beli kuku palsu aja. Itu karena aku ada pengalaman gak enak pas pake kuku palsu untuk pertama kalinya. Tepatnya waktu foto prewedding di Ritz Taipei. Aku dapet free kuku palsu 2 box yang rencananya 1 mau dipake pas prewed dan sisanya pas hari H. Padahal kuku palsunya bagus, cuma emang sih panjangnya agak lebay menurutku. Akibatnya, seharian itu aku gak nyaman banget mau ngapa-ngapain. Udah gitu, baru dipake berapa jam, udah mulai banyak yang copot kukunya.

Terus pas foto prewed di Bali, aku nyobain gel nail art untuk yang pertama kalinya juga dan aku suka pake banget. Suka karena itu kuku asli sendiri jadi gak bakalan takut copot. Suka karena mau ngapain aja, nyuci baju kek, makan nasi padang pake tangan kek, dan lain-lain itu gel gak sedikitpun menipis. Semenjak itu aku jadi prefer gel nail art daripada kuku palsu. Tapi kapan-kapan rasanya pengen juga nyobain kuku palsunya twinsnailart karena desainnya bagus-bagus dan gak panjang lebay kayak yang aku dapet di Ritz Taipei :)

Jadi rencana yang jam 3 sore dijemput itu gak terlaksana sama sekali. Gak terlaksana karena, pas jam 2 siang aku telpon orang rumah, si papa bilang kalo si mama lagi luluran. Langsung syok dong aku secara aku tau luluran di tempat biasa itu ngabisin waktu 3 jam. Udah mulai sebel nih kenapa sih si mama baru mau luluran di saat mepet kayak gini. Terus aku telpon si mama dan dia bilang karena masih banyak waktu makanya dia lulur. Kacau deh. Sekarang aku jadi tau kenapa time management aku tuh mepet-mepet mulu, ya karena sekeluarga emang begitu semua. Hahaha *ketawa miris*

Abis itu, aku telpon lagi ke rumah dan minta supaya papa dan adik-adik cowokku itu masukin semua barang ke mobil. Tapi yang ada si papa bilang gak bisa karena yang tau barang-barang apa aja yang mesti dibawa itu cuma si mama. Nanti takut ada yang ketinggalan dan sebagainya. Hadoh.. Jadi sekarang mesti nungguin si mama kelar dulu yang kalau mulainya jam 2 berarti bakal kelar di jam 5. Abis itu si mama pulang ke rumah dan beres-beres, mungkin baru kelar jam 6 sore *nangis darah*

Yang bikin emosi lagi, setelah si mama kelar lulur dan nyampe ke rumah, WO telpon dan bilang kalo dia lupa bawa kalender tanggal 10 Sept yang ada tulisan cinanya dan bakal dipake buat prosesi besok. Karena mertua udah stand by di hotel, jadi mau gak mau si mama papa lah yang diminta buat nyari, laminating dan bawa itu ke hotel. Akhirnya kalender dapet dari tetangga dan mereka mesti keluar rumah lagi buat cari tempat laminating. Udah hopeless rasanya.

Begitu kelar nail art, aku tau kalo nungguin dijemput itu bakal lama banget. Terus udah kepikiran mau naik macam grab uber gitu. Cuma liat Waze, semua jalanan warnanya merah. Bikin mood capeng yang besok mau kawin ini tambah berdarah-darah. Akhirnya aku minta tolong Kevin untuk jemput. Pertolongan terakhir gitu ceritanya dan untung juga hotelnya di Ancol yang jaraknya itu deket kalo ke Sunter. Jadi gak ada deh tuh pingit-pingitan gak ketemu Kevin. Padahal aku pengen banget loh dipingit gitu, biar pas ketemu di hari H rasanya gimana gitu lol.

Akhirnya gak lama kemudian, Kevin sampe juga. Tapi kita gak langsung ke hotel, melainkan keliling Indomaret buat nyari perintilan-perintilan yang belum ada. Kalau gak salah itu udah jam 6 sore dan aku masih belum sampai di hotel. Sampai di Indomaret, ada telpon dari mama lagi yang bilang kalo si papa ngotot mau ke vihara Sunter lagi karena tadi ada yang lupa dikasih ke altar. Sumpah, ada aja loh. Padahal aku cuma minta mereka ke hotel dan santai-santai disana tapi kok rasanya susah banget. Dari yang tiba-tiba luluran, bolak balik buat laminating kalender, si papa yang mau macem-macem. Disini rasanya udah cape ati banget.

Abis itu perjalanan lancar sampai ke hotel. Keluarga Kevin lagi pada ke MOI buat pijet di Nano dan cari makan. Santai banget deh mereka. Gak kayak keluarga aku yang lagi kebakaran jenggot. Terus aku langsung ke kamar yang nantinya jadi kamar pengantin dan final checking seadanya sama WO karena barang-barang dari pihak aku belum sampe.

Aku lupa akhirnya si mama papa sampe hotel jem berapa. Yang pasti aku sempet break down karena kecapean ati hari itu. Aku nangis di telpon ke si mama dan bilang kenapa sih untuk hari ini aja gak bisa ngelakuin yang aku minta. Kenapa sih disuruh ke hotel aja susahnya minta ampun. Kenapa sih semuanya harus telat dan sampe di hotel harus malem dan kenapa-kenapa yang lainnya :(

Begitu udah mulai calm down sedikit, aku inget kalo mamanya Kevin belum ngasih aku pengganti anting sangjit yang ilang. Ceritanya menyusul ya, tapi aku sempet mention disini. Intinya mami mertua harus kasih itu pengganti anting sebelum hari H dan ini bahkan udah tinggal berapa jam sebelum hari H. Ternyata oh ternyata, anting pengganti itu ada di rumah karena menurut mami mertua itu gak usah dikasih ke aku, yang penting udah beli.

Jangan ditanya deh apa yang aku rasain saat itu. Saking keselnya, itu air mata udah mulai keluar lagi, non stop. Haiyaah, kenapa oh kenapa ada aja masalahnya. Jadi mau gak mau dari MOI, mertua pulang lagi ke rumahnya di Petojo demi ambil si anting pengganti.

Sekitar jam setengah 8 malam, satu bridesmaid aku udah dateng dan Kevin bilang kita cari makan malem aja sekalian di Ancol. Suasana hati udah gak enak banget saat itu. Rasanya lebay banget ampe nangis-nangisan segala, tapi yang terjadi seperti itu saking cape atinya diri ini.

Setelah itu, si mama papa sampe hotel, mertua juga sampe hotel dengan anting penggantinya, bridesmaid lainnya mulai datang, final checking (akhirnya) kelar juga dan no drama-drama lagi setelah itu.

Oiya ini udah ada pas H-1 di hotel,
cakep juga
Pihak hotel sendiri sangat helpful dan bahkan kokinya ngajak kita ngopi-ngopi supaya bisa rileks. Mereka juga bilang kalo nanti nikahan kita bakal disiarin di TV-TV sekitar hotel. Penting gak penting sih ya haha..

Malem itu juga kita nyiapin nampan beserta isinya beras kuning, duit logam dan permen untuk prosesi besok.
tradisi lempar beras kuning
Untuk kamar pengantinnya sendiri, kita dapet royal suite yang katanya satu-satunya kamar paling besar di Mercure dan kira-kira begini penampakannya,
lorong pintu masuk
ruang makan?
ruang santai-santai
kamar utama
Di belakang kamar utama ada walking closet dan kamar mandi yang super gede menurutku. So far, suka sama Mercure Hotel ini.

Tadinya aku rencana tidur disini sama 1 bridesmaid, tapi karena takut spreinya lecek, jadinya 1 bridesmaid itu tidur bareng bridesmaid lain dan aku tidur di kamar mama papa.

Sekian cerita untuk H-1 nya. Apakah ada yang penasaran sama hari H? Ditunggu aja yaa :)

8 comments:

  1. Kamar hotel nya bagussssssss, suka juga sama nail art nya. Poto yang dipajang juga kerennn, lancar semuanya. Emank yah susah mengkoordinasi keluarga, samalah semuanya, tapi toh untung cami mau repot repot balik yah, trus acaranya lancar semuanya, akhirnya berakhir mulus juga semuanya, yayyyyy

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you cii.. Iya makanya mau gak mau harus balik demi ci demii haha.. Iya untungnya semua udah lewat.
      Semangat ci udah menghitung hari nih ^^

      Delete
  2. Huaa pasti ada aja yaa drama h-1 >.< untunglah endingnya lancarrr, kamarnya baguss bgt gede luasss, pasti puas neh foto cantik di kamar :D


    Wiw twinsnailart disebut2 hehe, emang sih kalo pake kupal yg dr bridal katana panjang dan lebay bgt, makanya jd pada males pake kupal dan lebih milih gel art yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gak ada drama malah gak seru ya XD

      Foto cantiknya gak banyak sih gara2 besoknya berantakan banyak barang n banyak orang haha.. Iya Nie kalo lagi centil enak pake gel. Tapi kupal lebih praktis

      Delete
  3. Mupeng liat kamar hotelnya Tashya.. baguusss... <3 Nail art gel emg mantep bgt yaa,,uda dipake jadi inem juga masih cantik aja kukunya.. suka bgt nail art gelnya.. hehehe..

    Keknya emang ga afdol yaa Tashya kalo h-1 ga da drama.. me too.. h-1 ada aja drama yg bikin menitikkan air mata.. tapi syukurnya semua uda berlalu yaa skrg dan hari H lancar.. ayoo ditunggu cerita lanjutannya.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi prisill hehehe..
      Wah sama juga ya ampe menitikkan air mata. Berarti aku masih normal lah ya :D
      Iyaa ditunggu juga cerita kamuh

      Delete
  4. Tashya congrats yaa !

    Drama H-1 nya sih emang buat deg"an tapi bersyukurlah itu semua udah lewat...

    Sekarang tinggal jalanin kehidupan after marriage...

    Ditunggu yaa cerita hari H nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi yaaa :D

      Iya bersyukur banget semuanya udah lewat, lebih penting kehidupan after marriage ya :)

      Siip dtunggu juga update preparationnyaa

      Delete