Tuesday, August 16, 2016

Curhatan Calon Pengantin Galau

Baca judulnya aja kalian pasti tau kalo di bawah ini aku mau ngoceh-ngoceh mengeluarkan isi hati *ceileh* soal menikah, yang makin deket, H-4 minggu, H-3 minggu, terus udah gak berasa lagi. Tiba-tiba udah jadi istri orang dan gak tau lagi masih tetep bisa jadi Tashya yang sekarang apa gak :(

Baru 1 paragraf aja udah mellow banget ya hihi.. Tapi ya itu, Tashya yang biasanya cool gak panikan sebagainya, tiba-tiba jadi mellow sejak H-1 bulan ini...

foto random tahun lalu

Menikah Muda
Kegalauan pertamanya seorang Tashya, bride to be usia 24 tahun. Baru pagi ini aku baca berita gosip soal Prilly Latuconsina yang aku kutip langsung, "Aku sering berubah – ubah keinginan (mau nikah) dari umur 27, makin kesininya mau umur 25, terus kesini-sini lagi lihat orang nikah lucu juga yah nikah di usia 23 tahun. Tapi.......". Hey girl, you still can achieve a lot loh umur 23 dan pengen nikah karena alesan lucu? Hmm.. Memang sih si Prilly ini masih remaja dan wajar cara berpikirnya seperti itu. Cuma gatel aja sih bacanya.

Mau ngomongin topik ini sebenarnya aku bingung karena terlalu subjektif. Mungkin buat sebagian orang umur 24 itu udah wajar banget buat menikah, cuma kalo buatku dan sebagian orang lain pasti mikir too young. Terlalu muda dari segi finansial, segi kemapanan, dan segi-segi lainnya.

Dua tahun yang lalu, aku baru lulus kuliah S1 di Universitas Indonesia dengan gelar sarjana science di bidang matematika. Nerd alert lol.. Bukan bermaksud menyombong karena ini ada kaitannya sama yang mau diceritain. UI udah menjadi universitas yang peminatnya luar biasa banyak dari seluruh Indonesia. Makanya jangan bingung kalo kuliah disini bisa bener-bener membuka jalan pikiran dan pandangan kita terhadap dunia luar. Teman-temannya itu punya latar belakang yang beraneka ragam. Ada yang bener-bener ndeso banget, ada yang mudah beradaptasi, ada juga yang mentereng banget kemana-mana megang iphone.

Terus hubungannya sama kawin apa? Ya itu setelah lulus, ada beberapa teman yang langsung kawin. Tanpa bermaksud nge-judge, cuma aku gak tau sih apa yang mereka pikirin saat itu. Gak tau apa mereka udah mikir penghasilannya udah cukup dan stabil apa belum, mikir apa mereka udah siap membuang peluang-peluang yang gak bisa mereka dapetin kalo udah nikah nanti, mikir apa emang udah gak ada lagi yang mereka mau capai sebelum nikah, S2, S3, S4??

Karena itu semua yang aku pikirin dari pertama Kevin bilang kalo mamanya mau ngelamar. Dari dulu papa selalu menekankan untuk sekolah yang bener, kuliah yang bener, punya karir yang bener, dan jangan pernah berhenti belajar. Sebelum ada omongan mau nikah, papa sama aku sendiri udah ngebet banget pengen S2. Papa pengennya aku ambil bidang matematika lagi atau aktuaria, bidang kerja aku yang sekarang. Kalau aku sendiri, jujur udah lelah belajar matematika. Makin tinggi tingkatannya, makin abstrak yang dipelajarin. Aku aja kalo buka skripsi yang dulu pernah dibuat, rasanya amazed sama diri sendiri. Kok bisa ya dulu bikin beginian? Ini aku nulis apaan toh? Aku sendiri pengennya ambil yang lebih "ringan" kayak manajemen keuangan, ekonomi-ekonomi gitu lah yang juga kepake di kerjaan. Cuma akhirnya semua tertunda karena aku mau nikah..

Karena mau nikah, aku gak bisa ninggalin kerjaan yang sekarang. Ya iya lah secara tiara Rinaldy gak mungkin jatoh gitu aja dari langit. Karena mau nikah, yang dipikirin bukan masa depan diri sendiri lagi, tapi masa depan aku dan pasangan dan mungkin dede bayi nantinya. Jauh bener ya aku mikirnya. Tapi camer emang secara frontal bilang pengen cepet-cepet punya cucu. Seriously, mereka udah rencanain cucu umur 3 mau diajak kemana, umur 4 diajak kemari, beli mainan 1 koper cuma buat cucu tercinta dan sebagainya. Papa mamaku juga secara tersirat bilang pengen cepet punya cucu. Kayak kalo lagi gendong ponakan yang masih baby, mereka bilang kalo punya cucu sendiri bakal disayang banget-banget. Dan ajaibnya, udah gak ada omongan S2 lagi dari si papa.

Mana semangat menggebu-gebu si papa yang pengen anaknya kuliah setinggi mungkin dan gak boleh nikah sampe jadi orang sukses 1 komplek dulu. Ambisi yang kedua lebay kok. Semua ambisinya kayak lenyap gitu aja begitu ada 1 kata, cucu.

Kalo untuk masalah nikahnya sih aku udah oke-oke aja karena aku juga udah bilang Kevin semua yang aku mau kalo nanti udah nikah. Aku tetep mau kerja, punya karir sendiri dan kalaupun nantinya harus berhenti kerja, itu harus keputusan diri sendiri, bukan paksaan dari dia ataupun orang tuanya. Kalau memungkinkan, aku juga pengen sekolah lagi dan yang pasti harus tetep semangat belajar buat dapetin gelar ASAI, FSAI, SOA dan kawan-kawannya. Buat yang penasaran itu apa, boleh dicari di Google. Intinya aku tetep pengen punya kesempatan yang sama dengan teman-temanku yang lain yang belum nikah. Ambisius? Banget. Egois? Maybe..

Semuanya itu memang masih bisa dicapai walaupun udah nikah. Cuma, kalau udah punya anak, semuanya pasti berubah. Aku akhir-akhir ini suka blog walking ke blog para ibu-ibu muda yang baru punya baby. Ya walaupun pengertian mudanya sekitar umur 27 tahun ke atas which is aku kemungkinan (kalo dikasih sama yang di Atas) bakal punya baby di umur 25 tahun, lebih muda lagi dari mereka. Dari hasil baca blog itu, aku jadi sadar kalo kehidupan bakal berubah 180 derajat begitu udah punya baby.

Iya, aku udah mutusin gak mau nunda punya anak. Karena aku sadar, kalau memang aku dan Kevin udah dipercayakan untuk punya anak, maka semua kekhawatiran pasti ada jalan keluarnya. Entah ini pemikiran yang bijak atau malah terlalu naif. Karena buat aku juga, bisa bahagiain orang tua itu nomor 1, dan semua ambisi-ambisi aku itu nomor 2.

Jadi kesimpulannya, seandainya aku punya baby, aku bakal tetep usaha untuk ngelakuin semua ambisi aku. Besides, working mom is awesome!

FYI, belum lama ini aku dapet tawaran kerja di Singapura dari Job Hunter. Walaupun gak sampe offering, tapi ini bikin galau dan mikir "coba kalau aku gak nikah sekarang, pasti keren banget bisa kerja di luar negeri"

Terus mungkin kalian mikir, kenapa lamarannya Kevin diterima kalo emang masih mau mentingin karir. Ya karena I love him so much that I couldn't say no :)

Ini Pesta Kita atau Orang Tua?
Yang ini masih fresh topiknya. Ceritanya sebentar lagi kita mau technical meeting bareng WO dan vendor-vendor lainnya. Setau aku ya, TM gitu cukup pengantinnya aja yang ikut, tapi camer merasa dia harus ikut. Mungkin maksudnya baik sih, pengen tau rundown acara, jumlah makanan, kamar hotel dan sebagainya. Cuma gak tau ya, aku gak terlalu suka sih kalo mereka sampe ikut segala. Karena kesannya aku sama Kevin itu anak mami banget, semua keputusan harus ada ikut campur dan persetujuan mereka. Ya mungkin emang begini kalo ada saham orang tua di nikahan kita kali ya :(

Kan gak mungkin aku bilang ke camer supaya gak usah ikut. Jadi ngerasa diri ini jahat banget camer gak boleh ikutan TM. Tapi wajar gak sih ngerasa kayak gini :(

Cuma emang 99% nikahan aku, camer terutama si mami mau tau dan ikut campur. Contohnya, pengalaman di nikahan sepupu-sepupu, semua om-om atau saudara cowo itu dikasih dasi yang seragam. Jadi aku pengen beliin dasi seragam buat keluarga non inti juga. Terus camer tau aku mau beliin dasi buat keluarga non inti dan mereka bilang gak perlu, gak usah, buat apa dan sebagainya. Terus aku bilang kalo udah beli itu dasi, terus entah perasaan doang apa gak, kayaknya mereka gak seneng soal dasi seragam. Aku sama Kevin beli sendiri juga kok dasinya dan perintilan-perintilan lainya. Aku sedih aja sih kenapa semua keputusan itu harus sesuai sama yang mereka mau. Ini bener semuanya loh mau tau, aku males ceritain aja satu-satu.

Terus rasanya jadi iri sama temen-temen yang nikahannya bebas mau jungkir balik gimana. Sampe sempet mikir, apa harusnya emang ditunda dulu ya nikahnya biar punya tabungan cukup, terus bisa pesta pake duit sendiri. Mau ini, mau itu aman tentram sejahtera. Tapi Kevin bilang, seandainya semua biaya kita yang bayar pun, orang tua tetep bakal ikut campur, karena kita masih punya orang tua, jadi harus menghargai mereka. Ya tradisi orang timur, beginilah.

Dari yang awalnya aku selalu bercita-cita sama private wedding, pake gaun super simpel dan undang cuma keluarga deket aja, sampe akhirnya pake gaun dengan kurungan paling megar di bridal demi nyesuain sama ballroom yang gede dan undangan beratus-ratus yang dimana orang yang kita kenal paling cuma 20% doang.  Dari yang awalnya kekeuh pengen pake kue yang cuma 2-3 tier tapi asli semua, sampe akhirnya pake 7 tier cake yang palsunya dari jarak 1 kilo juga uda keliatan. I really hate betapa kerasnya itu gula. Dari yang awalnya juga pengen band musik akustik, sampe akhirnya pake entertainment dengan paket terlengkap ala-ala kondangan banget.

Jadi, ini pesta kita atau pesta orang tua?

Masuk ke Rumah Mertua
Seorang teman pernah bilang begini, "kalo cewe tinggal sama mertuanya itu udah paling gak enak, tapi lebih neraka lagi kalo si suami punya sodara cewe". Hmm.. Kevin punya loh sodara cewe yang walaupun anaknya baik, cuma aku gak deket-deket banget sama dia. Terus ada juga temen yang bilang,"tinggal sama mertua itu gak enak karena gak mungkin bisa ada 2 nyonya di 1 rumah. Pasti bakal ribut". Aku sih sampai saat ini belum bercita-cita jadi nyonya. Tetep lah mamanya Kevin yang jadi nyonya rumah yang nantinya aku tinggalin.

Aku mengakui kalo terkadang suka rempong merhatiin hal-hal kecil yang sepele. Cuma kalo urusan rumah tangga, aku gak gitu pengen ngatur-ngatur banget sih. Yang bikin galau itu, aku cuma takut dicap mantu sombong dan males sama camer. Sumpah aku takut banget loh. Kenapa gitu? Karena dari dulu aku itu tipe cewe yang pendiem banget banget banget. Kalo di rumah juga aku lebih suka tidur-tiduran di kamar dan sibuk sama diri sendiri, kayak nonton youtube lah, baca buku, dan yang paling sering bikin aku terlihat ansos itu belajar. Aku gak gitu suka ngumpul-ngumpul ngobrol dan sebagainya.

Selain itu, aku gak bisa tidur malem. Jam 9-10 malem itu udah masuk saat-saatnya harus tidur dan gak bisa bangun pagi kayak jem 5 gitu. Sedangkan mamanya Kevin itu sama kayak mama aku yang udah bangun dari subuh terus langsung masak. Jujur aja aku bener-bener clueless harus bersikap gimana nantinya. My mom selalu bilang kalo nanti udah tinggal serumah, harus perhatian sama mertua, harus pinter-pinter ambil hatinya supaya disayang. Itu merupakan suatu hal yang susah buat aku lakuin karena aku bukan tipe orang yang gampang bersosialisasi. Mungkin banyak temen kuliah atau temen kantor yang menganggap aku sombong. Padahal bukan begitu maksudnya loh.

Kalo ada yang bisa kasih tips boleh banget. Sangat dibutuhkan. Urgent ASAP.

Sekian dulu curhatannya. Abis nulis ini, rasanya lumayan lega loh bisa keluarin semua unek-unek di hati. Tinggal 3 minggu lagi dan si WO bilang kalo waktu gak akan berasa lagi. Minggu depan sangjit, minggu depannya lagi pasti sibuk beberes semua dan minggu depannya lagi udah harinya. Huaa.. Cici sepupu aku selalu bilang, jangan mikirin dan ngurusin aneh-aneh, nikmatin aja masa lajang yang udah tinggal hitungan hari. Tapi gimana caranya toh..

11 comments:

  1. Hi Tashya,

    Salam kenal ya...

    Congrats ya udah H-3 minggu lagi...semoga semua preparationnya lancar jaya :D

    btw, aku jg punya pemikiran yang sama ma kmu...sempet dapet tawaran kerja di SG sampe 5x ada kali...sampe mikir apa aku kecepetan yah meritnya ? hahaha

    plus stress klo mikirin bakalan 1 atap dgn mertua...karena aku tipe yg demen ngendem di dalem kamar huff...but I'm lucky punya camer yang baik & jarang masak juga hehehe

    kok jadi aku yg curhat yaa -___-

    pokoknya semoga preparation sampe hari H berjalan lancar yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Lie salam kenal yaa ^^

      sama banget berarti sama aku yang demennya di kamar doang. Enak ya kalo bisa dapet mertua yang setipe sama kita, jadi gak ribet :D

      Amiin semoga lancar terus nih pengen cepet2 kelar haha..

      Delete
  2. Semangat tashyaa ! Gausa pikir yg aneh2 yaa ntr km jd stress.. hugss :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasihh Nie :*

      iya nih ayo kita nikmatin masa lajang yang tinggal sebentar lagi :D

      Delete
  3. Semangat tashyaa ! Gausa pikir yg aneh2 yaa ntr km jd stress.. hugss :)

    ReplyDelete
  4. Gpp tash, cerita aja yg panjang dan keluarin unek2nya! It will be better lhoo.. hehehe

    Klo menurut ku sih

    1. Persoalan menikah kapan itu ngk bs kita atur karena kita jodohnya ngk tau siapa dan datangnya kapan, ketika kita memang yakin "he is the one and only". Jd jgn sampe kevin nanti berfikir dia itu penyebab km ngk bs lanjutin karir yaaa.. :)

    2. Berfikir positif aja klo mami camermu mau semua acara kalian berjalan lancar jd ketika hari H dia ngk blank ttg acara kamu, ortu ku dan camerku itu cuek semua lho mereka kyknya cm tau tanggal dan venue aja,dan itu lebih nakutin ketika kita uda selese semua mereka baru komen.. mati ngk.. hahahaha... ya mungkin bener juga karena mrk ada saham, cuma km jgn lupa kalian bisa menikah nanti karena camermu dan kevin juga ada didunia ini karena camermu tas..

    3. Percaya dhe ketika km sering ketemu camermu kamu akan tau gimana cara narik simpati dan perhatian camermu.. hahahaha.. percaya atau ngk dr sejak pacaran ak uda manggil camer itu papi dan mami bahkan ak lebih di perhatiin dari anaknya sendiri, tiap hr aku ditanyain klo cami dtgnya ngk bareng aku.. hahahaha.. klo aku pernah nginep rumah camer juga bangun siang dan cm ntn tv aja kerjaannya, cm pastiin aja tiap pagi kamu sapa begitu ktm muka sama ajak ngobrol pas makan.. pasti km bs tas! Semangat!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju semuanya sama kamu :D

      Untungnya sampe saat ini gak pernah galau salah milih Kevin apa engga. jadi udah yakin deh he is the one hihi..

      Kalo ortu terlalu ikut campur gak enak, tapi kalo cuek ga enak juga ya. Nanti tiba-tiba pas hari H ada yang gak sesuai baru protes kan gawat juga ya. Iya nih harus lebih bersyukur aja, selalu liat dari sisi positifnya aja :)

      Wah kamu jago tuh ambil hati mertua. Ajarin aku dong hahaha.. Aku harus semangat, murah senyum, murah hati, murah ngobrol semuanya lah ya haha.. Semangattt

      Delete
  5. Wowwwww Tashya ternyata kamu selain cantik juga pinterrrrrrrr, beruntung sekali sih Kevin!!Hahahaha..

    Tenang, jaman sekarang udah punya anak, nanti tetep bisa lanjutin kuliah kamu. Mungkin kalo anak nya udah umur 5 taon, udah bisa di tinggal pergi kerja mau pun kuliah. Kalo kerja sih mungkin gak sampe keluar negeri, cuman kadang boleh lah 2-3 ari di tugasin ke luar negeri, asik juga, keren juga. Dan kalo mau nimba ilmu.. kalo ga salah cici pernah baca tuh. udah bisa kuliah di rumah. lewat sistem online internet yah, jadi tetep bisa kuliah sambil jaga anak. Ah, nenek nenek aza masi ada yang kuliah, kamu masih muda, masih bisa lah meniti karir ato mengejar impian kamu, no worries. Lagian kalo anak udah gede, bosen atuh d rumah teruz ga ada kegiatan.

    Pesta...orang tua.. hehehe. Gapapa lah bikin mereka senang sekali kali, turutin kemauan mereka. Cc juga pengen nya merit di Bali, simple, yang hadir temen baik semua. Tapi yah gak mungkin. Jadi pasrah aza lah asalkan mereka happy. Namanya orang tua yah.

    Tinggal ama mertua, emank kurang nyaman, ga bisa se enaknya senyamannya tinggal d rumah sendiri. se enak gue mau ngapain, nonton tv sambil jungkir balik juga boleh. Tapiiiii.... ada enaknya juga tinggal ama mertua. Bisa nitip anak, ga pusink ini anak mau di kemanain kalo lagih gak sempet. Trus ga pusink mo masak apa, ga usah mikir si Kevin tar malem mesti di masakin apah, wkwkwkwk. Sama sis in law juga, tar lama lama tinggal bareng pasti ada enak nya juga kok. Jangan mikir yg aneh aneh dan kejauhan, yang penting skarang skarang aza, yang perlu di selesaikan, di selesaikan. makin perawatan biar makin clinkkkkk di hari H. Lancar dehhhh pokonya. Duh can't wait baca tulisan kamuuuu review mengenaiiii pesta nyaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku gak pinter ci biasa ajahh hehehe..
      iya sekarang sih rasanya udah biasa aja mau ortu ikut campur kayak gimana. udah biasa juga sama jumlah undangan ortu yang jauh lebih banyak daripada undangan sendiri dan nama yang familiar itu cuma nama keluarga deket doang *sigh* yang penting mereka happy dan kita enjoy aja ya gak usah mikirin macem-macem.

      bener juga, aku baru kepikiran loh enaknya tinggal sama mertua mungkin nanti gak repot kalo mesti nitipin anak dan sebagainya yaa :D

      duhh udah mulai deg-degan gitu nih malah jadi pengen jangan cepet2 hari H. Paraaaah.. Nulis lagi dong ci orin :)

      Delete
  6. Ah Tashyaa, kenapa ya menjelang merit pun gue kepikiran hal yang sama loh kayak lo, terutama soal keraguan masih bisa gak ya ngejar cita-cita kalau udah berkeluarga? Tapi makin lama dipikirin, jadi makin pusing, jadi ya dijalani aja ^^ semangat ya bride to be!

    ReplyDelete
    Replies
    1. terkadang malah lebih baik untuk gak terlalu mikirin yang gitu2 yaa. Iya setuju, jalanin aja semuanya. Semangat!!

      Delete