Monday, July 25, 2016

Libur Lebaran (Bandung, Semarang) part 2

Liburan ke Bandung bisa dibaca disini.

Hari lebaran tahun ini jatuh di hari Rabu. Walaupun kita sekeluarga gak merayakan lebaran, tapi kami selalu punya jadwal untuk silaturahmi ke salah satu kolega papa yang sudah dekat seperti keluarga sendiri. Rumah kolega papa ini ada di daerah Bogor. Maka pagi-pagi kita semua udah bersiap-siap untuk ke Bogor yang lalu bakal kita lanjutin ke Semarang naik mobil.

Tadinya saya dan 2 adik cowo saya udah gak mau pergi ke Semarang karena setiap hari denger berita tentang tol yang macet banget, apalagi arah brexit (Brebes exit). Bahkan ada orang yang meninggal gara-gara kemacetan ini. Saya sendiri udah berusaha ngalihin liburan ini ke tempat yang lebih dekat seperti Bogor, Ancol, Serpong dan sebagainya yang lebih dekar. Tapi si papa tetep kekeuh harus ke Semarang dengan alasan pengen mampir ke vihara di Jepara dan harus perginya itu sekarang.

Balik lagi setelah silaturahmi di Bogor, kita sekeluarga langsung cuss ke Semarang via jalan tol. Kita udah berharap banget jangan macet dengan asumsi orang-orang masih silaturahmi. Tapi kenyataannya, tol dalam kota aja udah macet parah. Heran deh libur lebaran tahun ini Jakarta masih tetep ramai.

Macetnya itu udah termasuk parah menurut saya. Bayangkan aja udah hampir 3 jam dan kita masih belum lewatin gerbang tol Cikarang tengah. Kedua adik saya udah sampai mohon-mohon ke si papa supaya kita keluar aja tolnya dan balik ke rumah. Saya pun udah stres banget di mobil mikirin kalau bakal kayak gini terus, mau sampai jam berapa. Tapi ya itu si papa tetep gak mau balik dan malah marah-marah bilang kalau mau pergi sendiri aja ke Semarang. Saya tau sih kalo si papa itu orangnya emang keras kepala dan kadang-kadang bikin capek ati. Tapi mau gimanapun kan itu papa sendiri dan cuma ada 1 jadi saya sering ngalah yang penting dia bahagia.

Setelah lewat gerbang tol Cikarang tengah, miracle happened. Jalan tol lancar jaya sampai keluar di Brebes. Abis keluar tol pun jalanan gak ada yang macet sampai akhirnya kita tiba dengan selamat di Semarang hampir jam 12 malam. Si papa sebelumnya udah booking kamar di salah satu guest house yang namanya Roemah Pantes. Cuma sepertinya ada miskomunikasi antar pegawai disana karena ternyata nama kita gak terdaftar untuk nginep di malam itu dan semua kamar udah full. Udah malam-malam cape gitu, kita udah gak mau debat dan langsung cari guest house lain sekitar daerah pecinan sana yang namanya Ventura Residence. Untungnya masih ada 2 kamar yang kosong malam itu dan langsung kita ambil.
source: Agoda
Papa saya agak antik sih sebenarnya. Beliau gak suka nginep di hotel mahal kalo lagi jalan-jalan karena menurutnya hotel itu cuma untuk tempat tidur aja, sisanya waktu harus dipake buat full jalan-jalan. Setiap ke Semarang, kita selalu nginep di guest house di daerah pecinan, pasar malam Semawis situ karena si papa sangat suka dengan keramaian dan banyaknya makanan-makanan enak di sekitar sana. Kalau saya sendiri sih enjoy aja selama kamarnya bersih, wc bersih dan yang penting ada wifi :D

Semarang..

Hari pertama di Semarang kita pergi ke daerah deket Purwodadi untuk mengunjungi saudara yang tinggal disana. Sebelum ke Purwodadi, kita sempat sarapan dulu di guest house. Menunya sederhana sih nasi goreng, roti bakar dan indomie. Tapi rasanya enak dan cukup mengenyangkan. Di Purwodadi, kita cuma silaturahmi dan ngobrol-ngobrol sebentar. Setelah itu lanjut ke Ambarawa untuk mampir ke Klenteng Hian Thian Siang Tee di daerah Welahan atau yang biasa lebih dikenal dengan Klenteng Welahan. Konon katanya, klenteng ini merupakan yang tertua di Indonesia loh. Namun kita semua kesini bukan karena historis tempatnya, tapi memang dari saya masih kecil, kita selalu menyempatkan sembahyang disini setiap kita jalan-jalan keliling Jawa. Ya, papa saya hobinya itu jalan-jalan keliling pulau Jawa, naik mobil. Jadi saya udah tahu gimana pegel dan capeknya berkendara dari Jakarta sampai ujungnya Jawa, Banyuwangi bahkan beberapa kali sampai ke Bali. Capek sih, pegel sih, tapi semua rasa lelah itu hilang begitu kita sampai di tempat-tempat tujuan kita. Malah ada kepuasan tersendiri karena rasanya udah berhasil menjalankan suatu misi hahaha..
source: Buddha.id
Karena my mom told me not to take pictures, jadi saya ambil dari web lagi deh. Oiya jangan lupa kalo lagi disana untuk beli kerupuk rengginang karena rasanya enak banget. Kemarin ini kita beli yang mentah 2 kg saja.

Abis itu kita balik ke Semarang dan cari makan malam di daerah deket-deket hotel. Salah satu adik saya pengen banget makan babat gongso yang terkenal di daerah pecinan itu. Antriannya sih gak nahan loh. Kita pesen 1 porsi nasi goreng babat dan babat gongso. Kita sempat muter-muter di Semawis dan begitu balik lagi, pesanan kita belum juga jadi. Begitu makanannya udah jadi, kita langsung keliling cari nasi koyor yang sepertinya enak.
nasi koyor favorit
Walaupun jualannya cuma pake tenda di pinggir jalan, tapi rasanya luar biasa enak. Saking enaknya, kita makan ini lagi di keesokan harinya. Tentunya malam ya karena biasanya nasi koyor atau gudeg itu baru banyak keluar di malam hari. Abis makan, kita balik ke guest house.
Roemah Pantes
Hari kedua di Semarang, kita pergi ke vihara lagi tapi kali ini lokasinya ada di Ungaran. Namanya Vihara Avalokitesvara. Walaupun lokasinya di atas bukit, tapi gampang dicari pake GPS. Sama dengan vihara sebelumnya, kita juga selalu mampir kesini tiap jalan-jalan ke Semarang.

Tujuan selanjutnya adalah Umbul Sidomukti. Ada yang pernah tau tempat ini? Saya sendiri baru tau 1 jam sebelum pergi kesana. Awalnya si papa mama pengen cari tempat ngopi yang enak di Ambarawa dan setelah searching di internet, kita memutuskan untuk pergi kesini. Saat itu saya cuma tau dia letaknya agak naik gunung, tapi saya gak tau kalau naiknya itu bener-bener tinggi dan jalanannya masih belum semuanya di aspal. Kita juga sempet berhenti beberapa kali karena jalannya itu gantian sama mobil yang turun saking sempitnya.
pemandangan semua hijau
Tadinya mau foto pemandangan pas mobil lagi berhenti. Tapi tiba-tiba ada mobil yang lewat dan ikut ke foto. Kelihatan kan kalau jalan antara mobil yang naik dan turun itu dekat sekali.

Kita udah sempat pesimis mau dilanjutin apa gak demi minum secangkir kopi, tapi tanggung dong kalau udah di atas gunung tapi gak lanjut. Gak berapa lama kemudian akhirnya kita sampai di tempat wisata Umbul Sidomukti. Cukup bayar 2000  rupiah per mobil dan setelah masuk kita bisa parkir di tempat disediakan lalu jalan kali ke bawah dimana ada beberapa fasilitas seperti naik kuda, off road dan sebagainya. Cuma jangan parkir disini, untuk sampai ke tempat ngopi yang kita mau, kita harus jalan lagi naik ke atas dengan mobil. Nanti akan diminta bayar 5000 rupiah lagi per orang.

Gak sia-sia perjalanan kita hari itu karena Pondok Kopi yang jadi tempat tujuan kita itu.. bagusss!
pemandangannya cantik
Jadi Pondok Kopi ini merupakan bagian dari komplek vila Umbul Sidomukti. Mirip-mirip seperti restorannya Puncak Pass itu. Menu makanannya termasuk variatif. Ada berbagai macam kopi, makanan berat seperti nasi goreng, sop buntut, ayam penyet sampai makanan ringan reperti singkong goreng, roti bakar dan lain-lain. Untuk rasanya juga enak-enak dengan harga yang masih relatif murah. Selain itu, semua kopi disini adalah hasil perkebunan sendiri loh. Jadi sama sekali tidak ada produk instan disini.
gak ada hal yang lebih bahagia daripada ngeliat mereka tersenyum :)
Di atas itu foto mama, papa, dan adik-adik saya :)

Dari pondok kopi ini, kalian bisa naik lagi ke atas bukitnya dan katanya disana ada goa buatan. Cuma karena papa saya jalannya agak susah, kita mutusin untuk ke restoran satu lagi yang pemandangan gak kalah cakep sama Pondok Kopi.
resto kedua
Kalau Pondok Kopi ini spesialnya di kopi, untuk resto yang satu lagi ini spesial di susu. Mereka menyediakan susu murni dengan beragam rasa. Saya kan gak doyan ya, jadi saya pesen lemon jus aja hehe.. Untuk makanannya juga cuma pesen kwetiau goreng di makan bareng-bareng. Untuk rasa susunya adik saya bilang emang bener-bener susu murni, cuma untuk makanannya agak kurang ya. Masih lebih enak di Pondok Kopi.

Setelah puas ngopi-ngopi dan minum susu di Umbul Sidomukti, kita langsung balik ke Semarang lagi. Selanjutnya secara random kita milih ke Lawang Sewu. Haha.. Papa saya gak mau masuk dan dia nunggu di luar.
Lawang Sewu malam hari
Malah di hari itu pengunjung Lawang Sewu cukup banyak. Di dalamnya ada cerita mengenai sejarah bangunan ini digunakan untuk apa aja sampai sekarang dan diceritakan juga proses pemugaran bangunan ini.
mama saya yang narsis
Aslinya kerjaan kita disini lebih banyak fotoin mama saya di berbagai sudut ruangan. Cuma 1 aja lah yang dipajang haha..

Kita muter-muter gak lama karena si papa nungguin di depan. Yang penting udah tau Lawang Sewu itu kayak gimana. Seperti yang saya ceritain sebelumnya, malam itu kita makan nasi koyor di tempat yang sama lagi dan lanjut tidur di guest house karena besoknya kita mau pulang ke Jakarta.

Keesokan harinya, kita sarapan di guest house dan memutuskan untuk beli oleh-oleh dulu sebelum pulang. Pertama-tama kita ke Moaci Gemini yang terkenal itu. Saya beli untuk Kevin dan teman-teman di kantor. Pas disana saya nguping sekilas pembicaran enci owner sama salah satu enci pengunjung. Si enci owner bilang kalau moaci merk M*chi M*chi yang menjamur di mal Jakarta itu harganya mahal banget, beda sama moaci jualan dia. Terus si enci pengunjung bilang kalo bukan masalah harganya tapi emang moaci Gemini ini jauh lebih enak dari yang di Jakarta itu. Terus si enci owner tersenyum dengan puasnya haha..

Tapi emang sih saya baru tau kalo Moaci Gemini itu harganya jauh lebih murah dari yang di Jakarta. Semenjak itu pula saya jadi gak pernah beli M*chi M*chi lagi karena berasa harganya kemahalan banget. Kalau M*chi M*chi aja udah berasa kemahalan, gimana sama M*cha M*chi yang harganya jauuh di atas itu ya lololol

Tujuan kedua itu kita mau beli bandeng presto Juwana yang terkenal itu, tapi mungkin di antara kalian udah tau kalau kita udah gak bisa parkir di depan tempat oleh-olehnya lagi. Susah banget cari parkir di daerah sana. Kita sempet mau masuk Mcd tapi penuh, terus kita mau masuk ke tempat oleh-oleh lain yang ada tempat parkirnya, eh si tukang parkirnya udah ngingetin duluan kalo bakal ada charge tambahan sebesar xxx rupiah seandainya kita ketauan belanja di Juwana walaupun kita juga belanja di tokonya dia. Males banget gak sih.

Akhirnya kita dapet tempat parkir agak jauh di ruko yang tutup. Tapi begitu sampai di tempat bandeng, kita mesti ngantri minimal setengah jam karena yang mau beli banyak banget. Udah tambah males aja dan akhirnya babhay bandeng.. Kita gak seniat itu.

Perjalanan pulang cukup lancar dan kita sempat mampir makan sekali di Tegal. Tempat makan yang kita datengin itu namanya warma Pi'an.
nasi lengko kesukaan Kevin
Gak ada yang lebih enak dari sepiring nasi lengko dan teh poci khas Tegal. Boong deh karena saya gak gitu suka nasi lengko hihi.. Yang suka banget sama nasi lengko itu si Kevin. Foto diatas itu pesenannya adik saya. Kalau saya sendiri pesennya menu favorit, sop ayam panas-panas pake cabe ulek mentah.

Nasi Lengko pula yang mengakhiri libur Lebaran tahun ini. Semoga tahun depan bisa liburan yang lebih asik lagi.

Babhaaaay..




3 comments:

  1. wah wah wah... ternyata ada postingan tersembunyi...kok cc bisa kelewatan yah... tadi lagi nyari nyari postingan MUA kamu, ceritanya buat sangjitan salon langganan cc mua na udah full book semua hiks.. lagi nyari nyari... ehhhhh kok bisa ada postingan liburan yang lewat pantauan radar cc yah wkwkwk. Jadi mampir dulu deh baca... ada part 1 part 2 lageh...wah wah wah hahaha... makanan semua bikin laper aza, tapi emank semarang sih makanan nya manteb abis. kamu brani juga yak kelawang sewu hahaha. Gak mampir makan Lumpia Semarang? Tapi ga stuju ah sama pendapat mochi nya hihihi, emank sih lebih murah, dan mochi Semarang itu paling enak, rasanya original mochi jadul Indo, isi kacang. Tapi M*cha M*chi beda, dari isi nya sih fav cc tuh yang red bean. Sama yang isinya kejuuuu. yang lain nya sih cc ga doyan doyan amat. Cheese ama red bean itu enak buanget deh. Muahal sih iyah mahal cc akui hahaha, tapi rasanya beda, pokonya yang merk gambar gadis berkepang dua itu enak hahaha, skarang ada di mall mall dulu cuman bisa pesen di ig. kalo yang satu lagi M*chi M*chi itu sih ga enak...kaya ada kimia kimia nya gituh. Dan itu mahal ga worth it. yah begitulah saya sebagai pengamat moachi hihihi. Tapi balik lagi beda orang beda pendapat yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kayaknya banyak yg gak tau ada postingan in ci. gimana ci udah ketemu MUA nya? aku pake aureliamakeup. lumpia semarang kebetylan kemarin gak makan gara2 gak ada yg lagi pengen. di jakarta juga udah byk di yang enak2. aku oernah nyobain m*cha m*chi yang rasa keju emang dia premium sih ya ci. gak bisa dibandingin sama merk yg lainnya itu. wah yang red bean belom pernah nyoba jadi penasaran nih. nanti deh sebulan lagi aku beli. lagi diet ketat nih ci :(((

      Delete
    2. arghhhhhh diettt, stress nih uda mesti fitting wedding dress tapi kerjaan nya makan mulu nihhhh huhuhuhu.. kamu mah enak badan na bagus, metabolisme tubuh masih lancar hehehe. iyah akhirnya cc pake aurelia makeup juga buat sangjitan hahahaha yah semoga hasil na bagus, bisa cantik kaya Tashya deh. :D

      Delete