Friday, July 22, 2016

Libur Lebaran (Bandung, Semarang) part 1

Libur lebarannya udah selesai dari kemarin-kemarin, tapi gapapa kan ya baru diceritain sekarang :) Banyak juga yang mau saya update, tapi mengumpulkan niat untuk nulis lagi di tengah-tengah kesibukan kantor dan urusan perweddingan itu sulit sekali. Selain itu, liat daisypath tiba-tiba sudah less than 2 months aja nih. Kalau ditanya apa yang saya rasakan sekarang, sama aja sih seperti sebelum-sebelumnya. Cuma saya jadi sering bertanya ke diri sendiri, "is it real? is it really real?". Entah kenapa bisa sehari sekali mungkin tiba-tiba kepikiran hal itu hehehe..  Adakah yang mengalami hal yang sama dengan saya?

Balik lagi ke topik kali ini, saya mau cerita tentang liburan kemarin. Seperti judulnya, saya pergi ke Bandung dan Semarang. Padahal saya udah merencanakan untuk liburan di Jakarta aja karena rasanya emang lagi pengen istirahat dari semua kesibukan ini itu. Tapi yang namanya rencana bisa berubah juga. Di hari Minggu malam, tiba-tiba saya diajak ke Bandung sama Kevin dan keluarganya. Berangkat Senin pagi-pagi sekali dan besoknya udah balik Jakarta. Rencana ke Bandungnya super dadakan dan super cepet juga karena cuma semalam nginep di Bandung.

Jadilah hari Senin dan Selasa di minggu libur lebaran itu saya pergi ke Bandung sama keluarga Kevin. Jalan menuju Bandung sangat lancar dan untuk pertama kalinya dalam hidup saya *lebay* ke Lembang itu gak macet sekali. Jujur aja, tempat liburan yang saya paling males datengin itu Bandung karena tiap saya kesana, pasti macet parah dan ujung-ujungnya waktu banyak kebuang di jalan aja. Jadi mungkin, kemarin itu untuk pertama kalinya juga dalam hidup saya kalau saya ngerasa enjoy liburan ke Bandung.

Bandung..

Sesampainya di Bandung, kita diajak makan mie oleh salah satu teman yang tinggal di Bandung. Bahkan saya lupa nama tempatnya dan saya gak foto makanannya. Cuma tempat makan mie ini katanya merupakan salah satu mie favorit orang Bandung. Menunya standar seperti mie/bihun/kwetiau ayam dan yang terkenal enak itu malah lontong sayurnya. Agak gak nyambung ya, tapi si papi (papanya Kevin) pesen si lontong sayur ini dan katanya sih emang enak. Saya sendiri pesan mie ayam yang selanjutnya saya pakein cabe banyak-banyak karena kalau gak pedes itu gak maknyus hehe.. Rasa mie-nya menurut saya termasuk yang enak, tapi masih kalah kalau dibandingin sama tempat-tempat makan mie di Kelapa Gading.

Setelah itu, kita early check in di hotel yang udah di booking online semalam sebelumnya. Nama hotelnya Ottenville Boutique Hotel. Ini pertama kalinya saya menginap di boutique hotel. Seperti boutique hotel lainnya, ukuran hotel cenderung tidak besar, namun jumlah kamarnya cukup banyak dan yang paling penting bersih. Nuansa hotel di Ottenville ini lebih ke arah shabby chic tapi gak yang ekstrim sekali dan yang paling saya suka adalah suasanannya yang benar-benar homey.

Saya baru sadar kalau selama disana saya gak foto-foto desain interior hotelnya dan ini ada beberapa foto yang saya ambil langsung dari website Ottenville.
nyaman seperti di rumah
ruang makan (breakfast)
area setelah pintu masuk
Setelah check in dan santai-santai sebentar di kamar, kita semua bingung mau pergi kemana dulu ya. Akhirnya diputuskan kita ke Rumah Guguk walaupun sebelumnya kita semua kecuali mami papi udah pernah kesana. Dan seperti yang saya bilang sebelumnya, jalanan lancar sampai Rumah Guguk.

Kunjungan kedua kali ini agak kurang nyaman karena pengunjung yang datang banyak banget. Pas main ke area yang boleh pegang-pegang guguknya juga jadi sempit karena menurut saya udah overload sama pengunjung yang udah duduk selonjoran di dalam rumah mini berisi guguk-guguk yang rata-rata pada bobo semua. Saya rasa sih para guguk itu juga merasa gak nyaman saking banyaknya orang yang datang sampai-sampai ada beberapa yang ngumpet di bawah bangku dan gak mau keluar.

Kita disini juga gak lama, cuma main-main sebentar abis itu capcuss.
guguknya udah males sama kita
Selanjutnya kita makan siang di Kampung Daun. Dulu itu entah kapan pas masih unyu-unyu, saya pernah makan di Kampung Daun dan yang saya inget cuma tempatnya yang bagus tapi makanannya gak berkesan sama sekali. Kemarin ini merupakan kunjungan saya yang kedua kaliya juga ke Kampung Daun. Sudah banyak berubah dari pertama kali saya pergi. Jadi, sistem makan disini adalah begitu kita masuk ke area Kampung Daun, kita akan diminta untuk mendatangi semacam tempat untuk reservasi terlebih dahulu. Sambil menunggu, kita bisa jalan-jalan dan beli jajanan yang ada di area sekitar. Jajanannya seperti kue pancong, putu mayang, dan makanan abang-abang lainnya namun tentu bukan dengan harga abang-abang pastinya.

Setelah itu, nama kita dipanggil dan kita diarahkan untuk duduk di tempat makannya. Mungkin beberapa kalian pasti tahu kalau konsep di Kampung Daun itu makan lesehan di saung-saung dengan nuansa pegunungan. Nah sayangnya kemarin itu kita gak request untuk duduk di saung. Jadilah kita dapetnya bukan di saung lesehan. Kira-kira begini, 
fokus ke latarnya
Karena saya gak foto gubuknya, jadi pake foto ini aja ya haha.. Keliatan kan itu belakangnya ada jendela-jendela kayu dan bagian depan gubuknya ada kentongan buat manggil pelayan resto. Suasananya tetep enak sih, cuma pasti gak seenak kalau kita duduk lesehan di saung-saung. Cerita dikit soal fotonya. Jadi lensa fish eye punya adenya Kevin itu agak-agak rusak, terus Kevin lagi nyoba benerin dan terciptalah foto ini yang agak gak jelas karena pinggir-pinggrinya kayak ketarik lol.
pose cool
Setelah dari Kampung Daun, kita lanjut lagi cari tempat nongkrong di daerah Dago. Dari banyaknya tempat nongkrong dengan view bagus macam The Valley dan Coco Rico, kita menjatuhkan pilihan ke Kopi Ireng. Sebelumnya kita pengen ke Kopi Selasar, tapi ternyata tempatnya tutup dan dipilihlah Kopi Ireng yang mungkin belum banyak orang tahu.

Tempatnya sendiri tidak besar dan kita harus naik tangga batu yang cukup tinggi dulu sebelum sampai ke cafenya. Mungkin kalau disebut cafe agak kurang tepat ya karena suasananya yang lebih ke arah tradisional. Bentuknya seperti rumah-rumah orang Jawa yang berdinding kayu dan semua kursi mejanya dari kayu pula.
Affogato yang enaaak
Saya cuma foto pesanan saya sendiri, yaitu affogato, double espresso yang dikasih es krim vanilla. Rasanya enak dan saya suka. Padahal awalnya saya takut rasanya pahit karena espressonya, tapi ternyata jadi enak karena perpaduan pahit espresso dinetralkan sama rasa manisnya es krim vanilla dan espresso bikin es krim vanillanya gak terlalu manis.

Yang lain ada yang pesan es coklat, orange coffee, teh hangat yang rasanya jadi sangat enak karena diminum di cuaca dingin macam Dago, pisang bakar dan sebagainya. Kira-kira suasana di Kopi Ireng seperti ini,
foto berdua lagi
Setelah itu, kita pergi ke Paskal Food Market karena mami papi belum pernah kesana. Karena kita masih kenyang, jadi yang dipesan cuma makanan-makanan ringan seperti es teler, tahu goreng dan sebagainya. Yang jualan disini memang banyak banget, cuma yang namanya masih kenyang, semuanya jadi kelihatan biasa-biasa aja. Kita juga gak foto disini.

Hari udah malam dan sebelum pulang ke hotel, kita beli martabak San Fransisco dulu. Kata orang sih martabak ini enak pake banget dan pas kita beli emang antriannya juga mantap pake banget. Walaupun variasi rasanya banyak, tapi tetep yang jadi favorit saya adalah martabak coklat kacang keju.
martabak San Fransisco setelah dibuka di hotel
Rasanya hmmm.. Enak tapi bukan yang enak banget buat saya. Kalau yang kalian lihat di foto, martabaknya itu tebel banget dan saya gak gitu suka sama martabak tebel. Gak suka karena makan 1 biji aja rasanya udah gendut banget haha.. Saya lebih suka martabak Bandung biasa yang tebelnya sedang-sedang aja karena buat saya yang gak terlalu tebel justru yang pas dimakan sama topping martabaknya. Kalau tebel-tebel berasa rugi karena kebanyakan makan tepung. Tapi ini masalah selera sih tiap orang beda. Akhirnya martabak ini gak abis dan disimpen sampai besok martabaknya masih bagus, gak keras pula.

Abis makan martabak, kita tidur dan keesokan paginya kita breakfast di hotel. Tadinya rencana cuma makan dikit-dikit aja di hotel karena masih pengen kulineran lagi di Bandung. Tapi kenyataannya, kita kekenyangan makan di hotel. Untuk menu breakfastnya gak gitu banyak, cuma semuanya enak. Ada nasi goreng, sosis keju, kentang hashbrown, roti bakar berikut selai-selainya, ada juga sop ayam, dan dessert berupa buah-buahan dan puding coklat yang enak rasanya. Untuk minuman ada air putih, jus jambu dan jus jeruk. Abis breakfast kita siap-siap dan beres-beres buat check out.

Setelah check out, kita sempetin mampir ke Bakso Enggal Malang di Jl. Burangrang. Sebelumnya si mami udah pernah kesini dan dia bilang baso gorengnya enak. Kita kesana lagi karena mau bungkus bakso gorengnya bawa ke Jakarta. Sesampainya disana, kita pesen 3 porsi yang isinya kita pilih sendiri. Ternyata harganya murah karena 3 porsi yang isinya lumayan banyak itu gak sampai 30 ribu rupiah harganya.
source: Pikiran Rakyat
Lagi-lagi saya gak foto disana. Jadi saya ambil foto ini karena pengen kasih lihat suasana di tempat makannya. Kalau untuk rasa cuma ada 1 kata: maknyusss. Dari semua isiannya kayak pangsit, tahu, baso dan sebagainya, emang yang paling juara itu baso gorengnya. Lain kali kalau lagi di Bandung pasti saya bakal kesini lagi.

Setelah itu, kita pulang deh ke Jakarta dan bahagia lagi karena jalanan gak macet.

Untuk jalan-jalan ke Semarang disambung di part 2 yaa

Cheers :)






3 comments:

  1. Asyiknyaa tashyaa, full of kulineran jg yaaa *pasti lgsg cek timbangan nih pulang2* :D

    Hotelnya homey n nyaman yaa :) hihi. Ak belum pernah ke rmh guguk, lucu yaa guguk2nyaa *culik 1* hihi. Gak berasa yaa bntr lg weddingnya, sama2 hitung mundur nih. Semangat !

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa pulang-pulang langsung mampir ke timbangan dulu XD

      Doggienya lucu-lucu terus kalem-kalem seua jadi asik diajak main.

      Gak berasa waktu tiap seminggu jalannya cepet banget huaa.. Semangat!

      Delete
  2. Gimana gak ngiler yah liat postingan kuliner kamu hahahaha...Enak banget sih ke Bandung ga pake machettttt... Duh kalo lagiliburan...merem aza dah ga usa mikirin timbangan haha

    ReplyDelete