Tuesday, February 23, 2016

1001 Alasan Menghindari Wedding Prep

Entah kenapa makin kesini aku semakin malas ngurusin wedding prep :( Kebanyakan capeng excited kalau ngurusin wedding prep. Bulan-bulan awal kemarin juga excited sih, tapi entah kenapa sekarang jadi malas. Sebenarnya bukan malas, tapi lebih ke arah menghindari stres dari ngurusin ginian.

Mau cari inspirasi di instagram, tapi takut jadi mupeng sama yang bagus-bagus. Instagram itu bener-bener godaan deh. Ngeliat bride yang pake gaun dari desainer A, B, C bagus-bagus terus ujung-ujungnya jadi gak bersyukur sama bridal sendiri. Ngeliat decor yang keren-keren kayak fairy tale, terus jadi meragukan vendor decor pilihan sendiri. Ngeliat bride pake MUA D, E, F yang followersnya udah puluhan ribu di instagram, terus jadi meragukan MUA yang dari bridal dan ga bersyukur lagi ujung-ujungnya. Ngeliat couple yang nikah di hotel mewah X, Y, Z terus jadi membanding-bandingkan dengan venue pilihan sendiri.

Lalu kembali lagi mengingatkan diri sendiri kalo menikah itu bukan cuma masalah pestanya saja. Yang lebih penting adalah kehidupan kita selanjutnya dengan pasangan. Pemikiran itu terus-menerus aku ingat karena aku merasa diri ini masih gampang sekali terpengaruh sama godaan-godaan untuk buang duit lebih banyak lagi lol

Aku gak mau kalo menikah itu untuk jadi ajang pamer, bikin orang iri atau jadi bahan omongan orang. Kayak misalnya, wah si X dekor pelaminannya 3D banyak bunganya lagi, pasti mahal loh bla bla bla atau wah si Z makeupnya cuma dari bridal, pantesan hasilnya biasa aja bla bla bla.. Padahal hasil makeupnya bagus banget, cuma karena dari bridal tetep dibilang jelek. Meh...

Mungkin my biggest fear adalah komentar dan ekspektasi dari orang-orang sekitar. Kalo temen rekomendasiin gaun pengantin pake desainer A, B, C aku langsung kepikiran kalo gaun pengantin itu harus pake desainer kalo emang mau bagus dan berkelas. Terus ujung-ujungnya jadi stres sendiri. Aku gak mau kalo akhirnya vendor-vendor yang aku pilih itu karena orang lain bilang bagus dan harus pake itu. Aku juga gak mau kalau aku menyesali semua keputusan yang udah aku ambil karena gak sesuai sama perkataan/pemikiran orang lain.

I don't want to be a freaky bride. Kalo mikirin mulu perkataan orang atau apa yang ada di instagram, soon I will turn to be one. That's why aku gak pernah follow akun-akun IG kayak thebridedept, bridebestfriend, dkk. Terus juga gak excited kalo ada yang mention aku di IG di foto decor kawinan orang yang kayak fairy tale. Mungkin maksudnya baik ya buat inspirasi, tapi I just don't want to look after those kind of things now.

Mungkin aku lagi pengen istirahat dari hal-hal itu dan di keadaan sekarang ini lagi pengen berusaha untuk jadi orang yang lebih baik lagi. Lebih grateful, lebih sabar, dan lebih mature dalam mengatur pengeluaran yang paling penting.


Abaikan judulnya yang lebay karena alasannya gak nyampe 1001 hohoho.. See you on next post :)

11 comments:

  1. Males, lelah, mupeng liadin vendor orang sih rata2 semua bridetobe mengalami ini tashya. Intinya bersyukur dengan segala yg km udah punya dan bener after married lebih penting drpd pestanya :) kan mrk gk updet abis merid mewah trus cere ujung2nya kan? *ada loh ada* or segala drama yg terjadi di balik megahnya suatu pesta itu :)

    Klo km orangnya gampang terpengaruh, ak setuju sih gausa follow ig2 yg berhub dengan married dan gausa dengerin komen2 orang yg gk membangun toh yg married kt, kcuali dia mau bayarin km pake designer mahal dan MUA top :)

    Semangat yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaa I heart you Nie :*
      Bener banget yang ngejalanin semua kan kita bukan mereka ya.
      Jadi semangat lagi nih, makasih ya Nie :*

      Delete
  2. yeaaahh, aku juga mengalami ini tashyaa, lagi masuk masa2 menghindari stress krn wedding prep, hahaha...ayo2 kita semangat lg tashyaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata aku gak sendiri ya :D

      Iya nih Yanti kita kumpulin semangat sama2 yaa

      Delete
  3. Me too.. sangat malas, lelah. Malah kl aku sampe mikir pgn pending dulu aja dh. Hahaha
    Ya mgkn break dulu dr per wedding an dh.. Spy ga lelah. Klo udh niat baru dh urusin lagi. Tp yg km alamin, aku juga kok. Tetep smgt ya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kirain aku doang yg lebay ngalamin kayak gini XD
      Makasih ya Selvi, semangat juga buat kamu :)

      Delete
  4. I feel youuuuuuuuu!!! aku juga lagi ngalamin hal yg exactly sama percisss kayak kamu tasya dan temen2 di atas yang lain..
    makin mendekati hari H ak makin males prepare. Awal nya semangat banget, pilih gaun, cari vendor ini, itu, dateng ke setiap pameran dll, sampe-sampe aku pengen bikin souvenir handmade sendiri.. ini efek krn kebanyakan liat IG kayaknya. hahaha. Pengen pake gaun designer A tp mentok dana, pengen dekor kayak si B, mentok lagi ke dana, ujung2 nya krn dana lg..ampe kdg suka stress sendiri dan perna juga brantem sm cami gara2 hal ini. trus aku sampe mikir.. knp aku terlalu fokus sama hari H aku ya..? knp aku ga pake waktu2 aku ini buat prepare untuk hal yg lebih penting,sperti mendekatkan diri ke Tuhan,benahin karakter ku supaya bisa jadi istri bijak, belajar masak, atau hal2 yg lain yg bisa bikin pernikahan kita awet. Mungkin kadang kita terlalu fokus ke hari H yg bakal d lewatin +-20 jam-an doang, harusnya kita lebih fokus untuk prepare ke after married kita.. :) eh jd curcol jg.. :p
    ayo kita semangat tasyaa! apa yang uda kita pilih (vendor) pasti sdh terbaik smua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah sama persis banget sama yang aku alamin. Berarti aku masih cukup normal fiuhh.. XD
      Iya aku juga kadang mikir kenapa harus mikirin lebay mulu untuk pesta yang cuma berapa jem doang kelar. Jadi inget mesti belajar masak nih kapan ya hahaha.. *nasib tiap hari makan masakan mama*
      Amiiin semoga semuanya berjalan lancar ya walopun gak harus selalu pake yang wah wah :)

      Delete
  5. Hai,tashya.. I feel u.. kemarenan sempet banget off dari urusan perweddingan soalnya lelah.. n bener2 nikmatin waktu buat pacaran sama short holiday.. mayan ngebantu bgt sih.. jd skrg2 pas mulai mau fokus lagi jd lbh enteng rasanya.. kalo bole kasi masukan coba off dulu dr semua perintilan wedding ini.. terus curi2 waktu buat short holiday yg ga usah jauh2 dulu.. dalam kota/luar kota bole.. pasti ngebatu banget.. semangatt dear..!

    mrmrsapril.wordpress.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya juga nih kayaknya udah lama banget gak liburan. hari biasa kerja, weekend pasti ada aja kegiatannya. mungkin emang harus short holiday dulu :D Makasih yaa masukannya :) semangat2

      Delete
    2. sepertinya cara prisil boleh juga, hahahaha...mungkin saya memang butuh short holiday, hahahahahaha...semangat2 semuanyaaaa :D

      Delete