Wednesday, August 15, 2018

Perlu Ditolong atau Gak?

Sebenarnya udah lama mau bahas topik ini tapi selalu maju mundur karena agak sensitif. Tapi aku putuskan untuk coba share karena aku gak pernah ceritain hal ini ke siapapun termasuk keluarga dna aku pengen tau aja pendapat kalian sebagai pembaca gimana.

Kilas balik ke masa-masa kuliah sekitar 4 tahun yang lalu. Aku kuliah di daerah Depok dan ngekos disana. Waktu semester akhir aku selalu balik ke Jakarta pas hari Sabtu bawa mobil sendiri. Ceritanya aku lagi jalan pulang ke rumah orang tua. Jalanannya cuma ada 1 jalur dan agak macet keadaannya. Kalo lagi macet gitu kan motor selalu berusaha lewat di kiri kanan mobil ya. Nah ada 1 bapak naik motor yang jalan di sebelah kiri aku dan di sebelahnya ada ibu pasukan oranye bawa sapu yang lagi naik sepeda. Si ibu ini udah aku liat naik sepedanya oleng-oleng gitu. Bener aja si ibu bikin si bapak kagok dan si bapak jatuh oleng ke kanan kena mobil aku. 

Karena waktu itu masih lugu banget, aku langsung turun dari mobil untuk bantuin si bapak. Ibu yang naik sepeda mah udah kabur entah kemana. Aku bisa turun karena keadaannya mobil emang lagi berhenti. Kebetulan juga disitu ada satpam yang lagi jaga. Langsung tuh aku disuruh minggirin mobil. Sampe saat itu aku masih gak kepikiran loh kenapa sampe disuruh minggir, emang kalo mau bantuin orang harus minggir segala mobilnya ya?

Akhirnya aku minggir, turun dari mobil dan samperin si bapak yang gak kenapa-kenapa tapi keliatannya menderita banget ngaduh-ngaduh megangin kakinya. Terus si satpam bilang, selesaikan disini aja ya mba dan bapaknya. Dan si bapak langsung bilang kalo aku nabrak dia dan harus kasih dia duit buat berobat kakinya. 

OMG sampai sekarang kalo ingat kejadian itu masih kesel loh rasanya. Karena aku tau dan aku juga yakin si bapak tau kalau aku gak nabrak dia sedikitpun karena mobil keadaannya lagi berhenti.

Aku yang biasanya kalem, langsung naik pitam saat itu juga dan bilang “saya itu turun mau bantuin bapak. Apa bapak pikir karena saya naik mobil, makanya saya selalu salah dan PASTI salah kalau sama motor.”

Aku lupa ngoceh apalagi yang pasti langsung aku tinggalin si satpam b*go dan bapak yang lagi pura-pura lemah gak berdaya. Semenjak itu aku dapat pelajaran untuk jadi sedikit “jahat” kalau ada kejadian-kejadian kayak gini lagi.

Ada lagi salah satu pengalaman yang cukup bikin aku mikir kalau mau menolong orang sampai saat ini. Sebelum bawa mobil sendiri, aku selalu bolak balik Jakarta Depok naik kereta. Suatu kali di kereta yang aku naikin, kereta lagi berhenti di salah satu statiun sepertinya Stasiun Manggarai. Kalau ada yang tahu, naik kereta di Manggarai itu ada yang langsung sejajar sama kereta dan ada yang harus naik tangga dulu karena banyaknya kereta yang berhenti disana. 

Waktu lagi berhenti itu kebetulan aku lagi berdiri dekat salah satu pintu masuk kereta yang naiknya harus pakai tangga. Ada seorang ibu yang udah cukup tua sekitar 60an mungkin umurnya. Dia keliatan susah untuk naik tangga dan dia bawa tentengan yang besar juga. Aku langsung refleks megang tangan ibu itu untuk bantu dia naik ke kereta. Tapi aku kaget karena tiba-tiba tangan aku ditepis seolah bilang dia gak butuh bantuan. 

Ya udah dong aku pikir dia bisa. Tapi setelah itu ada cewek seumuran aku tapi dia “Indo” gitu. Maaf ya aku gak bermaksud bawa-bawa ras cuma mau ceritain kondisi saat itu. Nah si ibu langsung mau dibantuin naik sama cewek ini.

Aku langsung kepikiran, apa karena aku terlihat seperti “cina” dan berbeda sama dia makanya aku ditolak mentah-mentah. Apa menerima bantuan dari orang yang “beda” sama dia itu haram? Hahaha.. 

Semenjak itu setiap aku refleks pengen ngebantu orang, langsung juga kepikiran, should I or shouldn’t?

Dua kejadian itu benar-benar ngebuka mata aku dan hal-hal kayak gini gak bakal ada di buku pelajaran sekolah manapun. 

Tapi gak melulu semua orang seperti itu loh ya. Ada kejadian manis pagi ini yang bikin aku lebih optimis sama negeri kita. 

Jadi sekarang setiap pagi aku selalu naik transjakarta ke kantor. Pagi tadi aku duduk di sebelah cewek “cina” yang kayaknya seumuran. Terus ada seorang ibu naik dan gak dapat tempat duduk. Cewek di sebelah aku ini langsung kasih tempat duduk dia ke ibu itu. Si ibu yang pakai hijab langsung bialng terima kasih ke si cewek dan pas kondektur transjakarta lagi keliling nagihin bayar, si ibu bayarin tiketnya si cewek ini. 

Little gesture but really warms my heart :)

Semoga aja memang orang-orang di negeri kita udah jauh lebih baik dan terbuka daripada dulu ya. Mungkin dulu aku emang lagi apes aja digituin.

Jadi menurut kalian gimana, perlu dibantu apa gak sih :D

Thursday, August 2, 2018

Pengalaman Tinggal Bareng Mertua


Waktu itu tanggal 11 September 2016, sehari setelah resepsi pernikahan aku dan Kevin. Aku ingat siang itu kira-kira jam 12, aku sempat ngerasa bingung dan aneh karena mesti pulang bareng keluarga Kevin, sementara keluarga aku sendiri masih tinggal di hotel. Aku juga ingat kalau kemarin hanya sekedar dadah dan pamit biasa aja ke orang tua karena takut nantinya ada nangis-nangisan segala. Di mobil menuju rumah mertua, baru deh berasa sedih banget gitu. Kayak baru sadar, woyyy sekarang rumah kamu tuh udah bukan sama mereka lagi. Sedih deh pokoknya.

Dan dimulailah hari-hari tinggal di rumah mertua.

Sebagai perkenalan, di rumah mertua isinya ada neneknya Kevin (popo), mami, papi, adik perempuan Kevin dan pasti selalu ada mba yang selama aku tinggal disana udah gonta ganti entah berapa kali. Poponya Kevin sering ada di rumah, tapi dia juga suka jalan-jalan sama teman-temannya gitu. Mami dan papi tiap pagi sampai sore ada di toko. Adik Kevin dulu kuliah dan kos di Tangerang, tapi sekarang udah balik tinggal di Jakarta.

Pas awal-awal pindah aku bingung banget apakah mesti bangun subuh-subuh supaya bisa bantuin mertua masak, baju kotor mesti taruh dimana, apakah aku mesti begini begitu. Intinya aku bingung sama kewajiban baru aku sebagai seorang istri dan sebagai seorang menantu. Kalau Kevin sih emang ngertiin aku dan gak terlalu berharap semuanya bakal diurusin sama aku, tapi kan kita gak tau ya ekspektasi mertua terhadap aku itu gimana.

Berikut aku rinci beberapa poin yang menurut aku penting soal tinggal sama mertua,

Adaptasi
Misalnya, di rumah mama, kita sekeluarga itu bukan tipe orang yang harus sarapan jam 7 pagi. Bisa aja kita makannya jam 10 pagi atau malah skip sarapan. Sedangkan di rumah mertua, jam 7 pagi itu sarapan pakai nasi lauk lengkap itu pasti ada dan ditambah segelas jus yang harus diminum. Buat orang yang gak biasa sarapan segitu banyak pagi-pagi, rasanya bener-bener gak nyaman loh.

Ada juga masa-masa dimana aku gak minum kalau ada di rumah. Kenapa? Karena di rumah mertua gak ada dispenser which means air minumnya gak dari air mineral galon. Mertua pakai filter air Advance, dimana airnya itu dari PAM terus difilter aja dan langsung diminum. Buat orang yang udah biasa minum air mineral kemasan dari lahir sampai sekarang, rasanya aneh banget :”) Aku gak bisa minum karena rasa airnya beda.  Akhirnya mau gak mau harus dipaksain sampai lama-lama biasa.

Selain itu, juga ada deh hal-hal kecil yang beda banget dan bikin aku ngambek-ngambek mulu sama Kevin dulu.

Kesibukan
Banyak sih yang bilang kalau tinggal sama mertua itu pasti ada aja masalahnya. Apalagi kalo ibu mertuanya itu ibu rumah tangga dan dianya sendiri juga sehari-hari di rumah. Makanya aku merasa sangat beruntung sih karena aku kerja dan mertua juga kerja. Jadi kita tuh gak ngeribetin urusan rumah tangga satu sama lain. Karena kerja, jadinya sama-sama lebih fokus ke kerjaan daripada urusan rumah tangga. Karena kerja juga, mertua pikirannya lebih terbuka, bukan tipe orang tua yang kolot gitu.

Mertua gak pernah minta aku bangun pagi buat masak, karena menurut dia aku udah cape kerja. Semua urusan rumah tangga juga mba yang kerjain, jadi aku gak ngerasa sungkan soal baju kotor. Kecuali gak ada mba, gak enak kalau baju dicuciin mertua kan. Makanya kerja menurutku bisa jadi salah satu faktor kamu bisa betah tinggal sama mertua :D

Kerjaan Rumah Tangga
Intinya selama tinggal di rumah mertua, aku gak pernah melakukan kerjaan rumah tangga apapun. Dan gak ada tuh nyinyiran mertua bilang aku malas atau apalah. Mertua tau batasan apa antara dia dan aku, begitupun aku juga menghormati dia dan selalu nurut (kadang gak juga XD) kalau mertua bilang apa. Mertua gak pernah nuntut aku mesti pinter masak, pinter ngurus suami dan rumah tangga gitu-gitu.

Di luar itu, mungkin aku merasa nyaman karena aku sendiri orangnya cuek kali ya, bukan tipe orang yang semua dibawa masuk ke perasaan. Mertua juga begitu, makanya kita adem ayem aja. Semoga kedepannya juga begitu deh ya.

Komunikasi
Perbedaan pendapat itu ada. Apalagi semenjak ada Keshya, jelas gaya parenting tiap orang kan berbeda. Walaupun ada beberapa omongan mertua yang gak cocok soal merawat anak, tapi aku tuh yang iyain aja dan aku juga berani bilang apa yang menurut aku lebih baik buat anak. Kuncinya komunikasi sih. Kebanyakan masalah itu muncul karena omongan kan, makanya sebisa mungkin kita membangun komunikasi yang baik sama mertua.

Invincible
Sebenarnya bingung sih istilah tepatnya apa. Jadi gini, banyak orang yang bilang kalau kita nikahin anak, maka pasangan anak kita itu udah menjadi anak kita sendiri juga. Tapi terkadang banyak perlakuan mertua tuh yang beda antara ke aku dan anak-anaknya. Kayak misal, mau melakukan sesuatu, bilangnya Kevin dan adiknya doang. Terus aku feel left out aja gitu. Walaupun aku sangat mengerti toh aku baru dua tahun gabung sama keluarga ini. Pasti gak akan bisa sedekat itu sama mertua dan pasti mereka juga gak sengaja bertindak seperti itu. Kalo lagi biasa-biasa aja sih slow ya. Tapi kadang lagi PMS, digituin, langsung deh mikir, kenapa cuma mereka berdua doang, emangnya aku gak butuh juga ya ini itu. Atau istilahnya, I’ve tried hard to be part of the family, tapi yang aku dapat begini.

Terus ada juga lagi, misalnya mertua lagi ke luar negeri atau pergi ke suatu tempat, beli oleh-oleh parfum atau make up pasti cuma adik Kevin yang dibeliin. Ngomongin soal make up, baju atau barang-barang cewe lain pasti juga cuma adik Kevin yang ditanyain mau beli apa. Aku sih gak minta dibeliin barang yang sama, tapi apalah aku hanya manusia fana yang tetep aja gimana gitu rasanya. Mungkin  mesti naikin kadar cuek lebih banyak lagi :D

Gak tau sih kalau kalian gimana? Ada yang punya pengalaman sama atau cuma aku aja yang lebay?

Memang harus diakui, dengan tinggal di rumah orang tua, aku dan Kevin bisa menghemat uang cukup banyak. Aku juga gak perlu ribet mikirin rumah tangga karena masih ada yang urusin. Tapi ya itu, kita berdua merasa kalau kita gak akan bisa mandiri kalau terus-terusan tinggal sama orang tua. Makanya di awal tahun 2018, kita mutusin untuk renovasi rumah kita sendiri dan mutusin juga harus berani tinggal pisah dari orang tua.

Renovasinya pun udah selesai dari bulan Juni kemarin. Tapi kita sendiri masih maju mundur kapan mau mulai pindah. Karena masih banyak ketakutan soal ini dan itu. Aku juga bilang sama Kevin kalau ditanya siapnya kapan, kita gak akan pernah siap. Sama kayak waktu ujian di sekolah, mau ujiannya diundur sampai kapanpun, kita gak akan pernah siap kan hehe..

Jadi setelah Keshya ulang tahun, kita baru benar-benar pindahan ke rumah sendiri. Walau rumah masih banyak kosongnya, yang penting kebutuhan sehari-hari semua udah ada. Keshya juga punya mba-mba baik yang bisa ngurus rumah dan jagain dia.

Jadi, apakah bisa dikatakan kalau aku finally graduated and survived dari kehidupan bersama mertua? :D

Wednesday, July 11, 2018

Keshya is Turning One & Vendor Review


Prolog
Ulang tahun Keshya yang pertama jatuh di tanggal 7 Juli, hari Sabtu. Ulang tahun yang pertama itu menurut aku spesial, bukan cuma untuk anaknya tapi juga untuk orang tua dan orang-orang sekitar yang punya peran selama perkembangan si baby. Jadi pengen ada acara makan-makan aja sama keluarga dekat sebagai ucapan syukur dan terima kasih atas dukungan mereka selama ini buat keluarga kecil aku. Acara makannya sendiri kita adakan di hari Minggu karena mertua berhalangan di hari Sabtu. Beneran deh gak tau apa jadinya kita kalau gak ada orang tua, mertua, adik ipar, mba-mba Keshya dan lain-lain yang selama ini selalu bantuin aku dan Kevin dalam merawat si kecil.

Karena gak mau repot, rencana awalnya kita mau cari restoran Chinese food yang punya fasilitas private room. Sempat nanya ke beberapa tempat seperti Central yang aturannya banyak banget, Hawai Resto, Angke dan beberapa resto lainnya. Tapi gak ada yang pas sesuai selera. Kalau tempatnya bagus, harga per mejanya mahal. Kalau harganya terjangkau, tempatnya gak punya lift karena si papa pakai kursi roda dan rasa makanannya B aja. Akhirnya kita book di Hawai dengan pertimbangan, harga per mejanya di tengah-tengah yang mahal dan murah, ada lift, rasa makanan enak juga, private roomnya bagus dengan nuansa kayu-kayu gitu, dan aturannya gak ribet, boleh pasang dekor, boleh pakai balon dan sebagainya.

Setelah dapat tempat, aku mulai cari-cari ide backdrop buat dekorasinya. Iya, tadi udah bilang sendiri gak mau ribet, tapi malah mau pake backdrop segala hahaha.. Pertama, nanya-nanya ke vendor dekorasi yang spesialis ulang tahun anak pake balon, gabus gitu dan ternyata harganya cukup mencengangkan buat aku. Lalu beralih ke vendor dekorasi lamaran jaman now yang temanya garden bunga-bunga gitu. Harganya memang jauh lebih terjangkau, tapi ribet di masalah ongkosnya lah ini itu pokoknya ada aja yang bikin gak sreg.

Emangnya berapa sih budget ulang tahunnya? Kok mama yang satu ini mau serba bagus tapi gak mau keluar duit? Jadi begini, dari awal tahun 2018 sebenarnya kita udah mulai proses renovasi rumah (impian) yang rencananya mau kita huni di bulan Juli-Agustus ini. Di luar renovasi juga pengeluaran kita membengkak parah karena mesti beli perabotan segala. Pokoknya baru ngerasain banget yang namanya cari duit susah tapi ngeluarinnya segampang membalikkan telapak tangan. Nanti soal pindahan ini dibahas terpisah aja kali ya. Intinya, budget ulang tahun Keshya bisa dibilang gak ada tapi semuanya harus serba hemat dan ekonomis.

Di tengah kegalauan itu, papa aku bilang kenapa gak dirayain di rumah baru aja, sekalian peresmian rumah. Ya ampun udah kayak apa aja ya peresmian. Enaknya di rumah, jam gak dibatasi seperti di restoran, pengeluaran untuk makanan juga pasti lebih murah karena rencananya mau masak sendiri dan campur-campur beli dari tempat lain. Walaupun di rumah emang bakal lebih capek, tapi rasanya lebih sreg aja karena jatuhnya bisa menghemat banyak. Masalah dekorasi juga akhirnya diputuskan untuk bikin sendiri karena kalo kata mertua, acaranya kan cuma undang orang dekat aja, cuma di rumah, gak usah bagus-bagus atau mewah segala.
Sepertinya prolog ini udah bisa jadi satu postingan tersendiri saking panjangnya :D

Sabtu, 7 Juli 2018
Happy birthday to my baby girl! Hari ini gak ada rencana untuk ada acara apa-apa karena kita semua sibuk beresin rumah untuk acara besok. Apalagi aku yang ribet karena mau sok-sok bikin dekor backdrop sendiri. Tapi neneknya Keshya maksa kalau hari ulang tahun itu harus tiup lilin dan makan mie goreng. Jadilah hari itu keluarga aku datang bawa puding seloyang yang dikasih lilin sebagai simbol tiup lilin dan tak lupa mie goreng dengan telur puyuh warna merah yang unyu-unyu.

muke jutek tapi hepi

Sebenarnya ada satu kejadian gak enak di hari itu. Jadi ceritanya Keshya baru mulai dikasih pakai gelang emas sekitar semingguan yang lalu. Sabtu pagi, aku, Kevin dan Keshya sempat pergi ke pasar bunga dulu terus ke tempat makan Padang untuk makan siang. Kita baru sadar di sore hari kalau gelangnya itu udah raib alias hilang entah dimana. Walah mana itu gelang pas dibeliin dari kakeknya Keshya sendiri. Tapi ya mau gimana karena dicari di mobil dan di dalam rumah gak ketemu.

Anggap aja ini buang sial atau apalah itu. Yang namanya orang mau ada acara pasti ada aja begini. Jadi inget dulu aku kehilangan kalung lamaran pas mau nikah dan anting sangjit juga hilang sebelah. Terus Kevin malah bilang, jangan-jangan si Keshya nurunin sifat cerobohnya aku. Duh jangan deh ya nak. Bisa bohwat kamu kalau lemot kayak mamamu ini.

Minggu, 8 Juli 2018
Hari yang dipersiapkan dari sebulan sebelumnya akhirnya datang juga. Aku bangun jam 6 pagi demi bisa keramas dan keringin rambut di depan rumah. Jadi ceritanya karena baru pindahan, semuanya masih belum kebeli 100%, salah satunya adalah hair dryer lol. Iya rambut aku itu tebel dan aku selalu keringin pakai hair dryer supaya kering sempurna. Pernah aku coba keringin alami, tapi yang ada bagian dalamnya masih basah, gak kering-kering dan akhirnya jadi lepek. Sedangkan di rumah mertua, satu hair dryer itu dipakai bersama. Di rumah mama juga satu hair dryer doang yang ada. Mau minta suami beliin yang baru kok rasanya kasian karena ngeliat dia meratapi sedih rekening yang terus berkurang tiap harinya. Makanya aku mesti keramas pagi-pagi supaya bisa memanfaatkan udara pagi yang masih dingin di depan rumah.

Setelah mandi, aku masih rapi-rapihin dekorasi seadanya yang udah dibuat. Keshya udah dikasih makan dan dimandiin sama mba-mbanya. Sungguh aku sangat sayang sama mereka berdua. Apa jadinya diri ini tanpa mereka. Nanti kapan-kapan aku ceritain kenapa mba nya Keshya sampai ada 2.
Tepat jam 11 dekorasi sudah siap, kue sudah datang, souvenir sudah dipajang, si anak gadis sudah cantik dan koko fotografer akhirnya datang. Iya aku sampai hire fotografer khusus karena belajar dari pengalaman, pengingat semua momen itu menurut aku adalah foto. Kayak pas nikahan kemarin, bisa aja sepuluh tahun lagi aku udah pikun (amit-amit deh ya), nah cuma foto yang bisa jadi pengingat momen waktu itu. Oke cukup ceritanya dan silahkan menikmati beberapa foto papa ganteng dan mama cantiknya Keshya ini ya,

my little family

sama papa

sama mama

love you banget

Kalo ditanya tema ulang tahunnya apa aku juga bingung sih. Pokoknya ada hewan rusa, daun-daun, bunga-bunga nuansa lagi di hutan gitu deh. Semua inspirasi datangnya dari Pinterest.

nyanyi happy birthday

tiup lilin

Acara hari itu standar seperti ulang tahun lainnya, nyanyi happy birthday, tiup lilin, potong kue dan tradisi pilih-pilih barang. Tradisi ini sebenarnya untuk meramaikan aja sebagai bentuk wishes nantinya Keshya akan jadi apa. Barang-barang yang kita siapin ada buku yang artinya pintar belajar, telur merah yang artinya sejahtera dan doyan makan, lipstik yang artinya cantik, kalkulator itu jago dagang atau jadi akuntan atau aktuaris kayak orang tuanya :D, jarum suntik karena mama pengen Keshya bisa jadi dokter, dang angpau sebagai simbol sejahtera.

Terus aku bikin tebak-tebakan untuk para tamu, menurut mereka, Keshya bakal ambil barang apa yang pertama. Kalau bener, nanti diambil satu nama dan ada hadiah voucher MAP hahaha.. Sungguh mama Keshya ini pintar dalam hal-hal buang duit gak penting kayak gini. Gapapa lah ya, biar semuanya hepi dan buat seru-seruan aja.

Barang pertama yang Keshya ambil adalah,

kalkulator!

Dan semua orang yang menebak kalkulator pun bersorak gembira.

Aku curiga Keshya ambil kalkulator karena letaknya di tengah. Akhirnya aku coba tukar posisi semua barang dan minta Keshya coba lagi. Barang pertama selanjutnya yang dia ambil adalah buku, tapi abis itu dibuang dan dia ambil kalkulator lagi. Duh nak padahal mama nebaknya kamu ambil lipstik loh dan papa nebaknya kamu ambil telur merah. Gapapa deh ya kamu nanti jago dagang atau pintar cari duit supaya bisa bayarin mama papa jalan-jalan ke luar negeri tiap bulan :D
Abis itu acaranya lanjut ngobrol-ngobrol aja sampai tamu pada pulang satu-satu. Lanjut ke vendor review yuk,

Photography: Fernando Tjen
Semua foto yang kalian lihat di atas adalah hasil karya ko Fernando. Keputusan tepat banget kemarin ini hire fotografer karena emang gak sempet kalau mesti foto-foto sendiri.
Ada yang familiar sama nama yang satu ini? Aku tahu ko Fernando dari blognya ci Olivia yang pakai jasanya untuk foto-foto ulang tahun Mireia yang pertama. Aku bener-bener suka sama semua portfolionya terutama yang ada di blog ci Oliv, makanya langsung deal tanpa compare sama fotografer lain. Untuk harga menurut aku masih oke kok.

Yang ditakutin waktu cari fotografer itu, kalo orangnya gak bisa handle anak bayi. Tapi ternyata ko Fernando ini oke banget, bisa ngarahin Keshya dan bisa ambil hati nih anak. Makanya walaupun senyumnya irit, si Keshya bener-bener enjoy the process dan gak ada nangis-nangis cranky sama sekali.

so cute

Buat aku, dia highly recommended deh pokoknya.

Invitation: Bernelo – Etsy.com
Dari awal aku cari inspirasi tema ulang tahun semuanya itu di Pinterest. Aku cari mulai dari model kue mau yang gimana, dekor gampang yang bisa dibuat sendiri dan inspirasi undangan. Nah aku ketemu sama contoh undangannya si Bernelo di Pinterest ini. Aku pikir mau disimpan aja gambarnya terus edit sendiri pake Photoshop. Jangan ditiru ya teman-teman karena ini melanggar hak cipta hehe.. Masalahnya kalau simpan sendiri itu pasti sizenya kecil dan udah coba cari-cari free template juga di berbagai website tapi kok gak ada yang sreg.

Akhirnya ya udah aku iseng aja buka linknya Bernelo ini di Etsy. Bernelo sendiri base nya di USA, tapi karena produknya digital jadi gak masalah. Ternyata kalau mau order sama dia cukup bayar 12 dollar saja plus waktu itu lagi ada diskon 10% juga. Daripada cape-cape bikin sendiri dengan skill dan waktu yang amat sangat terbatas ini, ya udah lah yuk kita beli aja disini. Oiya pembayarannya macam-macam tapi paling mudah menurutku sih pake kartu kredit.

Responnya cepet banget. Siang order, sore udah dikirimin hasilnya ke email. Dikirimin bentuk PDF dan JPG nya. Puas deh beli disini gak ribet dan gak pake lama. Dari Etsy juga aku baru tau kalau tema yang aku pilih itu namanya Woodland. Intinya sih ada berbagai karakter hewan hutan yang digambar manis agak rustic gitu. Seperti ini hasilnya,

dilarang mengambil gambar tanpa minta ijin :)

Cake : Whisk & Sugar Cakery
Tau vendor ini random aja dari Instagram. Aku mulai cari-cari vendor kue waktu libur lebaran dimana rata-rata toko kue itu slow response semuanya. Dari 4 vendor, 1 balesnya berhari-hari karena katanya chat aku kelewat, 1 lagi baru balas setelah aku deal sama Whisk & Sugar, 1 lagi respon cepat, ownernya baik tapi sayang harganya yang tidak baik di dompet aku. Nah cuma Whisk & Sugar yang dari awal balas langsung kasih price list lengkap, walaupun abis itu balas chatnya lama banget. Kayak misal aku chat jam 8 pagi, dibalasnya jam 5 sore, terus aku chat lagi jam 6 sore, dibalasnya jam 1 pagi. Maklum lah ya namanya libur lebaran dan akhirnya aku deal sama dia.

Aku deal full cake 2 tier dimana cake atas ukuran diameter 20 cm lapis Surabaya dan cake bawah diameter 24 cm rasa cookies and cream. Jadi ceritanya, dulu mama Keshya punya impian wedding cake harus full semua kue asli yang ternyata gak bisa tercapai. Makanya sekarang maunya full cake biar ngerasain aja haha... Akhirnya duit THR bisa dipakai untuk sesuatu yang berfaedah :D

Sepertinya ini kue lapis Surabaya paling enak yang pernah aku makan. Cakenya lembut tapi padat, gak bikin enek, dan sesuai permintaan gak terlalu manis. Tapi yang bikin lebih enak lagi, dia pakai rum yang berasa banget. Cuma sayang cake bawahnya gak gitu cocok sama lidah aku karena teksturnya lebih kasar dan rasanya biasa aja.

Awalnya aku minta dibikinin model seperti ini dan minta dimodifikasi supaya lebih terlihat seperti kue ulang tahun anak-anak,

source: pinterest

Aku minta daunnya diganti eucalyptus dan lebih dibuat jadi seperti kue anak. Dan ini hasilnya,

kayu dibawah itu dari coklat karamel. so yummy..

Waktu deal kemarin lagi ada promo diskon 10% makanya lumayan banget. Untuk harga keseluruhan menurut aku sebanding sama rasa lapis Surabaya yang enak banget gak bohong. Selain rasanya yang enak, bisa dilihat juga kalau pengerjaannya itu rapi sekali. Bagi yang berminat silahkan merapat ke instagramnya aja ya.

Dekorasi oleh Mama Keshya
Kalau bikin sendiri gak mungkin review sendiri dong ya? Jadi pembaca, bagaimana menurut kalian hasilnya?

taa daa

Lumayan lah ya buat ukuran mama-mama yang tiap hari kerjaannya megang komputer, buku, kalkulator doang :D

Jadi mari kita rinci apa benar bikin dekor sendiri jatuhnya lebih murah daripada pakai vendor,
- Fresh flowers 150ribu beli di pasar bunga Rawa Belong.
- Papan nama "Keshya" dan topper "One" beli di topper.id seharga 170ribu dan 50ribu.
- Kain putih transparan, gratis. Karena sebenarnya ini kain vitrase gorden yang belum dipasang.
- Alas kayu kue dari Sangkayu harganya 60ribu udah sama ongkir. Harga kayunya saja 38ribu.
- Vas bunga beli di Ikea cukup 9,900 saja.
- Balon 40 biji dan alat tiupnya 50ribu beli si Shopee lupa nama tokonya apa.
-       
Jadi total pengeluaran untuk dekorasi kira-kira sebesar 480ribu. Masih jauh lebih murah dari vendor dekorasi lamaran yang pernah aku tanya sih, jadi boleh juga lah ya hehehe..
Emang sih harusnya bisa lebih murah lagi karena jaman now udah banyak dekorasi siap pasang yang bagus-bagus dan murah harganya seperti pom-pom kertas, banner ultah gitu-gitu. Cuma cari yang sesuai sama tema woodland itu susah khususnya di Indo. Mesti beli lagi di Etsy tapi sayang ah.

Souvenir by Towelbell
Souvenir sebenarnya gak wajib karena emang kita gak rencana bikin pesta segala. Tapi aku ingat rasanya itu seneng deh kalo diundang orang terus pulangnya dikasih souvenir. Makanya coba-coba cari aja sesuatu yang bisa dipakai lama supaya ada kenang-kenangannya. Pilihannya antara payung atau handuk. Payung lebih murah tapi vendornya belum ketemu yang oke. Sedangkan handuk kan udah banyak tuh jadi lebih mudah milih vendornya.

Ketemu vendor Towelbell dari Instagram. Awalnya udah hampir deal sama vendor lain, tapi ternyata warna yang di mau gak ada dan dari mereka belum dibungkus rapi satu-satu. Handuk yang aku pilih ukuran besar yang bisa dipakai orang dewasa mandi. Abisnya kalo handuk kecil seperti sapu tangan itu gak bakal kepake sepertinya. Akhirnya deal disini last minute banget dari acara.

Ini hasilnya,
dikirim dari dia waktu nanya progress

harusnya Nastasia, tapi gapapalah

bagus, semua pilihan warnanya suka

Bagus, rapi pokoknya suka. Dari awal bikin orangnya kasih masukan warna handuk apa yang cocok, terus tule sama pitanya dia cocokin juga. Pelayanannya juga oke walaupun kalau chat balasnya suka agak lama. Mungkin karena kemarin ini anaknya dia lagi sakit jadi handlenya kurang maksimal.

Sekali lagi aku bersyukur sama THR dan bonus yang datangnya membawa berkah sampe bisa nyiapin souvenir segala. Oiya kalau deal disini, kita bakal dapat free design, thank you card dan sudah berikut packaging. Kemarin aku dapat harga spesial dari mereka. So happy deh. Sukses terus untuk bisnisnya ya.

Kira-kira begitu keribetan mama Keshya kemarin. Intinya sih aku lebih excited dari anaknya sendiri :D Tapi kemarin itu aku merasa Keshya udah ngerti kalau dia lagi ulang tahun karena seharian itu moodnya bagus, bahkan dia gak mau bobo siang.

Wishesnya buat kamu pokoknya jadi anak yang pintar dan nurut sama orang tua aja ya. Kasihanilah mama mu ini nak yang kemampuan parentingnya masih di ambang batas minimum. Semoga tambah gede muka juteknya semakin dikurangi supaya cantiknya keluar gitu loh :D

Akhir kata, semoga abis postingan ini, aku bisa makin rajin nulis. See u on next post..
lelahnya jadi princess seharian XD

Thursday, March 8, 2018

So Busy Lately..

Masih ingat di akhir tahun kemarin aku ngeluh karena kerja tapi gak berasa ada kerjaan sampai mau pindah kerja segala. Tapi sekarang kenyataannya masih stay di kantor lama karena cari kerjaan baru ternyata gak segampang itu. Jujur aja aku udah interview di banyak tempat, tapi ya itu gak ada yang berhasil. Mungkin ini pertanda dari alam semesta kalau aku itu baiknya emang gak usah sok mau pindah kerja.

Emang sih sempat terbesit keinginan jadi ibu rumah tangga. Kayaknya enak gitu seharian di rumah ngurus anak dan aku jadi punya waktu untuk ngelakuin hal yang aku suka, dagang. What? Iya gak salah baca kok. Dari waktu kuliah dan jamannya pake Blackberry, aku punya usahan jualan tas lokal kecil-kecilan yang hasilnya lumayan bisa buat bayar duit semesteran, buat jajan-jajan dan bayar kos bulanan.  Dari usaha kecil-kecilan itu, aku naikin level jadi jual tas import yang untungnya lebih besar. Semuanya itu aku lakukan dengan senang walaupun nilai kuliah jadi pas-pasan. 

Sampai akhirnya skripsi dan aku mutusin untuk berhenti jualan dan fokus skripsi. Keasikan bikin skripsi sampai lulus dan akhirnya kerja, itu jualan aku jadi terlantar dan udah malas aja untuk dilanjutin.

The rest is history. Aku fokus kerja, fokus ikut ujian profesi, fokus nikah, punya anak dan sekarang sampai di titik nanya sama diri sendiri sebenarnya aku itu mesti ngapain lagi. Either kerja sebaik mungkin, cari peluang karir yang lebih bagus supaya nantinya bisa punya posisi mapan di perusahaan, atau jadi stay at home mom yang bisa fokus ngurus anak sendiri dan bisa punya kesibukan lain yang menghasilkan duit juga.

Alasan lain kenapa aku kepikiran jadi ibu rumah tangga karena ada seseorang yang pernah bilang kalau anak yang diurus ibunya sendiri dan diurus sama orang lain itu beda. Satu kalimat itu entah kenapa ngena banget di hati sampai rasanya pengen nangis. Rasanya pengen nyalahin diri sendiri yang sebegitu egoisnya ninggalin anak di rumah demi punya karir di luar sana.

Walaupun ada keinginan untuk jadi ibu rumah tangga, tapi gak bisa juga kalau harus berhenti kerja sekarang. Aku mesti punya rencana apa yang bakal aku lakuin kalau berhenti kerja. Pengen punya usaha lagi? Then, mulailah dari sekarang. Ide mau usaha apa udah ada dan banyak, tinggal ekseskusinya aja gimana. Di November 2017, aku mulai buka toko di berbagai marketplace dan jual apa aja yang bisa dijual karena waktu itu aku belum punya barang khusus yang mau dijual. Tentu aja sepi pembeli karena toko baru belum punya reputasi dan kesulitan lainnya. Di Desember 2017 aku mulai import aksesoris anting dan lahirlah gwigeoli.id di Instagram. Namanya usaha baru tentu harus punya effort lebih disana, dari ngumpulin followers, sering update supaya hashtag kita ‘kena’ di customer dan sebagainya. 

Rasanya tentu senang karena punya kesibukan baru yang menghasilkan walaupun ya hasilnya belum seberapa. Intinya sih dua usaha aku ini bakal aku jadiin investasi seandainya nanti beneran jadi berhenti kerja. Kan enak tuh, begitu resign gak harus mulai usaha dari nol lagi.

Senang deh sekarang jadi gak jenuh-jenuh banget di kantor. Tapi bukan berarti aku gaji buta ya. Karena akhirnya di suatu kesempatan aku sempat ‘curhat’ ke atasan masalah gak ada kerjaan, pengen explore something new, pengen pindah subdivisi supaya bisa belajar hal baru dan sebagainya. Terus aku mulai dikasih tanggung jawab kerjain request-request kecil yang walaupun remeh temeh tapi seengganya ‘curhatan’ aku itu didengar. Atasan juga menyampaikan keinginan aku untuk pindah ke subdivisi lain dan kita lihat aja hasilnya gimana nanti. Kesimpulannya, sekarang aku kembali sibuk dengan kerjaan ini itu sampai-sampai di jam istirahat juga masih kerja demi gak lembur dan bisa main sama Keshya.

Di luar itu, aku juga sekarang sibuk mulai belajar lagi untuk ikut ujian profesi di bulan Mei. Nah, ngatur jam belajar ini yang sulit karena di kantor udah sibuk urusan kerja, sibuk pumping dan ngatur dua usaha kecil di marketplace dan Instagram. Pulang kerja mesti bungkus barang, kirim ke agen pengiriman terus bersih-bersih dan Keshya pasti gak mau ditinggal. Kalo ada anak, gak bakal bisa belajar dan maleman dikit anaknya minta nenen karena udah mau tidur. Beruntung kalo aku gak ikutan tidur pas nenenin dia, jadi abis itu bisa belajar. Seringnya, aku pasti ketiduran dan udah deh hari itu berakhir. Waktu terasa berputar lebih cepat dari biasanya dan tiba-tiba udah weekend lagi aja.

Intinya sekarang aku cukup sibuk dan aku bahagia. Walaupun udah gak ada waktu blogwalking, nonton video gak penting di youtube, nonton drama korea, bahkan sekedar liatin stories dan postingan orang di Instagram aja gak sempet. Padahal dulu hobi banget sampai-sampai kuota bulanan abis mulu. Tinggal belajar manfaatin waktu secara maksimal aja. Makanya udah rencana pengen ikutan acara kumpul Bloggerati karena belum pernah ikut, tapi akhirnya gak daftar karena itu tanggal-tanggal mendekati ujian dan mesti fokus belajar.

Oiya, baru-baru ini juga aku buka rekening saham loh. Belajar trading dan investasi kecil-kecilan. Hasilnya lumayan lah buat tambahan penghasilan :D Cuma kalau lagi merah, makan aja jadi ga nafsu.

Sekian update kali ini. Have a nice day everyone..